26 March 2016

783 : Masak Sendiri Makan Sendiri (Episod 2)

Minggu lepas teringin nak makan sambal telur. Makanya macam biasalah, kalau dah teringin kene lah masak sendiri. Bukannya tak bole beli kat luar, tapi saje nak cube-cube skil memasak aku, mane le tau ade rezeki masuk Masterchef Malaysia yang akan datang. Dengan itu, ini lah hasilnya.

Inilah hasilnya, nampak mengiurkan kan... huhu..

Tak payah le aku sharekan resepinya, pasal kat luar sana lebih banyak yang pandai dan berpengalaman luas tentang masak memasak ni. Saya hanya budak baru belajar, kalau salah tolong jolokkan tunjukkan. Rahsia kejayaan aku menghasilkan sambal telur yang lazat ini adalah dengan menggunakan Brahim's Kuah Sambal Tumis. Hahaha.. Masukkan sepeket dalam kuali dan campurkan apa yang kita suka, telur ke, udang ke. Senangkan. 

Walaupon menggunakan Kuah Sambal Tumis Brahim's itu, aku masih rasakan ada yang kurang. Masakan aku tak sesedap apa yang aku pernah rasa. Jauh sekali kalau nak dibandingkan dengan masakan air tangan arwah mak aku. Dan aku pon tak tahu aper yang kurang, garamnya kah, gulanya kah atau produk Brahim's tu yang memang tak sedap. Ape-ape pon habis jugaklah 7 bijik telur yang aku wat sambal tuh. Alhamdulillah.

Next nak cube ikan masak kicap plak.


#SalamSayang

23 March 2016

782 : Catatan Perjalanan - Road Trip To Krabi 2016 (Episod 3) : Time To Get Tanned at Hong Island

... sambunganya

13 Mac 2016 (Ahad)

Hari kedua kami di Ao Nang, Krabi. Aktiviti utama untuk hari ini adalah snorkeling dan lain-lain aktiviti air di Hong Island. Kami memilih untuk mengambil pakej snorkeling di tempat penginapan sahaja. Pakej yang ditawarkan oleh syarikat Krabi Kingdom Travel & Tour pada harga THB500 seorang. Kami memilih untuk pergi ke Hong Island sahaja walaupon banyak lagi pulau-pulau yang boleh dilawati di sekitar Laut Andaman itu. Untuk tidak membuang banyak masa bergerak dari satu pulau ke pulau lain, kami memilih untuk meluangkan masa seharian di Hong Island. Untuk pakej ini sahaja kami akan pergi ke 4 buah tempat.


Kami berkumpul lebih kurang pukul 7.00 pagi waktu tempatan dan pergi bersarapan di sebuah kedai makan halal tidak jauh dari tempat penginapan kami. Menu pagi kami adalah bihun goreng yang dihidangkan bersama sedulang ulam-ulaman dan teh ais. Walaupon bihun goreng dia nampak bihun goreng bodoh jer, tapi sedap bagi aku. Ditaburkan sedikit chilli flakes, jadi lagi sedap. Ulam-ulam tu aku tak makan lah. Selesai makan, kami kembali semula ke tempat penginapan kerana van Krabi Kingdom akan datang membawa kami ke tempat jeti bot.

 Menu sarapan pagi, bihun goreng bodoh tapi sedap dan ulam-ulaman

Lebih kurang pukul 9.00 pagi kami sudah berkumpul di jeti dan menunggu ahli-ahli kumpulan yang lain. Sedikit taklimat diberikan oleh petugas dan kami telah dibahagikan kepada 2 buah kumpulan untuk menaiki 2 buah bot. Bot aku dinaiki lebih kurang 19 orang yang semuanya rakyat Malaysia. Bot bergerak meninggalkan jeti itu lebih kurang pukul 9.30 pagi.

