Selamat Datang

Selamat datang ke laman blog saya. Tiada apa yang menarik di sini. Saya hanya menulis mengenai saya. Saya hanya menulis mengenai persekitaran saya. Saya hanya menulis tentang kehidupan saya. Jika anda minat cerita-cerita politik, maaf, saya tidak suka kepada politik dan saya tidak akan menulis mengenai politik. Jika anda peminat dunia hiburan, maaf, saya tidak suka dunia hiburan dan gosip-gosip artis dan saya tidak akan menulis mengenai dunia hiburan dan gosip-gosip artis. Apa yang saya tulis adalah mengikut kehendak akal dan hati dan tangan saya sahaja. Jika anda berminat, sila teruskan membaca posting-posting di dalam blog ini, jika tidak, anda bolehlah melayari laman-lama blog lain yang bersepah di alam siber ini.

Sekian, terima kasih.

14 September 2014

705 : Camping @ Air Terjun Sungai Lepoh (Hari Kedua)

... Sambungannya

Malam tadi tidor tak lena, pertama sebab tempat baru biasalah mesti susah nak tidor. Kedua, keadaan muka bumi yang tidak rata (tanah tinggi sebelah) menyebabkan bila tidor asik nak bergolek ke sebelah. Tak boleh nak buat aper, pasal itu sahaja kawasan yang ada dan itu saja kawasan yang terbaik. Rasanya malam itu hanya kami berenam yang bermalam di atas sana. Lebih kurang pukul 7 pagi aku dah bangun, sakit rasa badan. Dah kedengaran ada kumpulan lain yang telah tiba (pukul berapa agaknye mereka sampai). Cuaca ketika itu baik dan amat sejuk.

Pagi itu giliran aku dan seorang sahabat untuk menyediakan sarapan pagi. Sebelum memulakan penyediaan sarapan pagi, aku turun ke sungai untuk membersihkan peralatan memasak yang digunakan semalam. Sejuk air sungai pagi itu, sejuk-sejuk macam tu pon dah ada sekumpulan pengunjung yang mandi manda. Tak kecut ke dot dot dot korang? Menu kami pagi itu simple sahaja, roti cicah sambal sardin dan makanan sampingan kentang rebus yang digoreng dengan serbuk lada hitam. Habis sebuku roti gardinia saiz jumbo tu.

Selesai masak, makan dan membersihkan ape-ape yang patut, kami beramai-ramai pegi ke kawasan air terjun dan mandi. Masih tidak ada pengunjung pagi itu lebih kurang pukul 10.00 pagi. Makanya, air terjun itu kami yang punya. Mandi sepuasnya dan bermain gelungsur air. Apabila hari mula meninggi, pengunjung pon makin ramai. Dalam tengahari kami naik semula untuk berehat dan menyediakan makan tengahari. Makan tengahari kami disediakan oleh dua orang kawan yang lain. Menu yang mereka sediakan cuma nasi dan sambal ikan bilis. Sementara menunggu makanan masak, aku beserta dua orang kawan yang lain pergi mencari kayu api untuk bon fire malam nanti. Tak susah untuk mencari kayu api memandangkan ada sebatang pokok besar yang tumbang berhampiran tapak perkhemahan kami. Dari pokok itu kami mendapat bekalan kayu api kami. Bila kayu sudah dikumpulkan, unggun api pon terus dinyalakan.

Selesai makan tengahari dan membersihkan apa-apa yang patut kami berehat dan berbual sesama sendiri. Lebih kurang pukul 3.00 petang, kami pergi ke kawasan air terjun lagi untuk mandi manda. Pengunjung sudah pon beransur turun, dan sekali lagi kawasan air terjun itu kami yang punya.

Sejam kemudian kami naik semula dan seorang rakan bersedia untuk menyediakan minum petang pula. Menu untuk minum petang cuma cucur bawang dan teh dan kami minum berhampiran unggun api yang dinyalakan tadi. 

