26 March 2017

817 : Tertunai Sudah Tanggungjawab (Episod 3) - Jangan Jadi Pengkhianat Negara

Alhamdulillah, tertunai sudah salah satu tanggungjawab aku kepada negara terchinta ini iaitu membayar cukai pendapatan. Tahun ni aku buat awal, sebab banyak masa terluang, taknak buat last minit macam tahun-tahun sebelumnya. Syukur la nak, tahun ni nampak nye banyak lebihan bayaran tahun taksiran 2016, berjumlah lebih RM500.00. Potongan PCB pon banyak tak hengat, dekat-dekat nak RM1,000.00, walaupon gaji takde la banyak mane pon. 

Tahun 2016 nyer taksiran nampaknya ade pulak rebat untuk bayaran perubatan untuk penyakit yang sukar diubati, sehingga RM6,000.00. Kalau aku tau, aku amik resit-resit klinik dermatologis yang aku pergi sepanjang tahun lepas. Kalau dok kira-kira ade la dekat RM500.00 dah aku bayar kat klinik tuh. Apa-apa pon walaupon takde resit, aku letak je RM300.00, to be safe. Tahun ni nampaknye kalau aku pi klinik tu lagi, kene la amik resit. 

Ok, selamat membuat taksiran cukai kepada semua. Sila lah bayar cukai pendapatan anda, jangan sampai anda ditahan pihak imigresen. OK bye.

21 March 2017

816 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 2) : Dari KLIA2 Ke Haneda

... sambungannya

2 Mac 2017 (Khamis)

Hari ini aku masih lagi bertugas, cuma jasad di pejabat tetapi hati sudah lama terbang ke Tokyo. Pukul 1.00 petang aku clock-out dan terus pulang ke rumah. Aku mengambil Cuti Separuh Hari Petang memandangkan aku masih lagi belum packing barang untuk di bawa nanti. Aku sebenarnya tak tahu ape yang nak aku bawa pergi, berapa helai baju dan sebagainya. Sehingga ke pukul 4.00 petang aku masih lagi termanggu dan berfikir-fikir ape yang patut aku bawa. Selepas asar aku mula berkemas perlahan-lahan dan berhati-hati agar tiada benda yang keciciran. Menjelang maghrib, selesai aku berkemas. Satu beg besar dan satu beg sandang. 

Malam pula sahabat aku sampai. Aku akan bermalam di rumahnya di Bandar Tun Hussein Onn malam ini, dan esok kami aku bertolak dari rumahnya ke KLIA2 menaiki grab atau uber, yang mane dapat.


3 Mac 2017 (Jumaat)

Lebih kurang pukul 10.30 pagi kami bertolak ke KLIA2 menaiki grabtaxi. Sengaja keluar awal supaya tidak tergesa-gesa nanti. Flight kami dijadualkan pada pukul 2.40 petang. Sampai saja di KLIA2 kami terus melakukan check-in luggage. Dua buah beg telah dicheck-in dengan berat terlebih sedikit dari 25kg, lebihan berat yang dibolehkan oleh petugas kaunter. Tidak ramai yang beratur ketika itu, mungkin kami terawal. Untuk check-in diri sendiri, kami telah melakukan secara online dua hari sebelum penerbangan.

Untuk mengisi masa yang terluang sambil menunggu waktu penerbangan, kami telah lepak dan makan tengahari di Texas Chicken. Sebab utama Texas Chicken dipilih sebagai lokasi makan tengahari kami adalah kerana minuman yang boleh direfill. Makanya, bolehlah lepak dan minum sampai kembung.

Masing-masing nak tayang kasut baru...

Dalam sedap makan-makan itu, baru aku teringat yang aku masih lagi belum collect pocket wifi yang telah dibooking terdahulu. Janjinya dan collect pukul 12.00, tapi sudah kelewatan pula. Aku segera menghubungi pihak Travel Recommends melalui Whatapps untuk bertanyakan lokasi baru mereka memandangkan mereka sudah berpindah. Beberapa minit selepas itu aku mendapat jawapan balas dan aku segera ke tempat yang dinyatakan. Dua tiga kali pusing juga kat area Balai Ketibaan tu, akhirnya jumpa juga. Pocket wifi tersebut bertukar tangan dan hanya boleh digunakan setibanya kami di Jepun hari itu. Selepas itu kami sambung lepak dan makan di Texas Chicken. Diluar pengetahuan aku, aku sedang diperhatikan di sini...