Permandangan di jeti bot pada pagi itu

Hentian pertama kami adalah Koh Daeng atau Red Island. Red Island adalah sebuah pulau batu yang tidak berpenghuni. Bot hanya berhenti di laut dan pengunjung boleh terjun dan menikmati permandangan batu karang bawah laut. Arus di sini agak kuat dan batu-batu di pinggir pantai pulau itu agak tajam. Kami dinasihatkan agar tidak menghampiri kawasan berbatu itu. Walau bagaimanapun ada jugak pengunjung yang hanyut di bawa arus ke batu tersebut. Aku tidak mahu melepaskan peluang untuk terjun ke dalam laut. Malangnya bila aku berada di dalam air, aku menjadi panik. Tak tau lah kenapa, hilang semua skill-skill berenang dan menyelam aku. Melihat keadaan aku, petugas bot melempar tali keselamatan kepada aku dan aku terus naik semula ke bot. Kami meluangkan masa lebih kurang 1 jam di sini. 

Kami meneruskan perjalanan kami ke destinasi seterusnya, Koh Lading atau Paradise Island. Aktiviti utama di sini adalah mandi laut dan sun bathing (ade jer aktiviti lain selain tu). Kami diberi masa selama 2 jam di sini. Bayaran THB300 dikenakan upon arrival sebagai bayaran National Park (entrance fee). Kami menghabiskan waktu berenang dan bermain-main dengan ikan yang banyak di kawasan ini. Lebih kurang pukul 1.00 petang, makan tengahari dihidangkan secara bufet. Menu makan tengahari yang disediakan adalah nasi putih, ayam goreng, ayam masak ape ntah (banyak bawang) dan sayur goreng beserta buah tembikai dan nenas. 


Permandangan di Koh Lading atau Paradise Island

Lebih kurang pukul 2.30 petang, kami bergerak ke destinasi seterusnya iaitu Hong Lagoon. Hong Lagoon adalah satu kawasan yang agak tersorok dan dikelilingi oleh hutan. Air di sini lebih tenang, tapi aku tak turun pon, takut panik aku menyerang kembali. Makanya aku tengok jer lah kawan-kawan lain berenang-renang dengan jeles nyer.

Permandangan di Hong Lagoon

Lebih kurang setengah jam kemudian, kami ke destinasi terakhir iaitu Hong Island Beach. Di sini kami sambung main air dan bermain-main dengan ikan sampai kecut. Apa-apa pon pantai di sini memang jernih airnya sampai bole nampak ikan-ikan di dalam nya. Pantainya pon bersih. Lebih kurang pukul 4.00 petang kami mula bergerak pulang.

Gembiranya kami...

Lebih kurang pukul 6.00 petang kami keluar semula. Kami ke sebuah kedai makanan halal untuk makan malam. Malam itu kami makan nasi putih berlaukkan tom yam ayam, telur dadar, kangkung goreng dan kerabu mangga. Biasa-biasa jer makanan malam itu, tak la tak sedap, yang penting perut kenyang. Selesai makan, kami menuju pula ke Ao Nang Walking Street untuk shopping. Ao Nang Walking Street adalah tempat membeli belah. Terdapat banyak kedai di sini menjual pelbagai jenis barangan. Kalau nak tempah blazer satu suit pon boleh di sini. Memandangkan duit yang ada semakin berkurangan, aku cume membeli sedikit soviner untuk diri sendiri sahaja. Ada sahabat yang buat urutan kaki, katanya THB200 untuk 1 jam. Aku tak buat, pasal kaki buruk, malu nak bagi orang urut.. hahaha. 

Permandangan senja di Ao Nang

... bersambung

19 March 2016

781 : Catatan Perjalanan - Road Trip To Krabi 2016 (Episod 2) : Dari Wang Kelian ke Khuan Don dan Terus ke Ao Nang

... sambungannya

12 Mac 2016 (Sabtu)

Hari kedua road trip kami ke Krabi. Perjalanan dimulakan dari Sungai Petani lebih kurang pukul 8.00 pagi menuju ke sempadan. Mengikut perancangan awal, kami akan memasuki Thailand melalui Bukit Kayu Hitam, tetapi pada saat akhir telah ditukar ke Wang Kelian. Ini merupakan kali kedua aku akan merentas sempadan melalui jalan darat. Pertama kali dulu masa memasuki Singapura mengikut Linkedua.

Perkara-perkara yang diperlukan untuk melepasi sempadan secara sah

Kami memenuhkan tangki minyak kereta di Padang Besar. Di KL sebelum bertolak dah isi RM60 Ron97 (sib baek minyak dah murah), dan semalam di RnR Gurun dah isi lagi RM60 Ron97. Di Padang Besar, aku cume tambah RM30 Ron97 sahaja. Perjalanan dari Padang Besar ke Wang Kelian amat mencabar dengan jalan yang berliku-liku mendaki Bukit. Tapi tak banyak kenderaan lain. Permandangan kat sini macam bukan kat Malaysia je. Terasa macam kat luar negara plak.

