18 September 2019

890 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 14) - Crunchy Brownies Cookies

Cuti panjang dua minggu lepas sempena Awal Muharram amat membosankan. Walaupon cuti panjang, tapi aku tiada apa-apa aktiviti yang dijalankan selain makan-tidor-makan-dan-tidor-semula. Oleh kerana tahap kebosanan telah sampai ke kepala, aku pon merajin kan diri untuk membuat sesuatu. Resepinya dishare oleh seorang rakan di facebook beliau. Nampak macam mudah. Semua bahan dah ada. Sebenarnya bahan-bahan yang dibeli itu kononnya nak buat churros, tapi diperam sahaja, churros nye tak jadi-jadi jugak. Akhirnya aku putuskan untuk membuat Crunchy Brownies Cookies sahaja.

Campak-campak bahan akhirnya jadi juga Crunchy Brownies Cookies aku tu. Walaupon tak sekata ketebalannya. Sebelah crunchy dan sebelah lagi chewwie gitu, nampak sangat tak pandai buat. Apa-apa pon rasanya tidak megecewakan dan kene plak dengan taste mak. 

Adunan yang sedia untuk dibakar. Kalau tgk video resepi tu, dia masuk dalam satu tray jer, 
tp bila aku masukkan dalam satu tray, jadi macam banyak sangat plak. 
Nak keluarkan pon dah tak bole. Jadinya, kita bakar jer.....

Nampak tak ketebalannya yang tidak sekata itu.

End product. Jemput tengok semua.

Seperti biasa, aku pon share lah kat IG ngan FB. Ramai pulak yang berkenan.

Gambar di IG dan FB. Presentation kene la A+. Tu pasal ramai yang mintak resepi.

Makanya, cuti panjang minggu ini sempena Hari Malaysia, aku buat lah sekali lagi dan siap beri tunjuk ajar kepada seseorang yang berkenan kat cookies itu. Alhamdulillah, menjadi. 

Kali kedua buat untuk kakak kesayangan

Ini untuk anak-anak buah. Diaorg tak makan kacang katanya. Rugi la...

End product. Lebih baik dari yang lepas.

Dan aku share sekali lagi kat IG ngan FB. Ramai plak yang mintak resepi. Aku pon share je lah. Benda baik kan baik kita kongsi bersama. Semoga ilmu sedikit itu dapat dimanfaatkan. Dapat gak aku pahala.


Resepinya, kalau berkenan boleh lah cuba ye. Terima kasih kepada yang sudi share.

16 August 2019

889 : Selamat Hari Raya Idul Adha 1440H/2019M

Assalamualaikum dan masih belum terlewat untuk aku mengucapkan ucapan Selamat Hari Raya Aidil Adha kepada seluruh umat Islam di Tanah Melayu ni. Mungkin masih ada yang masih berkorban di luar sana. Meriahlah raya tahun ni kalau macam tu. Tak macam aku, Raya Aidil Adha ni seumpama hari-hari biasa sahaja, cuma dapat cuti extra, itu yang best.

Menjelang Aidil Adha 1440H/2019M (10 Ogos 2019, Sabtu)

Perancangan sambutan Aidil Adha keluarga aku tahun ni akan disambut di kampung aku di Selayang Bharu. Adik beradik aku akan pulang ke kampung halaman kami pada esok hari iaitu pada Hari Raya itu sendiri. Semuanya duduk area KL Selangor, maka tak perlu menempuh jem untuk pulang ke kampung, macam mereka yang pulang ke Kelantan Terengganu tu. Juadah untuk hari raya akan dilakukan secara pot-luck sahaja. Kakak akan menyediakan rendang ayam dan nasi impit, adik akan memasak di rumah mertuanya dan akan dibawa ke Selayang manakala abang pula belum merancang apa-apa. Aku pula disuruh untuk membuat agar-agar pasal itu sahaja yang aku tau buat.. hahaha

Makanya, lebih kurang pukul 11.00 pagi aku memulakan projek agar-agar aku. Aku cuma buat Agar-Agar Santan Gula Merah sahaja seperti yang aku selalu buat tu. Alhamdulillah, menjadi dengan cantiknya walaupon pada taste aku agak kurang manis.

