22 January 2020

902 : 1999 ~ 2019

Selamat Tahun Baru 2020 aku ucapkan kepada semua, walau pun sudah terlewat aku untuk mengucapkannya. Mood untuk meluahkan sesuatu di sini baru sahaja tiba. Seperti biasa, aku akan menulis mengikut mood. Walau pun ada cerita, tetapi mood tiada, maka tidak lah juga aku menulis sesuatu, termenung sahaja di depan monitor tanpa jari menaip apa-apa.

Tahun 2020 ini dimulakan dengan berita gumbira bagi aku. Seawal minggu kedua tahun ini aku telah menerima sepucuk warkah cinta dari Bahagian Sumber Manusia. Katanya sijil, tetapi aku kurang pasti sijil apa kerana aku tidak ada menghadiri apa-apa kursus, program atau seumpamanya. Aku buka saja sampul bersaiz A4 itu. Terpampang Sijil Anugerah Perkhidmatan Setia 20 tahun. Terkesima aku seketika. Sudah 20 kah aku berkhidmat?


Aku mula berkhidmat sebagai seorang penjawat awam di Universiti Malaya pada tahun 1999. Aku memulakan khidmat aku sebagai seorang penjawat awam bertaraf kontrak di IPSP UM. Aku ditempatkan di Unit Kemasukan Pasca Siswazah dan tugas utama aku adalah mengendalikan proses permohonan kemasukkan ke program peringkat Sarjana dan Kedoktoran. Pada masa aku melapor diri itu, proses permohonan baru sedang berlangsung. Berlambaklah borang-borang permohonan yang perlu aku proses. Sebagai seorang kakitangan baharu, memang banyak yang perlu aku pelajari dan akhirnya kakak-kakak senior di situ menjadi mangsa tempat aku bertanya itu dan ini. Oleh kerana pengalaman kerja di situ masih tiada, meja kerja aku sangat berserabut sehinggakan aku turut menggunakan meja sebelah yang kosong untuk meletakkan borang-borang yang perlu aku proses. Satu ketika, boss aku ketika itu meluahkan kerisauan melihatkan keadaan meja aku. Setelah mendapat rentak dalam melakukan tugas-tugas itu, meja kerja aku dapat dibersihkan dan tugas-tugas aku dapat diselesaikan. Meja sebelah pon aku dapat clearkan. Sekali lagi, boss meluahkan perasaan lega melihat keadaan meja aku yang sudah clear. Bekerja di sini juga aku mendapat pengalaman untuk berkomunikasi dengan warga asing. Pada mulanya agak kekok, tetapi akhirnya aku dapat berkomunikasi dengan baik terutama dengan warga Arab dan Afrika yang agak susah difahami Bahasa Inggerisnya.

Enam bulan aku bertugas di Unit Kemasukan aku telah ditukarkan ke Unit Kewangan pula memandangkan latar belakang aku di dalam bidang kewangan. Di sini aku diamanahkan untuk memantau dan merekod penggunaan peruntukan jabatan, melakukan proses pembelian dan juga pembayaran. Aku juga bertanggungjawab ke atas beberapa jenis biasiswa dan bantuan kewangan kepada pelajar. Di sini, aku agak popular di kalangan pelajar, terutama pemegang biasiswa dan juga pelajar-pelajar yang mempunyai masalah kewangan.

Dua tahun aku di IPSP UM, aku ditukarkan pula ke KKP UM setelah temuduga aku untuk jawatan tetap telah berjaya. Di sini tugas aku agak mencabar setelah aku dilantik sebagai Ketua, Bahagian Pentadbiran KKP UM. Selain dari melakukan tugas-tugas pentadbiran sebuah unit kecil dengan jumlah kakitangan seramai 30 orang, aku juga perlu memantau dan menyelia tugas-tugas kakitangan di bawah tanggungjawab aku seramai tujuh orang. Macam-macam ragam dan perangai, macam-macam kerenah sehingga kakitangan bergaduh sesama sendiri pon aku terpaksa selesaikan. Syukur Alhamdulillah, aku mendapat kakitangan yang boleh bekerja sama antara satu sama lain. Bekerja di sini, boss sering mengajar dan mendedahkan aku kepada tugas-tugas seorang pentadbir dan pentadbiran pejabat. Beliau juga sering membawa aku ke mesyuarat-mesyuarat peringkat tertinggi supaya aku tahu semua perkara. Di samping itu juga, kami boleh bekerjasama dengan baik. Perjalanan aktiviti unit juga berjalan dengan baik ketika itu.

