Selamat Datang

Selamat datang ke laman blog saya. Tiada apa yang menarik di sini. Saya hanya menulis mengenai saya. Saya hanya menulis mengenai persekitaran saya. Saya hanya menulis tentang kehidupan saya. Jika anda minat cerita-cerita politik, maaf, saya tidak suka kepada politik dan saya tidak akan menulis mengenai politik. Jika anda peminat dunia hiburan, maaf, saya tidak suka dunia hiburan dan gosip-gosip artis dan saya tidak akan menulis mengenai dunia hiburan dan gosip-gosip artis. Apa yang saya tulis adalah mengikut kehendak akal dan hati dan tangan saya sahaja. Jika anda berminat, sila teruskan membaca posting-posting di dalam blog ini, jika tidak, anda bolehlah melayari laman-lama blog lain yang bersepah di alam siber ini.

Sekian, terima kasih.

28 February 2015

730 : K.U.P

KUP... Kepada mereka yang berkhidmat dengan perkhidmatan awam pasti tahu akan istilah ini. Alhamdulillah, semalam aku telah menerima sepucuk surat dari Bahagian Sumber Manusia yang menawarkan aku kenaikan pangkat secara KUP ini dan dengan segera aku menerima penawaran itu tanpa banyak bicara. Setelah berkhidmat selama 13 tahun genap pada 15 November 2014 lalu dan terpaksa menempuhi beberapa masalah diawalnya, proses pemberian status KUP kepada aku ini dipermudahkan. 

Ini bole juga dianggap sebagai hadiah hari lahir aku kerana pada hari ulang tahun kelahiran aku beberapa hari lepas, beberapa orang rakan sepejabat tiba-tiba mengucapkan tahniah kepada aku tanpa memberi tahu aku yang ucapan tahniah itu untuk apa (mereka tak wish happy birthday pon pada aku, sob.. sob.. sob...). Siap suruh aku belanja mereka makan di Hotel Armada PJ lagi. Walaupon aku boleh mengagak perkara ini, tapi aku layan kan aje usikan mereka itu. Sehinggalah pagi semalam, pegawai aku panggil mengadap dan memaklumkan perkara ini kepada aku.

Pemberian status ini juga datang bersama beban tugas tambahan yang terpaksa aku tanggung. Tapi alhamdulillah tugas tambahan yang diberi tidaklah seberat mana cuma yang aku tak berapa berkenan bila mana aku turut akan terlibat dalam beberapa mesyuarat peringkat jabatan (i hate meeting!!). 

Apa-apa pon, seorang sahabat pernah berkata kepada aku, 'Jangan menyesali rezeki yang kita dapat'.


#SalamSayang

24 February 2015

729 : Happy Birthday

Hari Sabtu yang lepas kami sekeluarga telah berkumpul di Restoran Padi House Putrajaya untuk makan bersama. Saja berkumpul satu famili untuk merapatkan ukhwah sesama ahli keluarga. Abang datang bersama keluarganya, kakak dan adik juga datang bersama keluarga masing-masing. Aku datang bersama ayah dari rumah kakak. Kami makan hidangan yang ada di sana. Masing-masing mengorder western italian dan aku memilih local memandangkan aku tidak berapa minat Italian food. Alhamdulillah, kenyang perut. Terima kasih kepada yang belanja.

Kemudian kami membuat sambutan hari lahir secara kecil-kecilan untuk ahli keluarga yang lahir dalam bulan Januari dan Februari. 4 orang kesemuanya. Anak buah yang kecil berumur 4 tahun yang lahir dalam bulan Januari, seorang lagi anak buah berusia 17 tahun lahir pada awal Februari, abang ipar yang dah masuk 4 series lahir pada akhir Februari dan aku yang akan menyambut ulang tahun kelahiran aku yang ke 21 pada esok hari. Kami beli 5 pieces of cakes dan makan beramai-ramai. Takde tiup-tiup lilin. Majlis yang ringkas dan sederhana tetapi meriah. 