Agar-agar Santan Gula Merah aku pada hari itu. Alhamdulillah menjadi

Selepas itu aku dan seorang sahabat memulakan projek kedua untuk menyediakan Kek Sarang Semut pula. Kek ni aku pernah buat dua kali sebelum ni, yang mana yang kedua tu agak tidak menjadi walaupun rasanya sedap, mungkin sebab terlebih pukul pasal aku pakai mixer masa tu. Kali ni, aku buat semuanya secara manual. Diperam selama tiga jam setengah sebelum dimasukkan ke dalam oven. Alhamdulillah, kali ni menjadi. Kata orang sedap, aku tak rasa sebab sahabat ambil semuanya bawa pulang ke kampungnya. Jangan kecam, kek tu memang dia punya, semua bahan dia beli aku cume tolong buatkan walaupon ade sedikit kesilapan teknikal pada awalnya. Rugi secawan gula...

Selepas itu kami menyediakan makan tengahari pula sebab perut dah lapor. Makan tengahari agak mewah dibuat secara gotong royong sesama sabahat. Menu kami petang itu merupakan ikan kembung goreng, sayur kangkung goreng, sayur kobis masak lemak dan sambal totok. Alhamdulillah, kenyang perut suka hati.

Petang itu aku memulakan projek ketiga pula. Kali ni aku lakukan secara solo sahaja. Aku menyediakan Kek Oren. Pernah buat sebanyak dua kali sebelum ni yang mana yang pertama tu haram tak jadi, terpaksa dibuang semuanya pasal bantat pasal terlupa letak baking powder. Pastu di luarnya nampak cantik tetapi tak masak di dalam nye. Kali kedua aku buat amat menjadi dan gebu walaupon rasanya orennya agak kurang pada taste aku. Kek kali ini pula juga agak tidak menjadi, macam taknak naik jer walaupon aku guna tepung kek ditambah lagi dengan baking powder. Walau bagaimanapun rasanya sedap dan habis dibelasah oleh kami.
Kek Oren aku yang tak berapa nak jadi walaupon rasanya sedap

Malangnya, selepas aku mengeluarkan kek itu dari oven, aku rasa tidak sedap badan secara tiba-tiba. Tekak rasa loya-loya, perut rasa sebu, berangin dan rasa macam nak pengsan pon ada. Ini semua gara-gara aku memakan buah duku-langsat, ke buat dokong (konfius aku sekejap duku-langsat ke dokong) yang aku beli di pasar malam semalam. Aku pernah kene macam ni sebelum ni akibat makan buat yang sama, tetapi semalam macam terliur jer tengok buah tu, itu yang aku beli sekilo. Makanya, terbaring lah aku sepanjang malam itu dan kerap ke tandas kerana cirit-birit dan muntah-muntah....

Hari Raya Aidil Adha 1440H/2019M (11 Ogos 2019, Ahad)

Hujan turun dengan lepat malam itu membawa ke subuh. Alhamdulillah aku rasa ok sedikit pagi ini. Lebih kurang pukul 8.00 pagi, aku dan sahabat berjalan kaki menuju ke masjid berdekatan untuk bersolat sunat hari raya. Masjid dipenuhi dengan jemaah yang rata-ratanya warga asing yang mencari rezeki di sini. Usai solat, kami pulang ke rumah dan bersarapan ala kadar sahaja sebelum sahabat pulang ke kampung halamannya yang juga di Selayang. Aku pulang ke kampung pada pukul 11.30 pagi itu.

Suasana takbir raya sebelum solat sunat Aidil Adha

Aku sampai dahulu nampaknya. Ayah seperti biasa, nampak sihat walaupon keadaan dan minda tidak segagah dan sesihat dahulu. Tiada apa yang aku buat, hanya menunggukan saudara-saudara ku sampai. Akhirnya aku terlelap. Aku tersedar tatkala terdengar bunyi riuh rendah diluar. Dah sampai rupanya adik aku dan famili. Dan entah bila pula famili abang aku sampai, tak perasan pulak aku.

