12 February 2019

872 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 7)

Cuti panjang sempena Hari Wilayah dan disambung dengan cuti Tahun Baru Cina terasa amat singkat. Sekejab saja rasanya cuti selama enam hari itu walau pon cuti panjang aku tu tidak aku menfaatkan dengan aktiviti berfaedah. Hari Isnin, 4 Februari itu sengaja aku mengambil Cuti Rehat, walaupon aku tiada apa-apa plan semasa memohon cuti tersebut. Sebab malas nak pi keje, makanya aku ambil cuti jer pada hari itu.

Akibat dah tak tahu nak wat apa untuk mengisi masa yang banyak terluang itu, aku pon plan lah nak cuba memasak sesuatu yang mudah, untuk makan sendiri jer pon. Terpikir-pikir hendak membuat kek sahaja dan bahan-bahan pon sudah ada dalam simpanan. Aku pon terus keluarkan sebuku mentega dan telur dari dalam peti sejuk untuk disuhubilikkan. Menunggu mentega dan telur itu disuhubilikkan, aku pon skroll-skroll IG. Tersinggah di satu IG yang popular ni. Terer gak mamat ni memasak. Skroll punya skroll ternampaklah beliau memasak Puding Roti. Disebabkan aku suka gak Puding Roti dan caranya pon agak mudah, aku pon decided untuk mencuba Puding Roti itu. Skroll lagi ternampak plak dia buat Puding Jagung. Wah... macam sedap gak Puding Jagung ni. Dah lama tak makan. Nak wat Puding Jagung gak lah.

Aku pon bersiap-siap seadanya untuk ke sebuah pasaraya berhampiran untuk membeli bahan-bahan. Shopping punya shopping, lebih RM100 jugaklah aku berbelanja termasuk benda-benda yang tak termasuk dalam plan memasak aku petang itu. Ciss...

Malam itu aku pon memulakan projek aku. Menu yang bertuah dipilih oleh aku pada malam itu adalah Puding Jagung. Sebab jagung dalam tin tu dah ada, lama dah aku beli, takut expired plak. Resepinya boleh carilah dalam google atau IG, tak perlulah aku share, pasal aku pon ikut resepi dalam IG, hehehe..

Proses awal. Campurkan semua bahan-bahannya 
dan kacau perlahan-lahan sehingga kental

Bila adunan dah mula kental, godak adunan dengan sepenuh tenaga 
supaya tak terkeras plak bahagian bawahnya nanti

Inilah hasilnya Pusing Jagung aku. Jangan kecam sebab tak cantik, tapi rasa tidak mengecewakan. Oklah untuk pertama kali percubaan. Komen dari kakak aku sendiri yang merasa, katanya keras sedikit mungkin terlebih tepung kastard itu. Ok, noted kakak.

Hasilnya...


Lagi satu, sebab tak cantik pasal aku terlambat letak dalam bekas itu. Dalam resepi kata, biar sejuk sedikit kemudian baru masukkan ke dalam bekas. By the time aku nak masukkan dalam bekas, adunan itu sudah mula mengeras plak. Hehehe...


06 February 2019

871 : Weekend Gateway : Camping at Taman Eko Rimba Sungai Tua (Episod Akhir)

... sambungannya

21 Januari 2019 (Isnin)

Malam itu tidak dapat tidur dengan lena. Mungkin sebab tempat dan suasana baru, mungkin juga sebab tidur beralaskan tanah yang keras dan tidak selesa. Telinga mendengar perbagai bunyi yang asing. Takut juga kalau-kalau ada binatang liar yang berkunjung malam-malam tu. Kadang-kadang terdengar juga bunyi salakan anjing, takut juga kalau-kalau anjing-anjing itu datang menjengah. Lagi menyeramkan kalau hantu yang datang.. hahaha. Dah la cuma ada dua kumpulan sahaja di sana. Lampu pon macam tak ada, gelap jer suasana. Aku tak tahu pukul berapa aku terlelap. Tidor pon tidak lena...

