Selamat Datang

Selamat datang ke laman blog saya. Tiada apa yang menarik di sini. Saya hanya menulis mengenai saya. Saya hanya menulis mengenai persekitaran saya. Saya hanya menulis tentang kehidupan saya. Jika anda minat cerita-cerita politik, maaf, saya tidak suka kepada politik dan saya tidak akan menulis mengenai politik. Jika anda peminat dunia hiburan, maaf, saya tidak suka dunia hiburan dan gosip-gosip artis dan saya tidak akan menulis mengenai dunia hiburan dan gosip-gosip artis. Apa yang saya tulis adalah mengikut kehendak akal dan hati dan tangan saya sahaja. Jika anda berminat, sila teruskan membaca posting-posting di dalam blog ini, jika tidak, anda bolehlah melayari laman-lama blog lain yang bersepah di alam siber ini.

Sekian, terima kasih.

15 December 2014

719 : Trip Kengkawan Ke Penang (Hari Kedua)

Seawal pukul 6.30 pagi ada yang telah bangkit dari tidor. Selesa sungguh tidor di rumah itu walaupon hanya bertilamkan toto. Sejuk terasa suasana. 

Plan hari ini untuk ke Bukit Bendera. Tapi sebelum itu kite sarapan nasi kandar dulu. Lebih kurang pukul 8.00 pagi, kami telah check-out dan terus menuju ke Ayer Hitam. Tempat yang kami tuju adalah ke Kedai Kopi Kampung Melayu yang menghidangkan nasi kandar sebagai sarapan pagi. Sesampai saja kami di sana, orang ramai sudah pon beratur untuk mendapatkan nasi kandar. Ingatkan kat Nasi Kandar Beratur jer kene beratur, kat sini pon kene beratur jugak. Selain nasi kandar, aku lihat ada juga roti canai di jual di sana. Untuk pagi itu, nasi kandar aku hanya berlaukkan ayam kari dan telur rebus di samping ambil sedikit papedom orang sebelah dan air nescafe ais. Harga sasi kandar sahaja adalah RM6.50. 

Sarapan Nasi Kandar di Kedai Kopi Kampung Melayu, Ayer Hitam

Lebih kurang pukul 10.00 pagi, kami semua menuju ke Bukit Bendera yang terletak tidak jauh dari kedai kopi ini. Tetapi oleh kerana kami mengikut GPS berjenama Waze, peranti ini telah membawa kami ke pintu lain Bukit Bendera, kalau tak silap aku Taman Botani. Kami yang follow kenderaan hadapan tertanya-tanya ke mana arah tuju mereka, kata nak ke Bukit Bendera, tapi kenapa ikut jalan lain. Akhirnya, barulah kami tahu yang mereka telah mengikut GPS dan GPS telah membawa kami ke sana. Kami berpatah balik dan selamat tiba di tempat yang dituju lebih kurang satu jam kemudian.

Banyak sudah perubahan yang berlaku sejak kali terakhir aku ke sini lebih kurang 2 tahun lepas. Bayaran naik masih lagi RM8 kepada rakyat Malaysia dengan MyKad. Sampai di atas sana, kami menyewa buggy untuk pusing keliling (tak keliling pon) Bukit Bendera. Buggy berhenti di beberapa tempat untuk kami mengambil gambar dan menikmati permandangan sekeliling.Kami menghabiskan masa lebih kurang 2 jam di atas Bukit Bendera. Sebelum turun, kami singgah di cafe untuk minum.

Bukit Bendera

Destinasi seterusnya adalah ke Rumah P. Ramlee. Kami tiba lebih kurang pukul 2.30 petang dan disambut dengan hujan yang lebat. Disebabkan hujan lebat itu, kami lepak di dalam galeri dan melihat semua pameran tentang P. Ramlee yang di pamerkan. Apabila hujan telah reda, kami bergerak pula ke Rumah P. Ramlee yang terletak bersebelahan sahaja dengan galeri itu. Kami meninggalkan Rumah P. Ramlee lebih kurang pukul 3.30 petang dan terus ke jeti untuk mengambil feri ke tanah besar. 

Destinasi kami seterusnya adalah untuk makan tengahari cum minum petang di Sungai Dua. Matlamat kami untuk makan char koay teow. Kehadiran kami di Sungai Dua disambut dengan hujan yang amat lebat. Sesampai saja tempat yang dituju, kedai itu nampaknya tutup. Kecewa sekejap. Kami dimaklumkan bahawa kedai itu hanya akan dibuka pada pukul 6.00 petang. Untuk mengisi masa yang terluang dan perut yang sudah berkeroncong minta diisi, kami singgah di Restoran Ida Mee Udang yang terletak tidak jauh dari situ. Pekene mee udang dulu. Katanya sedap, tak tahu lah kan. Kami semua order mee udang semangkuk seorang. Mee udang di sini biasa saja, takde la sedap mane pon. Disebabkan perut sudah lapar, makan je lah. Kami lepak di kedai itu sehingga pukul 6.00 petang dan kemudian kami terus ke Restoran Sg. Dua Char Koay Teow untuk makan char koay teow plak.

