26 March 2020

909 : Catatan Perjalanan Cuti-Cuti Malaysia - Pulau Pangkor, Perak (Episod 2)

Episod sebelumnya (Episod 1)

Hari kedua kami di Pulau Pangkor (29 Februari 2020, Sabtu). Cuaca pagi itu amat baik. Pagi itu kami bersarapan di hotel kediaman kerana penginapan kami datang bersama dengan sarapan pagi. Pada mulanya, agak keliru kami di mana tempat untuk bersarapan kerana pandang kiri dan kanan macam takde jer tempat makan. Nak tanya kat bahagian reception pon takde staf ketika itu. Maka berpeleseranlah kami sebentar di depan hotel itu. Rupa-rupanya, tempat makan terletak di bahagian paling belakang hotel tersebut.

Tatkala kami sampai, telah ramai yang telah turun untuk bersarapan pagi. Sarapan pagi yang disediakan tidaklah mewah tetapi cukup berbaloi dengan apa yang telah dibayar. Menu yang disediakan pagi itu adalah nasi lemak beserta sambal, timun dan telur rebus, mee goreng, roti bakar, cereal, dua jenis kek dan minuman panas serta jus. Aku rasa semuanya  dan jujur aku katakan nasi lemak dan mee goreng dia sedap, kene dengan tekak aku dan dua orang sahabat aku.

Sebelum makan kene tukar koupon makan untuk esok dulu, 
kang tak dapat sarapan pagi plak esok

Sarapan pagi di Pangkor Palm Bay Resort. Sedap walaupon simple jer

Aktiviti kami pagi itu adalah Island Hoping. Selepas bersarapan pagi dan bersiap serba sedikit, kami berjalan kaki sahaja menuju ke tempat yang dikatakan, tidak jauh dari hotel kediaman kami. Tempat yang ada signboard 'Karaoke' berhampiran hentian teksi di Pantai Teluk Nipah itu. Tidak susah mencari tempat itu kerana signboard 'Karaoke' itu memang jelas kelihatan dari jauh. Nama syarikat pengendali Island Hoping itu adalah Lie Pang Water Sport. Ada banyak lagi syarikat yang mengendalikan program Island Hoping ni, boleh buat pilihan yang sewajarnya yang cocok dengan kehendak kalian.

Di dalam bot, cuma ada kami bertiga sahaja. Seronok bila tak bercampur 
dengan perngunjung lain. Tapi kene bayar lebih lah.

Selepas menunggu seketika tatkala staf Lie Pang itu menyediakan peralatan, kami dibekalkan dengan life jacket, goggle dan sepasang kasut getah. Kami diberi sedikit taklimat keselamatan dan cara-cara penggunaan peralatan tersebut oleh staf yang bertugas sebelum kami dibenarkan untuk naik ke bot yang sudah sedia menunggu. Seperti yang dijanjikan, cuma kami bertiga sahaja di dalam bot yang besar itu. Pada mulanya, kami di bawa singgah di tempat yang mempunyai formasi-formasi batu yang terbentuk secara semula jadi. Antara formasi yang dapat dilihat adalah batu berbentuk ikan paus, penyu, buaya dan kalimah Allah dan beberapa lagi. Tidak lama kami di bawa ke tempat-tempat itu, tak sampai setengah jam pon, tidak turun dari bot cuma lihat dari kejauhan sahaja. Kemudian kami di bawa ke Pulau Giam aktiviti pantai dan snorkling.

Batu berbentuk buaya... nampak tak buaya itu?

Batu berbentuk penyu. Nampak tak?

Batu dengan kalimah Allah. Kalau tak nampak sila pergi check mata

Batu berbentuk ikan paus. Mesti tak nampak kan..

Pada masa kami tiba, pengunjung masih tidak ramai kerana masih awal. Sempat kami memilih port terbaik untuk membentangkan tikar yang dibeli khas untuk aktiviti ini. Selepas itu, kami memulakan aktiviti snorkling. Ikan-ikan di sini agak banyak cuma spesiesnya sama saja macam ikan yang boleh dilihat di Langkawi atau Krabi, banyak ikan yang belang-belang kuning tu jer.