Kami tiba di pintu sempadan Wang Kelian lebih kurang pukul 10.00 pagi. Telah banyak kereta yang beratur menunggu giliran untuk masuk. Sesak jugak lah keadaan kat situ masa tu. Semua urusan selesai tanpa masalah, cop passport, kad putih dan borang kebenaran membawa kenderaan. Lebih kurang satu jam kami di pintu sempadan sebelum dibenarkan masuk secara sah. Waktu terkebelakang selama satu jam. Kami sudah berada di wilayah Satun, Thailand.

Beratur menunggu giliran di pintu sempadan Wang Kelian - Khuan Don

Kami berhenti di sebuah pekan yang aku lupa akan namanya (susah sket nak menyebut nama tempat kat sini) untuk berehat dan makan tengahari di sebuah gerai halal muslim di sini. Menu kami tengahari itu nasi putih dengan lauk seperti sup daging, kari ikan, ayam masak ape ntah dan ulam beserta air sirap. Boleh diterima tekak aku makanan kat sini. Di sini aku menukar lagi sedikit duit Baht kerana risau duit Siam sebanyak THB4,000 yang telah ditukar tidak mencukupi. Aku tukar sebanyak RM300 lagi, separuh untuk aku dan bakinya untuk kawan aku. Dapatlah dalam THB2,000++. Kami juga membeli sim kad Siam, Happy Tourist Sim by dtac untuk penggunaan internet dengan harga THB299 dengan kuota 1.5GB at maximum speed untuk seminggu. Agak mahal tapi kira ok lah sebab mobile data dia tersangatlah laju even share 3 orang. Sampai kat pulau pon masih ade line. Setelah selesai semua urusan, kami meneruskan perjalanan.

Kami tiba di Krabi kira-kira pukul 4.30 petang waktu tempatan. Kami telah memilih 3 Bees Guesthouse di Ao Nang sebagai tempat penginapan kami untuk 3 hari 2 malam dengan bayaran THB1,600. Ketibaan kami disambut dengan welcoming drink berupa buah tembikai dan nenas serta ais kosong. Bilik di sini standard sahaja, bersih dan selesa cume wifi dia yang agak suck. Bilik aku tak dapat koneksi langsung. Dan kepada yang membawa kenderaan sendiri, pakir sini agak susah, kene pakir di tepi jalan jer kalau ade kosong. Guesthouse ni jugak tak bole pakai kasut di dalam. Kene tanggal kasut, dan tinggalkan di pintu depan sebelum masuk ke hotel. Kalau takut kasut hilang, bawak lah masuk ke dalam bilik. Aku pakai selipar flipper jer, so aku tinggalkan jer kat pintu depan. Apa-apa pon, puas hati lah dengan guesthouse ni. 

Tempat penginapan kami, 3 Bees Guesthouse 
(memula sampai aku nampak macam BGees Guesthouse plak)

Permandangan pekan Ao Nang dari balkoni bilik aku

Permandangan dari bilik aku, tingkat 2

Kami berehat sebentar, mandi-mandi, touch-up dan keluar semula lebih kurang pukul 6.00 petang. Kami ke Halal Street untuk makan malam. Halal Street adalah deretan gerai-gerai kecil di tepi jalan yang kesemuanya menyajikan makanan yang halal. Tak jauh dari tempat penginapan kami. Ramai jugak yang makan kat area ni even mat salleh pon. Kami memilih gerai yang menjual pelbagai jenis nasi goreng. Harga sepinggan nasi goreng di gerai ni adalah di antara THB50 - THB80. Untuk malam itu, aku telah pilih nasi goreng tom yam. Ok-ok je lah nasi goreng dia, pasal dah lapor, aku bedal je lah. Lagi pon makan dalam gelap, aku tak nampak ape yang aku makan.