Pukul 6.00 pagi itu aku sudah terjaga. Sunyi dan gelap sahaja kawasan itu. Kawan-kawan yang lain masih lagi dibuai mimpi indah. Pundi kencing sudah penuh minta dibuang. Nak ke tandas jauh sangat dan tak berani nak pergi sorang-sorang. Kalau ikutkan aku, nak saja aku membuang tepi khemah tuh, hahaha. Nasib baik ada sahabat yang dah bangun tak lama selepas itu. Sama-sama nak membuang nampaknya. Disebabkan suasana masih lagi gelap, kami buang di sungai berhampiran jer... heheheh...

Bila suasana sudah mulai cerah, sahabat semua juga telah bangkit dari peraduan masing-masing. Pagi itu, turn aku dan seorang sahabat untuk menyediakan sarapan pagi. Menu sarapan ringkas sahaja memandangkan aku dan sahabat bukan tau masak pon. Sarapan pagi itu hanyalah roti, sardin, telur scramble dan sosej yang direbus. Seorang lagi sahabat menyediakan minuman. Kami makan beramai-ramai.

Menu sarapan pagi, roti, sardin, telur scramble, sosej rebus, 
daun salad, biskut, maggi dan minuman panas

Menu sarapan pagi yang telah di'improvised'kan 

Selesai bersarapan pagi, masing-masing segera mengemas perkakasan yang digunakan untuk memasak dan bersiap untuk di bawa pulang. Sebelum pulang, kami terjun ke dalam sungai sekali lagi.

Mandian terakhir sebelum berangkat pulang

Gambar kenang-kenangan

Lebih kurang pukul 11.00 pagi, kami bersiap-siap untuk pulang dan meninggalkan Taman Eko Rimba itu lebih kurang pukul 12.00 tengahari. Sebelum pulang ke destinasi masing-masing, kami singgah sebentar di Art Nest Cafe di Bandar Baru Selayang untuk makan tengahari.

Menu makan tengahari aku di Art Nest Cafe, Bandar Baru Selayang
Sichuan Chicken kot namanya, sedap...

Sebuah perkhemahan yang menyeronokkan. Terima kasih kepada semua sahabat yang join perkhemahan ini. InsyaAllah, next time kite plan perkhemahan yang lain pulak ye...

03 February 2019

870 : Weekend Gateway - Camping At Taman Eko Rimba Sungai Tua (Episod 1)

Cuti panjang sempena Hari Thaipusam yang lepas tidak aku sia-siakan dengan aktiviti tidak berfaedah. Seorang sahabat telah mengajak aku dan beberapa orang sahabat lain untuk menyertai aktiviti berkhemah selama 2 hari 1 malam di Taman Eko Rimba Sungai Tua. Seramai lapan orang sahabat telah mengesahkan untuk menyertai perkhemahan ini tetapi akhirnya dua orang telah menarik diri atas sebab peribadi. Tak mengapalah.

Kali terakhir kami mengadakan aktiviti berkhemah adalah pada bulan September 2014 di Sungai Lepoh, Hulu Langat, Selangor. Seramai enam orang telah menyertai perkhemahan yang banyak meninggalkan kenangan suka dan duka. Apa-apa pun semua itu menjadi kenangan indah bagi kami. Semasa perkhemahan tempoh hari juga, banyak kali kami bercerita akan kenangan-kenangan pahit manis di Lepoh itu.

20 Januari 2019 (Ahad)

Lebih kurang pukul 8.00 pagi aku dan seorang sahabat telah bertolak dari rumah kami di Cyberjaya menuju ke rumah seorang lagi sahabat yang tidak berapa jauh dari rumah kami. Kemudian lebih kurang pukul 8.30 pagi kami seramai lima orang dengan dua buah kereta menuju ke tempat pertemuan kami dengan seorang lagi sahabat kami (ketua kumpulan). Aku hanya mengekori kenderaan yang satu lagi menuju ke destinasi di Stesen Minyak Petronas, Bandar Baru Selayang Fasa 2A. Ketua Kumpulan tu katanya dah menunggu kami sejak pukul 8.00 pagi lagi. Sebelum meneruskan perjalanan, kami bersarapan dahulu di sebuah restoran berhampiran.

