13 December 2018

864 : Masak Sendiri, Makan Sendiri (Episod 5)

Sejak dua menjak ni aku suka sangat makan ayam goreng kunyit. Tempat kegemaran aku adalah di Pasar Malam Putrajaya setiap Selasa malam dan Jumaat malam. Boleh dikatakan hampir setiap minggu aku akan membeli dari gerai yang sama. Dah lama juga lah aku menjadi pelanggan tetap gerai itu. Kenapa aku suka? Firstly, ofkoz lah sebab ayam dia sedap, secondly sebab portion dia banyak, memang kenyang makan lah. Kalau nak tau gerai yang mana, gerai yang ramai orang beratur tu lah, tak pasti pulak aku apa nama gerai dia. Sebelum ni cuma abang tu berdua dengan wife dia (aku agak je wife dia), la ni dah ada pekerja, maju dah perniagaan dia, jual ayam goreng kunyit je, jeles aku... ahaks.

Then aku ada rasa juga ayam goreng kunyit dari food truck, kalau tak silap nama dia Mat Rock. First time aku makan masa aku menyertai program Larian Hari Sukan Malaysia di Bukit Jalil. Sedap juga kena dengan selera aku. Secondly aku makan ayam goreng kunyit Mat Rock ni masa aku pergi ke pameran MAHA beberapa bulan lepas di MAEPS. Aku rasa, dua ayam goreng kunyit ni yang menjadi kegemaran aku. Nyam3...

Oleh kerana aku dah suka kepada ayam goreng kunyit ni, makanya pada hari Ahad minggu lepas aku pon cuba la buat. Manalah tau sedap macam Mat Rock, bole aku bukak bisnes macam dia gak, huhu. Sehari sebelum tu aku pergilah ke sebuah pasaraya dan membeli bahan-bahannya. Bahan-bahannya dan cara membuatnya aku cari kat google jer, maka tak perlulah aku kongsi di sini. Wat malu aku je nanti, baru first time masak dah nak share resepi.. hahaha...

Dan hasilnya tidak mengecewakan...

Ayam yang telah siap dan sedia untuk digoreng
Macam terlebih kunyit jer...

Ayam goreng kunyit aku, nampak sedap tak? 
Terlebih goreng plak, sampai layu karot ngan bawang itu.

Aku juga mencuba untuk memasak nasi dalam cawan. Seorang kawan aku ada cakap, kalau masak nasi dalam cawan ni takde kerak, makanya aku pon cuba lah. Dan hasilnya juga tidak mengecewakan dan memang benar tidak berkerak. 

Nasi sedia untuk dimasak. Nasib baik muat cawan tu 
dalam periuk nasi aku yang kiut itu

Nasi sudah masak, ngam-ngam satu cawan untuk aku makan seorang.
Makan brown rice untuk kesihatan ye...


Jemput makan semua, bismillah....

Jemput makan semua, menu orang bujang jer. 
Oh ye.. sambal cili dia takde, pasal tak buat, kalau ada tentu lebih sedap.
Harus berpeluh time makan, mak mertua lalu belakang pon tak perasan...

Walaupon ayam goreng kunyit aku menjadi, tapi masih ada beberapa perkara yang boleh ditambahbaik. First time buat memang la tak perfect kan. Next time aku akan cube lagi.. InsyaAllah...

09 December 2018

863 : Goodbye Maxis, Hello Celcom

Aku tak ingat sejak bila aku menggunakan perkhidmatan telco Maxis. Kalau tak silap perhitungan aku, sejak awal 2000an iaitu semasa aku mula-mula menggunakan telefon bimbit. Dari dahulu sehingga sekarang aku menggunakan pre-paid sahaja memandangkan aku ni bukan jenis yang suka bergayut, malah kalau orang telefon aku pon belum tentu aku nak jawab, huhu. Sebelum itu aku pernah menggunakan post-paid, itu pon atas nama orang lain pasal orang tu ke luar negara dan aku guna sahaja bil beliau. 