Seronok memberi makan kepada ikan-ikan. Pakej island hoping yang 
kami ambil ni datang sekali dengan seplastik roti untuk diberi kepada ikan. 
Kalau lapar, boleh jer makan roti tu sebab tengok roti tu yang elok lagi dan fresh.


Ikan-ikan seronok dapat makan. Silap-silap boleh kene gigit tangan tu 

Aktiviti air dan snorkling di sini sering terganggu dengan kehadiran bot-bot yang ingin mengambil dan menurunkan pengunjung. Setiap kali bot datang, pengunjung yang berada di dalam air terpaksa ke tepi untuk memberi laluan kepada bot. Di Pulau Giam ini terdapat dua pantai untuk aktiviti air dan snorkling, pantai yang satu lagi agak kurang menarik bagi aku dan airnya agak gelap. Di pantai yang bot mengambil dan menurunkan penumpang itu, pantainya agak cantik dan airnya lebih jernih. Oleh kerana pulau ini tiada jeti, maka bot terpaksa ke pantai untuk mengambil dan menurunkan pengunjung, dan ini mengganggu kebanyakkan pengunjung di sana termasuklah kami. Lagi satu perkara yang kurang best, batu-batu di pulau ini agak tajam dan perlu berhati-hati semasa melakukan aktiviti di dalam air. Walaupon telah berhati-hati, terluka juga beberapa bahagian tangan aku terkena batu yang tajam itu, sehingga sekarang masih kelihatan parutnya.

Bot yang membawa pengunjung

Oleh kerana pengunjung makin ramai dan tidak lagi tertampung oleh pulau itu, kami mengambil keputusan untuk mengakhiri aktiviti kami lebih kurang pukul 11.00 pagi. Bot dipanggil dan kami meninggalkan pulau itu. Kami di bawa pula ke Coral Bay, tapi tak turun pon, sekadar melihat dari jauh. Kata kapten bot, ramai mat salleh kat kat pantai tu. Tapi mostly yang tua-tua lah yang sedang mendugong tepi pantai, nak tengok pon tak selera. Ahaks (ni aku yang cakap). Akhir sekali, bot meluncur laju ke Pantai Teluk Nipah semula. Kami mengakhiri aktiviti pantai kami hari itu dengan bermandian dan bermain air di Pantai Teluk Nipah. Pantainya bersih dan pengunjung juga tidak ramai. Sebelum kami pulang ke hotel kediaman, kami singgah di sebuah gerai untuk minum dan makan hasil jualan gerai tersebut, cekodok.


Bermain air di Pantai Teluk Nipah 

Lebih kurang pukul 3.00 petang selepas berehat, kami keluar semula untuk mencari makan tengahari. Kami makan di deretan gerai sepanjang Pantai Teluk Nipah itu sahaja. Menu makan tengahari kami simple cuma, nasi putih bersama tom yam ayam, telur dadar dan kangkung ikan masin beserta minuman. Sedap juga masakan di gerai ni dan harganya juga standard sahaja, tidak murah dan juga tidak terlalu mahal.


Makan tengahari di hari kedua di gerai tepi pantai

Selesai bersantapan kami menuju pula ke Sungai Pinang Kecil Baru ke tempat perniagaan Hasil Laut Pak Su, yang menjual produk-produk hasil laut seperti ikan bilis, satay ikan, sotong dan macam-macam lagi. Oleh kerana kami penyokong kempen Buy Muslim First (#BMF), sebab itulah kami ke sana untuk menyokong perniagaan orang Muslim kita.  Agak jauh dari tempat kami menginap. Jalan menuju ke sana juga agak sempit dan bersimpang siur.

Dalam perjalanan ke sana, sebelum sampai ke Pekan Pangkor, tiba-tiba KAU mengalami sedikit masalah dan bergerak secara tersengguk-sengguk. Dipulas-pulas pedal minyak, masih tidak boleh bergerak laju dan akhirnya terhenti dan mati enjinnya di tepi jalan. Aku cuba hidupkan kembali, tetapi tidak berjaya. Check minyak, kering sudah tangki KAU. Pelik aku camne boleh kering minyak KAU, padahal semalam dah isi RM5.00 yang aku lihat hampir penuh satu tangki. Nak kata tangki bocor, tak ada pulak nampak kesan-kesan minyak masa keluar dari hotel kediaman tadi. Takkan lah ada orang sedut minyak KAU. Pelik aku sekejap. Nak tak nak terpaksalah sahabat aku menolak KAU sehingga ke stesen minyak terhampir yang hanya 1km sahaja jaraknya dari situ.

