21 August 2018

851 : Weekend Gateway - Cherating, Pahang (Episod 2)

... sambungannya

28 Julai 2018 (Sabtu)

Pagi itu aku terjaga sekitar pukul 7.00 pagi. Dengan malasnya aku segera menyiapkan diri untuk memulakan hari itu. Pukul 8.00 pagi aku ke restoran kepunyaan resort untuk bersarapan. Menu sarapan pagi ala bufet pagi itu tidaklah mewah. Cuma ada nasi lemak, meehoon goreng, french toast, roti bakar, sosej, baked bean dan buah-buahan. Aku cuma mengambil nasi lemak dan french toast sahaja dan buah-buahan. Kenyang perut suka hati, huhu...

Selesai makan, aku berjalan-jalan melihat keadaan sekeliling resort. Agak menarik dan mendamaikan resort ini. Jauh dari hiruk pikuk kota dan kebisingan jalan raya. Aku kemudian balik semula ke bilik dan terus tertidor.

Lebih kurang pukul 12.00 tengahari aku terus melakukan check-out dan terus ke Legend Resort. Aku akan bermalam di Legend Resort pula untuk malam itu. Bilik disponser oleh sahabat. Aku makan tengahari di Legend Resort untuk tengahari itu juga disponser oleh sahabat. Menu makan tengahari cuma biasa-biasa sahaja, takde yang spesial pon bagi aku. Apa-apa pun yang penting kenyang. Selesai makan tengahari, aku balik semula ke bilik untuk berehat manakala sahabat meneruskan aktivitinya.

Permandangan dari balkoni bilik

Petang itu aku dah sahabat turun ke kolam renang. Ramai sudah pengunjung yang sedang bermandi manda di kolam itu. Ada dua buah kolam yang besar di situ, satu 'green pool', kolam ini wajib mengenakan pakai yang bersesuaian untuk masuk ke dalam nya. Satu lagi kolam biasa, di kolam ini dibenarkan pakai baju apa sahaja. Pada mulanya aku malas nak mandi, tapi lama kelamaan gian pula tengok orang lain syok main air, aku pon akhirnya terjun sekali. Hehehe. Lebih kurang pukul 6.30 petang, kami pergi ke pantai pula. Kami mandi air laut pula. Ombak masa tu agak kuat, kami main-main di gigi air sahaja, takut pula nak pergi lebih jauh. Lagi pon, dikatakan ade jelly fist di pantai ini. Lebih kurang pukul 7.00 petang, kami naik semula ke pantai.

Aktiviti mandi manda di kolam

Aktiviti mandi manda di laut pula

Lebih kurang pukul 8.00 malam kami keluar untuk makan malam. Kami memilih Restoran Sri Baging, agak jauh dari The Legend. Masa kami sampai, restoran telah dipenuh dengan pengunjung. Salah time plak kami masa tu. Oleh kerana malas nak ke tempat lain, kami duduk sahaja di situ. Kami mengambil set makanan ikan siakap tiga rasa, daging masak merah, telur dadar, kailan ikan masin dan sup campur. Biasa-biasa sahaja makanan di sini dan harga pon bole tahan mahal, RM75.00. Nasib baik makanan sampai cepat walaupon pengunjung yang ramai itu.

Sebelum balik ke bilik, kami singgah di sebuah gerai tepi jalan yang menjual buah-buahan. Kami membeli rambutan dan manggis, harganya lebih murah berbanding harga di KL. Puas makan rambutan dan manggis malam itu, nak cari durian jer takde, kalau ade sure kami pulun durian jugak malam itu.

... bersambung

01 August 2018

850 : Weekend Gateway - Cherating, Pahang (Episod 1)

Weekend minggu lepas berpeluang juga aku untuk bercuti-cuti di sebuah destinasi tempatan, Cherating, Pahang. Sebenarnya, tahun lepas lagi aku dan sahabat telah merancang untuk bercuti di Terengganu dan Cherating, malangnya kita hanya merancang dan Allah yang menentukan. Aku telah dimasukkan ke hospital dan dibedah seminggu sebelum tarikh yang telah dirancang dengan baek itu Makanya, terpaksalah perancangan itu ditunda ke satu tarikh yang tidak dapat ditentukan lagi.