Lebih 10 tahun aku menggunakan perkhidmatan dari Maxis

Pada bulan lepas aku berhasrat untuk menukar telco dari Maxis ke Celcom memandangkan perkhidmatan Maxis bagi aku tidak lagi bagus dan merasakan ada telco lain yang menawarkan perkhidmatan yang lebih menguntungkan. Yang penting bagi aku adalah servis internetnya sahaja pasal itu yang banyak aku gunakan. Semasa menggunakan Maxis, aku melanggan setiap minggu dengan kuota 1.5G pada harga RM10. Dan aku rasakan, 1.5G itu terlalu cepat habisnya, kadang-kadang tak sampai tujuh hari dah habis. Kemudian sahabat mencadangkan aku untuk bertukar ke Celcom sahaja.

Cuba Celcom, tengok camne servisnya

Aku dah sahabat kemudiannya ke Alamanda Putrajaya ke kedai Celcom untuk membuat pertukaran. Staf Celcom itu mengatakan bahawa Maxis akan menghubungi aku dalam masa 24 jam selepas permohonan aku itu dihantar ke pihak Maxis. Seperti yang dijanjikan, pihak Maxis telah menelefon aku dan cuba untuk membuat promosi plan-plan yang ada, dan beliau mencadangkan aku untuk mengambil plan post-paid. Aku yang memang tidak berminat dengan plan post-paid terus sahaja mengatakan bahawa aku tidak berminat dan boleh pulak dia tanya kenapa tak berminat. Aku macam dah takda idea nak kelentong apa (atas dasar untuk mengekalkan conversation yang baik). Belum sempat aku berkata apa-apa, pekerja Maxis itu berkata, 'Encik ada masalah nak bayar bil ke?' Aku terus sahaja, 'ya.. ya.. ya..'. Beliau kemudiannya terus memberikan aku internet sebanyak 2G bagi tempoh selama satu bulan.

Sim card baru dari Celcom

Keesokkan harinya, 21 November 2018, aku menerima pesanan ringkas dari Celcom mengatakan bahawa permohonan aku untuk menukar telco tidak diluluskan oleh pihak Maxis. Aku pon terus macam, 'WTF!'. Aku terus sahaja menelefon Maxis untuk mendapatkan penjelasan tetapi panggilan aku tidak berjawab.

Pesanan ringas dari Calcom yang mengatakan 
bahawa permohonan aku tidak diluluskan.

Petang itu aku cuba call semula. Talian berjaya ditembusi dan staf Maxis itu mengatakan permohonan aku tidak diluluskan kerana aku masih mempunyai kontrak dengan Maxis. Aku pon macam 'WTF' sekali lagi. Staf itu mengatakan bahawa aku ada kontrak selama satu bulan kerana menerima tawaran internet percuma selama sebulan yang diberikan semalam. Aku macam tak puas hati je, sebab staf tu gagal memaklumkan pasal kontrak tersebut. Betullah kata orang, Maxis ni banyak putar belit. Kemudian staf itu (yang tak berapa friendly itu) meminta aku untuk call celcom sekali lagi dan meminta pihak celcom untuk menghantarkan permohonan aku sekali lagi, dan staf itu juga telah membatalkan kontrak aku selama sebulan itu. Staf itu juga ada memaklumkan bahawa sebarang baki di dalam akaun perlu dihabiskan dan baki minima yang mesti ada di dalam akaun adalah RM1.00.  

Aku terus menghubungi pihak Celcom dan panggilan aku dijawab pada deringan pertama, itu pon dah buat aku impress. Tahniah Celcom (tak tau la lepas ni camne plak kan). Aku meminta pihak Celcom menghantar permohonan aku sekali lagi dan staf Celcom itu memaklumkan bahawa permohonan aku akan diproses dalam masa 24 jam. Sebelum aku terlupa, aku terus Share-A-Topup dengan sahabat aku sebanyak RM10.00 dan baki yang tinggal dalam akaun aku ketika itu dalam RM4.00 sahaja. 

Keesokkan harinya, 22 November 2018, pada pukul lebih kurang 4.00 petang, aku menerima pesanan ringkas dari Celcom mengatakan bahawa permohonan aku telah diluluskan dan perkhidmatan Maxis aku terhenti serta merta. Oleh yang demikian, goodbye Maxis, hello Celcom.

Permohonan telah diluluskan

Sehingga kini aku tidak mengalami apa-apa masalah dengan servis Celcom. Yang peliknya, data internet aku tak gerak-gerak plak walaupon hari-hari aku on. Ermmm....

