18 May 2018

843 : Hari Pertama Di Bulan Ramadhan 2018

Assalamualaikum

Selamat berpuasa kepada mereka yang tak berpuasa. Alhamdulillah, semalam aku berjaya menempuh hari pertama berpuasa dengan jayanya walaupun kadar pahala yang diterima mungkin tidak seberapa. InsyaAllah segala amal yang aku lakukan semalam diterima dan diberkatiNya.

Hari pertama puasa semalam aku rasa lebih cergas dan segar dari hari pertama berpuasa pada tahun-tahun sebelumnya. Aku berjaya menunaikan fardhu tarawikh berjemaah di masjid berdekatan pada malam pertama kita berpuasa, berjaya buat 8 rakaat sahaja daripada 20 rakaat yang dilakukan di masjid tersebut. Alhamdulillah dan tahniah untuk aku, hehehe...

Keadaan masjid yang dipenuhi jemaah pada malam pertama bertarawikh

Pagi semalam, aku set alarm henfon aku pada pukul 5.00 pagi untuk aku bersahur. 10 minit selepas pukul 5.00 pagi baru aku bangun dengan malasnya. Hanya kurma tiga biji dan segelas air campuran madu menjadi rezeki aku pagi itu. Harap dapat membekalkan tenaga sehingga petang. Selepas azan subuh aku mandi dan bersiap untuk ke pejabat. Bulan puasa ni aku masuk pukul 7.30, ape ke jadahnya aku pilih untuk masuk pagi-pagi buta macam tuh. Selepas solat subuh aku terus bersedia untuk ke pejabat pada pukul 6.10 pagi tatkala masih ramai diluar sana sambung tidor selepas sahur (jeles k...)

Aku sampai ke pejabat lebih kurang pukul 7.15 pagi di mana pintu pejabat masih lagi belum dibuka. Keadaan jalan raya dari Cyberjaya ke Petaling Jaya macam biasa je kalau nak dibandingkan dengan keadaan diluar bulan puasa. Dah mula sesak macam biasa. Kat pejabat macam biasa lah, banyak termenung dari wat keje. Bukannya malas, tapi memang waktu sekarang ni kurang keje nya. Agak bosan gak la. Mengantuk jangan cakap la, pukul 11.00 mata macam tak bole nak tahan dah, tapi takde pon nak melempiaskan nafsu tidor tu. Bertabahlah menunggu pukul 1.30, time rehat tengahari.

Pukul 4.00 terus aku cabut balik tanpa membuang masa. Bulan puasa ni dapat la balik awal. Ingatkan aku awal, tapi ada orang lain yang lagi awal dari aku sampai jalan pon dah start jem, tensi aku sekejap. sampai rumah dalam kol 5.00 petang, terus aku campak segalanya dan baring di atas ranjang bertelanjang. Terlelap gak la sekejap. 

Pukul 5.30 aku dan sahabat keluar untuk mencari juadah berbuka puasa. Kami menuju ke Bazaar Ramadhan Cyberjaya di Lingkaran Cyberpoint Barat, NeoCyber. Bazaar dia takde la besar malah bole dikatakan tidak cukup untuk memenuhi kehendak masyarakat Cyberjaya yang berbilang bangsa dan warganegara. Disebabkan itu, aku hanya dapat membeli kuih-muih sahaja, main dish semuanya macam dah habis dan kalau ada pon, terpaksa beratur panjang (tahniah masyarakat Cyber, nak beli semua beratur, takde rebut-rebut).  Oleh kerana tak dapat beli ape-ape, kami terus ke McD berhampiran dan beli Nasi McD sahaja. Alhamdulillah, sedap jugak nasi McD tu, banyak plak tu, kenyang makan berbuka. Nyaris terbatal puasa aku semalam kerana secara tidak sengaja memasukkan sedikit sambal ke dalam mulut, hehehe.

Bazaar Ramadhan Cyberjaya

Malam semalam, aku tak dapat menunaikan fardhu tarawikh di masjid kerana keadaan kesihatan aku yang tak mengizinkan. Harap-harap keadaan aku semakin baik hari ni agar aku dapat menunaikan tarawikh dan amalan-amalan lain dengan lebih sempurna. Aminn...

16 May 2018

842 : Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan 1437 (Episod 8)

Assalamualaikum

Alhamdulillah, pejam celik pejam celik dan pejam celik kembali bertemu kita sekali lagi dengan bulan Ramadhan. Esok, seluruh umat Islam di Malaysia akan mula berpuasa. Aku harap, aku diberikan kesihatan yang baik untuk berpuasa dan agar puasa aku sentiasa terpelihara. 