Weekend minggu lepas, company tempat sahabat bertugas telah melakukan retreat di Cherating, Pahang dan sahabat telah mengajak aku bersama. Awal minggu itu aku giat mencari penginapan untuk aku di sana, takkan nak bermalam sebilik bersama sahabat dan isteri pulak kan. Retreat sahabat akan dilakukan di The Legend Cherating Beach Resort dan aku cuba untuk mencari penginapan yang berhampiran dengan resort itu. Aku cuba untuk mencari penginapan yang murah tetapi kebanyakkan tempat di sana menawarkan harga yang mampu tengok sahaja bagi aku. Akhirnya aku berjaya mendapatkan penginapan untuk satu malam sahaja di Holiday Villa Beach Resort & Spa, Cherating pada harga RM170.00 beserta sarapan. Terletak bersebelahan sahaja dengan Legend, kalau jalan kaki ikut pantai dalam 5-10 minit sahaja.

Hari Jumaat itu, 27 Julai 2018, selepas solat Jumaat kami bertolak dari Kuala Lumpur menuju ke Cherating. Perjalanan kami santai dan tenang sahaja walaupon terpaksa menempuh kesesakan lalulintas di MRR2 untuk menuju ke Lebuhraya KL-Karak. Kami berhenti rehat sebentar di RnR Temerloh dan meneruskan perjalanan hingga ke Cherating dan kami tiba di sana lebih kurang pukul 6.30 petang. Hentian kami yang pertama adalah di Holiday Villa untuk check-in.Semasa check-in, aku dimaklumkan bahawa bilik aku telah diupgradekan dari standard room ke deluxe room. Huhu.. terima kasih Holiday Villa.

Permandangan Holiday Villa Beach Resort & Spa

Holiday Villa pada pandangan aku adalah sebuah resort yang agak berusia tetapi masih mengekalkan suasana resort yang simple tetapi tenang dan damai. Terbahagi kepada dua bahagian, satu bahagian untuk bilik-bilik biasa dan satu bahagian lagi penginapan berbentuk rumah-rumah chalet. Terdapat juga Eastern Pavillion yang aku rasa itu bahagian spa nye (aku tak masuk pon bahagian ni). Dan terdapat 2 buah kolam di Holiday Villa ini. Bilik yang aku dapat agak besar walaupon perabut dan dekonye yang old-skool, menghadap kolam mandi dengan 2 buah katil single dan lengkap dengan kemudahan seperti hotel dan resort lain. Selesa bilik yang aku dapat tuh. Worth for money.

Selesai proses check-in, aku dan sahabat round-round sekitar resort dan akhirnya kami lepak di tepi pantai yang tidak ramai orang itu. Rasa tenang sekali petang itu. 


Permandangan pantai di Holiday Villa Beach Resort & Spa 

Tatkala azan Maghrib sedang berkumandang, kami keluar untuk makan malam. Tak susah mencari makan di kawasan ini kerana terdapat banyak kedai-kedai makan di sepanjang Jalan Kuantan-Kemaman itu. Pilih sahaja yang mana berkenan. Kami telah singgah di Restoran MS. Kami singgah kerana restoran ni nampak besar, cantik dan ada ikan bakar, kerana kami memang nak makan ikan bakar. Menu makan malam kami malam itu adalah ikan siakap bakar, sotong celup tepung, sup ayam, kailan ikan masin dan telur dadar beserta nasi putih. Agak mahal jugak lah, 3 orang makan dalam RM73.00 dan agak sedap jugak makanan kat sini. 

Ikan Siakap Bakar di Restoran MS Cherating

Selesai makan kami menuju pula ke The Legend Cherating Beach Resort pula untuk sahabat melakukan check-in. Resort ini nampaknye lebih besar dan luas berbanding Holiday Villa. Sahabat dapat bilik di Villa C, sebuah bangunan yang terdapat 8 bilik semuanya menghadap laut. Biliknye lebih kurang besar dengan bilik aku di Holiday Villa, ada 2 katil single dan lengkap dengan kemudahan lain seperti hotel dan resort seumpamanya. 

Aku lepak sekejap kemudian aku meminta diri dan terus balik ke Holiday Villa kerana badan sudah terasa penat. Malam itu akun tak dapat tidur dengan lena, kerana terlalu banyak gangguan. Huhu. Bukan gangguan ape pon sebenarnya. Dalam pada aku baru nak melelapkan mata, ada pulak guest baru masuk bilik sebelah. Masuk-masuk boleh pulak mereka rearrange perabut dalam bilik tu. Buat pelan-pelan takpe lah, ini buat macam rumah sendiri plak. Bila mereka dah senyap, tiba-tiba ada pulak sekumpulan guest lain yang borak-borak membawang sambil gelak-gelak kat luar bilik tu. Kalau pelan-pelan takpe lah. Ini sampai aku yang dah terlelap pon bole terjaga. Ermmm....