Selesai bersantapan pagi, kami dengan kekuatan tiga buah jentera terus menuju ke destinasi tujuan kami. Perjalanan kami santai sahaja kerana keadaan jalan kecil serta berliku-liku, tidak digalakkan untuk memecut di kawasan ini kerana sangat berbahaya, walaupon ada jer yang macam tak paham bahasa. Kami tiba di tempat tujuan kami, Taman Eko Rimba Sungai Tua lebih kurang pukul 11.00 pagi. Ketua Kumpulan telah menuju ke pejabat rimba untuk membuat pembayaran tapak khemah dan caj masuk untuk kami semua. Caj yang dikenakan untuk tapak khemah adalah RM10.00 bagi satu khemah dan RM2.00 untuk setiap orang yang masuk. Katanya Ketua Kumpulan kami dapat harga diskaon. Pepandailah ayat abang yang kerja kat situ. Huhu...

Pintu Gerbang masuk ke Taman Eko Rimba Sungai Tua 
(gambar dari google)

Jambatan gantung menyeberangi sungai untuk 
ke tapak perkhemahan (gambar dari google) 

Kami telah memilih tapak yang terbaik di kawasan perkhemahan di seberang sungai itu. Tidak ramai orang nampaknya di seberang sini. Huhu,,, baguslah, seumpama tempat ini kami yang punya. Tiga buah khemah segera didirikan untuk tempat kami bermalam. Usai mendirikan khemah masing-masing, kami berkumpul dan berbual kosong, maklumlah sudah lama tak berjumpa, hanya berjumpa di group whatapps saje. Kemudian, kami bermain permainan yang telah disediakan oleh salah seorang sahabat. Owh ye.. di sini line telefon macam nak tak nak je adanya. Baguslah macam tu, takde lah asik nak berkepit dengan henfon jer masing-masing.

Tapak perkhemahan yang luas dan bersih

Tiga buah khemah telah berjaya didirikan. 
Tempat kami bermalam malam ini.

Tak tahu apa nama game ni, tetapi menyeronokkan

Lebih kurang pukul 1.00 petang, Ketua Kumpulan telah bersiap-siap untuk menyediakan makan tengahari. Memang giliran beliau untuk menyediakan makan tengahari untuk kami. Katanya menu sedap. Menunggukan makanan tengahari siap, kami yang lain-lainnya turun untuk mandi sungai. Sungai di sini nampaknya bersih dan jernih airnya. Sebelum masuk memang mengigil sebab airnya yang sejuk. Kami telah memilih port yang tak ramai orang untuk mandi manda dan menjamu mata dengan apa saja yang terhidang, huhu.


Sungai yang bersih, jernih, sejuk dan menyegarkan

Setelah badan terasa sejuk dan segar, dan perut sudah merasa lapar, kami kembali semula ke khemah. Makan tengahari sudah hampir siap. Memu makan tengahari kami hari itu adalah Nasi Kunyit, Udang Bakar, Sosej Bakar, Tempe Goreng, Grilled Pineapple dan sedikit daun-daun salad. Kenyang makan tengahari itu.

Menu makan tengahari kami, nasi kunyit, udang bakar, sosej bakar, 
nenas grilled, tempe goreng dan dedaunan salad. 
Terima kasih kepada Ketua Kumpulan yang menyediakan makan tengahari itu

Udang bakar.

Selesai bersantapan, kami membuat hal masing-masing. Ada yang berbaring, ada yang tidor dan ada yang berbual kosong. Kemudian, seorang sahabat ajak main Uno. Dah lama gak rasanya tak main Uno.  Round pertama cuma empat orang sahaja dan round-round berikutnya semua turut bermain sambil dihidangkan minum petang berupa nescafe panas dan perbagai jenis jajan sumbangan seorang sahabat lain. Sempat gak bergaduh-gaduh sambil dengki mendengki sesama sendiri hanya untuk menang game tersebut.