Walaupon baru bukak, telah ramai pelanggan yang datang. Memang sedap lah kot char koay teow di sini. Kami order sepinggan sorang. Ermmm... sedap nyer, terasa segala-galanya, terasa hangus nyer. Memang aku rekomen makan kat sini. InsyaAllah akan datang lagi. 

Selesai makan, kami pon bergerak balik ke KL. Sampai di Selayang lebih kurang pukul 12.00 malam...



#SalamSayang

30 November 2014

718 : Trip Kengkawan Ke Penang (Hari Pertama)

Seawal pukul 4.30 pagi kami sudah bergerak keluar menuju ke utara tanah air dari Selayang. Kami berhenti seketika untuk berehat, solat subuh dan bersarapan di R&R Tapah sebelum meneruskan perjalanan kami. Kami memilih untuk menggunakan Jambatan Pulau Pinang ke-2 untuk ke pulau. Kami tiba di destinasi pertama kami untuk trip ini, Muzium Perang Pulau Pinang lebih kurang pukul 9.00 pagi. Lokasi muzium ini di kawasan Batu Maung adalah tidak jauh jika kita menggunakan jambatan ke-2. Ikut saja signboard dan anda akan tiba di destinasi yang agak terpencil. Bayaran masuk adalah sebanyak RM20 seorang dan RM5 untuk kamera. Jangan lupa bawa kad pengenalan, kalau tak kite akan kene bayar lebih. 

Banyak bangunan ketenteraan yang dibina di sini. Banyak juga peralatan dan barang-barang tinggalan perang dipamerkan di sini. Ada beberapa binaan di sini agak 'scary' juga. Oleh itu berhati-hati lah. 

Muzium Perang Pulau Pinang

Kawasan muzium ini agak luas. Penat jugalah menjelajah keseluruhan kawasan muzium ini. Walau bagaimanapun, amat berbaloi.

Kami meninggalkan Muzium Perang lebih kurang pukul 11.00 pagi dan menuju ke sebuah restoran nasi kandar yang aku pon dah lupa kat area maner, kalau tak salah Teluk Kumbar, untuk makan tengahari. Lalu saja di hadapan restoran itu, pelanggannya sudah ramai dan disebabkan kami tak dapat mencari parking, kami kensel saja hasrat murni kami untuk makan di situ. 

Kami seterusnya menuju ke Georgetown. Untuk makan tengahari, kami telah singgah di Medan Selera Padang Kota Lama. Kami order pelbagai mengikut selera masing-masing. Aku makan pasembor dan air lai chi kang yang tidak sedap. Ape-ape pon, kenyang juga perut untuk tengahari itu.

Selepas makan tengahari, kami menuju pula ke sebuah lagi muzium iaitu Made In Penang Interactive Muzium. Bayaran masuk muzium ini adalah RM15 seorang. Kami tidak masuk pon sekadar mengambil gambar di bahagian luar sahaja.

Makan tengahari di Medan Selera Padang Kota Lama dan lawatan ke Made In Penang Interactive Museum


Kemudian kami bergerak menuju ke Batu Feringgi untuk ke homestay kediaman kami di Delima Kondominium. Rumah 3 bilik 2 bilik air agak selesa lengkap dengan kemudahan asas dengan bayaran yang berpatutan. Kami akan tinggal di situ selama tempoh trip kami selama 2 hari 1 malam sahaja. Dek kerana kepenatan kerana bergerak awal pagi, semuanya tertidor.

Dalam pukul 5.00 petang, kami keluar semula untuk makan malam, tetapi kami singgah sebentar di Pantai Miami untuk menikmati keindahan pantai itu. Pastu ada orang kata nak mandi pantai, tapi tak mandi pon. Ada beberapa orang daripada kami yang sangat lapar dan mereka pon dok makan di deretan kadai yang terdapat di pantai itu. Order char koay teow tapi yang datang macam koay teow goreng jer. Kecewa pada mulanya, tetapi disebabkan koay teow itu sedap, hilang rasa kecewa itu. 

Dalam pukul 6.30 petang kami menuju ke Georgetown untuk makan malam dan tempat pilihan kami adalah Pusat Penjaja Anjung Gurney. Kalau malam-malam minggu macam ni memang ramai orang dan amat susah untuk mendapatkan pakir. Di sana kami telah makan mengikut selera masing-masing. Ada yang order char koay teow, nasi goreng ayam kunyit, oyster omelette dan yang spesial dan first time aku makan - siput cungkil. Menarik sangat siput cungkil ni, rasa dia takde la sedap mana pon, kenyal-kenyal tapi layan jer bila makan. Hehehe.. Char koay teow dia tak sedap, rasa kecewa sangat pasal masih tak dapat rasa char koay teow yang sedap. 