Petang lebih kurang pukul 5.00 petang cuaca mulai mendung dan kedengaran sudah bunyi guruh di langit. Hari nak hujan nampaknya dan hujan turun renyai-renyai. Hujan renyai-renyai dan panjang membawa ke malam itu telah menyebabkan tapak perkhemahan kami menjadi becak. Khemah aku yang tidak mempunyai bumbung kalis air nampaknya telah dimasuki air. Nasib baik hujan hanya renyai-renyai, jika lebat rasanya terpaksalah kami bermalam berbumbungkan langit saja malam itu. Apabila hujan mulai reda malam itu, terpaksalah kami mengemas khemah kami untuk membolehkan kami tidur pada malam itu. 

Walaupon hujan, persediaan untuk makan malam tetap disediakan. Malam itu kami makan nasi berlaukkan ikan sardin masak lemak cili api. Semerbak bau masak lemak cili api kami dalam hutan malam itu. Berselera masing-masing makan dalam keadaan yang sejuk dalam hutan selepas hujan itu. Selepas makan dan membersihkan apa-apa yang patut kami duduk-duduk sahaja sambil berbual-bual kosong. 

Aktiviti makan-makan kami tidak terhenti di situ sahaja, seorang rakan bersedia pulak untuk menyediakan supper untuk malam itu. Supper kami adalah chocolate fondue, epal dan pisang serta biskut dan mashmellow dicicah dengan coklat cair. Rasanya inilah kali pertama aku makan coklat fondue dan tambah istimewa, makan pula di dalam hutan.
Hehehe.

Lebih kurang pukul 11.00 malam, masing-masing dah nak tido...



... bersambung

06 September 2014

704 : Camping @ Air Terjun Sungai Lepoh (Hari Pertama)

Sempena cuti panjang Hari Kebangsaan tempoh hari, beberapa orang rakan telah merancang untuk bercuti dan akhirnya kami telah memilih untuk camping di Air Terjun Sungai Lepoh di daerah Hulu Langat, Selangor. Kami telah bersetuju untuk bercuti di sana untuk tiga hari dua malam. Perancangan asalnya kami seramai lapan orang, tetapi hanya enam orang saja yang turut serta.

Kami berjanji untuk berjumpa pada pukul 2.30 petang di kawasan Hulu Langat pada hari sabtu itu. Memandangkan aku dah biasa dengan area Hulu Langat tu, maka tak susah lah nak mencari kawan-kawan yang telah sedia menunggu di sana. Sebanyak tiga buat kereta bergerak menuju ke destinasi.

Kami tiba di tempat yang dituju lebih kurang pukul 3.15 petang. Setelah membuat persiapan apa-apa yang patut kami memulakan perjalanan kami meredah denai dan hutan untuk ke kawasan Air Terjun Sungai Lepoh itu lebih kurang pukul 3.45 petang. Perjalanan peringkat pertama agak santai meredah denai kampung dan denai yang nampaknya banyak dilalui oleh motorsikal penduduk tempatan. Perjalanan peringkat pertama ini saja kami telah mula mendaki dan disebabkan aku ni tak berapa nak cergas, aku mula merasakan kepenatan di peringkat ini. Perjalanan selepas itu agak landai dan sekala sekali melakukan pendakian. Aku terpaksa berhenti beberapa kali untuk berehat dan mengambil nafas menyebabkan perjalanan kami tergendala sebentar. Mohon maaf kepada kawan-kawan yang terpaksa menunggu aku. Walaupon kepenatan yang amat sangat, perjalanan harus diteruskan.

Perjalanan diteruskan melalui ladang-ladang getah dan kebun-kebun penduduk tempatan. Tatkala ini cuaca sudah pun menunjukkan tanda-tanda untuk hujan. Hujan turun sepanjang baki perjalanan kami. Di dalam hujan dan kepenatan itu kami tersalah jalan yang membawa kami ke satu kawasan bukit yang tiada tanda-tanda ada orang pernah melalui kawasan itu. Salah seorang rakan mendaki bukit itu untuk membuat kepastian dan ternyata kami telah tersalah jalan. Kami berpatah balik dan berjaya melalui jalan yang benar.