 Sedang dibantu oleh seorang pemuda tempatan, Terima masih bro....

Dalam pada sahabat bersusah payah hendak menolak, datang seorang hamba Allah, seorang penduduk tempatan, memberi bantuan. Dia cuma tanya, 'minyak abis ke?', dan terus mengambil alih tugas sahabat yang sedang menolak itu dan terus menolak KAU dengan lajunya. Aku pon agak cuak bila dia menolak dengan laju, 'aku tau la kau dah biasa dengan jalan ni, tapi aku tak biasa bro...'. Sib baik aku dapat mengawal KAU dengan baik. Tengah-tengah dia menolong aku, sempat lagi dia menolong seorang lagi penunggang motorsikal warga tempatan yang bakulnya hampir terjatuh dari motornya. Mulia sunggah hati kau bro. Sesampai sahaja di stesen minyak, aku mengucapkan terima kasih kepada brother itu dan dia berlalu pergi merempit dengan lajunya dan terus hilang dari pandangan.

Selesai adegan drama itu, kami menuju ke destinasi tujuan kami. Sesampai sahaja di sana, kebetulan Pak Su, tuan punya kedai ada di situ, dan di beri kebenaran kepada kami untuk membuat lawatan sambil belajar ke dalam kilang beliau. Kami di bawa masuk oleh seorang staf Pak Su melihat cara-cara pemprosesan produk-produk makanan hasil laut seperti satay ikan dan sotong. Keadaan kilang bersih dan semua pekerja nampaknya juga menjaga kebersihan masing-masing seperti memakai topeng muka, sarung tangan, penutup kepala dan juga apron. Maka produk-produknya dijamin bersih. InsyaAllah. Kami memborong beberapa produk di situ seperti satay ikan dan sotong dan ikan bilis mata biru. Habis jugaklah beberapa puluh RM di situ.



Perniagaan Hasil Laut Pak Su, Pangkor

Selesai membeli belah di situ, kami menuju ke Pekan Pangkor, sekadar window shopping sahaja tetapi akhirnya kami terbeli t-shirt Pangkor sorang sehelai. Kami pulang ke hotel kediaman selepas itu hanya untuk meletakan barang yang dibeli tadi. Kemudian kami keluar semua menuji ke arah Telok Dalam.

Jalan menuju ke Telok Dalam agak tenang dan tidak banyak kenderaan. Cuma masyarakat tempatan sahaja. Ada sebuah lapangan terbang di sini, tak tak pastilah samada beroperasi atau tidak kerana semasa kami lalu, pintu pagarnya tertutup dan tidak nampak sebarang kelibat manusia di situ.


Permandangan petang di Pantai Telok Dalam

Kami lepak di Pantai Telok Dalam. Tenang sahaja pantai ini takpa sebarang aktiviti pantai, yang ada cuma orang melepak tepi pantai dan sekumpulan monyet. Kemudian kami melalui jalan tidak berturap dan membawa kami ke Coral Beach. Kami lepak pula di Coral Beach. Pantai ini juga agak tenang, walaupon ada pengunjung tetapi ia tetap tenang sesuai kalau nak tengok matahari terbenam.

Permandangan petang di Coral Beach 

Panorama Coral Beach

Laju.. laju, buaiku laju. Pohon beringan tegaknya tinggi...
aku nak kawin dengan anak raja...

Kami meninggalkan Coral Beach tatkala matahari sedang terbenam dan menuju ke hotel kediaman kami. Sesampai sahaja di hotel kediaman, ada pula aktiviti memberi makan burung enggang tidak jauh dari situ. Rupa-rupanya memang ada aktiviti tersebut di situ setiap hari pada pukul 6.30 petang. Pengunjung boleh cuba memberi makan berupa buah pisang (tak tau la kalau hari lain dia bagi buah lain) kepada burung-burung enggang liar yang ada di situ dengan pengawasan Atok, tuan punya chalet di situ. Katanya, beliau telah lama memberi makan setiap petang kepada burung-burung enggang tersebut. Tiada bayaran yang dikenakan oleh Atok, cuma pemberian ikhlas sahaja untuk membeli makanan burung. Kalau berminat bolehlah ke Sunset View Chalet, Teluk Nipah.