Adik aku datang membawa bersama ketupat palas, nasi impit, nasi beriyani, ayam masak merah, rendang daging, kuah kacang dan masak lodeh. Abang pula datang membawa mee kari. Katanya mee kari tapi tak macam mee kari pon, mee kari improvised katanya. Apa-apa pon semua makanan itu sangat sedap. Aku pula datang membawa agar-agar, kek oren, buah tembikai dan buah dulu-langsat yang menyebabkan aku sakit semalam tu.

Ketupat palas yang adik bawak

Mee kari yang abang bawak

Kakak dan famili pula sampai agak lewat kerana mereka singgah ke rumah ibu mertuanya. Kakak datang membawa bersama rendang ayam dan nasi impit serta dua jenis kek. Rendang ayam tersebut katanya agak special sebab itu adalah rendang ayam coklat. Sebab kakak termasuk coklat yang disangkakan kerisik. Makanya, rasanya agak pelik sikit la... hehehe...

Kek Oren kakak. Lebih kurang kek oren aku jer, tak naik gebus.. hahaha

Rendang Coklat. Spesial from kakak... hehehe

Juadah Hari Raya kami. Walaupun sorang bawak sikit
Jadinya penuh satu meja..

Sesudah itu, kami berbual kosong sampai ke malam...

Hari Kedua Aidil Adha 1440H/2019M (12 Ogos 2019, Isnin)

Hari ni cuti ganti sempena Hari Raya Aidil Adha. Makanya aku duduk rehat-rehat sahaja di rumah. Bestnya... 

05 August 2019

888 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 13)

Sebagai seorang bujang sebatang kara yang menumpang hidup di ibu kota, semua kene buat sendiri dan kene usaha sendiri termasuk lah dalam urusan mengisi perut. Kadang-kadang tekak dah tak boleh terima untuk makan di kedai, kadang-kadang sampai tak tahu nak makan di mana. Sana jemu sini pon jemu. Jalan terakhirnya, nak tak nak, kenelah masak sendiri. Untuk makan sendiri, jadilah untuk tekak sendiri.

Aku ni baru dalam bidang masak memasak ni. Sebelum hidup membujang ni, soal masak memasak dan makan minum ni aku serahkan semuanya kepada mak aku. Masakan mak memang terbaik di dunia. Sejak-sejak mak dah takda, dan aku kini hidup sebatang kara, aku belajar untuk mengisi perut sendiri. Sejak-sejak aku tinggal di rumah bujang aku ni, aku lebih rajin memasak dan berminat untuk belajar memasak. Banyak yang telah aku cuba, dari lauk pauk hinggalah ke manisan dan kuih raya tidak ketinggalan kek. Banyak yang aku dah tayang kan kat blog yang tak seberapa ni di bawah labels tag 'Masak Sendiri Makan Sendiri, sekadar untuk menunjuk riak dan takbur (hahaha.. tapi takde orang peduli pon), tetapi ada juga yang aku tidak sempat ceritakan, untuk diri aku sendiri. 

Berikut adalah beberapa yang aku tak sempat untuk ceritakan, kalau nak resepi, bole PM tepi... hahaha

14 Jun 2019 - Disebabkan ada nasi sejuk dan sambal sardin lebih, aku buatlah
Nasi Goreng Sardin untuk makan malam aku hari itu. Rasanya sedap untuk tekak sendiri.

19 Jun 2019 - Aku memang peminat kari ikan. Kalau pegi ke gerai nasi campur, 
lauk pertama aku akan cari adalah kari ikan. Makanya, pada hari itu aku cuba memasak 
Kari Ikan Tenggiri. Macam biasalah, kari aku terpekat...

22 Jun 2019 - Sahabat memberi mangga ni. Disebabkan masih muda dan bila
tunggu-tunggu tak jugak masak, aku pon try buat jeruk mangga. 
Ok jugak rasanya. Habis jugak lah aku bedal seorang.

 
23 Jun 2019 - Disebabkan ada pisang yang dah nak expired, makanya aku buatlah
cekodok pisang ni. Jadi jugaklah walaupon tak gebus.

24 Jun 2019 - Aku cuba buat Kari Telur. Sekali lagi, aku rasa kuah kari 
aku terlalu pekat. Tensi mak 

2 Julai 2019 - Untuk lauk makan malam hari itu, aku try pula Sambal Telur Hancur. 
Tapi sambal aku rasa semacam jer dan tak berapa nak sedap. 
Disebabkan takmo membazir, aku telah juga.

