22 October 2017

833 : Sakit Itu Rahmat Dan Penghapus Dosa (Episod 1)

Sudah dua belas hari aku berehat di rumah setelah diberi Cuti Sakit selama dua belas hari oleh doktor yang merawat aku. Dalam tempoh masa itu juga, aku berpeluang menginap di dua wad di Hopital Selayang itu selama 4 hari 3 malam dan turut berpeluang melawat ke Dewan Bedah. Semuanya gara-gara sakit yang dihidapi aku secara tiba-tiba. Syukur aku ke hadrat Allah swt, semua urusan aku sepanjang tempoh genting itu dipermudahkan. 

Semuanya bermula pada tanggal 10 Oktober 2017 (Selasa). Aku bertugas seperti biasa di kantor yang amat membosankan itu. Semuanya berjalan dengan lancar, walaupon aku super busy minggu itu mengendalikan 2 peperiksaan yang dijalankan pada minggu yang sama. Seingat aku, dalam pukul 11.00 pagi, perut aku mula meragam. Terasa kurang selesa tetapi aku membiarkan saja. Aku keluar dengan kawan-kawan aku membeli makan tengahari dan makan tengahari seperti biasa. Selepas waktu rehat tengahari itu, perut aku masih sakit dan aku menjadi lebih tidak selesa. Walau bagaimanapun, aku masih mampu bertahan sehingga ke pukul 5.00 petang. Aku segera balik ke rumah dan berehat dan akhirnya aku terlelap.

Setengah jam kemudian, aku terjaga dan perut aku tiba-tiba menjadi lebih sakit, memulas, mencucuk, perit, pedih dan sebagainya aku rasa. Tak dapat aku gambarkan kesakitan itu sehingga menitis air mata jantanku. Apabila kesakitan aku tidak dapat ku tahan lagi, aku capai telefon bimbitku dan segera menelefon abang aku. Dia seorang sahajalah saudara aku yang terdekat dan hanya dia yang dapat aku fikir ketika itu. 

Abang aku yang masih di pejabat berkata dia boleh sampai dalam masa 1 jam. Menunggulah aku dalam keadaan sakit yang hanya orang yang pernah mengalaminya tahu. Aku segera di bawa ke sebuah klinik swasta berhampiran. Encik Doktor menekan perut aku yang sakit itu dan membuat ujian air kencing. Akhirnya, beliau menulis surat dan menasihatkan supaya aku dirujuk ke hospital. Aku dibawa terus oleh abang aku ke Jabatan Kecemasan Hospital Selayang. 

Selepas diambil tanda-tanda vital dan pendaftaran, aku menunggu hampir 1 jam sebelum nombor giliran aku dipanggil. Sekali lagi Encik Doktor menekan-nekan perut aku dan mangarahkan aku untuk menjalani ujian darah. Darah aku diambil (3 tube) dan ubat 'pain-killer' dicucuk di lengan aku. Terasa kebas tangan aku sekejap. Aku terpaksa menunggu keputusan yang dijangka mengambil masa 2 setengah jam itu. Pada masa aku sakit aku telah berkurangan, aku rasa agak selesa ketika itu. Aku menyuruh abang aku balik dahulu, kesian plak dia penat. Apa-apa nanti aku akan bagitahu dia. Dia pon berlalu dan akan datang semua pukul 11.00 malam nanti. 

Dalam menunggukan keputusan darah itu, nombor aku dipanggil lagi. Kali ini Encik Doktor mengarahkan untuk aku membuat x-ray pula. Pergilah aku ke bahagian X-ray dan x-ray dada dan abdomen aku diambil. Tidak sampai 1 jam selepas itu, nama aku dipanggil dan aku diminta untuk duduk di dalam Observation Ward sambil menunggu Doktor Bedah. 'Uish.. belum ape-ape dan kene consult dengan doktor bedah ke?', fikir ku. 

Dalam pukul 2.00 pagi, dua orang doktor datang berjumpa aku. Ditekannya perut aku sekali lagi. Masih terasa sakit pada bahagian kanan apabila ditekan. Pot pet, pot pet... Encik Doktor itu meminta supaya aku ditahan di wad untuk observation lebih lanjut. Sempat juga aku bertanya kepada Cik Doktor yang turut ada bersama ketika itu, apa keputusan x-ray aku. Cik Doktor itu memaklumkan bahawa jika masalah seperti encik ni, x-ray memang tak tunjuk apa-apa. 'Ermmm... abis tu yang ko amik x-ray tu wat pe?', getus hatiku. Takpelah, dia Doktor, dia tau lah apa yang dia buatkan. 

Di kesunyian malam itu, aku masih menunggu keputusan makmal dan x-ray

Pukul 4.00 pagi, aku dan seorang lagi pesakit di bawa ke wad. Bermalam lah aku (walaupon dan pagi) di Wad 4B Surgical. 

... bersambung

4 comments:

  1. Replies
    1. Thanks Azie...

      ~ Tuan Punya Blog

      Delete
  2. Semoga cepat sembuh dengan rahmat & hidayahNya, Aamiin...

    wana7370

    ReplyDelete