03 December 2018

862 : Sembilan Tahun Sudah Berlalu

Enam Disember akan datang maka genaplah sembilan tahun aku bersama Abang WoTonG. Selama sembilan tahun bersama banyak sudah kami menjelajah dan banyak suka daripada duka bersama Abang WoTonG. Telah samar-samar dalam ingatan aku dek kerana usia yang telah meningkat, sembilan tahun lalu kita mula bertemu.

Aku mengambil lesen memandu untuk kereta agak lewat. Masa itu memang tiada keinginan untuk aku mengambil lesen memandu kereta. Bagi aku sudah ada lesen motorsikal itu sudah mencukupi. Tetapi pada suatu hari, satu kejadian yang ingin aku rahsiakan telah mencetus keinginan aku untuk mengambil lesen kereta. Aku terus survey internet mencari sekolah memandu berhampiran kawasan aku. Akhirnya aku bertemu satu di kawasan Batu Caves. Setelah bertanyakan beberapa perkara, aku terus mendaftar dan memulakan pembelajaran secepat mungkin. Tindakan aku ini aku rahsiakan dari keluarga aku, sehingga arwah emak aku pon hairan, kenapa setiap hujung minggu aku akan keluar awal pagi.

Memandangkan aku sudah pernah membawa kereta sebelum itu (tanpa lesen), maka tidak susahlah pembelajaran aku dan aku lulus dengan sekali percubaan sahaja. Balik sahaja ke rumah selepas ujian memandu itu, orang pertama yang aku beritahu tentang kejayaan aku adalah arwah mak aku. Tak sampai satu jam kemudian, aku menerima panggilan telefon dari kakak aku. "Wei... tahniah ye", ayat pertama dari beliau. "Tahniah apanye", aku saje-saje buat tak tau. "Eleh... wat-wat tak tau plak. Bila nak beli kereta", "Hahaha... camne ko tau? Sape bagitau ni?". "Mak la, sape lagi". Ntah bila plak orang tua call kakak aku dah beritau cerita itu. Hehehe...

Weekend itu kakak aku datang ke rumah. Beria-ia betul dia tanya aku macam-macam pasal aku nak beli kereta apa. Pada mula nya aku hanya nak beli Proton Persona, kemudian aku berminat pula dengan Toyota Vios. Kemudian kakak aku cadangkan Honda City. Mula-mula aku menolak kerana design Honda City yang tak menepati citarasa aku. Kemudian, kakak aku maklumkan yang Honda City yang buruk tu adalah model lama, sekarang dah ada model baru yang lebih cantik. Selepas itu kami melayari internet untuk melihat model baru itu. Walau bagaimanapun aku masih tidak puas hati dan masih belum menetapkan keputusan.

Honda City model terbaru itu pertama kali aku lihat di NSK Selayang. Pada masa itu, Honda City yang aku nampak tu baru lepas eksiden kot pasal dah remuk bahagian belakangnya. Aku terus tertarik. Wah... cantik gak Honda City terbaru ni. Selepas melihat sendiri Honda City itu walaupon telah remuk belakangnya, aku terus membuat keputusan untuk membeli Honda City sahaja, jika bayaran bulanannya menepati bajet aku.

Aku tak ingat bila, aku bersama kakak dan abang ipar aku telah ke pusat pameran Honda di Petaling Jaya untuk test drive. Dan selepas itu menandatangani dokumen-dokumen jualbeli. Tempahan aku akan tiba dalam tempoh tiga bulan dan kalau mengikut perkiraannya dalam bulan Jamuari 2010. Namun nasib aku balik, ada seorang pelanggan telah membatalkan tempahannya dan aku dapat kereta aku sebulan awal iaitu pada Disember 2009. Huhu...

Semasa menerima Abang WoTonG

Sepanjang aku menggunakan Abang WoTonG ni, memang takda masalah sangat. Memang betullah kata pepatah, alah membeli menang memakai. Setelah hampir sembilan tahun menggunakannya, telah banyak tempat yang telah kami jelajahi. Abang WoTonG telah menjelajah ke seluruh Semenanjung Tanah Melayu ni. Abang WoTonG juga pernah di bawa masuk ke negara jiran, Thailand hingga ke Krabi. 