Sepetang di Pantai Miami dan makan malam di Anjung Gurney

Selesai makan malam, kami menuju balik ke Batu Feringgi. Kami singgah di Pasar Malam Batu Feringgi pula. Ada kawan-kawan yang membeli itu dan ini, tapi aku sekadar jalan-jalan sahaja. Memang takde niat nak membeli ape-ape. 

Lebih kurang pukul 10.00 malam, kami sudah kembali ke kediaman kami. Dek kerana penat dan letih, aku merupakan orang pertama yang terlelap dengan lenanya.


... bersambung

28 November 2014

717 : 15 & 16 November Dalam Kenangan

15 November 2014

Genap 13 tahun aku berkhidmat dengan perkhidmatan awam di Universiti Malaya. Sepanjang 13 tahun itu lah aku menimba pengalaman, mencari ilmu dan mencari rezeki di sana. Walaupon sudah 13 tahun aku berkhidmat di Universiti Malaya, aku hanya dapat menimba pengalaman kerja di dua jabatan sahaja - Klinik Kesihatan Pelajar, Universiti Malaya (15/11/2001 - 1/6/2014) dan Pusat Asasi Sains, Universiti Malaya (2/6/2014 - sekarang). InsyaAllah aku akan terus melimpahkan kudrat dan bakti aku kepada Universiti Malaya sehingga aku bersara paksa pada usiaku 60 tahun (adooiii.... lamanya lagi!!).


16 November 2014

Genap 2 tahun ibu meninggalkan kami. Pada pagi Jumaat, 16 November 2012, ibu telah menghembuskan nafasnya yang terakhir di rumah dengan tenang. Kami redha pemergian ibu. Doa dah kasih kami sentiasa bersama ibu. Al-Fatihah.


#SalamSayang

23 November 2014

716 : Ambil Iktibar Atas Apa Yang Telah Berlaku (Episod 4)

Dua Jumaat lepas aku menerima pesanan ringkas melalui Whatapps dari anak buah aku yang tinggal di rumah, 'Pakcik ~~~ rumah masuk air. Hujan lebat. Habis banjir'. Terkejut jugak aku pada mulanya. Seumur hidup aku tinggal di rumah itu, tidak sekali pon pernah berlaku kejadian banjir walau selebat mana pon hujan. Aku terus bertanya lagi untuk mendapatkan kisah sebenar mengenai kejadian itu. Tepat pukul 5.00 petang hari itu, aku bergegas pulang ke rumah. Malangnya aku terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas disebabkan jalan yang ditutup akibat pokok tumbang. Aku berpatah balik dan terpaksa mencari jalan alternatif lain untuk sampai ke rumah secepat mungkin. Aku sampai di rumah kira-kira pukul 7.00 malam, lewat 1 jam dari biasa.

Damage analysis melalui pemerhatian aku lakukan. Keseluruhan rumah dimasuki air kecuali bilik belakang dan bilik aku yang terletak di ruang hadapan rumah. Disebabkan rumah aku diliputi dengan lebih kurang 75% karpet, maka semua karpet dan permaidani telah basah dan menakung air. Tiada ape yang dapat kami lakukan melainkan cuba mengeringkan air-air yang bertakung di dalam rumah. 

Punca kejadian dikenalpasti. Disebabkan lokasi rumah aku agak rendah di kawasan itu, hujan yang extra lebat petang itu telah menyebabkan longkang-longkang kawasan sekitar itu tidak dapat menampung kuantiti air yang banyak. Masalah longkang tersumbat juga boleh menyumbang kepada kejadian ini. Disebabkan ini, air yang banyak itu juga cuba mencari alternatif lain untuk mengalir dan ia telah mengalir dari belakang rumah dan terus masuk ke rumah melalui dua pintu tanpa disedari. Apabila disedari, ia sudah pon terlewat. 

Keesokan harinya, kami berkumpul adik-beradik bergotong-royong membersihkan rumah. Karpet di bahagian ruang tamu terpaksa dibuang. Isnin lepas kami telah memanggil perkhidmatan pembersihan untuk membersihkan karpet di dalam rumah dan tiga helai permaidani. Walaupon telah dibersihkan, tiga helai permaidani itu masih berbau kurang enak.

Gambar-gambar pada hari kejadian dan sehari selepasnya.


#SalamSayang


02 November 2014

715 : Butuh Lebih Sering Liburan (Episod 5)


Alhamdulillah.. kebutuhan aku untuk berlibur dapat juga dipenuhi, walau pon tak seberapa. Yang penting dapat merehatkan diri dan minda dari tugas-tugas harian yang kadang-kadang amat membebankan. 

#SalamSayang