Hornbill feeding di Sunset View Chalet, Teluk Nipah
Boleh cuba beri makan kepada burung enggang
tanpa bayaran 

Malam itu, kami ke deretan gerai makan sepanjang Pantai Teluk Nipah itu. Dalam perjalan pulang petang tadi, ada ternampakm gerai menjual ikan bakar, makanya malam itu kami bercadang untuk makan ikan bakar. Kami mampir di sebuah gerai yang ada menjual ikan bakar. Selepas membuat order, kami turun ke pantai untuk duduk di meja. Makan malam tepi pantai malam ni, nasib baik cuaca baik malam itu. Kami order ikan merah bakar sambal, sotong goreng tepung, tomyam ayam, telur dadar, kailan ikan masin dan minuman.

 Makan malam di pantai sambil dihiburkan bunyi deruan 
ombak pantai dan angin sepoi-sepoi bahasa

Menu makan malam  

Walaupon makanan kat sini sedap, tapi ada beberapa perkara yang membuatkan rasa macam taknak datang makan sini lagi, hahaha. Firstly, makanan sampai lambat pasal diaorang sibuk buat untuk orang yang dah booking dulu. Walaupon orang tu tak sampai lagi, makanan dia dah sedia. Orang yang tunggu ni, terkebil-kebil jer menunggu makanan masing-masing. Maka sejuklah makanan orang itu ditiup bayu laut, tak tau lah kalau dah dihurung lalat sekali. Secondly, stupid asshole smokers still smoke di premis makanan walaupon telah diwartakan tidak boleh merokok di premis menjual makanan. Dan aku lihat, tiada signboard larangan merokok pon di situ. Ini bermakna, pihak PBT tidak menjalankan tugas mereka di pulau yang baru mendapat status Pulau Bebas Cukai ini. Thirdly, harga bapak mahal. Makan tiga orang sampai RM130.00. Mau kene makan dengan pinggan-pinggan sekali baru berbaloi dengannharga yang di bayar..

Selesai makan, kami lepak di Pantai Teluk Nipah.

Ramai orang sepanjang jalan utama ni

Ramai yang beratur di gerai ni, menjual lempeng pisang
mesti sedap, tak sempat rasa pasal dah habis

Kemeriahan malam minggu di Pantai Teluk Nipah

Happening malam minggu kat Teluk Nipah...

... bersambung (Episod 3)

23 March 2020

908 : Tertunai Sudah Tanggungjawab (Episod 6) - Simpan Sahaja Lebihan itu

Hari ke-6 kita masih lagi tertakluk di bawah Perintah Kawalan Pergerakan. Sepanjang enam hari itu, aku hanya duduk dan berkurung sahaja di dalam rumah. Nak keluar pergi ke kedai pon terasa was-was dan takut kalau tidak bernasib baik, terkena jangkitan itu, Nauzubillah. Semoga Allah melindungi kita dari dugaan ini, InsyaAllah.

Dalam bosan-bosan duduk di rumah itu, teringat pulak yang aku masih belum lagi melaksanakan tanggungjawab tahunan ini iaitu mengisytihar dan membayar cukai pendapatan. Kalau terlambat nanti, kena denda pulak dan aku tidak mahu dilabel sebagai pengkhianat negara.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini juga tidak banyak pengecualian yang aku tuntut, sebab memang tiada apa yang layak aku tuntut. Aku sekadar menuntut pengecualian untuk gaya hidup kerana aku ada membeli peralatan elektronik pada tahun lepas. Aku juga ada menuntut pengecualian untuk bayaran perkhidmatan kesihatan dan insuran diri. Tidak dilupa tuntutan pengecualian untuk bayaran zakat fitrah yang telah dibayar. Disebabkan tahun ini aku mendapat perkhidmatan internet secara percuma, makanya, aku tidak dapat membuat tuntutan pengecualian gaya hidup secara maksima, sekadar menuntut apa yang ada sahaja.

