20 August 2017

830 : Menuju Ke Arah Gaya Hidup Yang Lebih Sihat (Episod 6) - Larian Sukan SEA Kuala Lumpur 2017

Setelah lama tidak menyertai apa-apa larian pada tahun ni, akhirnya aku dan sahabat menyertai juga satu acara larian. Sempena semangat Sukan SEA yang diadakan di Malaysia tahun ni, aku pon menyertai Larian Sukan SEA 2017 di Putrajaya pada 19 Ogos 2017. Sekadar menyertai Fun Run 5km sahaja. Masih belum mampu untuk menyertai jarak yang lebih jauh.

Kami tiba di perkarangan Perbadanan Putrajaya lebih kurang pukul 7.00 pagi. Peserta punya lah ramai pagi itu. Tak sangka pulak larian ni diadakan sekali dengan pertandingan marathon Sukan SEA yang telah dimulakan awal pagi lagi. Aku dan sahabat tak tahu larian kami start pukul berapa, sebab tak dengar apa-apa pengumuman pon. Bila nampak semua orang bergerak ke garisan permulaan, kami pon join sekali. Tengok-tengok larian telah dimulakan. Takpelah, sekadar Fun Run, bukan dapat hadiah pon. Hehehe...

Trek Putrajaya ni first time kami lari. Takde bukit-bukau sangat, jalan landai sahaja dan banyak laluan untuk menipu larian. Tapi aku dengan jujurnya, dengan awek berpunggung montok di hadapan memberi semangat, aku teruskan juga laluan yang sah hingga ke garisan penamat. Penat dan letih jangan cakap la, sepanjang tahun ni, aku memang makan tidor sahaja. Aku sampai di garisan penamat dengan catatan masa melebihi 1 jam. Ahaks...

Satu yang tak best tentang larian ni yang rasanya pihak penganjur terlepas pandang ataupon tak menjangka adalah suasana kelam kabut semasa peserta nak mengambil goodie bag dan medal selepas tamat larian. Semua peserta Fun Run dan peserta larian yang lebih jauh tu, berebut-rebut di satu tempat untuk mengambil hadiah masing-masing. Kebanyakkan larian yang aku join, hadiah akan diberikan di garisan penamat, makanya takde la sesak macam apa yang terjadi di acara larian ni.

Hadiah yang diterima selepas tamat larian - 
medal, pisang, roti dan muffin.... Alhamdulillah

Apa-apa pon, it was a fun run...

06 August 2017

829 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod Akhir) : Kegembiraan Itu Tidak Semuanya Indah, Tetapi Kami Menjadikannya Satu Kenangan Yang Amat Bermakna

Assalamualaikum pembuka bicara.

Seminggu di Tokyo merupakan pengalaman terindah buat aku. Sebelum ini, tak terlintas untuk aku mengembara ke Tokyo. Tokyo tak termasuk di dalam wish list aku, tetapi memandangkan sahabat beriya-iya hendak ke Tokyo, aku mengikut sahaja. Dan Tokyo telah menjadi pengalaman terindah sepanjang aku mula belajar untuk travel ni. Dan aku menyimpan hasrat untuk kembali ke Jepun, walaupon bukan dalam masa yang terdekat ini. Untuk tahun 2018, sudah ada perancangan, tapi semuanya dengan  izin Allah, memandangkan tahun 2018, aku menjangkakan mungkin aku mengalami sedikit masalah kewangan. Tahun 2019, masih lagi kosong dan tiada perancangan awal, kalau perancangan tahun 2018 tidak dapat dilaksanakan, maka akan dibawa ke tahun 2019. Bagi tahun 2020 pula, sudah ada perancangannya.

Sepanjang seminggu kami di sana semuanya indah belaka, tetapi tidak dinafikan, berlaku beberapa insiden yang bisa aku jadikan kenangan mahupun ianya pahit. Yang pahit itu kita jadikan pengajaran agar tidak berlaku lagi. Jika ianya tetap berlaku, kita mampu menempuhnya. Walau bagaimanapun, kami berjaya menempuh segala rintangan itu dengan tenang. Dan bila dikenang semula, ia mampu menjadi sesuatu yang indah dan kami akan ketawa bersama bila mengenangkannya.

1. Masalah Dengan Tuan Rumah

Seawal hari kedua, kami telah menghadapi masalah. Pesanan ringkas dan panggilan melalui aplikasi skype kepada tuan rumah seperti yang disyorkan olehnya tidak berbalas dan tidak berjawab. Rasanya lebih 10 kali aku cube menelefon, masih lagi tidak berjawab, 'dah mati agaknya', pikir hati aku yang sedang sakit. Menunggulah kami di dalam kesejukan pagi di Komae Station itu. Kami cuba pula menggunakan telefon awam untuk aku memanggil satu lagi nombor yang diberikan, tak pastilah samada nombor handphone atau telefon biasa. Namun talian sibuk. Berkali-kali juga kami mencuba dan berkali-kali jugalah talian sibuk. Hati dah mula berfikir yang bukan-bukan, takut pula sekiranya kami ditipu. Aku memberitahu sahabat, 'jika tuan rumah tidak sampai-sampai jugak, kite pergi jer jalan kaki ke rumah dia', memandangkan sebelum aku ke Jepun, aku sudah pon check alamatnya dan lokasi rumahnya melalui Google Map dan Google Street. Maka, tahu jugak lah jalan ke sana. Walau bagaimanapun, aku tetap putus atas, terus cuba menelefon melalui skype. Akhir ikhtiar, aku cuba message melalui message box AirBnB. Sepantas kilat si tuan rumah menjawab dan wat-wat tergezut kami dah sampai. 10 minit kemudian, beliau sampai dan kami di bawa ke rumah sewa kami untuk sepanjang tempoh kami di sini. Bila aku komplen pasal phone tidak berjawab tu, dia bole wat derk jer. Chiss...