31 December 2017

837 : Catatan Terakhir 2017

Tahun 2017 sudah sampai ke penghujungnya dan tahun 2018 menjelang tiba. Banyak kenangan pahit manis di tahun 2017 akan ditingalkan. Simpanlah menjadi kenangan suka duka bersama. Tetapi barang lepas jangan dikenang, just move on. Semoga 2018 menjadi lebih baik dari tahun-tahun yang telah ditinggalkan.

Throwback sepanjang tahun 2017, kisah suka duka aku.

Azam 2017
Seperti tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2017 yang lepas, aku telah berazam untuk tidak berazam. Semak je azam-azam ni. Aku tak berazam pun matlamat aku kebanyakkannya tercapai. Alhamdulillah.

Kehidupan 
Hidup perlu diteruskan walaupon banyak ranjau sepanjang jalannya. Kesihatan aku agak tidak baik sepanjang tahun 2017. Sakit kulit di kaki aku semakin hari semakin parah. Ditambah lagi dengan sakit lutut yang sering menyerang aku. Apabila aku dah tak tahan lagi dengan keadaan itu dan ubat-ubat dari klinik yang sering aku pergi sudah lagi tidak berkesan, aku terpaksa mencari alternative lain. Ramai kawan-kawan kat pejabat yang mengesyorkan aku pergi ke sebuah klinik di Bangsar. Nak tak hendak, terpaksa aku pergi juga semoga ada perubahan. Encik Doktor yang merawat aku memarahi aku kerana lambat mendapatkan rawatan sehingga keadaan kaki aku sudah sangat teruk. Aku terus menerangkan kepada beliau yang sebelum ini aku telah pergi ke dua klinik pakar kulit, tetapi rawatan yang diberikan tidak berkesan. Encik Doktor meneruskan rawatannya dan membekalkan aku dengan ubat. Terkejut dan hampir pengsan aku (penyedap ayat jer ni) dibuatnya bila bil yang aku terima mencecah RM700.00. Selepas beberapa hari menggunakan ubat yang dibekalkan, aku sudah nampak perubahannya. Dan sehingga kini, keadaan sakit kulit di kaki aku sudah terkawal dan sejak itu, aku tidak lagi diserang sakit lutut dan kaki. Bengkak di kaki aku juga telah surut. Syukur, Alhamdulillah. 

Pada bulan Oktober 2017, sekali lagi aku diduga. Kali ini aku dikejarkan ke Hospital Selayang kerana sakit perut yang amat sangat. Encik Doktor yang merawat mensyaki aku mengalami appendiks. Aku dibedah pada keesokkan harinya dan ditahan di wad selama empat hari. Aku juga diberi Cuti Sakit selama dua belas hari. Alhamdullillah, semuaya dipermudahkan. 

Harta dan Kekayaan
Alhamdulillah, selepas lebih dua tahun menunggu, akhirnya aku telah menerima kunci rumah pertamaku pada 26 Disember yang lepas. Walaupon tidak besar, aku bersyukur kerana ia milik aku. Walau bagaimanapun aku takde perancangan lagi untuk berpindah. Banyak perkara yang aku terpaksa fikirkan sebelum berpindah sepenuhnya ke rumah baru. Urusan penyerahan kunci berjalan lancar, walaupon terdapat sedikit masalah pada awalnya mengenai bayaran Vacant Possession. Pada 30 Disember, aku telah mengupah seseorang untuk melakukan defect check, dan telah menemui 100 defect pada rumah itu. Walau bagaimanapun semua defect yang ditemui adalah minor sahaja dan normal pada kebanyakkan rumah baru. InsyaAllah kalau takde aral melintang, laporan untuk defect akan diterima pada hari Isnin, 1 Januari 2018 dan akan diserahkan kepada pihak pemaju pada weekend minggu depan. Semoga semuanya berjalan lancar.

Kereta aku kalau mengikut jadualnya akan habis dibayar pada akhir tahun 2018. Makanya, pada tahun hadapan aku tidak lagi boleh nak berpoya-poya sangat. Takut kesempitan pula. Komitmen sekarang dah banyak.