Perjalanan kami menjadi makin mencabar apabila kami tiba di kawasan yang mendaki. Sangat tinggi pendakian yang terpaksa kami lakukan. Di sini lah aku merasa seperti nak hilang nyawa, tak cukup nafas, nak pitam dan sebagainya. Setiap sepuluh langkah aku akan berhenti berehat. Sabar jer lah kawan-kawan aku yang lain tu. Ketika itu hari semakin gelap. Belum pon sampai ke puncak, hari telah pon gelap. Bekalan lampu di buka dan kami meneruskan perjalanan kami berbekalkan cahaya lampu. Pada masa itu kami berjalan melalui lereng-lereng bukit, kalau tersilap langkah mungkin kami boleh jatuh ke gaung di sebelah kiri. Alhamdulillah, perjalanan kami selamat.

Perjalanan selepas pendakian itu agak selesa dan aku tetap meneruskan perjalanan aku. Rasa nak give up pon ada, tetapi memandangkan kawan-kawan dan tempat yang dituju semakin hampir, aku gagahkan diri untuk terus berjalan. Akhirnya kami berjaya juga sampai ke tempat yang dituju selepas lebih kurang lima setengah jam berjalan. Tiga orang kawan yang tiba awal telah pon mendirikan khemah dan membuat persiapan yang patut untuk malam itu.

Kami mendirikan khemah kami sesegera yang mungkin kerana hari telah pon gelap. Selepas berehat sebentar aku terus turun ke sungai memandangkan aku sudah berasa tidak selesa dengan badan yang letih, berpeluh dan berbau agak kurang enak. Selepas dapat mandi, barulah aku merasa segar kembali. Untuk malam itu, makan malam kami agak sedap. Semuanya bakar-bakar. Ada ayam, ikan, jagung, kentang dan sosej. Kenyang makan malam itu, berselera sungguh kerana telah banyak tenaga digunakan semasa perjalanan tadi. Waktu malam itu dihabiskan dengan berbual dan berehat.

... bersambung

24 August 2014

702 : Riang Ria Aidilfitri 2014 (Part II)


Bulan Syawal masih berbaki beberapa hari lagi. Jemputan ke rumah-rumah terbuka masih lagi diterima setiap minggu sehingga menyebabkan berlakunya kesesakan lalulintas sekitar Kuala Lumpur hatta pada hujung minggu. Setiap jemputan harus dipenuhi kerana rugi kalau tak pergi. Makanan yang dihidangkan semuanya hebat-hebat belaka. Memang tak kuar duit belanja makan setiap hujung minggu sepanjang Syawal ini, cume perlu keluar duit minyak ngan duit tol sahaja.


Aku menerima undangan ke majlis rumah terbuka seawal minggu kedua lagi. Rumah seorang bekas teman sepejabat di Salak Tinggi dan ada juga jemputan di Cheras. Aku juga menerima jemputan ke rumah keluarga mertua adik aku di Bangi. Malangnya, aku tidak dapat memenuhi kesemua undangan memandangkan aku terpaksa mengikuti satu kursus anjuran jabatan di Melaka. Time-time macam ni lah diaorang nak wat kursus. Tapi aku akur kerana saya yang menurut perintah.