Walau bagaimanapun, syukur aku tidak perlu membuat bayaran tambahan kerana potongan PCB aku telah melebihi jumlah pendapatan aku yang boleh dikenakan cukai. Makanya, kita simpan sahajalah lebihan untuk untuk kegunaan kecemasan. 


19 March 2020

907 : Catatan Perjalanan Cuti-Cuti Malaysia 2020 - Pulau Pangkor, Perak (Episod 1)

Alhamdulillah, selesai sudah aktiviti percutian pertama tahun ni. Aku ni bukan selalu dapat peluang dan rezeki untuk bercuti, tetapi kalau sekali sekala dapat peluang, aku akan all-out dan memastikan percutian itu menjadi sesuatu pengalaman indah yang bernilai untuk diingati, walaupon hanya ke tempat yang sesetengah orang kata, 'ada apa kat Pangkor sampai ko nak lepak sana tiga hari? sehari pon dah boring'. Pedulikkan kata-kata orang itu. Aku pergi tak mintak duit ko pon, tapi ko plak yang nak kirim ikan bilis mata biru dengan aku.

Percutian Cuti-Cuti Malaysia kami ke Pulau Pangkor adalah selama dua bulan bermula dari 28 Februari hingga ke 1 Mac 2020. Kami memulakan perjalanan kami dari Cyberjaya tatkala matahari belum lagi terbit diufuk timur. Memandangkan kami ada urusan lain yang perlu diselesaikan pagi itu, kami terpaksa memulakan perjalanan kami sesudah subuh hari itu. Selesai urusan kami, perjalanan kami bersambung lebih kurang pukul 10.00 pagi dari Bandar Baru Selayang.

Kami menggunakan lebuhraya LATAR menuju ke Kuala Selangor dan melalui pekan-pekan seperti Tanjung Karang, Sekinchan, Pasir Panjang, Sungai Besar dan Sabak Bernam. Stress betul ikut laluan ni sebab sepanjang perjalanan bermula dari susur keluar LATAR ke Kuala Selangor tu hinggalah ke Sabak Bernam, laluan sempit kerana ada projek menaiktaraf jalan. Tak dapat nak speeding ala-ala Fast and Furious. Tanpa kami sedari kami masukki West Coast Expressway. Sejak bila pulak ada highway ni kat situ. Aku pon tak berapa nak perasan.

Selepas lebih kurang tiga jam lebih sikit perjalanan, kami tiba di Pekan Lumut. Kami pakir kenderaan kami di bangunan pakir bertingkat yang disediakan khas untuk mereka yang nak ke Pangkor. Caj bayaran pakir kenderaan adalah sebanyak RM15.00 untuk satu hari. Selepas memastikan keselamatan kenderaan yang ditinggalkan, kami berjalan kaki menuju ke jeti Lumut. Sesampai sahaja di jeti, kami disambut oleh beberapa orang wanita yang sedang mencari pelanggan di tepi jalan. Jangan risau, mereka mencari pelanggan untuk menaiki bot ke Pulau Pangkor. Wanita itu membantu kami mendapatkan tiket bot berharga RM14.00 round trip. Waktu perjalanan paling awal tatkala itu adalah pada pukul 1.45 petang dan perjalanan pulang adalah terbuka. Disamping itu, wanita itu turut mempromosikan pakej sewa motorsikal kepada kami pada harga RM30.00 satu hari. Kami terus sahaja menyewa motorsikal dari wanita itu memandangkan kami malas untuk mencari di Jeti Pangkor sana dan sewa yang ditawarkan lebih kurang sahaja. Motorsikal akan kami ambil setiba kami di Jeti Pangkor bersama seorang lengzhai bernama Eric. Tidak cukup dengan itu, wanita itu turut mempromosikan pakej island hoping mereka kepada kami pada harga promosi RM150.00 satu bot, di mana bot itu kami yang punya dan terpulang berapa lama kami hendak lepak di pulau itu nanti. Kami juga tidak akan share bot dengan pengunjung yang lain. Kami terus sahaja bersetuju dengan pakej promosi wanita itu walaupon agak mahal.