Kemuncak kepada gangguan aku malam itu, lebih kurang pukul 3.30 pagi, tatkala aku sudah lena diulit intan, aku dikejutkan dengan dentuman yang amat kuat, terasa betul-betul dekat dengan bilik aku. Rupa-rupanya ribut petir malam tu dengan kilat sabung-menyabung dan guruh berdentam-dentum. Tak dapat tidor aku selepas itu. Tak tahu pada pukul berapa aku lena kembali.

Pantai Cherating

... bersambung

15 July 2018

849 : 14 Julai 2008 - 14 Julai 2018


Alhamdulillah. Sudah 10 tahun aku di dunia blog. Masih aku tidak jemu untuk menulis kisah-kisah mengenai aku di blog walaupon aku tahun tiada siapa yang mahu membacanya. Matlamat aku menulis blog sudah bertukar dari mahu mencari kenalan dan trafik yang banyak ke menulis untuk diri sendiri sahaja, setelah dunia blog aku tidak semeriah dahulu. Hilang sudah kawan-kawan blog yang dahulunya menggamatkan dunia blog aku. Seorang demi seorang meninggalkan blog mereka, yang aku pasti sudah berubah ke medium media sosial yang lain. Apa-apa pon kawan-kawanku, kita masih lagi berkawan.

Aku harap agar aku akan terus berblog dan bercerita mengenai aku, agar aku tidak lupa, agar kisah-kisah dan kenangan aku tetap subur walaupon aku sudah tiada lagi. Kisah aku tidaklah sehebat mana, setidak-tidaknya aku harap ada yang membacanya suatu hari nanti.

XOXO :D

11 July 2018

848 : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439H/2018M, Mohon Maaf Lahir dan Batin (Episod Akhir)

... sambungannya

7 Syawal 1439 (21 Jun 2018)

Setelah enam hari bercuti sempena Hari Raya, aku mula bekerja pada hari ini. Di opis pon ramai yang sudah mula bekerja pada hari ini. Ada beberapa kerat jer yang masih bercuti. Kalau ikutkan hati, mau jer aku sambung cuti raya lagi dua hari.. hehehe..

Di pejabat hari ini ada jamuan hari raya. Tak tau la kenapa buat pada hari ini tatkala masih ramai lagi yang masih bercuti, nak jimat kos makanan kot. Actually, jamuan ni diadakan dengan arahan mantan boss, dia yang beria-ia nak buat pada hari ini walaupon beliau bukan lagi boss pada ketika itu. Menu pon dia yang tetapkan, so ikut selera dia lah (taste orang tua) dan semuanya makanan biasa masa raya. Walau apa-apa pon, kenyang makan pada hari itu dengan sate ayam dan daging, nasi impit, rendang, spegetti bolognese sekadar menyebutkan makanan utama sahaja. Alhamdulillah.

Kalau ade sate, kene amik sate dulu, 
kalau lambat mesti tak dapat.... kan

11 Syawal 1439 (23 Jun 2018)

Sedang seronok-seronok shopping di IOI City Mall aku mendapat pesanan dari seorang kawan, nak datang beraya di rumah katanya dan nak rasa kuih-kuih homemade dan kek buatan aku, hehehe. Nak tak hendak, petang itu aku pon bake lah satu kek marble untuk tetamu aku yang bakal datang. Dah ada request nak kek, aku pon buat lah, bahan-bahan pon masih ada. Alhamdulillah, menjadi kek aku. 

Juadah yang dihidangkan untuk tetamu-tetamu aku

Terima kasih semua kerana sudi datang teratak buruk hamba

Terima kasih kepada Kyle, Fred dan Zul kerana melawat ke teratak hamba. Terima kasih juga kepada Shah yang turut hadir bersama.

18 Syawal 1439 (30 Jun 2018)

Hari ini aku terpaksa bertugas di pejabat. Hari ini aku akan bertugas sempena Majlis Raikan Syawal UM yang julung-julung kali diadakan. Sambutan agak besar dan mewah. Jabatan aku berkerjasama dengan Fakulti Sains telah diamanah untuk menyediakan juadah ketupat nasi, ketupat palas dan lemang. 

Sejak semalam lagi kami telah bertungkus lumus untuk menyediakan gerai kami sempena majlis tersebut memandangkan ada pertandingan Gerai Tercantik. Masing-masing terutama kawan-kawan dari Fakulti Sains berkobar-kobar untuk menang pertandingan itu.