Selamat Hari Lahir kepada semua. Semoga dikurniakan Allah segala nikmat kehidupan di dunia dan akhirat. InsyaAllah. 



#SalamSayang

21 February 2015

728 : Langkawi Sekali Lagi (Episod Akhir) - Untuk Jamuan Mata Sahaja (Episod Tiga)

Untuk jamuan mata sahaja. Makanan-makanan yang dinikmati semasa percutian di Langkawi tempoh hari.


  1. Sotong Goreng Tepung - Restoran Haji Ramli, Pantai Cenang
  2. Siakap Tiga Rasa - Restoran Haji Ramli, Pantai Cenang
  3. Chicken Chop - EE Burger Trimula Cafe, Kuah
  4. Double Chicken Special Burger - EE Burger Trimula Cafe, Kuah
  5. Clam Chowder - EE Burger Trimula Cafe
  6. Spegetti Bolognese - EE Burger Trimula Cafe


  1. Menikmati malam malam di Restoran Haji Ramli
  2. Char Koay Teow - EE Burger Trimula Cafe
  3. Laksa Kaw Ikan Sekoq - Kedai tepi pantai sebelah Lapangan Terbang
  4. Sarapan pagi kat sebuah kedai makan di Pantai Cenang
  5. Menikmati makan tengahari kat kedai tepi pantai sebelah Lapangan Terbang
  6. Cendul pulut - Kedai tepi pantai sebelah Lapangan Terbang


#SalamSayang

16 February 2015

727 : Langkawi Sekali Lagi (Episod Ketiga) - Korban Si Dayang Bunting

... sambungannya

Hari ketiga merupakan hari terkahir kami di Pulau Lagenda ini. Aktiviti hari ini adalah island hoping. Ini merupakan kali ketiga aku menyertai island hoping ni dah tau sangat dah itinerary nye. Makanya tak perlulah cerita dengan lebih detail. Sebelum kami keluar, kami terpaksa berpindah ke sebuah bilik memandangkan homestay yang kami duduki itu akan dimasuki oleh penghuni lain. Dengan baik hatinya, tuan punya homestay membenarkan kami untuk menggunakan bilik itu sehingga petang nanti.

Kami singgah di sebuah kedai makan di Pantai Cenang untuk bersarapan pagi. Menu pagi ini adalah Malaysian Style mengikut selera masing-masing. Ada yang amik mee hoon goreng, ada yang amik mee sup dan aku pula amik nasi lemak bungkus tambah telur dan sambal kerang. Lebih kurang pukul 9.00 kami menuju ke Langkawi Underwater World menunggu seseorang yang akan membawa kami ke jeti island hoping. Brother tu sampai tidak lama selepas itu dan kami di bawa ke kawasan pantai di Teluk Baru untuk menaiki bot untuk aktiviti island hoping. Cuma 9 orang penumpang bot itu, kami berenam dan 3 orang pelancong K-Pop.

Destinasi pertama kami adalah Pulau Dayang Bunting dan Tasik Dayang Bunting. Kami di beri masa satu jam di sini. Ketika kami berada di sini telah berlaku satu kecelakaan di hadapan kami. Seorang pengunjung telah mati lemas di Dayang Bunting. Si Dayang Bunting meragut satu lagi nyawa. Walaupon berlaku di hadapan aku, tetapi aku tak nampak apa yang berlaku. Yang sedar adalah seorang rakan yang duduk di belakang aku. Dia mengatakan bahawa ada seseorang telah tenggelam dan tidak timbul-timbul. Kami menyangkakan yang dia hanya bergurau, memandangkan teman wanita semangsa pon tidak menunjukkan apa-apa reaksi pada awal kejadian itu.