Ramadhan tahun ini, InsyaAllah aku akan berpuasa di rumah baru aku di Cyberjaya. Walau bagaimanapun aku akan tetap pulang dan berpuasa di Selayang. Terasa teruja pula nak bersahur dan berbuka di rumah baru. Sepanjang Ramadhan ini, bazaar-bazaar Ramadhan akan menjadi sahabat baik aku. Disitulah aku akan membeli juadah-juadah untuk berbuka dan bersahur. Sekadar untuk makan seorang diri, aku rasa baik beli sahaja, lagi pon bila sampai ke rumah dari opis, badan pon dah penat dan kalau boleh nak baring dan tidor sahaja sampai malam, hehehe..

Sepanjang bulan Ramadhan ini pula, aku akan masuk kerja pukul 7.30 pagi. Terasa berat badan nak melangkah ke pejabat pagi-pagi buta macam tu. Tapi apakan daya, saya yang menurut perintah. Dan sesudah subuh aku terpaksa menempuh kesesakan lalu lintas untuk ke pejabat. Kalau subuh masuk lambat, makanya terpaksalah aku subuh di pejabat sahaja. 

Apa-apa pun aku berharap aku tabah untuk menempuh segala rintangan sepanjang Ramadhan ini. InsyaAllah puasa aku diterimaNya. Amin...

13 April 2018

841 : It's Not Big, But It's Mine (Episod 3)

Sehingga ke tarikh ini, rumahku syurgaku hampir boleh diduduki, malah aku sendiri sudah beberapa kali bermalam di rumah ku di M19. Boleh dikatakan sekarang hampir setiap minggu aku akan pergi dan bermalam di sana. Rasa teruja dengan rumah baru itu masih menebal. Aku hanya menunggu masa yang sesuai untuk berpindah sepenuhnya, tapi bukan dalam masa terdekat ini.

Barang-barang dan perabut yang aku tempah semasa kunjungan aku ke ekspo-ekspo perumahan sekitar Kuala Lumpur dan Selangor sudah hampir semua aku terima. Bermula dengan chest of drawer dan dua unit bed side tables, diikuti pula dengan sofa set dan akhir sekali tv cabinet. Cuma tilam dan set katil sahaja yang masih belum diterima. Aku sudah menelefon syarikat berkenaan pada bulan Februari yang lepas, katanya dalam tempoh dua minggu akan buat penghantaran, tetapi ini sudah berminggu-minggu, jangan kata barang, telefon pon tidak. Aku pula tidak membuat follow-up kerana kekangan masa. Tengoklah, sabtu ni aku akan telefon dan serang syarikat berkenaan, hehehe. 

Grille untuk pintu utama juga sudah dipasang setelah dua kali aku reject pasal salah design. Katanya dah pernah buat kat kawasan perumahan ni, tetapi masih buat salah, camne tuh, malas nak argue aku reject jer. Siap bos dia pon nak marah-marah aku. Masalahnya, sendiri datang ukur, sendiri tengok pon masih buat salah. Apa-apa pon, takkan rekomen company ni kat sesiapa pasal buatannya pon tidak kemas. Ingat nak tolong Melayu, tapi Melayu wat tak senonoh, baik amik ngan Cina. Huhu...

Last week aku dan sahabat ade berkunjung ke sebuah expo di PWTC untuk tengok-tengok kalau ada yang berkenan. Aku pon masih ade yang hendak dicari. At the end, takde ape yang aku terbeli di expo itu, takde yang menarik bagi aku. Tetapi sahabat ada membeli sebuah bar counter yang lama dah dia dok ushar, akhirnya beli juga beliau bar counter itu setelah company itu ada membuat zero interest installment. Huntong la... Kemudian kami singgah di SSF Sunway Putra Mall. Takde niat untuk membeli apa-apa dan akhirnya kami terbeli satu set meja makan, set tiga buah storage stool, coffee table dan beberapa barang lain yang berjumlah RM1,500.00 plus plus. Ahaks... Ini semua gara-gara SSF membuat promosi untuk Birthday Month untuk member yang lahir di dalam bulan April. Memandangkan ada birthday girl dalam group kami, sahabat terus mendaftar jadi member dan kami berkelayakan untuk mendapat diskaun sebanyak 40% untuk dua barang dan 30% untuk lima barang lagi. Barang-barang kami akan dihantar pada 30 April nanti.