Kerja
Kerja semakin hari semakin membosankan. Ditambah pulah dengan boss yang mengamalkan pemerintahan kuku besi, semua benda kene ikut cakap dia. Setiap pagi macam berat untuk bangun pergi bekerja. Hari-hari cuti memang ditunggu-tunggu. Tugas aku semakin banyak bila mana aku terpaksa mengambil tugas seorang kakitangan yang telah ditukarkan tanpa pengganti. 'Terima kasih' kepada urusan naziran yang dilakukan oleh UM. 

Kerja bagai nak mampus pon tidak dihargai oleh boss berkuku besi itu. Markah KPI tahunan tak sampai 80%, itu pon setelah memujuk rayu PPP untuk memberikan markah yang lebih (dapat 2 markah lebih jer), dapat lah cover markah rendah yang diberikan oleh si kuku besi itu. Tahun ini juga aku telah dipanggil untuk ke sesi kaunseling kerana markah KPI tahun lepas aku di bawah 80%. 'Terima kasih' kepada boss berkuku besi itu kerana menghantar nama aku dan semua nama kakitangan pentadbiran ke Unit Kaunseling untuk sesi kaunseling. Bila kene tengking dengan sorang staf mengenai perkara ini, bole pulak dia cakap dia tak tahu. F*ck you boss...

Liburan
Tahun ni tak banyak acara liburan yang dapat aku nikmati. Walau bagaimanapun, tahun ini aku telah berjaya menjejakkan kaki ke Negara Matahari Terbit. Satu pengalaman dan percutian yang paling best selama aku mula belajar travel. Aku nak ke Jepun lagi...... 

Azam 2018
Seperti tahun-tahun sebelumnya, bagi tahun 2018 yang akan bermula esok, aku berazam untuk tidak berazam. OK bye.

Merenung ke luar jendela. Merenung ke masa hadapan. 
Semoga 2018 adalah lebih baik dari tahun-tahun yang ditinggalkan. 
Selamat tahun baru 2018.

25 November 2017

836 : vForum2017 - Datang Hanya Untuk Collect Free Gifts (Episod 3)

Pada 21 November 2017 yang lepas bersamaan dengan hari Selasa, aku bersama dengan seorang sahabat telah pergi ke vForum2017. Ini merupakan tahun ketiga aku menghadiri forum seumpamanya yang dianjurkan oleh vmWare Malaysia. Seperti tahun-tahun sebelumnya, forum ini dilangsungkan di OneWorld Hotel, Bandar Utama.

Pada permulaannya, aku sebenarnya tidak terpilih untuk menghadiri forum tersebut disebabkan aku bukan bekerja dalam bidang IT atau bidang-bidang seumpamanya. Agak sedih jugaklah ketika itu. Tujuan aku menghadiri forum itu disamping untuk update pengetahuan aku dalam bidang IT, aku juga ingin untuk collect hadiah-hadiah yang diberikan oleh pihak-pihak sponser. Oleh yang demikian, aku telah mencipta satu bogus identity semata-mata untuk menghadiri forum tersebut (matilah nak, kalau pihak penganjur dapat tahu) dan akhirnya aku berjaya. Huhu...

Pada hari kejadian, aku bersama sahabat telah sampai di OneWorld Hotel lebih kurang pukul 7.30 pagi. Walau bagaimanapun, barisan peserta untuk pendaftaran telah panjang sehingga telah sampai ke tingkat dua hotel. Mahu atau tidak, terpaksa lah aku dah sahabat berbaris untuk pendaftaran. 

Setelah selesai pendaftaran kami masuk ke dewan utama dan bersarapan dengan sarapan pagi yang disediakan oleh penganjur. Pagi itu, pengajur telah menyediakan bihun Singapore, ayam goreng dan roti manis juga teh dan kopi serta biskut. 