Selepas beberapa ketika, aku perhatikan yang teman wanita si mangsa mula cuak dan mula meminta tolong dari seseorang (aku rasa dia ahli Pertahanan Awam.. tak tau lah). Dia mula menangis. Tiada tindakan segera yang diambil ketika itu. Melihat keadaan itu, kami telah meminta seorang rakan yang boleh berenang untuk memberikan bantuan. Dia segera ke sana, menyelam dan timbul semula selepas beberapa ketika. Kemudian mencuba lagi beberapa kali tetapi tidak berjaya. Rakan kami itulah yang pertama memberi bantuan kemudian beberapa orang pengunjung lain cuba membantu tetapi masih tidak berjaya.

Keadaan menjadi sedikit kecoh bila lebih ramai pengunjung yang datang. Aku rasa kebanyakkan pengunjung yang ada di sana tidak tahu apa yang berlaku. Lebih kurang 30 minit berlalu, tiada apa-apa tindakan dan usaha menyelamat yang dilakukan. Aku menjangkakan yang mangsa sudah pon meninggal dunia. Sehingga kami beredar, masih tiada tindakan yang dilakukan termasuklah crowd control.

Tak guna untuk menyalahkan sesiapa kerana kejadian telah berlaku. Pertama, si mangsa tidak memakai life jacket dan tak tahu pulak si mangsa tu boleh berenang atau tidak. Kedua, tiada emergency response team di tempat itu. Sepatutnya tempat kunjungan pelancong macam ni sekurang-kurangnya sediakanlah seorang life guard. Ketiga, khabarnya tiada kelengkapan di sana untuk melakukan usaha-usaha menyelamat segera. Mungkin selepas ini ada usaha-usaha yang dilakukan untuk memastikan keselamatan setiap pengunjung di sini, sekurang-kurangnya ada jugak usaha menyelamat dilakukan, tak lah mati katak macam mangsa tu.

(Khabarnya berita ni dah keluar dalam paper dan berita tv. Katanya si mangsa adalah warganegara Taiwan dan teman wanitanya rakyat tempatan. Pihak bomba dan penyelamat hanya sampai ke tempat kejadian lebih dari 1 jam dan mangsa di jumpai di dasar tasik pada kedalaman 10m)

Apa-apa pun aku ingin mengucapkan syabas kepada sahabat aku Shafiq atas usaha beliau untuk membantu.

 Gambar-gambar semasa island hoping

Gambar-gambar di Pulau Dayang Bunting dan eagle feeding di Pulai Singa Besar

Kami meninggalkan Tasik Dayang Bunting dengan perasaan sedih, walaupon si mangsa bukan orang kita, sebagai seorang insan perasaan itu tetap ada. Destinasi berikutnya adalah ke Pulau Singa Besar untuk menyaksikan eagle feeding dan kemudian ke pulau Beras Basah untuk aktiviti pantai. Aktiviti di kedua-dua tempat ini biasa sahaja. Bagi aku yang dah beberapa kali datang, boleh dikatakan agak membosankan. Kami menamatkan aktiviti island hoping kami lebih kurang pukul 12.30 tengahari dan terus kembali ke penginapan kami untuk berehat.

Kami check-out dari penginapan kami lebih kurang pukul 3.00 petang dan terus mencari kedai untuk makan tengahari. Untuk tengahari itu kami singgah di sebuah kedai makan di kawasan airport untuk makan tengahari. Kebanyakan lauknya sudah habis, disebabkan sudah lapar dan malas nak cari kedai lain, kami makan sahaja aper yang tinggal, iaitu ikan bakar. Harga nasi dengan kuah, ikan cencaru bakar saiz agak besar dan minuman, RM9... bapak mahal.

Disebabkan tidak puas hati makan di situ, kami menuju pulak ke kawasan Laksa Power sebelah lapangan terbang untuk makan lagi. Ada diantara kami yang order laksa kaw ikan sekoq, rojak buah yang tak sedap, air kelapa dan cendol. Penuh perut selepas itu. 

