14 October 2018

858 : Menuju Ke Arah Gaya Hidup Yang Lebih Sihat (Episod 7) - Hari Sukan Negara Fun Walk 2018

Dah lama rasanya tak menyertai apa-apa program larian seperti dulu. Dulu-dulu masa zaman-zaman muda dan mula-mula baru menceburi bidang dalam acara-acara larian ni, setahun sampai dua tiga program aku join. Tahun ni tak sertaia apa-apa program pon, sehingga lah semalam aku join Hari Sukan Negara Fun Walk. Cukup lah setahun sekali walau pon setahun sekali tu takde lah buat badan kita sihat. Ahaks..

 Hari Sukan Negara Fun Walk

Semalam aku dengan seorang sahabat keluar lebih awal. Kami bergerak dari Cyberjaya lebih kurang pukul 6.15 pagi dan sampai di Kuala Lumpur Sport City Bukit Jalil lebih kurang pukul 6.45 pagi. Kami menjangkakan yang kami awal, rupa-rupanya ada yang lebih awal dari kami, dan sesak jugak lah Bukit Jalil tu. Nasib kami baik kami berjaya mendapat pakir walaupon agak jauh. 



Sekitar kawasan Stadium Nasional Bukit Jalil. Mendung sket pagi tu.

Program bermula agak lewat sebab melibatkan Perdana Menteri yang akan melancarkan program Hari Sukan Negara itu. Disamping PM Tun Mahathir, Menteri Belia dan Sukan, YB Syed Saddiq juga turut hadir pada pagi itu. Program dimulakan pada pukul 9.00 pagi dengan PM melepaskan peserta-peserta untuk berbasikal Fun Ride dan diikuti dengan peserta-peserta Fun Walk. Jumlah peserta sangat ramai dikatakan ada lah dalam 3,000 orang kalau tak silap aku.

Laluan Fun Walk adalah sekitar KL Sport City termasuk jugak laluan di dalam Stadium Nasional Bukit Jalil. Agak excited jugaklah untuk mereka-mereka yang tak pernah masuk dalam stadium. Aku dulu pernah jugaklah masuk dalam stadium tu sebanyak dua kali. Pertama, masa itu aku masuk semasa Sukan Komanwel 1998, tengok acara trek dan balapan, masa tu acara saringan je. Kali kedua, aku masuk untuk menyaksikan perlawan persahabatan bola sepak di antara pasukan kebangsaan dengan Manchester United. Tahun bile, tak ingat pulak. Masa tu ada orang sponser. 

Starting point

Menuju masuk ke dalam stadium

Laluan di dalam stadium

Sekitar laluan lain.

Kami sampai ke garisan penamat lebih kurang 1 jam kemudian, dah nama pon Fun Walk, maka kami berfun-fun sepanjang perjalanan. Berenti amik gambar, pergi tandas, tengok-tengok rumah abang sahabat di kawasan perumahan berdekatan dan sebagainya. entitlements untuk program ni pon tak berapa mewah, bayaran pon murah, cuma dapat air minuman sebotol, roti bun seketul dan pisang sebijik. Jadilah alas perut yang dari pagi tadi tak makan, cume minum air milo free secawan. 

Sebelum balik, kami jalan-jalan sekitar kawasan stadium tu, banyak aktiviti sukan yang dijalankan, dari wall climbing, skate boarding, lumba motor kecik, permainan tradisional dan e-sport. Sebelum balik, kami makan dulu kat area food truck yang ada kat situ. Ada rupanya tempat makan, kalau tau ada food truck kat situ, pagi-pagi tadi lagi kami dan makan dulu. Lapor giler pagi tadi sebelum event bermula. 



Sekitar venue event e-sport

Anyway, it was a fun walk. Berpeluh jugak lah, sib baek tak berapa panas pagi semalam.

