26 April 2017

822 : My Homexpo 2017 (Episod 2)

Hari Sabtu lepas aku dan sahabat berkesempatan untuk menghadiri My Homexpo 2017 bertempat di Viva Home Shopping Mall. Ini merupakan kali pertama aku ke Viva Home Shopping Mall walaupon dan berpuluh malah beratus kali aku lalu dihadapannya sejak mall itu bernama UE3. Ini merupakan kali ke 3 aku menghadiri expo seumpamanya sejak-sejak aku akan memiliku rumah idaman aku tak lama lagi.


Expo pertama yang aku hadir dulu adalah Big Home Expo 2017 di Stadium Bukit Jalil dan yang kedua pula entah expo ape namenye di Mid Valley Megamall. Di Mid Valley, walaupon aku ade berkenan beberapa barangan, tetapi aku tidak pula membeli apa-apa. Kita cuba survey expo-expo lain dulu.

Berbalik pada My Homexpo di Viva Home itu, expo dia tak lah berapa besar dan bagi aku kurang menarik barangan yang dipamerkan. Mostly aku tengok banyak tilam dan katil sahaja, yang mana aku tidak berminat untuk mendapatkan tilam dan katil buat masa ini. Lagi pon tilam yang dipamerkan dijual dengan harga yang agak mahal dan katil pula tidak menepati cita rasa aku yang lebih kepada design old-skool. 

Aku dan sahabat berminat kepada koleksi grandfather clock yang dipamerkan. Susah nak jumpa grandfather clock dan sudah semestinya harga bole mencapai ribuan ringgit. Menurut sumber pekerja pameran tu, semua jam itu dijual murah sebab bos dia mahu tutup kedai. Semua jam di situ dijual adalah pada harga 50% diskaun. 

At the end of the day, aku pon terbelilah sebuah grandfather clock tersebut yang aku rasa lebih tepat granddaughter clock, memandangkan saiznya yang lebih kecil. Ahaks... aku mendapat lebih diskaun selepas aku bersetuju untuk membawa balik sendiri. Makanya, mengusunglah aku dengan sahabat aku jam itu ke pakir kereta. Nasib baik muat masuk kereta... huhu...

Ok... bye...

14 April 2017

821 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 6) : Let It Go... Let It Go... Tokyo Disneyland

... sambungannya

7 Mac 2017 (Selasa)

Kerana telah wujud satu kes yang tidak dapat dielakkan semalam, plan untuk datang awal ke Disneyland Tokyo untuk mengambil express pass terpaksa diubah. Kami ke Shibuya Mark City terlebih dahulu, ke tandas yang disyaki telefon bimbit sahabat itu ketinggalan, manalah tahu, kalau-kalau ia masih di situ. Malangnya, ia tiada. Kami berbincang langkah seterusnya yang perlu kami ambil. Kami ingin ke unit 'Lost and Found' Shibuya Mark City terlebih dahulu sebelum ke Koban berhampiran, tetapi pejabat itu hanya akan dibuka pada pukul 10.00 pagi. Kami cuba menelefon pejabat tersebut melalui nombor telefon yang terdapat pada brosur yang kami perolehi, tetapi mesin yang jawab dan mesin itu hanya tahu cakap bahasa Jepun sahaja. Inilah masalah yang kami hadapi.

Setelah buntu menghadapi situasi itu, kami decided untuk naik ke hotel berhampiran, Shibuya Excel Hotel Tokyu untuk mendapatkan bantuan, cuma untuk meminta tolong untuk menelefon pejabat 'Lost and Found' itu sahaja, tetapi malangnya petugas di situ tidak mahu membantu kami. Katanya dia akan bantu pelanggan yang menginap di hotel mereka sahaja.. Aku dengan nada tidak puas hati terus berkata, 'Ok fine, f*ck you', (hahaha... f*ck you tu dalam hati jer). Inilah masalahnya kalau dengan hotel-hotel besar dan mewah, sakit hati mak. Honestly, baek lagi hotel kecil macam kat Kanda tempoh hari.

Sahabat yang kehilangan telefon itu terus berusaha mencari alternatif lain sehingga beliau hilang dari pandangan aku. Tak tahulah dia ke mane, jangan dia plak hilang dah ler. Akhirnya kami terus sahaja buat laporan di Koban yang agak jauh jugak dari situ. Laporan kami diambil, walaupon dengan masalah komunikasi, maksud yang cuba disampaikan difahami oleh polis-polis yang membantu. Kami tinggalkan nombor telefon tuan rumah kepada polis berkenaan kerana itu saja nombor tempatan yang kami ada. Polis itu memaklumkan lagi, jika ada perkembangan terkini, ia akan dimaklumkan kepada kami melalui talian telefon tersebut. Selesai urusan di Koban, kami terus ke Shibuya Station untuk ke Disneyland Tokyo dan berjimba-jimba, lupakan segala masalah yang ada. Hehehe...

07 April 2017

820 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 5) : Ku Sangkakan Hujan Sampai Ke Petang, Rupanya Cerah Di Tengahari, Nampak Juga Gunung Fuji

... sambungannya

6 Mac 2017 (Isnin)

Seawal jam 4.00 pagi, alarm handset masing-masing telah berbunyi. Dengan malasnya, semua bingkas bangun. Sarapan pagi dan bekalan yang akan dibawa bersama disiapkan, nasi goreng dengan sandwich sardin, biskut dan jajan. Selepas sarapan serba sedikit, kami keluar meninggalkan Komae untuk ke Shibuya. Hari ini kami akan ke Kawaguchiko di mana berdirinya Gunung Fuji dengan megahnya yang menjadi simbol gah Negara Jepun. Kami akan menaiki bas dari Shibuya Mark City ke Kawaguchiko Station. Tiket bas kami sudah reserved secara online di highway-buses.jp. Pada mulanya kami hendak naik bas tersebut dari Shinjuku Station memandangkan ia lebih dekat, tetapi ada masalah dengan sistem bookingnya, tak tahulah samada sudah penuh atau memang ada masalah sistem. Akhirnya kami terpaksa booking tiket dari Shibuya pada harga JPY3,600 return ticket. Kalau dari Shinjuku, harganya pergi balik cuma JPY3,500.

