Selamat Datang

Selamat datang ke laman blog saya. Tiada apa yang menarik di sini. Saya hanya menulis mengenai saya. Saya hanya menulis mengenai persekitaran saya. Saya hanya menulis tentang kehidupan saya. Jika anda minat cerita-cerita politik, maaf, saya tidak suka kepada politik dan saya tidak akan menulis mengenai politik. Jika anda peminat dunia hiburan, maaf, saya tidak suka dunia hiburan dan gosip-gosip artis dan saya tidak akan menulis mengenai dunia hiburan dan gosip-gosip artis. Apa yang saya tulis adalah mengikut kehendak akal dan hati dan tangan saya sahaja. Jika anda berminat, sila teruskan membaca posting-posting di dalam blog ini, jika tidak, anda bolehlah melayari laman-lama blog lain yang bersepah di alam siber ini.

Sekian, terima kasih.

25 August 2015

751 : Buku Merah Jangan Lupa Bawa Moga-Moga Belum Tamat Tempoh (Episod 2)

Memandangkan aku akan bercuti ke satu destinasi pilihan pada awal bulan hadapan, dan memandangkan passport aku telah pon tamat tempoh pada 22 Ogos 2015 lepas, makanya aku dan dua orang sahabat yang lain telah bercadang untuk untuk memperbaharui passport kami pada hari Sabtu lepas. Kami merancang untuk memperbaharuinya di Putrajaya seperti sebelum-sebelum ini. 

Kami bergerak ke Putrajaya lebih kurang pukul 7.15 pagi dan tiba ditempat yang dituju iaitu di Presint Diplomatik lebih kurang setengah jam kemudian. Malangnya, Pejabat Pasport di situ telah pun dipindahkan ke satu tempat yang lain. Kami pon segera menggoogle untuk mendapatkan lokasi terbaru pejabat itu. Rupa-rupanya ia telahpon berpindah di Menara Ikhlas di Presint 3 berhampiran Istana Kehakiman. Kami pon dengan kadar yang segera menuju ke sana kerana tidak mahu kelewatan. Sesampai sahaja di lokasi yang dituju, kami telah dimaklumkan oleh seorang Pengawal Keselamatan di sana bahawa pejabat pasport hanya beroperasi pada hari Isnin hingga Jumaat sahaja dan ditutup pada hujung minggu, berkuatkuasa Januari 2015. Alamak... terpaksa menukar plan nampaknye. Kami pun berfikir-fikir mencari Pejabat Imigresen yang terhampir, dan akhirnya kami putuskan untuk ke UTC Pudu sahaja.

Kami tiba di UTC Pudu hampir pukul 9.00 pagi dan barisan nasional untuk mengambil nombor giliran sudah pon berjela hingga ke luar pejabat. Kami mendapat nombor 1158, 1159 dan 1160 masing-masing dan giliran yang sedang di layan di kaunter pada masa itu adalah 1018. 'Mak ai... pukul berapa nak sampai turn kami ni'. Untuk mengisi masa yang terluang itu kami telah pergi bersarapan di Food Court UTC, lepak-lepak, makan lagi, lepak lagi, berurut dekat kerusi urut, masuk toilet, keluar toilet, lepak-lepak lagi dan menunggu dan terus menunggu. 

Akhirnya, setelah beberapa jam menunggu, giliran kami dipanggil lebih kurang pukul 12.30 tengahari. Urusan di kaunter tidak sampai pon 10 minit, siap ambil gambar sekali (so tak payah la nak bawak gambar sendiri). RM200 bertukar tangan untuk pasport bagi tempoh 5 tahun. Tidak sampai setengah jam, pasport kami pon siap. Kami makan tengahari dahulu sebelum pulang ke rumah. Penat nyer...

Nasihat aku, tak payah la pi UTC Pudu tu time hujung minggu. Memang ramai giler orang. Buat penat menunggu jer. Beberapa orang rakan telah mencadangkan aku ke Pejabat Imigresen lain seperti di Kajang, UTC Sentul atau UTC Keramat untuk urusan yang lebih cepat kerana tak ramai orang. Tak terfikir plak kami untuk ke Kajang pagi tadi. 

Tapi takpelah, semua urusan telah berjaya diselesaikan.