24 September 2018

857 : SAYS Malaysia Guna Gambar Aku

Ahaks... petang Jumaat lepas, sedang aku berbosan-bosan di pejabat takde mende nak dibuat dan malas nak wat keje dan sedang tunggu waktu balik sahaja, aku surf la beberapa site yang selalu aku kujung. Setibanya aku di site SAYS Malaysia, aku pon bacalah beberapa artikel tak berfaedah yang mereka hidangkan. Tetiba, aku terpandang satu gambar pada satu artikel bertarikh 21 September 2018 ini, macam pernah mak lihat gambar iteeww. Aku pon belek-belek semula blog aku ni untuk mendapatkan kepastian, dan memang sah itu adalah gambar aku.

Screenshot dari site SAYS Malaysia

Gambar itu pernah aku gunakan untuk post aku pada 20 April 2013 (klik SINI untuk melihat, membaca dan mengkomen post tersebut). 

Aku takde nak menuntut apa-apa hak pasal aku pon takde copy right untuk gambar tu. Gambar tu pon takde aku bubuh apa-apa kesan watermark, jadi susahlah aku nak membuktikan bahawa itu gambar aku. Oleh yang demikian, sesiapa nak guna pon boleh, aiman tak kesah. Setidak-tidaknya, mentionlah sikit dari mana dapat gambar tu. Glemer lah jugak mak nanti. Ahaks...

Gambar dari post aku bertarikh 20 April 2013. 
Sejibik tak macam gambar di atas iteww.

Apa-apa pon, tabung itu masih lagi macam tu lah. Tak sempat nak pergi bank seperti yang disyorkan oleh SAYS Malaysia itu untuk depositkan syiling-syiling tersebut. Seingat-ingat aku, ada lah dalam RM300.00 syiling dalam tabung itu.

OK.. bye SAYS Malaysia

17 September 2018

856 : Weekend Gateway - Segamat, Johor (Episod Akhir)

... sambungannya

10 September 2018 (Isnin)

Sambung cuti lagi kite hari ni, dah aku masih lagi di Kampung Jawa, Chaah. Seawal pukul 9.30 pagi kami beramai-ramai keluar untuk memulakan aktiviti hari ni. Destinasi tujuan pertama kami adalah ke Restoran Kari Kambing 40 Hari di daerah Yong Peng, Batu Pahat, lebih kurang 30 minit dari tempat kami menginap. Dah banyak kali lalu-lalu di situ baru hari ini berkesempatan singgah. Pernah dulu singgah sekali, tengok-tengok kedai tu dah tutup.

Permandangan hadapan restoran (gambar ehsan Google)

Ramainya orang yang beratur untuk mengorder makanan
(gambar ehsan google)

Kami sampai di sana lebih kurang pukul 10.00 pagi dan pengunjung telah ramai dan barisan untuk mengorder makanan juga telah panjang. Nasib baik kami dapat meja untuk makan. Kami telah memesan menu utama restoran iaitu nasi arab dengan kari kambing, dan kami makan dalam talam. Dua talam kami order dan boleh dimakan seramai 10 orang dan kami juga telah mengorder dua jug air sirap. Aku yang kurang makan kambing ni pon bole belasah kambing tu, sebab sedap dan nasi dia pon sedap, Licin lah dua talam tu dikerjakan kami 10 orang. Disamping kambing, nampak juga ada orang yang order ayam dan ada juga yang makan untuk seorang dalam pinggan. Nyam-nyam...

Menu yang kami order 2 talam. Nasi Arab dengan Kari Kambing. 
Sedap la nak...

Dia saat kami melangkah pulang meninggalkan restoran tersebut, pengunjung bertambah ramai dan barisan untuk mengorder telahpun hampir ke luar restoran. Oleh yang demikian, aku sarankan kepada sesiapa yang nak pergi ke restoran tu, datanglah seawal mungkin untuk mengelakkan kesesakan dan kekesalan. Waktu perniagaan restoran itu adalah dari pukul 7.30 pagi hingga 3.00 petang. InsyaAllah, akan berkunjung lagi ke sana.

Kami meninggalkan restoran itu lebih kerang pukul 11.00 lebih. Kami menuju pula ke Bandar Segamat. Sebenarnya takde apa yang nak di cari di sana, sekadar untuk berjalan-jalan melihat bandar sahaja. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 1 jam dari Yong Peng bergantung kepada keadaan jalan kampung yang dilalui. 