Inilah bas yang akan membawa kami pergi ke dan pulang dari Kawaguchiko

Memandangkan kami sudah tahu di mana stesen bas Shibuya Mark City itu, maka tak perlu lah tergesa-gesa dan kami telah sampai di situ lebih kurang pukul 7.00 pagi. Slip booking ditukar kepada tiket di kaunter tiket station itu. Oleh kerana sahabat pergi menandas sebentar, terlepas kami bas yang lebih awal, pukul 7.15. Pukul 7.30 bas kami pon bergerak meninggalkan Shibuya. Bas membuat beberapa stop mengambil penumpang sebelum memasuki lebuhraya bertol menuju destinasi.

03 April 2017

819 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 4) : Hari Ini Kita Pergi Lebih Jauh

... sambungannya

5 Mac 2017 (Ahad)

Celik je mata, terus terkejut dan bingkas bangun dari peraduan. Matahari dah meninggi, dah cerah kat luar sana. Adus... kesiangan sudah rupanya aku. Sahabat yang laen pon bukan maen sedap lagi tidor berselubung. Tangan segera mencari jam. Cis.... baru pukul 6.30 pagi rupanya. Tapi dah macam pukul 10.00 pagi kat Malaysia. Terus aku baring semula. Beberapa minit kemudian, kedengaran sahabat juga terkejut lalu bangun. 

Pukul 6.43 pagi di Komae. Suhu 1 darjah celcius. Matahari dah tinggi

Pagi itu sahabat menyediakan nasi dengan lauk pauk segera dan aku menyediakan sandwich sardin dan tuna sebagai bekalan jalan-jalan hari ini. Memang kami ada membawa bekalan dari Malaysia, sebab kami sedar, harga makanan di Tokyo ini agak mahal (itu main reason) disamping sukar mencari yang halalan toyyiban (second reason). Selepas bersiap dan bersarapan sedikit, kami bersedia untuk menjelajah Tokyo untuk hari kedua. Tak sabar rasanya. Seperti biasa kami menaiki train dari Komae Station ke Shinjuku Station, dan dari Shinjuku Station adventure kami bermula dengan mencari line untuk ke destinasi kami hari itu, Asakusa. Perjalanan dari Komae ke Asakusa lebih kurang 1 jam.

01 April 2017

818 : Catatan Perjalanan - Tokyo, Jepun (Episod 3) : Hari Pertama Di Tokyo

... sambungannya

4 Mac 2017 (Sabtu)

Tidor di lapangan terbang adalah satu pengalaman baru buat aku dan sahabat, tapi pengalaman itu bukanlah satu pengalaman yang manis. Kesemua kami hampir tidak dapat tidor sepanjang malam, sekadar tidor-tidor ayam je bak kata orang. Telinga terdengar berbagai-bagai jenis bunyi yang mengganggu untuk lena. Sehingga ke pukul 2-3 pagi, masih ada lagi kapalterbang yang baru tiba. Makanya, penuhlah balai ketibaan itu dengan orang yang tidor dan ramai juga yang tidak tidor. Aku tengok ada yang sudah terbongkang lena, dah tak pedulikan orang lain. 

Disebabkan aku tidak dapat lena, maka aku pon explore lah lapangan terbang tu sorang-sorang pagi-pagi buta itu. Rasanya, terminal antarabangsa Haneda tidak lah begitu besar. Pagi-pagi buta macam tu memang takde kedai yang buka. Aku naik ke tingkat 4 di mana kedai-kedai di tingkat itu direka seperti rumah-rumah tradisional Jepun. Aku seterusnya ke tingkat 5 untuk ke Observation Deck. Aku keluar untuk melihat permandangan dari Observation Deck itu, agak tenang dan mendamaikan. Sunyi jer, tiada sebarang aktiviti yang berlaku. Aku tak lama kat situ memandangkan suhu yang sangat sejuk. Aku kembali ke tempat sahabat aku. Aku cuba untuk lena lagi.

Permandangan di dalam Haneda Airport di pagi-pagi buta

Haneda Airport Observation Deck 

Lebih kurang pukul 5.00 pagi, kami decided untuk meninggalkan lapangan terbang itu. Bosan plak dok lama-lama kat situ. Sebelum meninggalkan lapangan terbang itu, kami singgah di sebuah kedai (aku rasa kedai travel agent) untuk membeli kad Pasmo. Sebenarnya tak tau pon ade jual Pasmo kat situ (masa aku explore pagi-pagi buta tadi tercari-cari juga tempat yang menjual kad ni, tapi tak jumpe), tetapi kami lihat ramai orang yang beratur, kami pon wat-wat sibuk nak tau kenapa orang beratur di situ. Rupanya diaorang nak beli kat Pasmo atau kad Suica. Senang cerita, kad Pasmo dan kad Suica ni macam kad Touch 'N' Go kat Malaysia, yang boleh digunakan untuk menaiki kenderaan awam dan membeli barang di kedai-kedai terpilih. So, kami pon amik kad Pasmo seorang satu pada harga JPY3,500, termasuk JPY500 untuk deposit kad, yang akan dipulangkan semula jika kita memulangkan kembali kad Pasmo tu.