Tiga belas tahun aku di KKP UM. Satu jangka masa yang panjang. Sepanjang tiga belas tahun itu, aku telah bekerja dengan empat orang boss yang berlainan. Pejabat aku telah dipindahkan sebanyak dua kali. Sebelum perpindahan kali kedua itu, aku telah memohon untuk pertukaran jabatan. Setelah aku mendapat berita bahawa tempat di mana kami akan ditempatkan adalah tempat jin bertendang dan terpencil dari peradaban manusia di UM ini. Disamping itu, kami juga akan ditempatkan di bawah pentadbiran baru yang pada aku tidak wajar kami ditempatkan di bawah pentadbiran itu. Tetapi, kami hanyalah mentimun dan mereka adalah durian. Menggolek kami luka, digolek pon kami luka. Kami pasrah dan meneruskan sahaja tugas-tugas kami itu.

Akhirnya kami telah selesa ditempat baru itu. Tetapi boss baru yang dilantik agak sukar untuk bekerjasama dan malah bukan aku sahaja agak tertekan bekerja di situ, kakitangan lain pun nampaknya begitu juga. Kerja aku semakin hari semakin payah, semua benda aku terpaksa selesaikan seorang diri demi kemaslahatan jabatan. Kemuncak kepada kekecewaan itu, penilaian prestasi aku ketika itu hanya mendapat kurang 60 markah. 

Satu tahun aku menunggu keputusan pertukaran jabatan aku itu. Setelah lebih setahun aku menunggu, pasrah dengan keputusan permohonan aku itu tidak berjaya, aku menerima sepucuk surat cinta dari Bahagian Sumber Manusia. Permohonan aku berjaya kerana ada seorang yang berjawatan sama dengan aku juga telah memohon untuk bertukar jabatan. Aku akan ditempatkan di PAS UM. Aku gembira walau pon sedih untuk meninggalkan KKP UM. Ada percubaan untuk menarik balik permohonannya, tetapi tidak berjaya.

Aku gembira bertugas di PAS UM kerana aku tidak lagi perlu untuk melakukan tugas-tugas yang sama seperti aku di KKP UM yang aku telah bosan melakukannya. Aku juga tidak perlu untuk memantau dan menyelia tugas kakitangan lain. Kini aku melakukan tugas-tugas aku sahaja dan aku ada seorang pegawai yang boleh aku rujuk jika terdapat masalah. Tugas-tugas aku kini adalah tugas-tugas akademik seperti peperiksaan. Walau pon ada juga masalah, tetapi itu perkara biasa dalam dunia pekerjaan. 

1999 hingga 2019, sudah 20 tahun aku berkhidmat di Universiti Malaya sebagai penjawat awam. Dan aku akan terus menyumbangkan bakti aku di UM selagi aku diperlukan. Masih panjang lagi khidmat aku sehingga ke usia 60 tahun. Itu pon kalau sempat hidup ke usia 60 tahun. 

29 December 2019

901 : Catatan Perjalanan - Seoul, Korea Selatan (Episod 8) : Selamat Tinggal Seoul. I Seoul U

Episod sebelumnya (Episod 7)

10 Oktober 2019 (Rabu)

Hari ini merupakan hari terakhir kami di bumi Seoul, Korea Selatan. Cuaca nampaknya ceria pagi itu, namun hati-hati kami bermuram kerana akan meninggal Seoul. Seoul bakal menjadi kenangan pahit manis, suka duka selama kami di sini. Penerbangan pulang kami bersama Air Asia X, Flight 505 dijadualkan pada pukul 4.25 petang dan kami dijangka akan check-out dari rumah kecil tiang seribu kami selewat-lewatnya pukul 1.00 petang dan akan terus menuju ke Incheon International Airport.