Permandangan KLIA2 dari SkyBridge 

Pukul 1.00 lebih kami decided untuk masuk ke Balai Berlepas. Segala urusan kastam dan imigresen bagai tiada masalah. Setibanya kami di pintu pelepasan, telah ramai penumpang yang telah menunggu dan proses boarding juga telah dilakukan. Kami terus board dan mengambil tempat duduk kami di barisan no. 40, tengah. Bagi dua orang sahabat aku tu, ini bakal merupakan penerbangan terlama yang akan mereka tempuhi. As for me, aku pernah tersiksa dalam penerbangan selama 13 jam seorang diri. So, 6 jam ni kacang je bagi aku lebih-lebih lagi ada kawan, takde la buhsan. Pesawat nampaknye penuh dengan rakyat Malaysia yang nak ke Jepun dan orang Jepun yang nak pulang semula ke sana. Air Asia Penerbangan D7 522 berlepas on time, smoothly.

1) Borang Ketibaan dan Borang Pengistiharan Kastam yang perlu diisi 
2) Makan tengahari aku di dalam flight

Bosan-bosan dalam flight kite jalan-jalan dan lepak depan tandas

Sebelum mendarat kite pekena Vietnamese Iced Coffee yang sangat sedap ni

Lebih kurang pukul 10.30 malam waktu Jepun, Penerbangan D7 522 selamat mendarat di Haneda International Airport, Tokyo. Perjalanan baik sepanjang penerbangan. Hati sangat teruja, kami dah sampai di Tokyo. Tiada masalah juga semasa checking imigresen dan kastam Jepun, sekadar bertanya dua soalan sahaja, datang berapa orang dan akan tinggal di mana. Sticker imigresen ditampal dalam paspot aku dan Welcome to Japan.

Kami dah sampai Haneda... seronotnye....

Untuk hari pertama di Tokyo ni, kami akan bermalam di airport sahaja seperti yang kebanyakkan orang lakukan, kerana kalau nak booking hotel adalah tidak berbaloi untuk mereka yang budget traveller macam kami ni. Makanya, langkah pertama adalah mencari port yang terbaik untuk bermalam. Kami telah memilih port di sebelah kanan hujung sekali di Balai Ketibaan itu, berhampiran dengan Shower Room. Kalau nak mandi bagai boleh lah nanti pagi, tapi kene bayar lah. Siap ade receptionist lagi kat dalam Shower Room itu. Tempat tu juga berhampiran tandas, maka senanglah untuk menunaikan hajat besar atau kecil.

Pocket wifi kami onkan, terus dapat koneksi setelah wifi password dimasukkan. Berderu-deru segala message dan notifikasi masuk ke dalam henfon. Salah satu message Whatapps yang diterima berbunyi, 'Hafiz kat Jepun ke? Hashim kata dia nampak Hafiz kat dalam flight ke Jepun', lebih kurang camtu lah bunyi nye. Laa.... Hashim ke yang aku nampak dalam flight tadi? Patut la macam kenal, tapi nak tegur segan. Last-last aku pandang dia, dia pandang aku. Yang message aku tu, kawan aku, mak si Hashim tu. Akhirnya, aku mintak mak si Hashim tu bagitau si Hashim untuk lepak ngan kiteorang jer, since dia pon datang sorang kat Jepon ni. Bila dah berjumpa, si Hashim bagitau aku, yang dia dah nampak aku since kat KLIA2 lagi, masa tu kiteorang tengah seronok makan Texas Chicken.

Ni la si Hashim, kat Malaysia tak penah jumpe, kat Tokyo pulak bole berjumpa
what a small-small world... 

Malam itu kami berempat bermalam di Haneda International Airport. Selamat malam Tokyo...