18 Julai 2019 - Cuba resepi sahabat, Telur Hancur namanya. 
Dimasak dengan bawang, bawang putih, cabai melaka dan halia. 
Sedap, bole try kalau dah bosan dengan  Telur Dadar biasa..

19 Julai 2019 - Disebabkan ada nasi berlebih, kita try buat nasi goreng. 
Sedap juga untuk tekak sendiri


21 Julai 2019 - Tiba-tiba terajin petang itu. Dah lama sebenarnya nak mencuba puding ni, 
bahan-bahan semua dah ada, makanya malam itu baru berkesempatan membuatnya.

Hasilnya tak berapa cantik kejadiannya, tapi rasanya ada. 
Kesilapan yang dikesan adalah terlalu lama di masak selepas susu cair itu 
dimasukkan sehingga susu itu menjadi berketul-ketul. Takpe, aku belajar dari kesilapan. 

28 Julai 2019 - Disebabkan ada Sambal Sardin lebihan makan malam semalam, 
kite upgrade sikit, kita buat Sardine French Toast. Not bad...

28 Julai 2019 - Hari ni terlebih rajin sebab tinggal sorang-sorang. 
Kita try buat Tom Yam Ayam plak. Pakai paste tom yam Adabi jer. 
Rasa boleh tahan tapi kuah dia macam terlebih plak. Makanya, cairlah tom yam aku.

28 Julai 2019 - Disebabkan terlebih rajin tengahari itu, aku try Sambal Kering pulak. 
Sebab semua bahan dah ada, kita campak-campak jer semuanya. 
Jadilah seperti gambar di atas. Rasanya sedap walaupon sambal cilinya terhangus sket, ahaks... 

3 Ogos 2019 - Last but not least, aku cuba Ikan Tenggiri Masak Kicap. 
Sedap jugak aku masak ni, cuma kuih dia terkurang plak.

Itu je lah buat masa ni. Banyak gak aku dah  try, cuma sedap tak sedap je lah. 

27 July 2019

887 : Anak-Anak Ikan Ku (Episod 3)

Kali terakhir aku mempunyai sebuah akuarium dan membela ikan sebagai haiwan peliharaan adalah sekitar tahun 2012/2013. Semuanya bermula apabila ada seorang kawan telah menghadiahkan aku seekor ikan laga sebagai hadiah hari lahir aku. Malangnya, umur ikan itu tak lama. Innalillah... Bermula dari situ aku mula berminat untuk memelihara ikan hiasan.

Kemudian aku meneruskan minat aku tu dengan membeli beberapa ekor ikan guppy dan membeli sebuah akuariun sederhana besar untuk memelihara mereka. Malangnya kerana pengalaman dalam memelihara ikan hiasan ni hampir tiada, kebanyakkan ikan aku tu menemui ajal mereka. Walaupon tanpa pengalaman, ada satu ketika, ikan guppy aku membiak dan melahirkan hampir 30 ekor anak. Tetapi, semuanya menemui ajal juga diakibatkan oleh seseorang yang telah memasukkan sesuatu yang tidak sepatutnya ke dalam air anak-anak ikan itu, Innalillah.

Aku tidak berhenti di situ sahaja, aku telah membeli lagi beberapa jenis ikan untuk dijaga, dan akhirnya semuanya menemui ajal juga. Akhirnya, aku berhenti di situ.

Beberapa minggu sebelum bulan puasa yang lepas, seorang kawan kepada sahabat telah memberikan beberapa ekor ikan guppy kerana ikan guppy beliau telah membiak dan jumlahnya telah menjadi agak banyak. Oleh kerana sahabat malas nak menjaga, diberikan kesemua ikan itu kepada aku. Segera aku ke sebuah pet store untuk membeli sebuah akuarium. Oleh kerana kesemua ikan yang diberikan berwarna merah, aku telah membeli beberapa ekor ikan lagi dengan kaler yang lain, biar nampak meriah. 