Untuk memanfaatkan masa dan KRW yang masih berbaki lagi, pagi itu, aku berserta dua orang sahabat lagi (sorang lagi tak nak ikut, nak rehat katanya) masih ada misi untuk diselesaikan. Kami keluar dari rumah kecil tiang seribu kami lebih kurang pukul 7.30 pagi dan menuju ke Namdaenum Market. Masih ada barang yang hendak dicari, masih banyak KRW yang perlu dihabiskan. Namdaenum Market masih lengang walaupon ramai juga orang tempatan yang lalu lalang, nak pergi kerja agaknye. Kebanyakkan kedai dan gerai masih belum dibuka.

Sedang kami berlegar-legar di kawasan itu, kami disapa oleh seorang ajushi menjemput ke kedai beliau yang baru dibuka. Kedai beliau menjual t-shirt Korea pelbagai corak dan warna. Kami mampir dan harga yang ditawarkan juga berpatutan, KRW4,000, sama harga dengan kedai ajumma yang kami beli tempoh hari. Kami terus memborong t-shirt di kedai ajushi itu. Agak banyak jugaklah kami memborong. Rezeki ajushi tu, bukak-bukak kedai dah dapat customer.

Selesai memborong dan menghabiskan beberapa puluh ribu KRW di situ, kami meneruskan pencarian kami dan singgah sekali lagi di kedai ajumma menjual brooch semalam. Sahabat masih masih lagi ingin membeli brooch untuk orang-orang tersayang yang ditinggalkan di Malaya. Senyum panjang ajumma itu tatkala nampak kami datang semula. Habis lagi beberapa puluh ribu KRW di situ, tapi puas hati. Katanya brooch di situ sangat berkualiti, tapi tak tahulah, pasal aku tak pakai brooch. Tapi nampak memang cantik-cantik belaka. Kalau mak ni geng Sajat, harus mak beli banyak di situ.

Selesai, kami masuk pula di bangunan sebelah. Di sini nampaknya banyak menjual barangan perhiasan rumah. Cantik-cantik juga nampaknya, tapi tak dapat nak round pasal mengejar masa. Walau bagaimanapun, sempat juga kami membeli beg cenderahati made in Korea berharga KRW5,000 setiap satu. Aku ambil 3 dan sahabat pula ambil lebih banyak dari itu. Selepas itu, kami bergegas lagi dan masuk pula ke bangunan sebelah. Di sini kebanyakkannya pula menjual cadar, sarung bantal dan yang seumpama dengannya. Banyak juga kedai yang menjual hanbok di sini. Cantik-cantik plak aku tengok hanbok-hanbok yang dipamerkan di situ. Ada saiz dewasa, kanak-kanak dan pakaian tradisional lelaki pon ada. Tetiba boleh pulak berangan nak kawin pakai hanbok... hahaha... Tak sempat nak tanya pulak harga sepasang berapa...

Beg cenderahati yang dibeli. Ada pelbagai warna. 
Gambar ni beg itu telah dilipat menjadi beg kecil, kalau dibuka, 
boleh jadi beg yang besar. Kami pon memula tak tahu, ajumma kedai tu yang beritahu...

Pusing-pusing aku terbekenan pulak pada satu cadar kaler putih tu. Corak simple sahaja dan tak berserabut dan tak berbunga-bunga sangat. Itu nyang aku mahu. Memang berhajat di hati nak mencari cadar. Dia bukan yang jenis fitted tu, tapi jenis yang letak atas tilam, tak setebal toto, kain dia pon sedap-sedap jer bila pegang. Aku beli sahaja pada harga KRW55,000 kerana duit KRW masih banyak berbaki. Nak cari sarung bantal pula, tapi tiada yang berkenan dan dah kesuntukan masa untuk round-round lebih lama.