Selesai bersarapan, kami mula melawat booth sponser yang ada untuk collect free gift dan mendapatkan stamp para sponser. Ada booth yang kene jawab questionnaires dulu sebelum dapat free gift dan stamp. Lebih kurang 9.30 pagi kami masuk ke dewan untuk acara pembukaan, seminar, talk dan knowledge sharing. Agak membosankan jugak, sempat juga aku dan sahabat terlelap.

Makan tengahari dihidangkan pada pukul 11.30 pagi. Belum ape-ape peserta dan beratur panjang untuk mengambil makan tengahari yang sangat mewah. Ape-ape pon, lamb rendang dia sangat sedap. Selepas selesai makan tengahari, kami sambung lagi operasi mendapatkan stamp dan free gift.

In the end, free gift yang berjaya diperolehi sangat kurang dan tidak menarik berbanding dua tahun aku menghadiri forum ini. Semua sponser mengamalkan dasar berjimat cermat kot.

Free gift yang diperolehi tahun ni yang kurang lumayan

Free gift yang diperolehi pada tahun 2016

Free gift pada tahun 2015

Yang amat mengecewakan, nama sahabat naik untuk hadiah cabutan bertuah yang menawarkan hadiah yang cukup lumayan, malangnya kami dah bergerak pulang. #sedihdankecewa #takdapattidurmalam

11 November 2017

835 : Sakit Itu Rahmat Dan Penghapus Dosa (Episod Akhir)

... sambungannya 

12 Oktober 2017 (Khamis)

Hari kedua aku di Wad 4B Surgical. Doktor yang buat round-up pagi ni telah membenarkan aku untuk minum sedikit sahaja. Itupon sekadar clear fluid a.k.a air kosong. Waktu melawat tengahari itu, tiada siapa yang datang melawat aku. #sedey

Selepas waktu melawat tengahari itu, doktor buat round lagi. Kali ini doktor membenarkan aku untuk minum susu. Makan masih tidak dibenarkan kerana dikatakan bahawa kesakitan aku telah pecah di dalam. Confius aku sekejap, di dewan bedah semalam selepas pembedahan, aku dimaklumkan hanya bengkak sahaja, pagi ni pecah pulak. Ermmm... Apa-apa pon syukur kehadrat Allah swt semuanya telah selamat dan dipermudahkan. Aku segera menghantar message kepada kakak dan sahabat aku untuk membelikan susu untuk aku. 

Waktu melawat petang itu, sahabat aku datang melawat sambil membawa susu yang aku pesan. Sebentar kemudian, datang pula ayah, kakak serta anak-anak buah aku. Gembira aku mereka datang, takde la bosan sangat. Dok hospital ni memang membosan kan, dah la tak bole makan, nak berjalan pon tak bole pasal aku pakai dua drip di tangan aku. Nak pi toilet pon kene panggil nurse untuk cabut drip aku dulu, pastu baru bole pegi. 

Dah macam pipe line dah aku tengok mende kat tangan aku ni...

Malam itu, lebih kurang pukul 12.00 tengah malam, sedang aku baru nak lena, seorang Puan Nurse datang. Ditanya kepada aku samada aku boleh tak untuk ditukarkan wad, kerana wad aku ni sudah penuh dan ada kes lain nak masuk. Memandangkan aku sudah stabil dan sudah dibenarkan makan, mereka perlu memindahkan aku. 'What!!! Saya dah boleh makan, tak bagitau pon'. Dengan poyonye Puan Nurse menjawab, 'Tadi doktor datang nak bagitau, tapi encik tido'. Cis... dah malam baru nak bagitau, bukannya ade makanan pon. Puan Nurse offer aku biskut, tapi aku cakap takpelah, esok pagi je saya makan. Aku terus dibawa ke Wad 6A ORL/OS. 


13 Oktober 2017 (Jumaat)

Hari ketiga aku di Wad 6A ORL/OS pula. Pagi ini aku dapat makan makanan hospital, nasi goreng dengan teh. Disebabkan aku telah hampir 3 hari berpuasa, walaupon nasi goreng dia tak berapa nak sedap, aku makan dengan lahapnya, licin pinggan itu. Hehehe...

Makanan pertama aku selepas hampir 3 hari berpuasa. 