Jeti Lumut yang berwajah baru. Kali terakhir aku ke Pulau Pangkor
melalui Jeti Lumut ni adalah pada tahun 2012

Bot ke Jeti Pulau Pangkor agak kosong, dek atas itu hanya kami bertiga dan sepasang couple. Bot berlepas mengikut masa dan tiba lebih kurang 30 minit selepas itu di Jeti Pangkor. Keadaan Jeti Pangkor agak tenang, tidak ramai pengunjung, mungkin kerana hari itu hari Jumaat. Kami terpaksa melepasi segerombolan manusia yang sedang mencari pelanggan di pintu keluar jeti itu. Kok ye pon, letaklah lelaki yang hensem-hensem sket utk cari pelanggan menyewa motor atau kereta tu. Ni tidak, bapak ganas muka masing-masing, macam 'kalau ko tak amik moto dengan aku, aku tumbuk ko!!'. Hehehe... jangan wisau, walaupon muka mereka ganas, tetapi hati mereka tetap baik. Tiada paksaan untuk menyewa motor atau kereta, terserahlah. Kalau nak boleh sewa, kalau lebih rela berjalan kaki pusing pulau, sila kan.

Di dek atas bot ke Pangkor petang itu cume ada 
kami dan dua orang lagi

Selamat Datang Ke Pulau Pangkor.
Jeti Pulau Pangkor. Banyak juga yang telah berubah di sini.

Setelah berjumpa dengan Si Eric, kami dibawa ke motor kami. Diserahkan dua bijik motor yang berplat nombor ADX dan KAU. Motornya agak buruk jugaklah. Sahabat mengambil ADX dan aku menggunakan KAU. Hampeh KAU, belum apa-apa dah tak boleh start sebab minyak abis. Disedutnya Eric minyak motor sebelah dan dimasukkan ke dalam tangki KAU. Cukuplah untuk perjalanan ke satu-satunya stesen minyak di Pangkor, Buraqoil. Selepas mengisi minyak sebanyak RM6.00 untuk ADX dan RM5.00 untuk KAU, kami memulakan perjalanan kami melepasi pekan Pangkor, Pantai Pasir Bongak, Pantai Teluk Ketapang dan ke Pantai Teluk Nipah.

Permandangan Pantai Teluk Nipah di petang yang damai iteww 

Untuk penginapan, kami telah menyewa dua buah bilik untuk dua malam di Pangkor Palm Bay Resort. Urusan penginapan, kami telah menggunakan khidmat booking.com untuk mendapatkan dua buah bilik untuk dua malam di hotel tersebut lebih kurang satu minggu sebelum berangkat. Harga untuk satu malam adalah sebanyak RM117.00 dan jumlah kerugian untuk penginapan adalah sebanyak lebih kurang RM550.00. Kami check-in lebih kurang pukul 3.00 petang selepas tersilap masuk ke sebuah hotel yang lain. Boleh pulak terlupa nama hotel. Hotel ini sebuah hotel murah tetapi selesa. Ada juga jenis chalet di bahagian belakang hotel ini dan terdapat juga sebuah kolam renang kecil di belakang bangunan hotel. Bilik menyediakan kemudahan yang asas sahaja, tiada kettle dan iron ye. Malah bilik aku juga tiada remote tv. Tengok je lah satu channel tu sampai ke sudah. Dah tanya juga kat bahagian reception tu, dibawanya tiga empat remote lain, tetapi semuanya tidak berfungsi. Akhirnya aku pasrah sahaja layang drama-drama swasta di TV3 suku yang aku tak minat tuh.

Di hadapan hotel penginapan,
Pangkor Palm Bay Resort

Lebih kurang pukul 4.00 lebih, kami keluar. Perut sudah terasa lapar kerana belum lagi lunch untuk hari itu. Kami mampir di Restoren Mujien (Thai Food Project). Menu tengahari kami hari itu biasa sahaja, set nasi putih bersama tomyam ayam, ayam goreng kunyit, telur dadar, kailan ikan masin dan teh O ais. Alhamdulillah, sedap juga masakan kat situ, kene  dengan tekak kami. Harga pon berpatutan, tp harga standard KL. Selesai bersantapan, kami menuju ke Pekan Pangkor untuk mencari mesin ATM. Jumlah RM di dalam poket telah berkurangan nampaknya, perlu diisi semula, untuk aktiviti shopping di kemudian hari.