Beberapa kenangan bersama Abang WoTonG

Diharap Abang WoTonG akan terus dapat memberikan khidmatnya ke pada aku. Masih belum terniat di hati aku untuk menukar kereta lain. Bagi aku, gunalah dahulu sampai habis, kemudian baru tukar. Tambahan lagi, aku nak enjoy freedon of money, kumpul duit dan pergi melancong pula, InsyaAllah.

25 November 2018

861 : Weekend Gateway - Port Dickson, Negeri Sembilan (Episod Akhir)

... sambungannya

18 November 2018 (Ahad)

Hari kedua, kami masih lagi di Port Dickson. Kami bersarapan pagi di hotel sahaja memandangkan harga hotel yang dibayar datang sekali dengan sarapan pagi. Kami turun untuk bersarapan pagi lebih kurang pukul 8.00 pagi. Menu tidaklah mewah tetapi cukup untuk kami. Untuk round pertama aku telah amik sausage, potato gratin dan omelette. Kalau aku dapat peluang bersarapan pagi di hotel, sudah tentu western breakfast menjadi pilihan aku. Untuk round kedua pula, aku telah mengambil mee kari dan round ketiga aku mengambil bread pudding dan buah-buahan. Alhamdulillah, kenyang makan pagi itu. 

Selepas bersarapan, kami mengambil keputusan untuk lepak-lepak di tepi pantai sambil menikmati permandangan indah dan angin sepoi-sepoi kadang kala kencang di situ. Ada juga aktiviti laut yang telah dijalankan pagi tu. Ada beberapa kumpulan pengunjung yang telah menaiki banana boat pagi itu yang ditarik oleh sebuah jet ski hingga ke tengah laut. Aku tertarik dengan seorang nelayan pantai yang mencari rezeki di persisir pantai pagi itu. Nampaknya ada juga rezeki nelayan itu pagi itu. Beberapa perangkap yang dipasangnya mendatang kan hasil, walaupon tidak seberapa. Tak tahulah apa yang dia dapat, nampak dari jauh macam ketam. Apabila matahari telah meninggi dan tidak lagi memberikan vitamin D,kami kembali ke bilik.

Nelayan pantai sedang mencari rezeki. Jika rezeki kita 
diberkatiNya, sedikit pon sudah mencukupi.

Tiada aktiviti lain yang dilakukan selepas itu. Kami check-out lebih kurang pukul 12.00 tengahari dan terus balik ke Cyberjaya.

Aku kebelakangan ni memang memerlukan percutian macam ni. Dah penat dan bosan dah hari-hari mengadap pejabat dengan kerja-kerja yang tidak juga habis. Dah makin tua ni nampaknya makin tidak semangat untuk meneruskan kerja yang membebankan kepala dan otak. Ingat nak pencan awal sahaja dan wat keje kampung, tapi kampung pon takde, camne tuh...

23 November 2018

860 : Weekend Gateway - Port Dickson, Negeri Sembilan (Episod Pertama)

Hujung minggu lepas, 17 November 2018, aku dan sahabat telah berkesempatan untuk bercuti-cuti Malaysia. Sekadar bercuti sahaja untuk melepaskan sedikit tekanan di benak yang telah sekian lama dibebani rutin kehidupan harian. Kami hanya ke Port Dickson sahaja kali ini dan tiada apa-apa perancangan yang dibuat, sekadar menempah hotel kediaman sahaja. Niat di hati nak bermalam di Grand Lexis, tapi bila melihat harga semalam yang hampir 1/4 dari gaji bulanan aku, maka niat itu terkubur begitu sahaja. Maybe lain kali, InsyaAllah.

Kami bertolak dari Cyberjaya lebih kurang pukul 9.00 pagi. Kami telah singgah sebentar di Restoran Jamek Cyberjaya untuk bersarapan pagi selepas itu kami terus ke IOI City Mall, Putrajaya untuk menonton wayang. Waktu tayangan kami pagi itu adalah pada pukul 10.50 pagi dan kami telah menonton filem terbaru di pawagam seluruh negara iaitu Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald. Memandangkan GSC sedang menjalankan promosi, maka kami dapat tiket berharga RM10 seorang sahaja. Huhu... Bagi aku, filem Fantastic Beasts yang pertama lebih best. Filem yang terbaru ni macam kurang je beast dia. Apa-apa pon enjoy.


