17 May 2017

823 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 8) : Kegembiraan Itu Sudah Sampai Ke Penghujungnya

... sambungannya

9 Mac 2017 (Khamis)

Hari terakhir kami melihat matahari terbit di Negara Matahari Terbit ini. Kami akan terbang pulang ke tanahair pada malam ini. Pagi itu tiada apa-apa aktiviti yang kami lakukan. Badan terasa letih dan penat setelah beberapa hari menjelajah seluruh Tokyo tanpa henti. Kegembiraan membuat rasa penat itu hilang. Keterujaan membuatkan kita handak menjelajah lebih jauh lagi. Apakan daya, masa tidak mengizinkan.

Pagi itu, setelah bersarapan pagi dengan menghabiskan semua bekalan yang dibawa, kami mengemas beg pakai masing-masing. Aku duduk termanggu di tepi katil, tidak tahu mana hendak dimulakan. Barang terasa makin banyak pulak, tak muat sudah beg aku yang sebesar alam itu. Ku sumbatkan juga selagi boleh. Akhirnya, 6 buah beg kami kesemuanya, 2 beg setiap seorang. Tiada tambahan beg, syukur. Sebelum meninggalkan rumah yang kami inapi selama 6 hari 5 malam itu, kami berkemas-kemas sedikit agak tidak kotor dan bersepah, sekurang-kurangnya, tuan rumah boleh bagi komen positif untuk aku nanti (and he did). Jika kita menggunakan khidmat AirBnB untuk mencari penginapan, selain kita bole meninggalkan komen baik atau tidak untuk tuan rumah, tuan rumah juga boleh memberi komen kepada penyewanya. Jadi berhati-hati lah kalau menggunakan AirBnB.

Sebelum checking-out kami termanggu lagi. Beg terlalu berat untuk dibawa ke Stesen Komae yang sejauh 15 minit berjalan kaki itu. Memandangkan beg aku bukan dari jenis beroda, nak bawak 2 orang pon rasanya agak tersiksa. Aku bersama sahabat keluar ke jalan utama untuk mencari teksi. Setelah kira-kira 10 minit menunggu dan teksi yang ditahan tidak berhenti, kami mengalah. Kami pulang semula ke rumah dan cuba mendapatkan bantuan tuan rumah. Nasib baik pekerjanya ada di bilik bawah itu. Kami meminta beliau memanggilkan teksi untuk kami, dan beliau sedia membantu. Tak sampai 10 minit kemudian, teksi pon sampai di depan rumah dan kami meninggalkan rumah itu dengan 1001 kenangan pahit dan manis. Aku akan merindui tempat itu.

Hasil tangkapan di Tokyo yang mahu dibawa pulang ke tanah air

Bayaran untuk teksi dari rumah kediaman ke Stesen Komae berjumlah lebih kurang JPY800. Dari Stesen Komae kami terus ke Stesen Shinjuku. Sampai di Stesen Shinjuku kami mencari coin locker untuk menyimpan beg kami. Tak perlu risau kerana kat ini banyak coin locker disediakan, masalahnya ada yang kosong atau tidak. Agak sukar untuk mendapatkan coin locker yang besar kerana semua yang kami jumpa telah digunakan. Terpaksa ambil yang sederhana besar, nasib baek muat beg aku yang besar tu. Terpaksa masing-masing mengambil satu locker seorang, kerana tidak dapat yang besar. Harga sebuah coin locker bergantung kepada saiznya dari JPY400 hingga ke JPY900 (kalau tak silap). Boleh bayar guna cash atau kad Pasmo atau Suica. Kalau guna cash macam aku, satu resit akan dikeluarkan bersama nombor pin yang akan digunakan untuk membuka kembali locker itu. Jangan hilangkan resit tersebut ye. Locker ini pon mudah digunakan, ada instruction dalam Bahasa Inggeris, follow je lah. 

