31 December 2017

837 : Catatan Terakhir 2017

Tahun 2017 sudah sampai ke penghujungnya dan tahun 2018 menjelang tiba. Banyak kenangan pahit manis di tahun 2017 akan ditingalkan. Simpanlah menjadi kenangan suka duka bersama. Tetapi barang lepas jangan dikenang, just move on. Semoga 2018 menjadi lebih baik dari tahun-tahun yang telah ditinggalkan.

Throwback sepanjang tahun 2017, kisah suka duka aku.

Azam 2017
Seperti tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2017 yang lepas, aku telah berazam untuk tidak berazam. Semak je azam-azam ni. Aku tak berazam pun matlamat aku kebanyakkannya tercapai. Alhamdulillah.

Kehidupan 
Hidup perlu diteruskan walaupon banyak ranjau sepanjang jalannya. Kesihatan aku agak tidak baik sepanjang tahun 2017. Sakit kulit di kaki aku semakin hari semakin parah. Ditambah lagi dengan sakit lutut yang sering menyerang aku. Apabila aku dah tak tahan lagi dengan keadaan itu dan ubat-ubat dari klinik yang sering aku pergi sudah lagi tidak berkesan, aku terpaksa mencari alternative lain. Ramai kawan-kawan kat pejabat yang mengesyorkan aku pergi ke sebuah klinik di Bangsar. Nak tak hendak, terpaksa aku pergi juga semoga ada perubahan. Encik Doktor yang merawat aku memarahi aku kerana lambat mendapatkan rawatan sehingga keadaan kaki aku sudah sangat teruk. Aku terus menerangkan kepada beliau yang sebelum ini aku telah pergi ke dua klinik pakar kulit, tetapi rawatan yang diberikan tidak berkesan. Encik Doktor meneruskan rawatannya dan membekalkan aku dengan ubat. Terkejut dan hampir pengsan aku (penyedap ayat jer ni) dibuatnya bila bil yang aku terima mencecah RM700.00. Selepas beberapa hari menggunakan ubat yang dibekalkan, aku sudah nampak perubahannya. Dan sehingga kini, keadaan sakit kulit di kaki aku sudah terkawal dan sejak itu, aku tidak lagi diserang sakit lutut dan kaki. Bengkak di kaki aku juga telah surut. Syukur, Alhamdulillah. 

Pada bulan Oktober 2017, sekali lagi aku diduga. Kali ini aku dikejarkan ke Hospital Selayang kerana sakit perut yang amat sangat. Encik Doktor yang merawat mensyaki aku mengalami appendiks. Aku dibedah pada keesokkan harinya dan ditahan di wad selama empat hari. Aku juga diberi Cuti Sakit selama dua belas hari. Alhamdullillah, semuaya dipermudahkan. 

Harta dan Kekayaan
Alhamdulillah, selepas lebih dua tahun menunggu, akhirnya aku telah menerima kunci rumah pertamaku pada 26 Disember yang lepas. Walaupon tidak besar, aku bersyukur kerana ia milik aku. Walau bagaimanapun aku takde perancangan lagi untuk berpindah. Banyak perkara yang aku terpaksa fikirkan sebelum berpindah sepenuhnya ke rumah baru. Urusan penyerahan kunci berjalan lancar, walaupon terdapat sedikit masalah pada awalnya mengenai bayaran Vacant Possession. Pada 30 Disember, aku telah mengupah seseorang untuk melakukan defect check, dan telah menemui 100 defect pada rumah itu. Walau bagaimanapun semua defect yang ditemui adalah minor sahaja dan normal pada kebanyakkan rumah baru. InsyaAllah kalau takde aral melintang, laporan untuk defect akan diterima pada hari Isnin, 1 Januari 2018 dan akan diserahkan kepada pihak pemaju pada weekend minggu depan. Semoga semuanya berjalan lancar.

Kereta aku kalau mengikut jadualnya akan habis dibayar pada akhir tahun 2018. Makanya, pada tahun hadapan aku tidak lagi boleh nak berpoya-poya sangat. Takut kesempitan pula. Komitmen sekarang dah banyak.

Kerja
Kerja semakin hari semakin membosankan. Ditambah pulah dengan boss yang mengamalkan pemerintahan kuku besi, semua benda kene ikut cakap dia. Setiap pagi macam berat untuk bangun pergi bekerja. Hari-hari cuti memang ditunggu-tunggu. Tugas aku semakin banyak bila mana aku terpaksa mengambil tugas seorang kakitangan yang telah ditukarkan tanpa pengganti. 'Terima kasih' kepada urusan naziran yang dilakukan oleh UM. 

Kerja bagai nak mampus pon tidak dihargai oleh boss berkuku besi itu. Markah KPI tahunan tak sampai 80%, itu pon setelah memujuk rayu PPP untuk memberikan markah yang lebih (dapat 2 markah lebih jer), dapat lah cover markah rendah yang diberikan oleh si kuku besi itu. Tahun ini juga aku telah dipanggil untuk ke sesi kaunseling kerana markah KPI tahun lepas aku di bawah 80%. 'Terima kasih' kepada boss berkuku besi itu kerana menghantar nama aku dan semua nama kakitangan pentadbiran ke Unit Kaunseling untuk sesi kaunseling. Bila kene tengking dengan sorang staf mengenai perkara ini, bole pulak dia cakap dia tak tahu. F*ck you boss...

Liburan
Tahun ni tak banyak acara liburan yang dapat aku nikmati. Walau bagaimanapun, tahun ini aku telah berjaya menjejakkan kaki ke Negara Matahari Terbit. Satu pengalaman dan percutian yang paling best selama aku mula belajar travel. Aku nak ke Jepun lagi...... 

Azam 2018
Seperti tahun-tahun sebelumnya, bagi tahun 2018 yang akan bermula esok, aku berazam untuk tidak berazam. OK bye.

Merenung ke luar jendela. Merenung ke masa hadapan. 
Semoga 2018 adalah lebih baik dari tahun-tahun yang ditinggalkan. 
Selamat tahun baru 2018.

3 comments: