31 December 2015

771 : Pahit Manis 2015


2015 sudah sampai ke penghujungnya. Alhamdulillah, setahun sudah berlalu, meningkat lagi setahun usia aku. Segala pahit manis sepanjang tahun 2015 telah ditempuhi dan menjadi kenangan dalam diri sendiri. 

Bagi aku, perkara paling manis di tahun 2015 adalah aku berjaya memiliki sebuah rumah idaman. Setelah begitu lama memendam hajat dek kerana harganya dari hari ke hari semakin meningkat, akhirnya tahun 2015 ini rezeki itu dilimpahkan kepada aku. Segala urusan memilikinya dipermudahkan, dan InsyaAllah kalau tiada aral melintang di mana-mana, aku akan terima nikahnya pada suku ketiga tahun 2017. 

Di tahun 2015 juga aku telah melancong ke Cambodia, satu tempat di dalam wish list yang aku hendak kunjung. Walaupon terdapat beberapa masalah di awalnya, dan tertangguh hampir 2 tahun, akhirnya aku berjaya juga menjejakkan kaki aku di bumi Cambodia. Walaupon hanya ke Siem Reap, ia amat memadai bagi aku. Tak banyak aktiviti mengembara yang aku lakukan di tahun 2015, hanya ke Langkawi pada bulan Februari dan Cambodia pada bulan September. 

Di dalam urusan kerja pula, pada tahun 2015 aku telah dianugerahkan KUP. Alhamdulillah, rezeki aku setelah 13 tahun berbakti dan berkhidmat sebagai penjawat awam. Tetapi hati tidak tenang memandangkan tanggungjawab dan tugas makin banyak. Sentiasa berdoa kepada Yang Maha Esa agar segala tugas yang diamanahkan kepada aku dipermudahkan, walaupun tetap ada yang tidak dapat aku laksanakan dengan sempurna. 

Apa-apa pon banyak yang indah di tahun 2015 dan yang kurang indah itu kalau boleh hendak aku lupakan. Semoga tahun 2016 ini memberikan aku lebih banyak keindahan. InsyaAllah.

Selamat Tahun Baru 2016


#SalamSayang

28 December 2015

770 : Yang Ketiga dan Yang Terakhir Untuk Tahun Ini

Sabtu lepas aku menyertai satu lagi larian, Garfield Run 2015 bertempat di Plaza Tugu Negara KL. Mengikut jadual, larian itu akan dilepaskan pada pukul 4.00 petang. Lengkap untuk tahun ini, satu larian pagi, satu larian petang dan satu larian malam. Garfield Run ni hanya untuk fun run sahaja sejauh 5km dan 3km. Aku masuk untuk 5km.

Lebih kurang pukul 2.30 petang, aku beserta 3 sahabat yang lain bergerak menuju ke tempat larian. Memandangkan tempat pakir yang dicadangkan agak jauh, maka kami keluar agak awal. Tapi nasib kami agak baik bila dapat pakir di tempat pakir yang dekat dengan tempat pertandingan. Agak meriah jugak lah tempat pertandingan tu dengan gerai-gerai games dan sebagainya. Peserta pon agak ramai dan semuanya memakai baju kuning, dah nampak macam perhimpunan Bersih plak petang tu. 

Peserta telah dilepaskan pada pukul 4.45 petang di kala matahari sangat terik. Memandangkan laluan larian agak berbukit-bukit, aku terpaksa berhenti beberapa kami untuk mengambil nafas. Aku berjalan sahaja sepanjang laluan sebab tak larat nak berlari dah. Walau bagaimanapun aku berjaya menamatkan larian aku. Catatan masa tidak dapat dipastikan sebab stopwatch aku ntah macam mana bole pause plak pada minit ke 40. Oleh yang demikian, masa tidak dapat direkodkan untuk larian ini. Sedey. Tapi aku rasa, masa aku lebih lama daripada masa yang aku buat sebelum ini iaitu 1 jam 4 minit. 