Lebih kurang pukul 1.30 petang kami meneruskan perjalanan kami. Kami singgah pula di R&R Seremban untuk makan tengahari. Selesai makan kami meneruskan perjalanan dan kami tiba di destinasi kami, Corus Paradise Resort Port Dickson lebih kurang pukul 3.30 petang. Kami terus check-in dan masuk ke bilik masing-masing. Corus Paradise Resort sebuah hotel lama tetapi masih mengekalkan suasana penginapan hotel dengan baik. Malah bagi aku Corus Paradise masih lagi popular dikalangan pengunjung di Port Dickson ni. Kami mendapat bilik di tingkat lapan dengan permandangan pantai dan laut. Bilik dia basic sahaja, ada dua buah katil queen, tv, seterika, pengering rambut, cerik letrik dan toiletries. Juga diberi dua botol air minuman dan teh, kopi, gula dan creamer. Yang penting, bersih. Walau bagaimanapun, banyak yang perlu dilakukan oleh pihak pengurusan hotel untuk membaikpulih keadaan bilik kerana banyak kerosakan yang dapat dilihat. Cat dinding pon macam dah pudar dan ada juga bahagia yang telah berlumut. Apa-apa pon, selesa tidur di hotel ini. 

Baru sampai Corus Paradise Resort, Port Dickson

Ruang dalam Corus Paradise

Permandangan dari jendela bilik

Lebih kurang pukul 5.00 petang, kami telah bersedia untuk turun dan mandi kolam. Kolam hotel ni tidak lah berapa besar, tapi puas jugak la berendam sampai kecut segalanya. Lebih baik sekiranya pihak pengurusan hotel dapat menukar air kolam tu sebab nampaknya macam dah keruh. Hehehe... saya cadangkan jer. Selepas puas berendam di kolam itu, kami pergi pula berendam di pantai. Air laut di sini tidaklah berapa bersih seperti pantai-pantai di pantai timur sana, maka kami takdalah berendam lama sangat. Lagi pon aku tak berapa suka mandi air laut, lebih suka mandi sungai. Aku berendam ni pon sekadar nak buat ubat je. Lebih kurang pukul 6.30 kami naik semua ke bilik dan bersiap-siap untuk keluar makan,

Permandangan kolam renang hotel

Permandangan matahari terbenam

Selepas maghrib kami keluar untuk makan malam. Untuk makan malam, kami telah pergi ke King's Char Kuey Teow, Port Dickson. Katanya fofular dan dah viral, tapi aku tak tau plak. Agak ramai jugaklah pelanggan malam itu, siap dan live music lagi. Kami order Char Kuey Teow Special masing-masing. Masa menunggu agak lama. Selepas hampir setengah jam, barulah makanan kami sampai. Bagi aku, char kuey teow dia biasa-biasa sahaja, pasal aku pernah rasa yang lebih sedap daripada ini. Walau bagaimanapun, udang dia BESAR!!! dan dapat tiga ekor. Malangnya, aku tak bole makan udang, nanti kene allergic attack. Oleh itu, aku perlu berwaspada. Bila dah tua-tua ni, ade plak bende yang aku allergic. Masa menunggu makanan setengah jam, bila makan lima minit dah habis, tak berbaloi sungguh. 

King's Char Kuey Teow Special

Selesai makan, kami ke Pekan Port Dickson pula. Tujuan utama untuk ke McD dan membeli Happy Meal. Sebenarnya bukan nak makan sangat pon tapi nak dapatkan mainan yang ada bersama-sama hidangan Happy Meal itu. Hehehe... Ramai juga pelanggan McD pada malam itu. Oleh kerana drive-thru dan beratur panjang, kami cari pakir dan beratur di dalam. Tak sampai sepuluh minit, kami dapat apa yang kami cari. Then kami terus balik ke hotel kediaman kami.

Malam itu kami hanya lepak di bilik dan berbincang mengenai trip kami tahun hadapan. Berbincang mengenai perbelanjaan dan tempat-tempat menarik yang bakal kami lawati di sana nanti.

bersambung...