Makcik-makcik dan kakak-kakak sedang sibuk menyiapkan pesanan pelanggan

Permandangan di Halal Street

 Menu aku malam itu, Nasi Goreng Tom Yam

Selesai makan kami menuju pulak ke pasar malam di bandar Krabi yang agak jauh gak dari Ao Nang. Kat sini tak kurang meriahnya. Banyak jual makanan dan kraftangan masyarakat tempatan yang agak kreatif jugak lah. Banyak jugak yang menarik perhatian aku, tapi takde ape pon yang aku beli di sini. Sekadar cuci-cuci mata jer. Aku cume beli sebungkus buah mangga campur jambu madu potong dan satu bekas besar ice ovaltine (sedap gile ice ovaltine dia, sampai sekarang terbayang-bayang kesedapannya, THB35 sahaja).

Permandangan di Pasar Malam di pekan Krabi

... bersambung

16 March 2016

780 : Catatan Perjalanan - Road Trip To Krabi 2016 (Episod 1)

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Road Trip ke Krabi ni bukan perancangan aku. Aku hanya menjadi follower sahaja. Memandangkan aku tak pernah lagi sampai Krabi, aku pon setuju nak join road trip ni. Dan yang membuatkan aku lebih teruja adalah, aku akan memandu kereta sendiri ke sana. Satu pengalaman baru. Sebelum-sebelum ni aku hanya buat road trip dalam negara jer.


11 Mac 2016 (Jumaat)

Lebih kurang pukul 10.00 pagi kami memulakan perjalanan. Cuma kami berempat di dalam kereta, dan sebuah lagi kereta akan bertolak malam nanti. Plan untuk hari ni, kami memandu dari KL ke Sungai Petani dan bermalam di rumah saudara di Sungai Petani.

Perjalanan pagi itu santai sahaja melalui Lebuhraya LATAR dan kemudiannya memasuki PLUS. Kami berhenti sekejap di RnR Rawang untuk sarapan pagi since aku belum bersarapan lagi pagi itu. Lebih kurang setengah jam kemudian, kami meneruskan perjalanan semula.  

Kami merancang untuk berhenti makan nasi bambo untuk makan tengahari itu. Banyak kali dengar dan nampak orang cerita pasal nasi bambo ni, makanya dah terlanjur ke sini, kami pon nak try. Masa lepak sarapan pagi tadi di RnR Rawang, sempat gak menggoogle tempat nasi bambo ni. Ada banyak gak tempat nasi bambo ni sebenarnya, tak tau lah, yang mana yang sedap. Lastly, kami memilih untuk ke Nasi Bambo Sg. Klah kat Sungkai. Memandangkan kami berempat ni ada good sense of direction, kami memang jarang menggunakan waze. 

Daripada hasil pembacaan dari blog, kami keluar di susur keluar Sungkai dan membelok ke kiri selepas tol tu. Dan lebih kurang 1 kilometer kami perlu belok ke kiri lagi dan dalam 250 meter akan sampai lah kat kedai itu. Malangnya kami tersasar sedikit sebab dari sumber bacaan, kami perlu belok ke kiri di trafik light, tapi trafik light yang ada jika membelok ke kiri adalah sekolah. Camno tu? Kami memeruskan perjalanan tapi tak jumpe pon trafik light lain (awas! ade AES di sini). Rasa macam dan tersasar jauh kami berpatah balik dan cube masuk di simpang ke kiri yang mula-mula tadi. Akhirnya sampai juga tempat yang dituju. 

Tapi kedai tu tutup plak. Alahai, datang jauh-jauh tutup plak. Bila baca banner depan kedai tu, rupa-rupanya dia dah pindah ke lokasi lain. Katanya 100m sahaja dari tol. Ermm... tapi masa lalu tadi macam tak nampak jer. Kami berpatah balik dengan perasaan kecewa. Kemudian kami decided nak cuba tengok plak belok ke kanan lepas tol tu. Lepas lebih kurang 100m, tersegamlah kedai tu dengan signboard yang sebesar alam tu. Kalau tak nampak memang butalah mata tu. Punya lah teruja nyaris aku termasuk dalam longkang semasa membelok kereta masuk ke tempat pakir kedai tu. Huhu...