 Cadar yang dibeli di Namdaemun Market yang telah dibentangkan di katil 
di rumah bujang ku. Nampak cantik bilik aku.. huhu... 

Menjelang pukul 12.00 tengahari kami sudah sampai semula ke rumah kediaman kami. Bersiap-siap apa yang patut, berkemas serba sedikit rumah itu agar tidak bersepah dan sempat juga kami makan tengahari menghabiskan stok makanan yang di bawa. Stok yang tidak habis, kami sedekah dan tinggalkan sahaja di rumah itu untuk tetamu yang akan datang. Lebih kurang pukul 1.00 petang, kami berlalu meninggalkan rumah kecil tiang seribu itu. Selamat tinggal Cheongpadong. We will miss you. 

afeezz. syah, nisya & taj was here with love
3 ~ 9 October 2019

Jalan yang dilalui untuk ke Stesen Sookmyung Women's University

Pintu masuk rumah kecil tiang seribu kami.
Tuan rumah perlulah buat sesuatu untuk menjadikannya lebih ceria

Stesen Sookmyung Women's University

Kami menaiki train dari Sookmyung Women's University Station ke Seoul Station dan terus ke Incheon International Airport. Selepas check-in dan check-in luggage, kami mencari kaunter untuk tax claim. Ada barang yang aku beli yang dapat tax claim. Selepas tuntutan dibuat, aku mendapat semula pulangan cukai berjumlah KRW2,000. Selepas selesai urusan tuntutan cukai itu, kami bergegas pula ke pintu berlepas, memandangkan kami sudah agak kelewatan. Nasib baik sempat sampai dan proses boarding penumpang masih dijalankan.

Pesawat berlepas mengikut jadual mendongak ke langit dan meninggalkan bumi Seoul.

Menu yang dipilih di dalam pesawat, Roasted Chicken. Tak cukup plak makan satu... 

Oleh kerana tak kenyang makan Roasted Chicken, kite order plak Vietnamese Iced Coffee dan Caramelized Apple Burnt Cheesecake ni. Sedap cheesecake tersebut. Bende ni beli masa atas pesawat menggunakan KRW yang masih berbaki. Wang asing diterima di atas pesawat cuma, bakinya akan dipulangkan di dalam RM. 

Permandangan luar pesawat 

Matahari hari itu hampir terbenam

Kami mendarat di tanah air lebih kurang pukul 10.00 malam. #missingseoul








bersambung (Episod 9 - Akan datang)

16 December 2019

900 : Catatan Perjalanan - Seoul, Korea Selatan (Episod 7) : Lotte World Adventure. First In Korea and the World's Largest Indoor Theme Park

Episod sebelumnya (Episod 6)

8 Oktober 2019 (Selasa)

Hari keenam kami di bumi Seoul, Korea Selatan. Cuaca hari ini sangat baik berbanding semalam yang hujan sepanjang hari. Perancangan hari ini, kami akan bergumbira di Lotte World, salah sebuah taman tema popular di Korea yang juga merupakan indoor theme park terbesar di dunia. Bangga ko dapat sampai sini, ahaks. Tiket masuk ke taman ini telah kami beli di Malaysia melalui klook.com dengan harga RM108.00 seorang. Kalau beli di kaunter taman tema itu pon boleh, harganya cuma KRW57,000 kalau diconvertkan akan menjadi lebih kurang RM200 gitu mengikut pertukaran matawang semasa. Makanya jika beli di klook.com adalah lebih murah dan berbaloi. Tiket ini terhad kepada beberapa bahagian taman sahaja, ada tempat yang pemegang tiket ini tidak dibenarkan masuk. Oleh itu, bacalah terma dan syaratnya dahulu ye.