Garfield Run merupakan penutup aktiviti larian aku pada tahun ini. Untuk bulan Januari 2016, dah ada satu larian yang aku dan daftar. InsyaAllah kalau takda aral di mana-mana, aku akan berlari a.k.a berjalan lagi. Huhu...

Finisher Medal untuk Garfield Run 2015


#SalamSayang

26 December 2015

769 : Me Asus Masuk Hospital

Tak tau kenapa, tiba-tiba skrin henfon aku jadi separuh jer. Separuh lagi gambar dia macam nak tak nak je keluar. Kadang-kadang terus hang bahagian yang bermasalah tuh. Tensen aku sekejap. Nak tak nak terpaksalah aku bawa ke kedai tempat aku membelinya dulu. Tanya-tanya dulu camne since henfon tu masih dalam waranti. Mamat cina tu cakap kene hantar ke servis center kat Low Yat. Kedai tu cume buat sales jer, tak wat mende-mende macam ni. Ermm... terpaksa lah pi Low Yat, satu tempat yang taknak aku pi bukan disebabkan oleh isu-isu pergaduhan dan penipuan yang pernah disaksikan dulu, tetapi sebab malas nak menempuh jem tahap dewa nak sampai ke sana. 

Sabtu lepas, nak tak nak aku ajak seorang sahabat teman aku ke Low Yat sebab dah hilang sabar guna henfon tu. Sebelum aku campak ke dinding, baek aku hantar cepat-cepat. Memula bercadang nak naik kenderaan awam sahaja, akhirnya kami drive sahaja ke sana dari Cyberjaya. Jem jugak lah nak menyampaikan ke sana. Disebabkan tak tahu kat maner nak pakir kereta, kami pakir sahaja di Berjaya Times Square memandangkan kami dah lalu depan tempat tu. Nak pakir kat Low Yat kene patah balik dan memandangkan jalan tu dan jem, terus kami decided masuk ke Berjaya Times Square.

Kami menapak ke Low Yat. Ramainya manusia kat Times Square tu, rimas plak aku dibuatnya. Servis Center Asus tu terletak di tingkat 4, Plaza Low Yat. Setelah menerangkan dan melihat apa masalah henfon aku tu, maka henfon aku tu kene masuk hospital. Katanya akan siap dalam masa satu minggu. Ermm... mereputlah aku nak tunggu satu minggu tu, itu pon kalau bole siap. 

Wat masa sekarang terpaksalah aku guna henfon yang lama, Samsung Galaxy S2. Sib baek aku tak let go henfon tu. Dapatlah guna walaupon selow yang amat menguji kesobaran. 

Bukan gambar sebenar. Macam ni lah lebih kurang 
masalah henfon aku... uhuks


#SalamSayang

23 December 2015

768 : Cerita Pasal Asus Zenwatch dan Samsung Gear S2

Beberapa minggu yang lepas, seorang sahabat telah mengajak aku ke Subang Jaya. Nak beli Asus Zenwatch katanya since dia pakai Asus Zenfone 2. Aku pon follow je lah. Sebelum ni aku memang tak tahu menahu apa-apa pon pasal  smartwatch since aku ni pon bukan mengikuti perkembangan dunia gadget ni. Bila dia dah beli barulah aku tahu. Wah... macam menarik. Bole tukar-tukar dia nyer faces, bole mendapat notifikasi atau message dari hp melalui jam sahaja. Bole jawab message guna jam tu jugak. Bole mengukur itu dan ini tentang kesihatan dan kecergasan dan macam-macam lagi. Best sangat... Nak jugak, nak jugak... Tapi memandangkan jam tu tak berapa nak cantik pada pandangan aku, aku pendamkan dulu hasrat itu. Sedey... 

Minggu lepas, tatkala aku bersama seorang sahabat berjalan-jalan di IOI City Mall, kami telah singgah di kedai Samsung. Terbelek plak Samsung Gear S2, model smartwatch Samsung. Hati sudah berkenan, tapi masih menafikan untuk membelinya. Harga pon agak mahal berbanding Asus Zenwatch sahabat tu. Si sahabat giat meracun. Akhirnya aku terpedaya. Swipe jer dan ia kini menjadi milik aku. Hahaha... 