Sementara menunggu waktu untuk check-in di lapangan terbang untuk penerbangan balik kami pada pukul 8.50 malam nanti, kami ke pekan Kuah sekali lagi. Sengaja untuk menghabiskan masa dan wang sekali lagi. Dalam pukul 6.00 petang kami menuju ke lapangan terbang.

Kapalterbang meninggalkan Langkawi lebih kurang pukul 9.00 malam dan kami selamat tiba di KLIA2 lebih kurang pukul 10.30 malam.

Kesimpulannya, trip ini sangat menyeronokan.... !!


#SalamSayang

12 February 2015

726 : Langkawi Sekali Lagi (Episod Kedua) - Bergumbira Bersama Anak - Anak Ikan

... sambungannya

Seawal pukul 6.30 pagi kami telah bangkit dari lena malam, walaupon tidor tak berapa nak lena. Aktiviti pagi ini bermula agak awal. Lebih kurang pukul 8.00 pagi kami telah bergerak ke pekan Kuah untuk menaiki feri ke Pulau Payar bagi aktiviti snorkling. Kami diminta untuk berkumpul di jeti selewat-lewatnya pukul 9.15 pagi. Kami singgah di sebuah kedai untuk bersarapan pagi. Menu sarapan pagi kami pagi itu adalah roti canai, roti telur dan roti tampal. Sedap pulak roti panas-panas tu. Pukul 9.00 pagi kami bergerak ke jeti. Sempat lagi kami membeli sedikit bekalan untuk dibawa bersama.

Pukul 9.15 kami bergerak ke feri secara berkumpulan ada lah dalam 60 - 70 orang dan feri berlepas lebih kurang pukul 9.30 pagi. Perjalanan ke Pulau Payar mengambil masa 1 jam dan kami tiba lebih kurang pukul 10.30 pagi. Kami terus dibawa menaiki bot yang lebih kecil untuk ke pantai manakala kebanyakkan dari kami memilih pakej platform. Sedikit taklimat diberikan sebelum semua orang dibenarkan menjalankan aktiviti masing-masing.

Ok.. layan gambar yang menunjukkan kegembiraan kami di sana.

 Baru tiba di Pulau Payar Marine Park

 Aktiviti snorkling dan bermain dengan anak-anak ikan

 Gambar beberapa orang ekor anak ikan yang berjaya di rakam

Pukul 1.00 tengahari kami dipanggil untuk mengambil makan tengahari yang telah siap dibungkus untuk kami. Untuk makan tengahari itu, kami dapat nasi goreng, ayam goreng, fries, timun dan daun salad, oren sebijik, air tin dan air mineral. Kenyang alhamdulillah walaupon tak berapa nak sedap, tapi habis gak aku makan.

Pukul 2.15 petang kami bersiap-siap untuk pulang dan feri bergerak meninggalkan Pulau Payar lebih kurang pukul 3.00 petang.

Kami terus pulang ke homestay untuk berehat. Pukul 6.30 petang kami keluar semula untuk aktiviti shopping pula. Kami telah pergi ke Kompleks HIG untuk memborang coklat dan sebagainya. Punyalah lama aku tak ke Langkawi sampai HIG sekarang dah ada kompleks dan hotel lagi. Aku ingatkan diaorang nak pi kedai HIG yg buruk tu. Aku hanya shopping coklat dan beli beberapa helai tuala dengan harga lebih RM200. Beli tak seberapa pon sampai RM200++.

Selesai aktiviti shopping, kami ke EE Burger Trimula Cafe untuk makan malam. Untuk makan malam, kami  memilih menu mengikut selera sendiri. Untuk aku, Double Chicken Burger. Kawan-kawan lain pula memilih nasi goreng kampung (kampung sangat makan nasi goreng... hahaha), lamb chop, chicken chop, clam chowder dan char koay teow. 

Makan malam di EE Burger Trimula Cafe, Kuah


... bersambung