Akuarium aku pada awalnya

Sehingga kini, dari lapan ekor yang diberikan termasuk enam ekor yang aku beli tolak beberapa ekor yang aku beri kepada sahabat (since dia pon dah mula minat nak bela ikan hiasan) jumlah terkini ikan dalam akuarium aku hampir 30 ekor, berwarna merah dan kuning. Dan aku masih nampak beberapa ekor anak kecik berenang-renang dicelah pokok dan batu. Tak pasti plak ikan betina mana yang baru bersalin tu. 

Oleh kerana akuarium kecil aku tu nampak dah macam sesak, aku pun membeli sebuah akuarium bersaiz dua setengah kaki minggu lepas. Sehingga kita aku masih belum dapat memindahkan anak-anak ikan aku ke kediaman baru mereka kerana terdapat masalah dengan water filternya. Baru hari ini aku dapat menyelesaikan masalah tersebut dan menghiaskan akuarium itu. InsyaAllah kalau tiada masalah di mana-mana, esok boleh pindahkan anak-anak ikan aku ke kediaman baru mereka.

Akuarium baru yang menunggu masa untuk diduduki


22 June 2019

886 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 12) - Agar-Agar Santan Gula Merah

Beberapa hari sebelum Hari Raya tempoh hari, aku telah mencuba untuk membuat Agar-Agar Santan Gula Merah. Agar-agar ni adalah agar-agar kegemaran aku. Suka sangat agar-agar ni especially yang arwah mak aku buat dulu. Kalau beli pon selalunya tak berapa nak sedap di tekak aku ni. Dah lama berangan nak cuba membuatnya, hari itu baru lah dapat dilaksanakan dengan jayanya. 

Petang itu aku telah keluar bersama seorang rakan ke sebuah pasaraya berhampiran, sekadar untuk membeli beberapa bahan untuk agar-agar itu. Dan seperti biasa aku terbeli benda-benda yang tak perlu juga. Ermmm...

Malam itu selepas Solat Sunat Terawih aku memulakan projek aku. Resepi aku dapat dari internet sahaja. Terima kasih En. Google dan mereka yang sudi berkongsi resepi tersebut. Oleh kerana aku ni belum pandai untuk multi-tasking, aku buat satu persatu mengikut arahan resepi itu, dan akhirnya ia mengambil masa yang agak lama jugaklah. Ahaks..

Memula aku siapkan adunan gula merahnya. Aku beli gula merah yang telah sedia dihancurkan, senang sikit kerja aku. Aku larutkan bersama gula pasir sedikit dan masak sehingga kedua-dua gula tersebut larut. Sedap plak bau gula merah tu. Kemudian aku rebuslah agar-agar. Katanya 20g agar-agar, oleh kerana aku malas nak timbang sekadar 20g tu, aku masukkan jer satu peket tu bersama jumlah air yang disyorkan. Lama juga agar-agar ni nak larut rupanya. Jenuh aku menunggu dan menggodakkannya sehingga larut.

Melihatkan agar-agar aku tu nak larut, aku pon sediakan adunan santan dan telur. Godak-godak pakai tangan jer sampai sebati. Kemudian, masukkan adunan gula merah itu ke dalam adunan agar-agar dan gaul sebati. Bila dan agak-agak sebati, masukkan adunan santan dan gula itu dan tunggu sehingga mendidih. 

Adunan yang hampir siap. Biarkan mendidih sekejap kemudian 
boleh ditutup api dapurnya. Biarkan sejuk sedikit, kemudian baru 
tuangkan ke dalam loyang.

Bila dan mendidih tu, tutup api dan biarkan ia sejuk sebentar sebelum dituangkan ke dalam acuan. Bila dah sejuk tu, masukkan ke dalam peti ais. Kene tunggu lah sehingga ia keras untuk melihatkan hasilnya, samada cantik kejadiannya atau tidak.

Adunan yang telah dimasukkan ke dalam loyang. Loyang pon 
baru dibeli semata-mata nak buat agar-agar ni

Sahur keesokan harinya dengan penuh debaran di dada, aku memotong agar-agar aku tuh. Dan voila.... berjaya, cantik kejadiannya dan enak rasanya. Huhu....

Cantik kan kejadiannya... mak bangga nak...

Agar-agar itu telah aku jamu kepada keluarga aku. Masing-masing memuji kesedapannya. Dan ada juga rakan yang memuji kecantikannya. Hehehe.. Syukur la nak, terima kasih kepada yang memuji.