Pada minggu ketiga bulan Syawal baru aku dapat memenuhi semua undangan. Undangan pertama aku telah ke Beranang ke rumah seorang kawan atas kawan. Aku pergi bersama dua orang sahabat yang lain. Di sana, kami telah dijamu dengan nasi minyak dan laksa sebagai menu utama. Aku cuma menjamu nasi minyak sahaja memandangkan laksa bukan feveret aku. Destinasi kedua pula adalah ke rumah boss seorang sahabat aku di Nilai. Boleh dikatakan, tiap-tiap tahun aku pergi rumah boss dia ni. Di rumah boss, kami dijamu pula dengan sate dan nasi hujan panas (kot). Aku cuma makan sate dan juga pulut dengan kuah durian. Tak larat rasanya untuk merasa hidangan-hidangan yang lain. Kenyang makan di Beranang masih belum hilang lagi. Padat sudah perut rasanya. Kemudian kami ke destinasi seterusnya, ke rumah boss sahabat yang sorang lagi di Nusa Putra, Puchong. Macam pernah ku dengar nama tempat ini, tapi di mana ya? Tuju punya tuju rupanya dekat dengan rumah kakak aku ler. Di Nusa Putra, tuan rumah telah menyediakan nasi ape ntah dan soto sebagai menu utama. Tak larat dah nak tengok makanan, aku cume menjamah tembikai sahaja. Sedap-sedap roti bom panas baru di masak pon aku dah tak larat nak makan. Terfikir jugak aku macam mana orang bole tahan pergi sampai 5-6 rumah. Aku yg baru pergi 3 pon dah tak larat nak makan. Keras dah perut. Destinasi terakhir kami pada hari itu, memandangkan aku dah dekat sangat dengan rumah kakak aku, aku pergi la singgah sekejap. Di rumah kakak juga kami dihidang dengan nasi impit, kurma ayam dengan sambal sotong. Sorry sis... dah tak larat nak makan...

Di minggu keempat ini pula, hari Jumaat lepas aku telah dijemput ke rumah terbuka seorang bekas teman sepejabat berhampiran dengan Universiti Malaya. Kami di jamu dengan nasi aper ntah, mee kari dan sate. Aku belasah semuanya. Hari Ahad pula aku dijemput ke rumah seorang lagi bekas kawan sepejabat di Segambut.

Buat masa sekarang, aku belum mendapat undangan ke rumah terbuka untuk minggu depan, minggu terakhir bulan Syawal. Kalau ada pon, aku tidak dapat memenuhi undangan tersebut kerana aku telah ada satu program perkhemahan yang telah dirancang.


#SalamSayang

17 August 2014

701 : Riang Ria Aidilfitri 2014


Aidilfitri 2014 telah lama berlalu bagi aku. Baru sekarang aku mempunyai tahap kerajinan yang tinggi dan masa terluang untuk update blog aku ni dengan cerita pasal hari raya. Tahun ini aku mengambil cuti panjang sempena hari raya, sekadar hendak bercuti walaupon takde plan nak ke mana-mana. Tahun ni aku berhari raya di Kuala Lumpur sahaja seperti tahun-tahun sebelumnya.

27 Julai 2014 (Sehari sebelum Aidilfitri)
Rumah pusaka ini telah dipenuhi dengan anak-anak yang balik berhari raya membawa bersama anak-anak mereka. Sangat meriah suasana rumah tua ini. Selalunya aku berdua dengan ayah dan seorang anak buah sahaja yang ada. Persiapan menyiapkan juadah hari raya rancak dijalankan diketuai oleh kakak. Menu tradisi rumah ini disediakan - nasi impit, kurma ayam, rendang daging dan kuah kacang. Menjelang waktu berbuka semuanya telah disiapkan kecuali rendang daging. Kami berbuka dengan menu ini untuk berbuka, macam biasa. 

Waktu malam kami bersedia menunggu jemaah surau berdekatan untuk bertakbir di rumah. Di sini masih lagi dijalankan aktiviti bertakbir dari rumah ke rumah sempena Aidilfitri dan Aidiladha oleh kariah. Lebih kurang pukul 10.00 malam, rombongan jemaah pon sampai dan mula bertakbir dan berdoa. Hidangan hari raya dihidangkan kepada mereka. Selepas rombongan jemaah meninggalkan rumah kami, kami terus bertandang ke rumah jiran hadapan untuk merasai juadah istimewa setiap tahun jiran itu - paru masak ape ntah. Tamat aktiviti kami pada hari itu lebih kurang pukul 12.00 malam. Esok hari raya!! Yeay...