... bersambung

17 March 2017

815 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 1) : Persiapan Awal

Alhamdulillah, dapat juga aku dan dua orang sahabat baik aku menjejakkan kaki ke bumi Negara Matahari Terbit itu. Berangan-angan itu tidak lama, bila syarikat penerbangan kegemaran rakyat marhein Malaysia membuat promosi, kami tidak melepaskan peluang keemasan itu. Pada bulan Oktober 2016, sebelah kaki telah berjaya kami jejakkan di Tokyo, sebelah lagi hanya menunggu hari penerbangan, 3 Mac 2017. Kos untuk tambang sahaja, pergi dan balik, kami dapat RM814.00 seorang tanpa makan, kos bagasi dan lain-lain. 

Penerbangan D7 522 ke Lapangan Terbang Antarabangsa Haneda

Perancangan awal dibuat oleh semua pihak memandangkan ini merupakan kali pertama kami akan ke sebuah negara yang lebih maju dari Malaysia yang tercinta ini. Sebelum ni kami hanya ke Indonesia, Thailand, Kemboja dan Singapura, yang boleh dikatakan lebih kurang sama dengan Malaysia dari pelbagai segi. Jadi perasaan gemuruh itu agak kurang. Itinerari perjalanan untuk sepanjang tempoh kami di sana dibuat bagi mengelakkan masa yang berharga tidak terbuang tanpa tujuan bila di sana nanti. Dua tiga pertemuan telah dibuat sesama sahabat untuk membincangkan mengenai itinerari, tempat-tempat menarik yang akan dilawati, aktiviti-aktiviti menarik dan kos perjalanan kami di sana. Dan akhirnya, itinerari kami siap dengan kos perbelanjaan kami di sana mencecah hampir JPY21,000.

Penginapan kami di sana juga perlu diuruskan. Memandangkan kami bertiga, dua orang lelaki dan seorang wanita, maka kos untuk menyewa bilik hotel atau hostel amat tinggi. Oleh yang demikian, kami menggunakan khidmat AirBnB untuk mendapatkan penginapan di sana. Tak banyak penginapan yang ditawarkan AirBnB yang menepati kehendak kami, cuma ada dua tiga pilihan sahaja. Akhirnya kami memilih sebuah penginapan di Komae yang terletak kira-kira 11km, barat pusat bandar Tokyo. Sebuah apartment yang mempunyai 2 bilik, 1 bilik air beserta kelengkapan dapur. Dan yang penting berhampiran dengan stesen keretapi, Stesen Komae. Walaupon takde la dekat mane sebenarnya, dalam 10-15 minit berjalan kaki dari penginapan dan di stesen ini cuma ade satu line untuk ke Tokyo, iaitu Odakyu Line. Pada 13 November 2016, kami membuat booking dan bayaran sebanyak RM906.00 juga telah dibuat untuk penginapan ini.

Permandangan hadapan rumah penginapan kami di Komae

Beberapa minggu sebelum penerbangan juga kami telah booking pocket wifi melalui travelrecommends.com yang menawarkan unlimited 4G wifi pada harga RM15.00 sehari di Jepun. Walaupon dikatakan di Tokyo sana, banyak tempat yang ada free wifi, memandangkan wifi sekarang merupakan satu keperluan, dan kami tidak mahu keputusannya, kami pun ambil sahaja pakej ini. Share tiga orang, makanya berbaloi jugaklah. Dan servis wifi ini di sana sangat baik, tak pernah terputus pon, kalau terputus pon disebabkan pocket wifi tersebut kehabisan bateri. 

Kami juga telah membeli tiket masuk ke Tokyo Disneyland melalui 11street.com. Harga yang kami dapat adalah RM290.00 seorang. Lebih murah jika dibandingkan beli terus di kaunter Disney. Kami juga telah booking tiket bas untuk ke Gunung Fuji melalui highway-buses.jp memandangkan kami tidak mahu ketinggalan bas di sana nanti. Harga tiket untuk dua hala adalah sebanyak JPY3,600 seorang dan kami akan menaiki bas tersebut di Shibuya. 