Petang itu cuaca amat baik,  tidak panas,  mendung sahaja.  Macam nak hujan pon ada sehingga kadang-kadang macam terasa juga gerimisnya.  Kami bercadang untuk menaikkan kanvas sebagai persediaan jika hujan akan turun.  Tapi entah macam mana,  plan nak naekkan kanvas terbatal sebaliknya kami berpindah ke satu kawasan perkhemahan lain yang lebih selesa,  siap ada tempat untuk buat barbeque malam nanti. Selepas selesai berpindah dan mendirikan khemah di tapak baru,  sekali lagi kami beramai-ramai terjun ke sungai untuk menyejukkan badan yang kepanasan.

Aktiviti mandi sungai waktu petang sebelum gelap

Apabila matahari telah terbenam dan suasana sudah beransur gelap,  kami mula untuk menyediakkan makan malam.  Makan malam kami malam itu disediakan oleh seorang sahabat yang lain. Walau bagaimanapun,  semua orang bekerjasama menyediakan makan malam itu.  Menu kami tidaklah mewah,  sekadar chicken wing bakar,  udang bakar,  sosej bakar,  mashroom soup dan nasi baki tengahari tadi. Makan sampai kenyang tapi aku makan tak banyak pasal takut plak sakit perot nak berak malam nanti.  Tak kuasa nak pi tandas yang jauh dah gelap itu dan tak selesa plak nak berak kat sungai. Ahaks...

Menu makan malam, grilled chicken wing, grilled prawn, 
grilled sausage dan sup cendawan

Grilled prawn and grilled sausage

Grilled chicken wings

Selesai makan kami hanya berbual kosong dan masing-masing mula masuk ke khemah lebih kurang pukul 11.00 malam.

...  bersambung

28 January 2019

869 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 6)

Semasa kunjungan aku ke Daerah Segamat hujung tahun yang lepas, aku adalah membeli dua bijik nenas. Memang tidak sah kunjungan aku ke Johor kalau tak membeli nenas. Nenas di sini ada banyak jenis sehinggakan aku pon tak tau nak membezakannya, nampak sama je semuanya. Yang penting semuanya manis-manis belaka. Aku membeli nenas-nenas tersebut di Pasar Minggu Chaah dengan harga RM10.00, yang mana buahnya agak besar. Ada juga yang lebih murah dan ada juga yang lebih mahal, aku beli yang sederhana mahal sahaja.

Bila sampai di Cyberjaya, sebiji tu aku kopek dan makan begitu sahaja. Memang manis dan habis sebiji yang aku rasa beratnya lebih kurang 1kg itu aku bedal. Sebijik lagi oleh kerana aku dah simpan agak lama dan takut akan busuk kalau aku tak makan, aku decided untuk buat air nenas sahaja seperti yang arwah mak aku selalu buat semasa hayatnya. Memang susah nak cari air nenas yang versi itu sekarang ni.

Air nenas in the making. Jemput tengok ye...

Caranya senang sahaja. Siang nenas tu elok-elok, buang hujung dan pangkalnya, kulitnya dan mata-matanya. Kemudian, potong berbentuk cube mengikut saiz kesukaan sendiri. Ada gak yang suka potong bulat-bulat, tak kisahlah, janji potong, jangan ko rebus nenas tu sebijik terus sudahlah. Ada orang kata buang empulurnya, tapi aku potong je terus.

Lepas potong siap-siap, masukkan ke dalam periuk bersama air dan rebuskan ia. Masukkan gula ke dalam rebusan tadi mengikut citarasa masing-masing dan rebuslah sehingga nenas empuk. Aku hari tu ada letak sedikit pewarna kuning agar cantik sikit warnanya. Ada yang letak daun pandan agar segar baunya. Terpulanglah kepada cita rasa masing-masing.

Bila dah masak, hidangkan. Aku suka yang sejuk...