Untuk kali terakhir kami akan ke Harajuku sekali lagi. Dari Stesen Shinjuku kami menaiki train terus ke Harajuku, selang satu stesen sahaja. Masih ada barang yang hendak di cari. Sahabat hendak membelikan kasut untuk adiknya. Mula-mula dah tengok kasut tu tapi tak beli sebab adiknya tidak memberi keputusan muktamat. Semasa kami tiba, kedai kasut tu baru dibuka dan barang jualannya dan kasut yang sahabat berkenan itu belum disusun lagi. Sementara menunggu sahabat membelek-belek kasut itu, aku bersama sahabat seorang lagi mampir di sebuah kedai yang ada menjual pocket watch. Sejak hari pertama di Tokyo lagi, sahabat yang sorang ni dah berkenan dengan jam tu, tapi sekarang baru dia rasa nak membelinya. Mungkin dia masih ada banyak duit berlebih kot. Diakhirnya, sahabat seorang tu berjaya mendapatkan kasut ala-ala k-pop untuk adiknya, sahabat seorang lagi tu nampaknya telah membeli 6 buah pocket watch dengan harga JPY1,300 sebuah dan aku turut terbeli satu pocket watch itu dengan harga yang sama.

Gambar terakhir di Harajuku

Setelah selesai urusan jual beli itu, kami berjalan-jalan tanpa tujuan di kawasan itu sekadar melihat-lihat sahaja. Kami singgah di sebuah food court di sana untuk makan tengahari. Di food court ini ada sebuah kedai arab yang menjual kebab yang halal katanya. Memandangkan yang menjual tu orang arab, maka kami pon yakin sahaja. Kami lepak di food court ini agak lama kerana sudah tiada tempat lagi yang kami rancang untuk pergi untuk petang itu. Hanya menungu masa untuk ke airport sahaja.

Santapan terakhir kami di Tokyo

Untuk mengisi masa yang masih terluang itu, kami decided untuk ke Tokyo Tower sekali lagi. Nak pergi ke kedai pakcik yang menjual t-shirt murah itu memandangkan masih ada lagi baki wang terlebih. Dalam perjalanan ke Stesen Harajuku yang takde lah berapa jauh itu, kami singgah di sebuah kedai kerana kami terpesona dengan kecomelan soft toy pelbagai jenis haiwan di situ. Yang akhirnya kami terbeli 3 ekor haiwan itu pada harga JPY500 seekor. Kawaii sangat.

Tiga ekor haiwan yang kawaii yang dapat ditangkap di Harajuku

Kami mengambil train dari Harajuku Station dan turun di Kamiyacho Station. Dari Kamiyacho Station, kami berjalan kaki ke Tokyo Tower. Kali ini kami melalui pintu utama Tokyo Tower pula. Setelah mendapat apa yang dicari di kedai pakcik yang murah itu, kami hanya berehat dan lepak-lepak sahaja di situ.

Gambar terakhir Tokyo Tower sebelum kami terbang pulang #sedey

Lebih kurang pukul 6.00 petang kami bergerak semua menaiki train ke Stesen Shinjuku. Kami mengambil semula beg-beg kami dan terus menaiki train untuk ke Haneda International Airport. Kami sampai di Haneda agak lewat disebabkan beberapa masalah semasa dalam perjalanan ke sini. Tapi syukurlah, kami selamat tiba. Selepas selesai urusan checking-in bagasi kami lepak sambil makan ais krim dan menunggu masa untuk masuk ke Balai Berlepas.

Menikmati Waffle Cone dari 7Eleven 

Tiada masalah dengan pihak imigresen dan kastam Jepun dan penerbangan Air Asia pesawat D7 523 berlepas meninggalkan Tokyo pada pukul 10.45 malam dengan 1001 kenangan pahit dan manis kami di sana.


... tamat

10 May 2017

822 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 7) : Penjelajahan Kota Tokyo Diteruskan. Misi Memburu Pokemon

... sambungannya

8 Mac 2017 (Rabu)

Setelah bergaduh sekejap dengan tuan rumah pagi itu, kami mendapat khabar gembira. Tuan rumah telah datang ke rumah dan memberitahu bahawa pihak polis telah menelefon beliau semalam tentang telefon sahabat yang keciciran itu. Tuan rumah membantu mendapatkan maklumat lanjut dari pihak polis dan memaklumkan bahawa pihak polis ada menerima telefon dari model yang sama tetapi tidak dapat dipastikan sama ada sahabat adalah pemiliknya atau bukan. Oleh itu, pihak polis meminta kami ke Balai Polis Shibuya untuk membuat pengesahan dan mengambil telefon itu jika benar telefon itu adalah milik sahabat.