#SalamSayang

16 August 2015

750 : mIRC v7.43

Zaman aku main mIRC telah berakhir. Lama sangat dah sampai aku pon dah tak ingat tahun berapa, mungkin akhir 90an dan awal 2000an. Masa tu internet masih guna connection dial-up sampailah TM memperkenalkan streamyx. Gigih setiap masa mengadap channel-channel berkaitan kuiz. Semua aku join, #kuiz, #soalan, #kl dan macam-macam lagi lah sampai aku pon dah lupa. Sampai channel #isai dan #india yang ade kuiz pon aku join gak. Giler berkuiz masa tuh. Sepanjang masa mengadap kuiz. Tak pernah jemu dan lelah menjawab soalan-soalan.

Dalam pada sibuk menjawab soalan-soalan kuiz itu, sempat juga aku berkenalan dengan beberapa orang kuizer yang otai. Alhamdulillah, sampai sekarang masih lagi bertegur sapa walaupon setakat like status dan gambar di fb. Malam semalam, setelah lebih 10 tahun berkenalan di alam saiber, akhirnya aku dapat berjumpa dengan seorang otai kuiz yang lebih dikenali sebagai SeaDemon dan Ninja^Turtle. Kebetulan dia berada di Putrajaya, gigih aku bersama dengan Deborah^Priya^Henry a.k.a Hehehee menempuh hujan dan kesesakan jalan raya menuju Putrajaya semata-mata untuk bertemu beliau. Kami lepak sambil berbual panjang di Alamanda. Harap-harap next time bole lepak lagi. Harap-harap juga DeadManOnTheRun bole join. Hahaha...


#SalamSayang

12 August 2015

749 : Riang Ria Aidilfitri 2015 (Episod 3)

Hari Jumaat lepas (7 Ogos 2015) diadakan sambutan Hari Raya Aidilfitri di peringkat jabatan dan juga majlis untuk meraikan kakitangan-kakitangan yang telah bersara, bertukar jabatan dan yang telah meletak jawatan. Majlis dimulakan pada pukul 11.30 pagi dan berakhir sehingga lebih kurang 1.00 petang untuk menghormati solat Jumaat. Tapi geng wanita tetap meneruskan aktiviti makan-makan mereka.

Juadah yang disediakan juga agak mewah dari kambing golek, sate, nasi impit, ketupat palas, rendang, laksa johor cume menyebutkan yang ingat sahaja. Majlis yang ringkas dan sederhana tapi disambut meriah dan makan yang sedap. 


#SalamSayang

09 August 2015

748 : Walimatulurus (Episod 4)

31 Julai 2015 

Aku telah berkampung di Rumah Tamu Datin Hajjah Halijah, Taman Dato Senu, Sentul untuk majlis pernikahan adik kepada sahabat baik aku. Petang itu, aku keluar dari pejabat sedikit awal (mintak tolong kawan untuk clock-out kan) supaya aku tidak lewat ke majlis itu yang dijadualkan akan berlangsung selepas Maghrib. Dalam pukul 6.00 petang aku bersama sahabat aku tu bergerak menuju Sentul. Terpegun aku sekejap melihat tempat yang akan berlangsungnya majlis tersebut. Susun atur meja dan deko seakan-akan hotel. Luas dan selesa untuk mengadakan majlis. Dengar cerita bayaran yang dikenakan juga agak lumayan. 

Setibanya kami petang itu, semua persiapan telah siap dilakukan oleh keluarga pengantin. Pelamin dan juga meja telah siap teratur hanya untuk menunggu majlis dimulakan. Majlis bermula seperti yang dijadualkan. Rombongan pengantin lelaki tiba, agak besar juga rombongan yang dibawa. Majlis dimulakan dengan sesi soal jawab tuan kadi dengan pengantin lelaki. Katanya untuk memastikan bahawa kesahihan pengantin yang akan dinikahkan. Tak tau plak aper yang dibincangkan oleh tuan kadi dengan beberapa orang wakil dari pihak lelaki itu. 

