27 June 2015

742 : Seminggu Sudah Ramadhan Berlalu

Seminggu sudah Ramadhan berlalu, Alhamdulillah puasa aku masih lagi terpelihara. Kehidupan seperti biasa tetap dijalankan demi tanggungjawab cuma masa sahaja yang berubah. Sebelum ini, kehidupan rutin aku akan bermula dari aku celik mata pada pukul 6.15 pagi, siap-siap semua dan bergerak ke kantor lebih kurang 6.45 pagi. Tapi di bulan Ramadhan ini, aku akan bangun lebih kurang pukul 4.30 pagi untuk bersahur, kemudian tidak akan tidur kerana takut terlajak. Siap-siap semua dan bergerak ke kantor lebih kurang pukul 6.15 pagi bagi mengelak kesesakan lalulintas. Alhamdulillah, tak sesak mane pon jalan time-time itu. Sempat la sampai kantor dalam pukul 7.00 pagi.

Rutin di kantor sebelum ini bermula pukul 8.00 pagi, tetapi di bulan puasa ni aku memilih untuk masuk bertugas pada pukul 7.30 pagi maka dapat lah balik pada pukul 4.00 petang. Waktu rehat tengahari diperuntukkan 1/2 jam sahaja dari pukul 1.30 hingga 2.00 petang. Mengantuk memang tidak dapat dielakkan. Kalau kat opis lama, ada jugak la port tidor, setiap pukul 10.00 pagi, aku mesti mengulor sekejap pi tidor. Tapi opis baru ni takde. Nak tak nak, tersengguk-sengguk kat meja. Pernah gak kantoi ngan kawan cubicle sebelah.

Cukup time, pukul 4.00 petang aku cabut terus sebab nak elak kesesakan. Kalau lambat, silap-silap dalam UM sendiri makan masa 1/2 jam nak sampai pintu keluar. Alhamdulillah, jalan tak sesak mana, bole le sampai rumah dalam kul 5.00 petang. Aktiviti wajib sebelum sampai rumah adalah singgah di PaRam (Pasar Ramadhan). Untuk anak yatim yang berkelana di kotaraya macam aku ni, beli je lah. Nak masak sendiri pon macam tak ekonomik dan membazir tenaga yang terbatas. Walaupon orang cakap makanan kat param mahal, aku takde pilihan. Beli pon seadanya, nasi dua bungkus, satu untuk berbuka dan satu untuk sahur dan makanan sampingan sedikit. Cukup lah tu. Air buat sendiri. 


#SalamSayang

No comments:

Post a Comment