Puan Nurse juga ada memberitahu aku bahawa aku sudah boleh discharge hari ini. Semua dokumen telah disediakan menunggu doktor untuk datang melihat keadaan aku sahaja. Doktor sudah datang pagi tadi, tapi masa dia datang aku di dalam tandas. Makanya, dia tak tengok aku pagi ni. Ciss...

Petang itu doktor datang lagi. Diperiksanya keadaan aku dan luka pembedahan aku. Aku tidak dibenarkan discharge hari itu kerana luka aku masih belum kering. Terpaksalah aku bermalam di hospital lagi hari itu. Uhuks...


14 Oktober 2017 (Sabtu)

Hari keempat dan aku masih lagi di Wad 6A ORL/OS. Doktor pagi itu datang, memeriksa dan membenarkan aku untuk pulang ke rumah. Huhu... gembiranya aku. Lagi lama kat hospital ni, aku rasa tekanan darah aku makin naik. Ape taknya, tiap-tiap malam tidorku diganggu.

Hari ketiga di Wad 6A ORL/OS. Dapat katil tepi tingkap juga. 

Aku menguruskan segalanya proses discharge aku. Sebelum pulang, Puan Nurse membuat dressing pada luka aku, membekalkan semua dokumen yang berkenaan dan ubat. Lebih kurang pukul 1.00 petang, adik aku datang untuk membawa aku pulang.

Terima kasih yang teramat tinggi aku ucapkan kepada abang aku, yang telah menghantar aku ke klinik dan ke hospital. Sanggup menunggu aku sehingga pukul 3.30 pagi. Terima kasih juga kepada kakak aku yang hampir setiap hari datang melawat dan meneman aku di hospital. Terima kasih juga kepada adik aku yang datang menjemput aku untuk dibawa pulang. Terima kasih juga kepada dua orang sahabat aku yang datang melawat aku di hospital.

Terima kasih juga kepada semua doktor, jururawat dan semua kakitangan Hospital Selayang yang membantu saya sepanjang saya di hospital. Muah...


05 November 2017

834 : Sakit Itu Rahmat Dan Penghapus Dosa (Episod 2)

... sambungannya

Encik Doktor itu mengarahkan aku untuk berpuasa, dan makanan terakhir aku hanyalah seketul roti bun dan air kosong pada 2.30 pagi, 11 Oktober 2017. 

Menjelang matahari terbit, mulalah para-para doktor ni buat round dari katil ke katil sambil membebel bende-bende yang kadang-kadang aku tak paham (bahasa doktor la tuh). Encik Doktor yang buat round itu memaklumkan bahawa aku terpaksa menjalani pembedahan dalam masa terdekat ni, tapi tak pula dia cakap bila. Bila aku tanya Puan Nurse, dia cakap tunggu queue untuk Dewan Bedah. Kemudian aku didatangi pula oleh tiga orang Doktor Pelatih dari UPNM. Mereka meminta kebenaran untuk bertanya aku beberapa soalan dan membuat check-up ke atas aku. Aku merelakan jer. Dekat 30 minit jugak aku dikerjakan oleh doktor-doktor pelatih itu. Mungkin kes aku istimewa kot, mereka tak jumpa lagi kes macam aku.

Wad 4B Surgical, Hospital Selayang. 
Dapat katil tepi tingkap. Dapatlah melihat permandangan luar

Menjelang tengahari tiba waktu melawat dan kakak aku datang berseorangan. Disebabkan aku sedang berpuasa, aku minta dia bawakan aku sebotol air mineral sahaja. Tak lama kemudian, datang pula seorang kawan aku bersama kawannya. Rumah kawan aku tu depan Hospital Selayang tu jer, kalau tak datang melawat aku, memang nak kena la tu. Dah la nak jumpe sekali sekala pon susah, mengalahkan retis. Apa-apa pun terima kasih kerana sudi melawat aku.