Kami juga akan membawa sedikit bekalan makanan ke sana memandangkan kos makan yang agak tinggi di sana dan juga isu sukar untuk mencari makanan halal. Oleh yang demikian, kami telah membawa bekalan beras untuk tujuh hari, sardin, tuna, lauk pauk segera, meggi, biskut dan beberapa jenis jajan. Kos untuk makanan yang akan dibawa ini lebih kurang RM100.00. 

Bekalan makanan yang dibawa. Sarapan kami di salah satu pagi

Kami juga telah membuat add-on kepada tiket penerbangan kami. Di mana kami telah membuat pre-order untuk makanan bagi penerbangan pergi dan balik dan juga 25kg bagasi juga untuk kedua-dua penerbangan pergi dan balik. Untuk makanan, tambahan RM30.00 seorang dan tambahan kos untuk bagasi adalah sebanyak RM204.00 yang dikongsi bersama. Pada mulanya kami ingin membuat booking seat juga memandangkan perjalanan selama enam jam kalau duduk berasingan mesti agak bosan, tetapi bila dilihat semula, seat kami telah ditentukan dan kami duduk sebelah menyebelah untuk penerbangan pergi dan balik. Hahaha.... sudah jimat dekat RM200.00 di situ. 

Makan tengahari aku di dalam pesawat

Tukaran wang asing juga agak tinggi ketika itu. Aku membuat pertukaran sebanyak dua kali, pertama pada kadar JPY1000 bersamaan dengan RM39.2 dan sekali lagi pada kadar RM39.5. Untuk trip ke Tokyo ini aku hanya membawa sebanyak JPY60,000. Aku juga telah mengaktifkan kad kredit dan kad debit aku untuk kegunaan di luar negara jika berlaku apa-apa kecemasan. Dan akhirnya, aku juga telah mendapatkan travel insurance secara percuma dari tempat aku bekerja untuk melindungi aku jika terjadi perkara-perkara yang tidak diingini.

... bersambung

02 March 2017

814 : Jangankan Gunung Fujiyama, Puncak Himalaya Ku Ikut Kamu


Alhamdulillah, sudah sampai masanya untuk meninggalkan tugas-tugas di pejabat yang rutin dan amat membosankan dan terbang jauh mencari damai di hati. 

Buku merah jangan lupa bawa, moga-moga belum tamat tempoh. Buku merah aku hanya akan tamat tempohnya pada tahun 2020. Masa banyak lagi untuk aku meluaskan permandanganku diluar kebiasaan. Masih luas lagi bumi ini untuk aku melihat kebesaran Allah.

Kali ini kita pergi lebih lama, pergi lebih jauh. Maka, kami telah putuskan, 3 hingga 10 Mac 2017, dan kami akan terbang kira-kira 6 hingga 7 jam dari Malaya. 

Sehingga itu, doakan agar kami selamat pergi dan selamat kembali. InsyaAllah

27 February 2017

813 : Wishing Myself A Happy Birthday (Episod 2)


Tanggal 25 Februari yang lepas adalah hari ulang tahun kelahiran aku. Seperti tahun-tahun sebelumnya, pada tahun ni aku masih berusia 21 tahun, ahaks. Seperti kebiasaannya, 25 Februari tahun ni sama je seperti hari-hari yang lain. Tiada apa-apa sambutan yang dibuat sempena tarikh ulang tahun kelahiran aku ni, tiada hadiah istimewa, tiada kek Secret Recipe , tiada bunga mawar merah dan tiada coklat Ferrero Roche. Hatta, belanja makan pon takde. Aku hanya duduk di rumah, memdobi baju sampai dua round dan yang selebihnya aku yang termenung memandang dinding sahaja #sedih.


Walau bagaimana pon, tahun ni aku menerima agak banyak jugak lah ucapan selamat dari sahabat, teman dan kawan-kawan. Terima kasih aku ucapkan atas ucapan dan doa untuk kesejahteraan aku. Aku juga doakan perkara yang sama untuk kalian. 

Alhamdulillah, masih ada yang sayang...