Kami singgah di One Segamat dan akhirnya kami semua telah menonton wayang filem terkini yang laku keras di pawagam-pawagam berhampiran anda, Munafik 2. Tak payah la aku nak review filem tu kerana di luar sana lebih ramai orang yang boleh dan lebih layak memberi preview. Walau bagaimanapun, bagi aku filem itu tidak membosankan bagi seorang yang tak gemar filem melayu seperti aku. Perancangan awal macam nak tido jer dalam panggung, akhirnya aku menonton keseluruhan filem tersebut termasuk iklan-iklan yang ditayangkan sebelum tayangan. Yang tak bestnya, panggung tu, kerusi dia macam nak roboh jer. Hahaha.... Kepada owner panggung tu, silalah buat maintenance ye kerusi-kerusi awak. Sakit pinggang saya duduk.

Jangan jadi Munafik selepas menonton filem ini.

Selepas tamat tayangan kami menuju pula ke sebuah gerai untuk berehat yang akhirnya aku telah mengorder rojak mee dan cendol. Sedap rojak mee dia, antara yang tersedap pernah aku makan. Susah nak cari mamak-mamak yang jual rojak sedap. Kesedapan rojak ni terletak pada kuahnya, kalau kuah tak sedap, maka tak sedap lah rojak tu. Tapi yang ni sedap dan cendol dia pon sedap jugak. Boleh datang lagi jika singgah di Segamat. Nama kedai tu Cendol Segar Amat, dalam kawasan masjid (masjid ape ntah) dan sebelah sekolah cina. Orang Segamat tau kot. Member-member yang dari Segamat pon cakap, rojak dan cendol kat sini sedap.

Suasana kedai Cendol Segar Amat. Kalau nak makan
goreng-goreng pon ada, tapi kedai sebelah lah.

Rojak mee dan cendol biasa. Ada juga cendol luar biasa
seperti cendol durian, pulut, jagung dan ape ntah lagi.

Selesai menjamu selera dengan rojak dan cendol, kami beransur pulang ke Chaah. Selepas berehat dan makan malam hasil air tangan mak, kami beransur pulang ke Cyberjaya. Menu makan malam kami malam itu adalah sambal sardin, sayur kangkung kampung, dan sup ikan ayam (sejenis ikan yang rasanya macam ayam, first time aku rasa, memang macam ayam). 

Kami selamat tiba di Cyber lebih kurang pukul 11.00 malam.

OK, bye...

14 September 2018

855 : Weekend Gateway - Segamat, Johor (Episod Pertama)

Cuti panjang minggu lepas rugi kalau dipersia-siakan tanpa aktiviti yang berfaedah. Aku sebenarnya takde merancang pon apa-apa aktiviti untuk cuti panjang itu. Tetapi sahabat ajak aku pulang ke kampungnya di Chaah, Segamat, Johor, Darul Takzim. Pada mulanya aku tak memberi apa-apa kata putus, tetapi bila memikirkan cuti empat hari tanpa apa-apa nak buat, bole mati kutu aku lepak-lepak sahaja di rumah. Akhirnya, aku ikut juga sahabat pulang ke kampungnya.

Kami memulakan perjalanan kami pada pukul 4.00 petang dari Cyberjaya, memasuki Lebuhraya Elite dan terus keluar di Persimpangan Nilai (Utara) di Lebuhraya PLUS. Kenderaan sudah banyak di lebuhraya dan menyebabkan kesesakan menuju ke selatan. Kami singgah di RnR Seremban kerana adik kepada sahabat sudah menunggu di sana untuk konvoi bersama. Tak singgah makan pon, kami terus meneruskan perjalanan kami. Lebuhraya sesak sepanjang perjalanan kami sehingga kami singgah berhenti rehat di Restoran Jejantas Ayer Keroh.

Selamat Datang ke Kampung Jawa - Gambar Ehsan Google

Kami berhenti untuk buang air, solat dan makan sebelum meneruskan perjalanan hingga ke persimpangan Yong Peng. Kami tiba di tempat yang dituju, Kampung Jawa, Chaah lebih kurang pukul 8.00 malam.