Habis waktu melawat, kakak dan kawan aku tu pon beransur pergi. Datang pula seorang Puan Nurse ke katil aku, 'Encik... siap ye, kite pergi operation sekarang. Nanti saya bagi baju'. Terkejut aku sekejap dan terus berdebar-debar. Ni lah pengalaman pertama aku nak masuk Dewan Bedah dan kene bedah. Puan Nurse memberi aku sepersalinan pakaian berwarna biru tua dan terus membawa aku ke dewan bedah. 

Dihadapan pintu masuk dewan bedah, seorang Puan Nurse bertanyakan aku beberapa soalan lazim seperti siapa nama aku, di mana aku tinggal dan pembedahan apa yang aku akan jalani sebelum aku dibawa masuk ke dalam dewan bedah. Di dalam dewan bedah, aku nampak terdapat beberapa orang doktor dan kakitangan dewan bedah itu telah bersedia menyambut aku. Aku makin cuak. 

Seorang doktor wanita berbangsa India datang menghampiri aku dan memperkenalkan dirinya. Beliau adalah seorang pakar bius yang akan mengendalikan kes aku. Beliau bertanya lagi soalan lazim yang sama seperti Puan Nurse sebelum itu dan menerangkan operasi yang akan dijalankan ke atas aku. Kemudian aku dibawa masuk pula ke dalam Bilik Bedah. Puan Doktor itu bertanya lagi soalan lazim yang sama (berapa kali mau tanya laaa....) Kemudian seorang kakitangan wanita di situ bersuara, 'maaf ye encik, tanya banyak soalan. Ini prosedur'. Aku pon, 'OK, noted'. 

Kakitangan dewan bedah itu terus mempersiapkan aku untuk menjalani operasi. Topeng oksigen dipasang ke hidung aku dan doktor menyuruh aku bernafas seperti biasa. Kemudian Puan Doktor berkata, 'Encik, kita masuk ubat sekarang ye, ubat ni pedas sikit'. Tiba-tiba salah seorang kakitangan dewan bedah itu mencelah, 'pedih!' Puan Doktor pon, 'Owh.... pedih'. Aku yang sedang berdebar-debar itu boleh lagi tersenyum. Dan aku dengar Puan Doktor berkata, 'Hehehe... he is smiling'. Dan.....

(Tiga jam kemudian)

Aku tersedar tatkala doktor sedang menarik keluar tiub pernafasan yang dimasukkan ke dalam tekak aku. Mengelupur aku sekejap, rasa sakit dalam tekak dibuatnya. Batuk teruk aku dibuatnya dan tekak aku berasa tak selesa selepas itu. Doktor memberitahu bahawa pembedahan aku telah selesai dan aku dibawa ke Observation Ward untuk seketika. Mata aku masih terasa berat dan sukar untuk dibuka. Kepala juga terasa pening. Aku macam hilang akal sekejap, confius dengan apa yang sedang berlaku.

Seorang kakitangan dewan bedah itu menghampiri aku, bertanya lagi soalan-soalan lazim itu, dan aku menjawab semuanya dengan baik. Aku dibenarkan keluar dari observation ward dewan bedah itu. Aku dibawa balik ke wad. Sampai di wad aku lihat ayah dan kakak aku sudah menunggu bersama dengan dua orang anak kakak aku. Syukur mereka aku telah selamat menjalani pembedahan. 

... bersambung

22 October 2017

833 : Sakit Itu Rahmat Dan Penghapus Dosa (Episod 1)

Sudah dua belas hari aku berehat di rumah setelah diberi Cuti Sakit selama dua belas hari oleh doktor yang merawat aku. Dalam tempoh masa itu juga, aku berpeluang menginap di dua wad di Hopital Selayang itu selama 4 hari 3 malam dan turut berpeluang melawat ke Dewan Bedah. Semuanya gara-gara sakit yang dihidapi aku secara tiba-tiba. Syukur aku ke hadrat Allah swt, semua urusan aku sepanjang tempoh genting itu dipermudahkan. 