Kami memulakan perjalanan dari rumah kecil tiang seribu kami lebih kurang pukul 8.30 pagi. Kami akan menaiki metro dari Stesen Sookmyung Women's University dan terus ke Stesen Jamsil, stesen terhampir dengan Lotte World. Dari Stesen Jamsil itu, seperti biasa kami kehilangan arah dan hanya berpandukan kepada papan tanda yang ada. Laluan itu membawa kami masuk ke sebuah kompleks membeli belah, Lotte Department Store, yang membuatkan perjalanan kami mencari pintu masuk ke Lotte World lebih komplek. Setelah mencuba teknik trial an error, kami berjaya juga sampai ke South Gate Lotte World. Kami bernasib baik sampai di situ kerana voucher kami itu hanya boleh masuk melalui South Gate sahaja, kalau sampai di gate lain, satu kerja pulak nak mencari South Gate ni.

Salah sebuah fountain yang terdapat di dalam Lotte Department Store

Papan tanda menuju ke South Gate Lotte World

Barisan yang beratur untuk membeli tiket masuk juga sudah panjang. Hanya satu kaunter sahaja yang dibuka pagi itu. Sambil sahabat lain beratur menunggu giliran untuk menukar voucher kami kepada actual ticket, aku cuba jengah-jengah bahagian dalam sebelum pintu pemeriksaan tiket. Ada satu office yang tertulis Overseas Admission... Foreign Tourist... Online Voucher... bla bla bla gitu. Aku pon masuk dan tengok aktiviti di kaunter dalam pejabat itu. Rasanya kami boleh tukarkan voucher kami di sini, lantas aku terus memanggil sahabat yang lain. Dan memang betul, voucher kami ditukarkan kepada actual ticket di sini. Nasib baik lah aku nampak, kalau tak sia-sia sahaja beratur lama-lama kat luar tu. Itu lah orang tua-tua dah pesan, malu bertanya sesat jalan. Masalahnya, kalau kite tanya pon, orang Korea ni kadang-kadang bukannya paham bahasa English. Wakarimasen jawabnye nnt.

South Gate Lotte World. BArisan yang beratur untuk mendapatkan tiket masuk sudah pon panjang. 
Untuk warga asing atau pemegang voucher online, tiket masuk boleh di beli di kaunter sebelah kiri pintu masuk itu.

Di pejabat ini lah pemegang voucher online atau warga asing
 boleh mendapatkan tiket mereka. Tak perlu beratur kat kaunter tiket di luar

Suasana di kaunter. Masa kami beratur tetiba ramai orang plak.

Tiket masuk ke Lotte World

Melepasi kawasan pemeriksaan tiket.

Melepasi pintu pemeriksaan tiket (kat sini takde check beg pon, kami siap ada bawak makanan lagi, tp makanan ringan lah, bukan nasi, hehehe) kami terus memasuki indoor theme park. Pandangan pertama, memang besar theme park ni. Aku rasa macam ada 5 atau 6 tingkat kesemuanya. Pada masa itu, temanya adalah Halloween, so sana sini ada hantu. Akut...

Kusangkakan datang hari Selasa tak ramai orang, tapi jauh meleset sangkaan aku itu. Pengunjung punyalah ramai terutamanya budak-budak. Diaorang ni tak pergi sekolah ke, atau tengah cuti sekolah kat Seoul ni. Konfius aku sekejap. Hilang arah tujuan aku sekejap melihat lautan manusia di situ. Tambahan lagi, kami tak tahu attraction apa yang best di sana, tak sempat nak buat homework sebelum pergi dulu.



Beberapa permandangan di dalam Lotte World Indoor Theme Park

Apa-apa pun, untuk tidak menghampakan, kami berjaya bermain beberapa attraction di situ. Ini adalah beberapa attraction rides yang berjaya kami main.

Balloon Ride
Beratur menunggu giliran untuk menaiki Balloon Ride.
Sempat berkenalan dengan Amber dan bapanya dari Hawaii, US 

Selepas lebih satu jam beratur, dapat juga naik Balloon Ride. 
Sangat tinggi, tak sesuwai untuk mereka yang gayat macam aku.