9 September 2018 (Ahad)

Lebih kurang pukul 8.00 kami telah bersiap-siap. Destinasi kami pagi itu adalah ke Pasar Minggu Chaah untuk membeli sarapan dan bahan mentah untuk makan tengahari nanti. Kami pergi dengan dua buah kereta dalam hujan yang renyai-renyai kadang kala lebat pagi itu. Lokasi pasar tidaklah berapa jauh dari kediaman kami, lebih kurang lima minit sahaja menaiki kenderaan. Katanya pasar ini hanya diadakah pada hari minggu sahaja. 

Aktiviti di pasar tidaklah meriah seperti selalu, mungkin kerana hujan pagi itu. Kami berjalan dari satu hujung hinggalah ke hujung yang satu lagi. Barang-barang dagangan adalah dari barang-barang basah seperti ikan, ayam dan daging, sayur-sayuran, buah-buahan, barang-barang kering seperti bawang, kentang, cili dan sebagainya, pakaian dan makanan. Bagi aku yang dah lama tak ke pasar, agak janggal juga rasanya. Yang menariknya, makanan yang tidak sinonim dengan sarapan pagi juga ada dijual di sini seperti murtabak, roti goreng dan ayam goreng. Menurut sahabat, yang menariknya pasar ini adalah ikan akan dijual secara lambak, maksudnya, peniaga akan membuka tong-tong ikan dan pembeli akan mengambil terus ikan, sotong, udang bagai dari tong-tong itu. Aku lihat pembeli mengambil dengan kuantiti yang sangat banyak, mungkin murah harganya. Peniaga-peniaga ayam bukan sahaja menjual ayam, tetapi ada juga menjual bahagian-bahagian ayam yang lain seperti organ dalaman, kaki, leher, bontot dan sebagainya secara timbang kilo. Ko cakap je ko nak berapa kilo bontot ayam tu senah, dia bole jual. Begitu juga dengan peniaga daging. At the end of the journey kat pasar tu aku adalah terbeli dua bijik nenas yang agak besar dengan harga RM10 dan juga beberapa jenis sarapan untuk sarapan kami pagi itu. 

Lebih kurang pukul 12.00 tengahari, kami beramai-ramai keluar untuk pergi berkelah di Hutan Lipur Sungai Bantang di sebuah tempat bernama Bekok lebih kurang 30 minit perjalanan. Seperti tempat-tempat perkelahan yang lain, tempat ni pon dipenuhi pengunjung ketika itu memandangkan Johor cuti pada hari itu sempena Hari Keputeraan DYMM Yang DiPertuan Agong kita. Nasib baik kami dapat pakir memandangkan tempat meletak kenderaan yang terhad. Kami memilih tempat untuk berkelah yang berdekatan dengan sungai. Kami berkelah di bawah sahaja kerana untuk ke kawasan air terjun yang lebih cantik, kita akan terpaksa berjalan melalui denai hutan dan bukit. Tak tahulah berapa lama untuk ke kawasan air terjun itu. Apa-apa pon, kat bawah pon jadilah. Seperti biasa, air sungai sangat sejuk, baru masuk separuh badan, dah menggigil seluruh badan. Sejuk-sejuk pon best bila dapat menyejukkan badan yang kepanasan dek cuaca.



 Permandangan sekitar Hutan Lipur Sungai Bantang, Bekok

Sebelum pergi, mak dah siapkan bekalan makanan tengahari, nasi putih dengan ikan sembilang masak asam pedas, kerang rebus, sayur (sayur aper ntah, lupe plak aku), tempe goreng dan petai. Sedap dapat makan lauk-lauk macam tu. Lebih kurang pukul 3.00 petang, kami beransur pulang. Petang itu hujan turun dengan lebat di daerah itu, nasib baik kami dah sampai rumah sebelum hujan turun lagi. Disebabkan itu, plan untuk ke bandar Segamat petang itu terpaksa dibatalkan.