Aku sampai ke DTC sebelum pukul 9.00 pagi. Kawan-kawan dari Fakulti Sains juga telah tiba. Ketupat nasi dan ketupat palas aku tiba tidak lama selepas itu. Pada pukul 10.00 pagi, majlis pon bermula. Terlalu banyak hidangan yang disediakan sehingga aku tak mampu nak rasa semuanya memandangkan perut sudah tidak boleh terima lagi. Walau bagaimanapun aku sempat rasa sate, kambing bakar, rendang ayam dan kerang, mee rebus, murtabak, buah-buahan, kuih-muih dan ais krim. Banyak lagi yang tak mampu dah nak rasa pasal dah kenyang sangat.

Kemeriahan Majlis Raikan Syswal UM. 
Bergambar bersama Dato' VC

Sebelum majlis tamat, diumumkan pemenang kepada pertandingan Gerai Tercantik dan pemenangnya adalah Gerai No. 9, gerai PASUM dan Faulti Sains, gerai aku lah tuh. Huhuhu... target untuk menjadi juara Gerai Tercantik tercapai. Tahniah kepada semua yang telah bertungkus lumus menyumbang tenaga dan masa untuk menjayakan majlis ini. 

Gerai kami yang memenangi Anugerah Gerai Tersyantek

Majlis tamat pada pukul 4.00 petang. Juadah yang dihidangkan di gerai kami laku keras. Ketupat nasi habis, ketupat palas yang pertama habis dan lemang hanya tinggal sedikit sahaja. Nasib baiklah lemang beli sedikit kalau beli banyak rasanya mau rugi banyak. 

Pada malam itu, aku telah memenuhi undangan Rumah Terbuka seorang kawan di Kota Warisan. Lebih kurang pukul 8.30 malam, Kyle dan Fred datang jemput aku ngan Shah kat umah dan kami berempat menuju ke Kota Warisan dengan menaiki kereta Fred. Sesampai sahaja tetamu sudah ramai dan nak parking kereta pon susah, nasib baik dapat tempat. Aku hanya menjamu Nasi Kerabu, meehoon goreng dan kuih seri muka dan cara berlauk sahaja. Alhamdulillah.

Lepak-lepak selepas menjamu selera sambil membawang

Sebelum pulang tuan rumah sudi memberikan kami door gift berupa seutas jam tangan IceWatch. Terima kasih kepada yang sudi menjemput kami. 

19 Syawal 1439 (1 Julai 2018)

Hari ini aku ada jemputan ke rumah terbuka seorang sahabat baik aku, Zam di TTDI Jaya Shah Alam. Kami sampai pada pukul 12.00 tengahari dan merupakan jemputan yang pertama sampai. Di sana aku menjamu juadah yang dihidangkan, Nasi Hujan Panas beserta lauk-lauknya dan rendang daging, roti bageutte cicah kurma ayam dan kuih-kuih raya. Nasi Hujan Panas sangat sedap tapi malu nak tambah lagi... ahaks. 

Rumah terbuka cum birthday party sahabat aku.
Happy Birthday Zam, many happy return.

Apa-apa pun terima kasih kepada yang sudi menjemput.

XOXO :D

09 July 2018

847 : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439H/2018M, Mohon Maaf Lahir dan Batin (Episod 2)

... sambungannya

2 Syawal 1439 (16 Jun 2018)

Hari raya kedua, aku masih lagi di rumah kakak di Putra Perdana. Mengikut perancangannya, hari ini kami semua akan pulang ke kampung di Pontian, Johor. Sudah lama kami tak menjengah abang yang berada di kampung selepas ibu tiada. Kami akan bertolak dari Putra Perdana manakala abang dan adik akan bertolak dari rumah masing-masing. Dengarnya abang dan adik dah bergerak awal lagi.

Lebih kurang pukul 10.00 pagi kami bertolak denga dua buah kereta. Kami singgah sebentar di rumah kawan abang ipar aku di Nilai sekadar untuk berkunjung sempena hari raya. Di sana kami bersarapan pagi dengan hidangan mee goreng dari tuan rumah since kami memang tak sarapan pagi itu. Selepas pukul 12.00 tengahari kami meneruskan perjalanan kami.

Kenderaan banyak sehingga menyebabkan kesesakan di beberapa tempat sepanjang lebuhraya menuju ke Seremban. Aku berhenti sebentar di RnR Pagoh sekadar untuk membuang air dan meneruskan perjalanan. Aku sampai di kampung lebih kurang pukul 4.00 petang. Abang, kakak dan adik sudahpon sampai. Abang sulung dan kakak ipar aku nampaknya tiada di rumah. Tinggallah kami adik beradik di rumah kampung itu. Walau bagaimanapun, hidangan makanan raya dan makan tengahari telahpon disediakan oleh tuan rumah. 