Mempunyai ciri-ciri boleh menukar face jam mengikut yang mana kita berkenan. Bole menerima dan menjawab message dari henfon. Bole juga merekod aktiviti kecergasan kita dan macam-macam lagi lah. Tak habis explore lagi.

Bukan gambar sebenar (ehsan google.com) 


#SalamSayang

20 December 2015

767 : Yang Kedua Untuk Tahun Ini

Tahun ini nampaknya baru nak berjinak-jinak dengan aktiviti larian. Semua bermula dengan Larian BSN Putrajaya Night Marathon pada akhir Oktober lepas. Masa tu tak lari pon kerana larian itu dibatalkan atas sebab-sebab jerebu (klik di sini ye).

Pagi tadi aku menyertai satu lagi acara larian iaitu MyBuddiesRun. Diadakan di Cyberjaya. Seawal pukul 6.30 pagi aku beserta 4 orang sahabat yang lain telahpon berada di lokasi larian. Berdebar-debar jugak lah pasal inilah kali pertama yang aku akan mencabar diri aku untuk berlari sejauh 5km. Excited pon ada. Tapi aku berjalan sahaja sepanjang laluan pertandingan kerana 3 hari sebelum acara ni, aku mengalami sakit lutut sehingga menyebabkan aku sukar untuk berjalan. Alhamdulillah, hari ini sudah kurang rasa sakitnya.

Peserta dilepaskan pada pukul 7.30 pagi dimulai dengan peserta-peserta kategori lelaki dan wanita terbuka sejauh 10km diikuti dengan peserta-peserta Masked Fun Run sejauh 5km dan kategori kanak-kanak sejauh 3km. Tak tau pon bile peserta dilepaskan, sedar-sedar semua orang dah berlari. 

Alhamdulillah, aku berjaya menamatkan larian sejauh 5km itu dengan masa 1 jam 4 minit. Hahaha. Masa ini akan menjadi catatan peribadi aku dan aku akan cube untuk memperbaikinya dari masa ke semasa. Huhu. 

Kalau takde aral melintang di mana-mana, lepas Krismas nanti ada lagi satu larian yang aku akan join. Wish me luck guys... 

No. peserta dan medal yang berjaya diperolehi.


#SalamSayang

12 December 2015

766 : Abeday Dhiya Khadeeja

Ahad, 29 November lepas aku telah dijemput untuk menghadiri majlis sambutan hari lahir seorang anak buah aku, anak kepada kakak aku yang berusia 5 tahun. Sambutan diadakan sederhana sahaja sekadar menjemput keluarga dan beberapa orang teman rapat si birthday girl. Jamuan yang dihidangkan ala kadar sahaja, soto ayam, kuew teow goreng, beberape jenis kuih dan minuman. Apa-apa pon, Happy Birthday to Dhiya Khadeeja. Semoga membesar dengan gembira dan menjadi seorang anak yang berguna kepada ibu dan ayah. Muah ciked... 

Birthday cake bertemakan My Little Pony

Birthday girl bersama sahabat-sahabat yang hadir. 
Macam tak happy jer diaorg ni. Senyum la ciked... 

Birthday girl tengah potong keknye..

Aktiviti membuka hadiah. Banyak gak dapat hadiah kan. 
Beg pink tu pakcik yang bagi tau... Suke tak?


#SalamSayang

21 November 2015

765 : VForum2015 - Datang Hanya Untuk Collect Free Gifts

Ade la seorang sahabat ni mengajak aku untuk menghadiri VForum2015 anjuran VMWare. Forum itu telah berlangsung pada hari Rabu lepas, 18 November 2015 bertempat di One World Hotel. Aku pon register la, since ianya free dan si sahabat ni beria-ia benar mengajak aku. Sebenarnya aku satu haram pon tak tau ape bende VMWare tu, so aku pon belasah je lah butir-butir dalam application form itu. Si sahabat ni cakap, selalunya dia akan dapat collect banyak free gift masa forum tu. Itu adalah sebab utama mengapa dia mengajak aku.