Selepas bersarapan serba sedikit, kami segera mengambil train dari Komae ke Shinjuku dan terus ke Shibuya. Dari Shibuya Station, kami berpandukan arah dari Google Map untuk mencari Shibuya Police Station yang terletak lebih kurang 5 minit berjalan kaki dari Stesen Shibuya. Tak susah mencari balai polis ni menggunakan khidmat Google Map (sangat berguna Google Map ni). Kami diberi pas dan segera diarahkan untuk ke tingkat 2 bangunan balai polis itu. Setelah beberapa maklumat diambil, polis yang bertugas segera mengambil telefon berkenaan dan menunjukkan kepada sahabat, dan ternyata telefon itu milik sahabat, terpampang gambar muka dia di skrin hadapan telefon itu. Suka hati sahabat tidak terkira, kami pon macam tak percaya boleh dapat kembali telefon itu. Kalau kat Malaysia, minta maaf la ye, sila beli baru. Syukur la nak.

Pas yang perlu dipakai semasa berurusan di Balai Polis Shibuya

Sahabat gumbira setelah mendapat kembali handphone beliau yang hilang

26 April 2017

822 : My Homexpo 2017 (Episod 2)

Hari Sabtu lepas aku dan sahabat berkesempatan untuk menghadiri My Homexpo 2017 bertempat di Viva Home Shopping Mall. Ini merupakan kali pertama aku ke Viva Home Shopping Mall walaupon dan berpuluh malah beratus kali aku lalu dihadapannya sejak mall itu bernama UE3. Ini merupakan kali ke 3 aku menghadiri expo seumpamanya sejak-sejak aku akan memiliku rumah idaman aku tak lama lagi.


Expo pertama yang aku hadir dulu adalah Big Home Expo 2017 di Stadium Bukit Jalil dan yang kedua pula entah expo ape namenye di Mid Valley Megamall. Di Mid Valley, walaupon aku ade berkenan beberapa barangan, tetapi aku tidak pula membeli apa-apa. Kita cuba survey expo-expo lain dulu.

Berbalik pada My Homexpo di Viva Home itu, expo dia tak lah berapa besar dan bagi aku kurang menarik barangan yang dipamerkan. Mostly aku tengok banyak tilam dan katil sahaja, yang mana aku tidak berminat untuk mendapatkan tilam dan katil buat masa ini. Lagi pon tilam yang dipamerkan dijual dengan harga yang agak mahal dan katil pula tidak menepati cita rasa aku yang lebih kepada design old-skool. 

Aku dan sahabat berminat kepada koleksi grandfather clock yang dipamerkan. Susah nak jumpa grandfather clock dan sudah semestinya harga bole mencapai ribuan ringgit. Menurut sumber pekerja pameran tu, semua jam itu dijual murah sebab bos dia mahu tutup kedai. Semua jam di situ dijual adalah pada harga 50% diskaun. 

At the end of the day, aku pon terbelilah sebuah grandfather clock tersebut yang aku rasa lebih tepat granddaughter clock, memandangkan saiznya yang lebih kecil. Ahaks... aku mendapat lebih diskaun selepas aku bersetuju untuk membawa balik sendiri. Makanya, mengusunglah aku dengan sahabat aku jam itu ke pakir kereta. Nasib baik muat masuk kereta... huhu...

Ok... bye...

14 April 2017

821 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 6) : Let It Go... Let It Go... Tokyo Disneyland

... sambungannya

7 Mac 2017 (Selasa)

Kerana telah wujud satu kes yang tidak dapat dielakkan semalam, plan untuk datang awal ke Disneyland Tokyo untuk mengambil express pass terpaksa diubah. Kami ke Shibuya Mark City terlebih dahulu, ke tandas yang disyaki telefon bimbit sahabat itu ketinggalan, manalah tahu, kalau-kalau ia masih di situ. Malangnya, ia tiada. Kami berbincang langkah seterusnya yang perlu kami ambil. Kami ingin ke unit 'Lost and Found' Shibuya Mark City terlebih dahulu sebelum ke Koban berhampiran, tetapi pejabat itu hanya akan dibuka pada pukul 10.00 pagi. Kami cuba menelefon pejabat tersebut melalui nombor telefon yang terdapat pada brosur yang kami perolehi, tetapi mesin yang jawab dan mesin itu hanya tahu cakap bahasa Jepun sahaja. Inilah masalah yang kami hadapi.