Camelot Carousel
Oleh kerana barisan yang beratur tak panjang, 
kita naik bende pusing-pusing ni pulak

Ramai kanak-kanak jer yang naik... kami pun berjiwa kanak-kanak gak...

Muka-muka gembira dapat naik kuda pusing-pusing

Pharoah's Fury
Beratur untuk naik bende ni plak...

Selepas lebih satu jam dalam barisan, turn kami pon sampai

Takde la excited sangat mende ni, tapi kami tetap menjerit 
macam orang tak betul. Melepaskan tensi setelah kene beratur lama

World Monorail
Oleh kerana barisan yang beratur kat sini pon tak nak 
berapa panjang, kami pon turut serta beratur

Monorail kami dah sampai....

Dapat gak awek Korea sorang, tapi ajak balik Malaysia dia taknak plak

Kemudian kami tengok parade plak.






Sebahagian ahli parade. Tak berapa menarik parade dia 
pasal tak berapa nak kenal character dia.

Bila dah dapat duduk, malas pulak nak bangun. Hehehe

Yang lain-lain tu nampaknya terpaksa kami lupakan kerana barisan yang beratur sangat panjang hingga melebihi 1 jam lamanya. Tak larat rasanya nak berdiri dan beratur hanya untuk kegembiraan yang kurang dari 5 minit itu. Mood nak main pon dah takde, stress pulak terasa. Ermmm...

Kami meninggalkan indoor theme park itu dan menuju ke Magic Island. Di sinilah terletaknya castle Lotte World itu. Tak pasti plak nama castle tu ape. Kat sini attraction rides dia lebih menarik dan sesuwai untuk mereka yang berjiwa kental. Aku pulak, tengok pon dah takut. Sindrom dah tua agaknye. Kat sini pengunjung lagi lah ramai. Tak larat lagi rasanya dan berasak-asak berlanggar bahu dan teraba punggung di sana lagi. Kami sekadar tawaf satu pusingan dan seterusnya memutuskan untuk keluar sahaja dari situ. Nak main rides pon terpaksa beratur panjang. Rasanya, tak berbaloi untuk menunggu lebih lama.

 Istana di Lotte World dari kejauhan

Clear blue sky that afternoon


Attraction ride ni tak beroperasi plak hari itu. Tengok pon dah seram nak naik.
Tapi aku pernah gak cuba ride yang serupa dengan yang ini dahulu di Genting Highland

Sebelum pulang kita singgan di 7E dahulu dan makan sandwich ni. 
Halal katanya, InsyaAllah

Kami meninggalkan Lotte World lebih kurang pukul 3.00 petang. Plan B untuk hari itu untuk mengisi masa yang terluang, kami akan balik ke rumah kecil tiang seribu kami dahulu, berehat dan keluar semula petang nanti untuk shopping di Myongdong.

Melalui pemerhatian akulah, keadaan di Lotte World dan Disneyland Tokyo yang aku pernah pergi dahulu sama sahaja. Walau pon kita pergi pada weekdays itu tidak bermakna tak tamai pengunjung. Makanya, kalau ade duit lebih tu belilah Magic Pass kalau di Lotte World ni (kat Disneyland Tokyo aku tak ingat plak namenye ape). Magic Pass ni akan membolehkan kita memotong queue dan tak perlulah membuang masa beratur panjang. Tapi harga Magis Pass ni seolah-olah kita membeli dua tiket masuk. MAHAL!!!

 Lepak-lepak Myongdong sampai larut malam. 
Masih lagi happening tempat ni

Sahabat mencuba lobster tail ni. Aku tak cuba pasal takut kene alergic attack. 
KRW15,000 sahaja

Aku cuba mende ni, Banana and chocolate crepe.
KRW5,000 sahaja (mahal giler). Beli kat kedai oppa dua orang belakang tuh

Muka-muka gumbira dapat beli kasut Sketches sepasang