Malam itu, kami ke sebuah restoran berhampiran untuk makan malam. Untuk makan malam, aku telah memilih untuk makan Mee Bandung yang yang lain memilih mengikut cita rasa masing-masing. Mee Bandung dia tidaklah berapa sedap dan aku pernah merasa yang lebih sedap dari itu. Yang menariknya, ada sebuah gerai menjual burger yang menjual dengan harga yang amat murah. Burger Daging Spesial hanya RM4.00 sahaja dan oleh kerana murah dan terdapat pelbagai jenis burger, aku telah memesan Burgur Daging Burung Unta dengan harga RM4.00 juga. Murah sesangat. Dan apabila dimakan, aku tak dapat bezakan daging burung unta dengan burger daging, macam sama jer, tapai sahabat mengatakan daging itu berlemak lebih sikit. Apa-apa pon next time kalau ke sini lagi, nak order Burger Rusa plak. Tak pernah makan rusa... Harga RM4.00 juga ko...

... bersambung

07 September 2018

854 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 4)

Sejak-sejak kejayaan aku menghasilkan kek marble semasa bulan puasa lepas untuk Hari Raya Idul Fitri, makin rajin pulak aku membuat kek. Sehingga kini ada la dalam 3-4 kali aku berjaya membuat kek walaupon pada aku tidaklah secantik dan sesedap kek yang arwah mak aku buat, masih ade yang boleh diperbaiki, masih ada kesilapan-kesilapan kecil yang dikenalpasti oleh aku.

Usaha pertama aku untuk menghasilkan kek marble adalah semasa bulan puasa lepas. Kek menjadi, walaupon tidak segebu yang diharapkan dan kek tersebut naik tinggi dan merkah ditengahnya. Orang kata kalau kek jadi sedemikian rupe, disebabkan tepung terlalu banyak. Tapi aku buat dah ikut resepi yang aku ada. Tak tau la kan, mungkin ada silap di mana-mana tu, yang penting kek tu sedap, hehehe...


Inilah hasil percubaan pertama aku membuat kek marble..

Percubaan kedua juga membuat kek marble dan juga semasa bulan puasa lepas. Kali ni juga menjadi (tak amik gambar plak). Kali ketiga aku telah mencuba kek oren. Resepi aku dapatkan dari internet sahaja. Kek ni juga aku cuba masa bulan Ramadhan lepas untuk makan semasa hari raya. Malangnya kek itu tak jadi. Tak naik dan dalam dia tak masak. Terpaksa buang dua adunan kek yang telah dimasak itu. Sedih je rasa, uhuks. Kesilapan yang telah dikenalpasti adalah disebabkan mungkin aku terlupa nak letak baking powder sebab tu kek tak berapa nak naik dan kerana aku terletak banyak sangat jus oren, sebab tu kek tak masak.

Seterusnya aku telah membuat kek marble khas untuk kawan-kawan aku yang nak datang beraya kat rumah. Mereka datang pon semata-mata nak merasa homemade raya cookies aku dengan homemade kek aku. Nak tak nak terpaksa lah aku membuat satu kek untuk mereka. Alhamdulillah, menjadi kek aku untuk tetamu-tetamu aku tuh.

Kek marble yang aku buat dan kek-kek lain yang kakak aku bagi
 beserta kuih-kuih raya homemade yang aku buat untuk tetamu aku

Seterusnya aku cuba lagi untuk membuat kek oren mengikut resepi yang diberikan oleh seorang otai masak memasak ni. Alhamdulillah, menjadi. Kek sudah gebu, rasa bole tahan tapi apasal ler hitam sangat kek aku tu. Ada kawan cakap, mungkin sebab oven aku tu panas sangat. Ermmm.... suhu oven semua tak sama ke?

Percubaan kedua membuat kek oren, 
hasilnya kek oren syantek di dalam hitam diluar tapi sedap

Last but not least, oleh sebab kebosanan duduk rumah sorang-sorang, aku buatlah satu lagi kek marble, memandangkan bahan-bahan masih ade di rumah. Alhamdulillah, kek marble amu menjadi. Bila potong, cantik plak corak kat dalam dia. Huhu...

Kek marble yang dibuat semasa boring,
hasilnya belang-belang kek yang syantek

Lepas ni InsyaAllah aku akan terus membuat kek-kek lain yang lebih cantik dan sedap. Yang ni sekadar nak mengasah bakat aku dalam aktiviti membaking. Apa-apa pon, wish me luck...