Semuanya bermula pada tanggal 10 Oktober 2017 (Selasa). Aku bertugas seperti biasa di kantor yang amat membosankan itu. Semuanya berjalan dengan lancar, walaupon aku super busy minggu itu mengendalikan 2 peperiksaan yang dijalankan pada minggu yang sama. Seingat aku, dalam pukul 11.00 pagi, perut aku mula meragam. Terasa kurang selesa tetapi aku membiarkan saja. Aku keluar dengan kawan-kawan aku membeli makan tengahari dan makan tengahari seperti biasa. Selepas waktu rehat tengahari itu, perut aku masih sakit dan aku menjadi lebih tidak selesa. Walau bagaimanapun, aku masih mampu bertahan sehingga ke pukul 5.00 petang. Aku segera balik ke rumah dan berehat dan akhirnya aku terlelap.

Setengah jam kemudian, aku terjaga dan perut aku tiba-tiba menjadi lebih sakit, memulas, mencucuk, perit, pedih dan sebagainya aku rasa. Tak dapat aku gambarkan kesakitan itu sehingga menitis air mata jantanku. Apabila kesakitan aku tidak dapat ku tahan lagi, aku capai telefon bimbitku dan segera menelefon abang aku. Dia seorang sahajalah saudara aku yang terdekat dan hanya dia yang dapat aku fikir ketika itu. 

Abang aku yang masih di pejabat berkata dia boleh sampai dalam masa 1 jam. Menunggulah aku dalam keadaan sakit yang hanya orang yang pernah mengalaminya tahu. Aku segera di bawa ke sebuah klinik swasta berhampiran. Encik Doktor menekan perut aku yang sakit itu dan membuat ujian air kencing. Akhirnya, beliau menulis surat dan menasihatkan supaya aku dirujuk ke hospital. Aku dibawa terus oleh abang aku ke Jabatan Kecemasan Hospital Selayang. 

Selepas diambil tanda-tanda vital dan pendaftaran, aku menunggu hampir 1 jam sebelum nombor giliran aku dipanggil. Sekali lagi Encik Doktor menekan-nekan perut aku dan mangarahkan aku untuk menjalani ujian darah. Darah aku diambil (3 tube) dan ubat 'pain-killer' dicucuk di lengan aku. Terasa kebas tangan aku sekejap. Aku terpaksa menunggu keputusan yang dijangka mengambil masa 2 setengah jam itu. Pada masa aku sakit aku telah berkurangan, aku rasa agak selesa ketika itu. Aku menyuruh abang aku balik dahulu, kesian plak dia penat. Apa-apa nanti aku akan bagitahu dia. Dia pon berlalu dan akan datang semua pukul 11.00 malam nanti. 

Dalam menunggukan keputusan darah itu, nombor aku dipanggil lagi. Kali ini Encik Doktor mengarahkan untuk aku membuat x-ray pula. Pergilah aku ke bahagian X-ray dan x-ray dada dan abdomen aku diambil. Tidak sampai 1 jam selepas itu, nama aku dipanggil dan aku diminta untuk duduk di dalam Observation Ward sambil menunggu Doktor Bedah. 'Uish.. belum ape-ape dan kene consult dengan doktor bedah ke?', fikir ku. 

Dalam pukul 2.00 pagi, dua orang doktor datang berjumpa aku. Ditekannya perut aku sekali lagi. Masih terasa sakit pada bahagian kanan apabila ditekan. Pot pet, pot pet... Encik Doktor itu meminta supaya aku ditahan di wad untuk observation lebih lanjut. Sempat juga aku bertanya kepada Cik Doktor yang turut ada bersama ketika itu, apa keputusan x-ray aku. Cik Doktor itu memaklumkan bahawa jika masalah seperti encik ni, x-ray memang tak tunjuk apa-apa. 'Ermmm... abis tu yang ko amik x-ray tu wat pe?', getus hatiku. Takpelah, dia Doktor, dia tau lah apa yang dia buatkan. 

Di kesunyian malam itu, aku masih menunggu keputusan makmal dan x-ray

Pukul 4.00 pagi, aku dan seorang lagi pesakit di bawa ke wad. Bermalam lah aku (walaupon dan pagi) di Wad 4B Surgical. 

... bersambung