Menu makan tengahari kami di Restoren Mujien.

Kat sinilah adalah tiga buah bank dan ATM. Kat sini gak banyak kedai-kedai 
menjual produk hasil laut dan juga cenderahati. Boleh lah singgah sini ye.

Selepas itu kami menuju ke destinasi kami yang pertama hari itu, Kota Belanda. Walaupon tersalah jalan pada permulaannya, kami berjaya juga sampai ke Kota Belanda, salah satu kawasan wisata yang wajib lawat jika anda ke Pulau Pangkor. Menurut sejarahnya, Kota Belanda ini dibina oleh orang-orang Belanda pada zaman dahulu, itu sebablah nama dia Kota Belanda. Kalau ia dibina oleh orang-orang Portugis pada zaman dahulu, sudah tentu namanya adalah Kota Portugis.


Permandangan di Kota Belanda. Tidak ramai pengunjung pada
waktu itu. Kedai-kedai pon semua dah tutup. 

Selepas beberapa ketika, kami meneruskan perjalanan kami ke Batu Bersurat yang tertak tidak jauh dari Kota Belanda. Satu lagi kawasan wisata wajib lawat jika anda datang ke Pulau Pangkor ini. Batu Bersurat ini adalah seketul batu besar yang terdapat tulisan-tulisan yang tidak difahami, angka-angka dan gambar seekor harimau di atasnya. Tidak diketahui apakah mesej yang cuba disampaikan oleh batu itu. Pada aku nampak macam vandalism jer daripada nampak macam surat. Mungkin ia dilakukan oleh orang-orang Belanda yang sedang membina Kota Belanda itu untuk berhibur. 


 Batu Bersurat Pulau Pangkor (koleksi gambar lama) 

Perjalanan kami petang itu diteruskan melalui jalan-jalan kecik di kawasan kampung itu sehingga kami sampai di kawasan Teluk Gadung. Di sana terdapat sebuat masjid terapung yang agak popular di kalangan pelancong-pelancong melayu tempatan kita. Kami lepak di sebuah kedai makan yang aku lihat agak popular dikalangan penduduk tempatan di situ. Kami hanya duduk dan minuh teh sahaja, nak order goreng-goreng pon masih belum dibuka kata tuan punya kedai. Nasi lemak saja yang ada pada ketika itu. Takpelah, kami minum dulu. 

Kawasan ni namanya Teluk Baharu. 
Masjid belakang tu adalah masjid terapung

Pintu gerbang masuk ke masjid

Nama masjid ini seperti yang diperolehi dari Google adalah
Masjid Al-Badr Seribu Selawat

Ketika petang beransur gelap, kami putuskan untuk beli nasi lemak sahaja dan makan di hotel penginapan. Lain macam pulak nasi lemak di sini, setnya datang bersama gulai ikan kembung (tapi orang tempatan sebut ikan ape ntah, aku pon tak penah dengar) atau gulai ikan gelama. Macam sedap jer ikan gelama tu, makanya aku amik set nasi lemak bersama gulai ikan gelama dan kawan aku sorang lagi tu order mee hailam dan seorang lagi tu tak ingat plak beliau order mee ape. Harga makanan kat sini adalah berpatutan, harga standard KL. 

Lepak kedai makan sambil menikmati permandangan petang

ADX dan KAU

Kami beransur pulang melalui jalan-jalan kampung di situ yang agak sempit. Jalan menuju ke hotel kediaman juga agak gelap, terpaksa lebih berhati-hati kerana kami tak mahir selok belok jalan di situ. Kalau tak berhati-hati, boleh sahaja terbabas ke jurang tepi jalan yang  merbahaya itu.

Mengikut perancangannya, kami nak keluar semula dan jalan-jalan di Pantai Teluk Nipah malam itu. Tetapi memandangkan masing-masing dah penat dan tak larat nak berjalan, kami batalkan sahaja perancangan itu. Kami hanya makan apa yang kami beli tadi. Sedap nasi lemak gulai ikan gelama tu, boleh aku recommend pada mereka yang nak ke Pangkor. Patut la ramai orang tempatan kat kedai tu. Mee dia pon sedap...