Kami makan hidangan yang disediakan, ade ketupat, rendang, kuah kacang, lodeh dan macam-macam lagi. Ada dua jenis juadah yang asing bagi kami yang menyebabkan perbalahan kecil antara kami adik beradik. Satunya berbentuk empat segi, di dalamnya diperbuat dari beras dan dibalut dengan daun pisang manakala satu lagi berbentuk selinder, pulut dan dibalut dengan daun kelapa. Akhirnya kami sepakat yang pulut itu adalah burasak dan yang beras itu tak tahu ape mananya, ade plak yang pandai-pandai kata tempe. Akhirnya, bila kakak ipar aku balik, barulah kami tahu yang nasi itu burasak dan pulut itu adalah lepat. Hehehe...

Petang itu Pak Uda aku datang rumah. Dijemputnya untuk ke rumahnya yang ke dua. Tak jauh pun, sebelah rumah je. Hehehe... kami pon ramai-ramai beraya ke rumah Pak Uda yang kedua. Memandangkan kami dah kenyang, kami makan kuih je, tapi sempat gak lah adik aku mintak tapau sup daging untuk ayah makan malam nanti. Malam itu takde aktiviti apa-apa pon, masing-masing wat urusan masing-masing, borak-borak, makan lagi dan tidor. Malam tu tak boleh tidor aku dibuatnya sebab ada plak orang race motor kat jalan depan tu. Memekak betul pagi-pagi buta dok race. Tapi abang sulung aku memang dah warning pon, pasal tiap-tiap malam raya mesti ada race. Ceh...

3 Syawal 1439 (17 Jun 2018)

Hari ketiga di bulan Syawal. Kami bersarapan nasi lemak dengan sambal telur pagi itu hasil air tangan kakak ipar sulung. Program kami hari ini adalah untuk berkunjung ke rumah Mak Teh di JB. Lama juga rasanya tak jumpa Mak Teh dan Pak Teh. Dalam pukul 11.00 pagi, aku menumpang kereta kakak bergerak menuju JB. Jalan nampaknya ok pagi itu menuju JB. Kami sampai dahulu di rumah Mak Teh diikut dengan adik, abang dan abang sulung. Di rumah Mak Teh ada Mak Teh, Pak Teh, dan dua orang sepupu aku, Di rumah Mak Teh, kami dihidangkan nasi putih dengan lauk-lauk kampung yang menyelerakan. Aku yang sampai dulu terus makan sebelum yang lain sampai. Tak sangka, saudara-saudara Mak Teh yang aku tidak kenali juga turut hadir pada masa yang sama, membuatkan rumah Mak Teh penuh sampai tidak boleh dimasuki lagi. Sib baek lah aku dah makan dulu... hehehe...

Ingatkan Mak Teh hidangkan kerang bakar ke ape, 
rupa-rupanya kuih raya bentuk kerang daaa...

Kesemua adik-beradik aku, dapat bergambar semuanya di rumah Mak Teh

Selepas asar, kami meminta diri. Tak tahu lah bila perancangan ini berlaku, kami semua menuju pula ke rumah Pak Uda yang ketiga tak jauh dari rumah kampung. Memandangkan umah Pak Uda yang ketiga juga kecil, kami adik-beradik pon dah bole buat penuh rumah Pak Uda. Di rumah Pak Uda kami dihidang lagi dengan nasi dan lauk-lauk kampung. Jamah sahaja memandangkan perut sudah kenyang. Tuan rumah dah masak, takkan taknak makan pulak, kecik hati tuan rumah nanti, taknak dia jemput kiteorang pi rumah dia lagi nanti. 

Rumah Pak Uda yang ke tiga

4 Syawal 1439 (18 Jun 2018) 

Hari keempat di bulan Syawal dan hari terakhir beraya di Johor. Pagi-pagi lagi adik dan abang sudah bersiap-siap untuk pulang ke KL. Takut jalan jem katanya. Aku dan kakak pula akan bergerak lewat sedikit. Aku meninggalkan kampung lebih kurang pukul 10.30 pagi dan lebuhraya sudahpun jem macam lahanat menuju ke Ayer Keroh. Ade kemalangan katanya. Aku berhenti sebentar di Restoran Jejantas Air Keroh untuk membuang air dan mengisi minyak dan meneruskan perjalanan. Kenderaan banyak dan sesak dilebuhraya. Kesesakan di sana sini, panas betul hati aku. Walau bagaimanapun aku selamat sampai di Cyberjaya lebih kurang pukul 4.30 petang. 

Gambar semua adik-beradik sebelum balik ke KL 
(psstt... aku tak mandi lagi tuh)


... bersambung