Oklah, bagi aku cukup berbelanja untuk rumah baru. Settle hutang-hutang dulu pastu kite sambung lagi. Hehe... 


19 March 2018

840 : Tertunai Sudah Tanggungjawab (Episod 4) - Boleh Lah Nanti Beli Karpet Baru

Alhamdulillah, tertunai sudah tanggungjawab ku kepada negara. Bukan tanggungjawab mengundi, Pilihanraya  Umum ke 14 lama lagi dan masih belum diumumkan oleh si Jibby. Tanggungjawab yang tu aku tak dapat laksanakan sebab aku belum lagi mengundi sebagai pemilih, masih tak layak menjadi seorang pemilih (ahaks). Tanggungjawab yang aku maksudkan ini adalah tanggungjawab membayar cukai pendapatan, agar aku tidak dikategorikan sebagai pengkhianat negara oleh Jibby dan Rosmah.

Tahun ni nampaknya aku akan mendapat lebih banyak lebihan pembayaran PCB yang telah dilakukan. Tahun ini juga tuntutan aku agak banyak terutama tuntutan di bawah kategori gaya hidup yang memperuntukkan maksimum sebanyak RM2,500.00. Aku tuntut sehingga maksimum kerana bayaran untuk langganan internet aku sahaja sudah melebih RM3,000.00 pada tahun lepas. Itu tak termasuk pembelian telefon bimbit baru dan juga bahan-bahan bacaan, huhu...

Setelah dicampur tolak kali bahagi bagai, lebihan yang bakal aku dapat nanti bolehlah aku gunakan untuk membeli karpet di rumah baru aku nanti. Syukur la nak...

baiya... saiya mau bili itu karpet... (sekadar gambar hiasan)

OK bai...

14 February 2018

839 : It's Not Big, But It's Mine (Episod 2)

Sudah hampir dua bulan aku menerima kunci kepada rumah kecil ku ini, di M19 Cyberjaya. Boleh dikatakan hampir setiap minggu aku akan berkunjung ke M19. Walau masih banyak yang perlu dilakukan, dan walaupon rumah itu masih kosong, aku tetap mahu mengunjunginya. Takkan aku biarkan ia tidak berpenghuni untuk satu jangka masa yang panjang. Takut pulak nanti ade ape-ape yang tumpang berteduh. Hehehe...

27 Januari 2018 - Awal-awal pagi lagi aku dah gerak ke M19. Hari ini ada urusan pemasangan window film dan pemasangan kipas dan lampu. Lebih kurang pukul 10.30 pagi, pekerja pemasangan window film telah datang dan memulakan tugasnya. Agak leceh nampaknya proses pemasangannya. Mula-mula dulu ade gak terfikir nak buat sendiri, bila dah tengok cara orang tu buat, bersyukurlah aku tidak meneruskan niat aku untuk pasang window film sendiri. Lebih kurang pukul 12.00, pekerja pamsangan kipas pula datang. Memula dulu sahabat ada cadangkan untuk pasang sendiri kipas tu, tapi aku tak setuju kerana ia melibatkan elektrik yang mana kami tak tahu sangat pasal elektrik ni. Akhirnya kami upah sahaja untuk pemasangan 3 buah kipas dan sebuah lampu di rumah aku dan 3 buah kipas lagi di rumah sahabat. Menjelang petang, semua kerja dapat diselesaikan dengan sempurna.

Kipas dan lampu chandelier yang siap dipasang 

30 Januari 2018 - Aku telah telah membantu sahabat untuk berpindah ke rumah barunya. Banyak juga barangnya yang perlu di bawa bersama walaupon semasa di rumah sewa nya nampak macam takde barang pon. Sebuah lori disewa dan 3 buah kereta persendirian diperlukan untuk berpindah masuk. Secara rasminya sahabat telah duduk di rumahnya pada hari itu walaupon defect rumahnya masih belum diambil tindakan yang sewajarnya dari pihak pemaju. Selamat tinggal Bandar Tun Hussein Onn, rindu pulak rasanya pada Restoran Umi dan Kedai Gunting Rambut Hadi.