Selepas itu, majlis diteruskan lagi dengan sedikit ceramah dari tuan kadi kepada pengantin dan juga kepada semua yang hadir. Ini memang rutin di daerah sini, memang ade khutbah nikah (sib baek kali ni pendek jer) dan serba sedikit nasihat tuan kadi kepada pengantin lelaki dan perempuan. Majlis pernikahan berjalan lancar dan kedua mempelai sah menjadi suami isteri dengan sekali lafaz ijab dan qabul. Kemudian majlis diteruskan lagi dengan sesi penerangan tuan kadi kepada pengantin tentang tanggungjawab masing-masing untuk meneruskan kelangsungan hidup berumah tangga. Agak panjang jugak lah...


Majlis kemudiannya diteruskan dengan upacara makan. Sedap jugak lauk pauk yang disediakan pihak catering yang dilantik tuan rumah. Yang paling sedap bagi aku, pecal lah.. hehehe...

Majlis malam itu berakhir lebih kurang pukul 10.00 malam...


1 Ogos 2015

Seawal pukul 9.00 pagi aku telah bergerak menuju ke Sentul. Selepas bersarapan pagi, aku hanya menolong apa-apa yang patut sahaja kerana kebanyakkanya telah selesai disediakan. Tugas utama aku semalam dan hari ini hanyalah untuk mengambil video sahaja. Majlis bermula lebih kurang pukul 11.00 pagi. Ramai juga sanak saudara dan tetamu yang hadir pada awal-awal majlis itu. Menjelang tengahari, sudah penuh tempat itu dengan para jemputan.

Majlis bermula lebih kurang pukul 1.30 petang dengan perarakan masuk kedua mempelai diiringi dengan paluan kumpulan kompang. Setelah mempelai beradu di atas singgahsana, paluan kompang diteruskan dengan beberapa buah lagu lagi dan diikuti dengan pertunjukan silat (Silat Pulut kot). Kemudian upacara menepung tawar pula oleh keluarga kedua-dua belah pihak.

Setelah selesai upacara menepung tawar, kedua mempelai dibawa ke meja santapan untuk upacara makan beradab. Oleh kerana aku sibuk mengambil video, tak perasan plak ade udang panjat nenas ke takde, hehehe... Selesai mempelai bersantapan, acara memotong kek perkahwinan pulak dan acara suap menyuap kek. Selepas itu sesi bergambar dan sesi pengantin 'beramas mesra' dengan tetamu sampailah ke petang.

Majlis selesai lebih kurang pukul 4.00 petang dan kami bersiap-siap mengemas untuk pulang. Banyak juga barang yang perlu dibawa pulang. Alhamdulillah, nasi dan lauk pauk mencukupi, walaupun dalam kuantiti yang amat genting untuk kehabisan, dan tidak banyak yang kami dibawa pulang. Hujan turun dengan lebat semasa kami sedang sibuk memasukkan barang ke dalam kenderaan. 

Kami pulang ke rumah sahabat aku tu. Aku lepak sana sampai ke malam siap makan malam sekali. Aku nak amik video pengantin buka hadiah. Dalam pukul 10.00 baru lah pengantin buka hadiah yang diterima. Banyak juga lah hadiah yang mereka dapat. 

Tugas aku sebagai videoman minggu itu selesai lebih kurang pukul 11.00 malam dan aku terus pulang ke rumah.

Selamat Pengantin Baru kepada Tajul dan Hanna, semoga berbahagia sehingga hujung nyawa.



#SalamSayang

29 July 2015

747 : 14 Julai 2008 - 14 Julai 2015

14 Julai 2015, Aku Menulis Untuk Diri Sendiri sudah berusia 7 tahun. Sudah 7 tahun aku menulis kisah-kisah aku. Sekali-sekala aku baca semula apa yang telah aku coret, tatkala itu jugalah fikiran melayang ke masa itu. Kalau lucu, aku tersenyum sendirian. Kalau sedih, aku menangis sendirian. 

Seawal aku memulakan blog ini, tak terfikir pon yang aku boleh bertahan selama ini. Pernah sekali aku meninggalkannya agak lama, kemudian susah aku nak memulakannya kembali. Aku paksakan juga untuk menulis, agar aku tidak lupa. Aku sudah tua, semakin dimamah masa. Fikiran pon dah tak boleh nak ingat perkara-perkara macam ni. Maka, dengan cara ini sahaja bagi aku mengenang kisah-kisah aku. Biar kisah ini sahaja yang aku tinggalkan untuk mengabadikan aku di dunia ini.



#SalamSayang