28 Julai 2014 (Hari Raya Aidilfitri)
Lebih kurang pukul 9.30 pagi semuanya telah selesai bersolat sunat Aidilftri dan berkumpul di rumah. Lebih kurang pukul 11.00 pagi, kami semua keluar untuk menziarahi kubur ibu. Kawasan perkuburan pagi itu penuh sesak dengan pengunjung sehingga kami tidak boleh masuk dari arah Selayang Baru. Kami terpaksa masuk melalui pintu Sungai Tua. Bacaan Al-Fatihah, bacaan Yasin dan doa dihadiahkan kepada ruh ibu. Semoga ibu berbahagia di sana disamping Maha Pencipta. Lebih kurang pukul 1.00 petang kami berkumpul semua di rumah. Bermulalah sesi bermaaf-maafan dan pemberian duit raya kepada yang layak menerima sahaja dan sesi bergambar sekeluarga.

Lebih kurang pukul 3.00 petang, tiga orang kawan aku sampai. Inilah kali pertama mereka sampai dah beraya di rumah aku ni. Happy sangat, ada gak kawan aku datang beraya tahun ni. Malam pula ada kawan sape ntah datang, tak ingat plak aku. Hehehe.. Tahun ni takde plak budak-budak yang datang beraya. Dah takde budak-budak ke kat kampung aku ni atau budak-budak dah tak mengamalkan amalan kunjung mengunjung. Taknak duit raya ke?

29 Julai 2014 (Raya kedua)
Oleh kerana tak tau aper nak buat di hari raya kedua ni, aku mengajak kakak pergi serang umah abang di Jalan Duta. Kami sampai lebih kurang pukul 5.00 petang. Abang telah menjamu adik-adik dan anak-anak buahnya dengan jamuan istimewa hari raya beliau - pizza. Hahaha...

30 Julai 2014 (Raya ketiga)
Di hari ketiga ni aku telah pegi ke kedai tayar untuk tukar tayar kereta aku yang dah bengkak sebelah. Takut pulak kalau ape-ape terjadi nanti, sebelum berlaku kita tukar lah dulu. Melayang RM250++ aku pagi itu. Kemudian, memandangkan kereta aku dah kotor gila sampai aku pon malu nak drive, aku pegi lah cuci kat kedai feveret aku, RM8 sahaja. Kemudian aku bergerak menuju opis lama aku di PPUM. Sebelum tu aku singgah KFC pasal aku dah janji dengan kawan-kawan di opis lama yang bekerja hari ni nak belanja diaorang KFC. Sampai di opis ngam-ngam waktu lunch hour, bukan main suka lagi diaorang ada orang belanja lunch tengahari itu. 

Sebelah petang lebih kurang pukul 2.00 petang, aku menapak ke Farmasi, RUKA PPUM untuk mengambil bekalan ubat aku yang telah kehabisan. Memandangkan ramai yang masih bercuti raya, maka tak ramai lah patients di PPUM itu, maka tak sampai setengah jam, semua urusan aku selesai. Aku balik ke opis lama, lepak-lepak sampai la tamat waktu bertugas mereka pukul 5.00 petang.

31 Julai 2014 (Raya Keempat)
Di hari raya keempat ini dua orang sahabat baik aku berkunjung ke rumah. Seorang datang solo, seorang lagi datang membawa keluarga dia bersama. Memang tiap-tiap tahun mereka tidak pernah miss berkunjung ke rumah aku, dari mereka bujang sampai lah dah kawen. Aku jer yang selalu miss pergi ke rumah mereka. Hehehe

1 Ogos 2014 dan seterusnya
Lepak rumah sahaja menghabiskan baki cuti yang ada.

4 Ogos 2014
Dah mula kerja dengan perasaan malasnya.


#SalamSayang