1 Februari 2018 - Aku datang sekali lagi sekadar berkunjung ke M19 dah rumah sahabat juga di M19. Buat pertama kalinya, malam itu aku bermalam di rumah baruku dengan hanya beralaskan lantai dan berbantalkan lengan. Tiada niat untuk bermalam di situ sebenarnya. Oleh kerana badan dah penat untuk memandu pulang ke Selayang, terpaksa aku bermalam di sana.  Tidak dapat aku lena malam itu, mungkin kerana suasana yang baru ataupon mungkin tidak selesa tidur di atas lantai. Sampai ke pagi aku tidak dapat lena, sekadar tidur ayam jer bak kata orang.

Permandangan malam semasa malam pertama di M19
Takut juga rasa kalau ade sesuatu yang menjengah kat tingkap tuh.

2 Februari 2018 - Hari ini sengaja aku mengambil cuti rehat. Dapat cuti selama 5 hari, Cuti Hari Thaipusam, Cuti Hari Wilayah, Cuti Rehat, Sabtu dan Ahad. Pagi itu aku dan sahabat telah pergi ke Ikea Cheras. Masih ada barang yang hendak dicari untuk rumah baru kami. Seronok pergi ke Ikea on weekdays sebab tak ramai orang dan menjelang tengahari selesai urusan kami di Ikea dan pulang ke Cyberjaya. 

Dalam tengahari hari itu, aku menerima panggilan telefon dari salah sebuah syarikat perabot yang aku berurusan dahulu. Nak hantar perabot baru aku katanya. Aku pon hairan, masa telefon dulu katanya selepas raya cina baru boleh hantar, hari ni tiba-tiba call kata nak hantar. Nasib baik lah aku memang ambil cuti dan ada di M19 hari ni. Kalau tak, susah jugak dibuatnya. Dalam pukul 3.00 petang, penghantaran dibuat, dua buah bed side table dengan sebuah chest of drawer. 

3 Februari 2018 - Seawal pagi aku telah menuju ke M19 sekali lagi. Ada urusan pemasangan langsir baru pula hari ni. Setelah dua kali ke Nilai 3, baru aku dapat membuat keputusan langsir mana yang aku nak pilih, selepas pilihan aku yang lepas mendapat tentangan hebat dari sahabat dan kakak aku sendiri, buruk katanya. Dan akhirnya benarkata mereka, pilihan aku kali ini lebih cantik dan menyerlah sesuwai dengan rumah ku. Huhu... 

Rumah baru, langsir baru. Design yang aku suka

9 Februari 2018 - Aku datang sekali lagi ke M19. Masuk-masuk ke rumah, aku dapati macam rumah aku telah dimasuki seseorang. Setelah diperiksa, memang sah telah dimasuki orang yang datang untuk membetulkan air-con di masterbed room. Kotor semula rumah aku dan terpaksalah aku membersihkannya sekali lagi. Geram pulak rasa hati, bila kontoraktor tak memaklumkan kepada aku untuk masuk ke rumah melakukan kerja. Nak saja aku komplen kepada pihak pemaju. Malam itu sekali lagi aku bermalam di M19, kali ini beralaskan tikar dan berbantalkan bantal, tidak lupa selimut kerana sejuk sangat aku rasa tidor malam di sana. Lena jugalah aku tidor malam itu.

10 Februari 2018 - Hari ini ada kontraktor datang untuk pemasangan grill. Kontraktor datang on time dan memulakan kerja. Aku telah memang grill untuk tingkap di bilik 1 dan bilik 2, 2 tingkap di bahagian dapur dan bahagian yard pada hari itu. Grill untuk pintu utama tidak dapat dipasang pada hari itu kerana design tidak seperti yang aku mahu. Makanya, pihak kontraktor terpaksa membawa balik grill itu dan akan dipasang selepas raya cina.

Grill yang siap dipasang di kawasan yard. Tak puas hati
sangat dengan pemasangannya, kurang kemas.

11 Februari 2018 - Aku dan sahabat telah pergi ke sebuah kedai perabot di Taman Equine. Book shelves sahabat telah sampai dan sedia untuk diambil. Sesampai sahaja di rumah sahabat, proses pemasangan dimulakan. Agak kompleks jugalah book shelves dia ni. Nasib baik dah beli set drill pagi tadi di ACE D'Pulze, so kurang la sikit bebanan nak memutar semua skru yang ada. Petang itu pula, proses pemasangan study desk aku pula yang aku order secara online dan tiba 5 Februari lepas. Desk ni pon bole tahan kompleksnya, sampai tersalah pasang lah, tetapi akhirnya berjaya juga kami. Huhu...

... bersambung