Setelah buntu menghadapi situasi itu, kami decided untuk naik ke hotel berhampiran, Shibuya Excel Hotel Tokyu untuk mendapatkan bantuan, cuma untuk meminta tolong untuk menelefon pejabat 'Lost and Found' itu sahaja, tetapi malangnya petugas di situ tidak mahu membantu kami. Katanya dia akan bantu pelanggan yang menginap di hotel mereka sahaja.. Aku dengan nada tidak puas hati terus berkata, 'Ok fine, f*ck you', (hahaha... f*ck you tu dalam hati jer). Inilah masalahnya kalau dengan hotel-hotel besar dan mewah, sakit hati mak. Honestly, baek lagi hotel kecil macam kat Kanda tempoh hari.

Sahabat yang kehilangan telefon itu terus berusaha mencari alternatif lain sehingga beliau hilang dari pandangan aku. Tak tahulah dia ke mane, jangan dia plak hilang dah ler. Akhirnya kami terus sahaja buat laporan di Koban yang agak jauh jugak dari situ. Laporan kami diambil, walaupon dengan masalah komunikasi, maksud yang cuba disampaikan difahami oleh polis-polis yang membantu. Kami tinggalkan nombor telefon tuan rumah kepada polis berkenaan kerana itu saja nombor tempatan yang kami ada. Polis itu memaklumkan lagi, jika ada perkembangan terkini, ia akan dimaklumkan kepada kami melalui talian telefon tersebut. Selesai urusan di Koban, kami terus ke Shibuya Station untuk ke Disneyland Tokyo dan berjimba-jimba, lupakan segala masalah yang ada. Hehehe...

07 April 2017

820 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 5) : Ku Sangkakan Hujan Sampai Ke Petang, Rupanya Cerah Di Tengahari, Nampak Juga Gunung Fuji

... sambungannya

6 Mac 2017 (Isnin)

Seawal jam 4.00 pagi, alarm handset masing-masing telah berbunyi. Dengan malasnya, semua bingkas bangun. Sarapan pagi dan bekalan yang akan dibawa bersama disiapkan, nasi goreng dengan sandwich sardin, biskut dan jajan. Selepas sarapan serba sedikit, kami keluar meninggalkan Komae untuk ke Shibuya. Hari ini kami akan ke Kawaguchiko di mana berdirinya Gunung Fuji dengan megahnya yang menjadi simbol gah Negara Jepun. Kami akan menaiki bas dari Shibuya Mark City ke Kawaguchiko Station. Tiket bas kami sudah reserved secara online di highway-buses.jp. Pada mulanya kami hendak naik bas tersebut dari Shinjuku Station memandangkan ia lebih dekat, tetapi ada masalah dengan sistem bookingnya, tak tahulah samada sudah penuh atau memang ada masalah sistem. Akhirnya kami terpaksa booking tiket dari Shibuya pada harga JPY3,600 return ticket. Kalau dari Shinjuku, harganya pergi balik cuma JPY3,500.

Inilah bas yang akan membawa kami pergi ke dan pulang dari Kawaguchiko

Memandangkan kami sudah tahu di mana stesen bas Shibuya Mark City itu, maka tak perlu lah tergesa-gesa dan kami telah sampai di situ lebih kurang pukul 7.00 pagi. Slip booking ditukar kepada tiket di kaunter tiket station itu. Oleh kerana sahabat pergi menandas sebentar, terlepas kami bas yang lebih awal, pukul 7.15. Pukul 7.30 bas kami pon bergerak meninggalkan Shibuya. Bas membuat beberapa stop mengambil penumpang sebelum memasuki lebuhraya bertol menuju destinasi.