Masa kami sampai tu memang time makan tengahari, maka agak ramai lah tetamu masa tu, tapi tak sesak. Kami memilih untuk makan nasi bambo, ayam goreng kampung dan ayam kampung bunian beserta sayur pucuk manis masak lemak dan kerang rebus. Nasi tu plak datang dengan kari, sambal, telur masin dan ulam-ulam. Semua sekali RM42.50 termasuk air sirap. Ada banyak lagi lauk yang boleh dipilih termasuk lah kambing golek dan ikan bakar. Nasi dia bagi aku biase jer rasanya macam nasi-nasi yang lain, lauk yang kami amik plak agak sedap jugak. Ape-ape pon puas hati jugak lah makan kat situ. Kenyang perut, suka hati, kami meneruskan perjalanan kami.

Kepada yang baru dengar,  ini lah dia nasi bambo

Nasi yang telah dikeluarkan dari bambo nye, sedia untuk di makan

Ayam kampung bunian

Untuk ke rumah saudara kami di Sungai Petani tu, kami perlu masuk ke susur keluar Sungai Petani (U), tapi kami perlu untuk ke RnR Gurun terlebih dahulu untuk mendapatkan insuran kenderaan Thailand memandangkan kami akan membawa kenderaan sendiri ke sana. Tak tau lah samada bende ni wajib atau tidak, tapi lebih baik amik sahaja. Cuma RM17 bagi tempoh 1 minggu. Insuran ni boleh di dapati di Stesen Minyak Caltex di RnR Gurun. Kat sempadan pon ada, tapi terpulang lah nak amik di mana.

Setelah selesai urusan di sana, kami berpatah balik ke Sungai Petani untuk bermalam di rumah saudara.


... bersambung

05 March 2016

779 : Pegawai Baru, Tanggungjawab Baru

Dua minggu lepas jabatan aku menerima seorang pegawai baru setelah hampir setahun jawatan tu kosong tidak diisi atas sebab-sebab yang tidak dapat dipastikan. Perasaan bercampur baru, macam mana la style dia nanti. Harapan kami pegawai baru ni taklah kerek dan diharap bole dibawa berbincang. Sepanjang dia kat sini, nampaknya ok. Pegawai lelaki, biasa lah dengan perangai sempoi dia. So far so good, belum buat apa-apa perangai or mengeluarkan taringnya, tapi penah gak dia kantoi tidor masa opis hour. Punya la syok tidor dari kol 3.00 petang sampai kol 4.00 dalam bilik dia, siap tutup lampu lagi tu. Kami satu opis mula bergossip. Hahaha...

Hari khamis lepas dia ade panggil aku mengadap. Pot..pet..pot..pet setelah melihat kamu nyer senarai tugas, saya rasa kamu boleh buat lebih daripada apa yang kamu buat sekarang sesuai dengan gred jawatan kamu sekarang. Aku mengeluh panjang. Suka tidak dan sememangnya aku tak suka. Baru jer aku nak bersenang-senang dengan tugas yang aku buat sekarang. Dah penat rasanya selama 13 tahun aku melakukan kerja yang kadang-kadang aku rasa melebihi dari tanggungjawab aku yang sepatutnya. 

Katanya lagi, antara beban tugas yang akan aku tanggung selepas ini adalah tugas yang berkaitan ISO dan Kualiti. Ados... sesuatu yang paling aku tak nak buat lagi. Selama 13 tahun aku di jabatan lama, aku lah yang bertanggungjawab atas tugas-tugas ISO dan Kualiti ni. Cukup-cukup lah tu. Lepas transfer ke sini aku rasa lega giler bila aku tak buat kerja-kerja ISO dan kualiti ni. 2 tahun aku terlepas dari audit whatsoever. Senang hati aku. Tengok-tengok.. aku kene wat kerja ni lagi. #shit

Tambahnya lagi, mungkin dia akan letak seorang staf bawah aku. Arghh... capital iF You See Kay. Cukup cukup lah. Masa kat jabatan lama selama 13 tahun aku masak dengan perangai tujuh orang staf bawah aku. Aku sebenarnya dah malas nak memantau keje orang lain. Bagi lah aku buat keje aku jer. Argh... #tensi mak.

Aku sekarang ni berada di zon selesa. Duit bukan lagi motivasi bagi aku untuk kerja. Ramai orang mengejar pangkat, tapi bagi aku, dapat gaji banyak pon kalau 24 jam stress dan tensi pon tak berguna. Lebih baik duduk tepi diam-diam wat keje sendiri. Cukup time, kite balik. Hujung minggu kite cuti. 



#SalamSayang