Percubaan menanam pokok nenas. Harap-harap berjaya

Hujung pokok tu kalau nak bole tanam. Ni aku try nak tanam. Satu tu nampaknya dah berakar dan aku dah pindahkan dalam pasu. Yang satu ni belum menunjukkan apa-apa perubahan. Harap-harap berakar la kau nak...

17 January 2019

868 : Weekend Gateway - Segamat, Johor (Episod Akhir)

... sambungannya

24 Disember 2018 (Isnin)

Pagi itu lebih kurang pukul 9.00 pagi kami bertiga keluar ke Segamat di dalam misi untuk memperbaiki cermin kereta yang telah retak dan berderai itu.  Cari-cari dalam internet macam tak jumpa pula kedai yang boleh memperbaiki cermin kereta.  Hanya sebuah sahaja bengkel pakar cermin yang namanya sentiasa pop-up di dalam senarai hasil carian En.  Google.  Kami memutuskan untuk ke bengkel itu sahaja.

Selamat Datang ke Segamat (gambar ehsan google)

Lebih kurang pukul 10. 00 pagi kami tiba di Bandar Segamat dan bengkel pakar cermin yang dituju.  Bengkel itu sudah dibuka dan kami terus masuk ke dalam untuk bertanya.  Malangnya cermin untuk Honda City tiada dalam stok bengkel itu dan perlu diorder dari Muar dan stok akan tiba lebih kurang pukul 2.00 petang nanti. Aku berfikir-fikir kerana terpaksa menunggu sehingga 4 jam.  Aku tidak memberi keputusan aku lagi kepada tuan punya bengkel dan bercadang untuk mencari bengkel yang lain.  Kami menemui sebuah bengkel yang lain.  Malangnya terpaksa juga menunggu stok yang dijangka memakan masa selama 2 hari.  Gila ke ape,  dari mana dia order cermin tu,  dari Jepun ke sampai kene tunggu 2 hari.  Oleh kerana sudah malas untuk mencari bengkel yang lain, akhirnya aku decided untuk ke bengkel yang pertama tadi sahaja.  Aku terus menelefon bengkel tersebut dan akan datang semula pada pukul 2. 00 petang nanti.

Kedai Cermin Kereta Tan, Segamat 
(gambar ehsan google)

Untuk membuang masa yang terluang itu kami telah ke Segamat Central untuk menonton wayang sahaja.  Nasib baik ada waktu tontonan awal.  Kami telah menonton filem terbaru di pawagam iaitu filem Aquaman.  Waktu tontonan kami adalah pada pukul 11.45 pagi (kalau tak silap)  dan harga tiket sangat murah,  RM8 sahaja seorang.

Aquaman

Bagi aku filem ini agak menarik walaupon sempat jugak aku terlelap semasa menonton.  Tak perlulah aku buat review,  anda bolehlah menonton sendiri filem ini di pawagam-pawagam berhampiran anda. 

Sejurus tamat filem tersebut,  kami terus ke bengkel berkenaan.  Tauke bengkel kata nak call bila barang dah sampai,  tapi sampai ke sudah tak call-call.  Kami tiba di bengkel tersebut lebih kurang pukul 2.30 petang.  Nasib baik barang sudah tiba,  tauke pon sudah call tapi masa tu aku tengah drive,  tak perasan dia call.  Proses penukaran mengambil masa lebih kurang 30 minit sahaja.  Jumlah kerugian sebanyak RM150 tidak termasuk kos perjalanan Chaah-Segamar-Chaah,  kos tiket wayang dan kos makan sepanjang masa di Segamat.  Hahaha...

Keadaan cermin kereta aku sebelum diganti

Dua bengkel yang kami pergi. Dua ni jer yang kami jumpa. 
Mungkin orang Segamat boleh bantu cadangkan bengkel yang lain. 

Selesai urusan kami di Segamat,  kami terus pulang ke Chaah.  Lebih kurang pukul 8.30 malam,  kami berangkat pulang ke Cyberjaya.