Pada tarikh tersebut, sebelum pukul 8.00 pagi kami dah sampai kat One World Hotel tu. Terus register dan masuk tempat forum tu. Dah ramai peserta yang hadir dan terdapat banyak jugak booth. Sebelum ape-ape kite sarapan dulu. Sarapan pagi itu ditaja oleh pihak penganjur, sandwich dan kuih samosa, coffee and tea, buffet style. Selesai sarapan, kami pon mula berkunjung ke booth yang ada di situ. Masa untuk collect free gift bermula. Kita cume perlu isi borang survey dan dapatkan cop company tersebut. Then dapat la free gift. Ada yang bagi ade yang tak (kedekut), ada yang best dan ade yang tak best. 

Ready For Any - Acara pembukaan

Lebih kurang pukul 9.00 pagi, kami masuk ke dalam dewan untuk acara pembukaan. Pot... pet... pot... pet... tak paham aku apa yang diaorang cakap sebab apa yang diaorang cakap mostly technical things, maka orang-orang management macam aku ni susah la nak paham. Tapi aku layan juga lah beberapa keynote presentation itu. 

Kemudian kami keluar dari dewan itu dan pergi semula ke booth yang ada. Layan lah beberapa demo yang sedang dijalankan, dan main beberapa game yang dipertandingkan. Collect free gift lagik.

Makan tengahari juga disediakan oleh pihak penganjur. Nasi putih dan pasta, kari kambing, ikan masak masam manis (kot), ayam goreng, sayur campur, siap ade starter dan dessert lagi. 

Sebelah petang pula, kami berkunjung lagi ke mana-mana booth yang masih kami belum kunjung. Masuk ke dalam dewan untuk mendengar beberapa breakout presentation dan collect free gift lagi. Event tersebut tamat pada pukul 5.30 petang dan diakhiri dengan cabutan bertuah, di mana aku dengan sahabat aku memang tak bertuah pon. Hehehe... Apa-apa pon kami dah berjaya collect banyak freebies. 

Koleksi freebie yang berjaya diperolehi di forum tersebut.


#SalamSayang

17 November 2015

764 : Masak Sendiri Makan Sendiri

Ahad lepas tiba-tiba terajin plak nak memasak. Semuanya gara-gara ada seorang hamba Allah tu pegi share gambar dan resepi sup ikan merah. Terus terliur aku sampai ke malam dibuatnya. Tak bole nak tidor, terbayang-bayang sup ikan merah. Makanya aku tekad dan tabahkan hati untuk mencuba memasak sup tersebut. Usaha dimulakan dengan survey beberapa blog dan website masakan untuk mendapatkan resepi dan cara-cara penyediaannya. Jadi aku memilih resepi yang paling mudah.

Pagi itu, aku dengan seorang sahabat (yang tiba-tiba datang ke rumah) telah pegi ke sebuah pasaraya berhampiran untuk mencari dan membeli bahan-bahannya. Memandangkan dapur rumah aku dah lama tak berasap, maka ape-ape pon takde melainkan garam dan gula sahaja. Terpaksalah membeli semuanya dengan kadar yang agak banyak memandangkan tak bole beli sikit-sikit. Ikan merah aku beli seekor sahaja saiz sedang dengan harga RM11.00++. Cukup lah seekor dahulu wat pertama kali ini.

Lebih kurang pukul 12.30 tengahari aku memulakan projek aku tuh. Berpandukan resepi yang aku ada dan pengalaman yang tak berapa nak mendalam dalam bidang ini, berjaya juga aku akhirnya. Walaupon agak hambar pada mulanya, aku tambahkan garam dan gula sampai jadi terlalu manis plak. Untuk counter rasa manis itu, aku tambah garam lagi dah akhirnya menjadi masih plak. Kecewa sikit aku masa tu, sedih sebab sup aku tak sedap. Lalu aku biarkan saja.

Aku kemudian memasak nasi. Nasib baik ade bekalan beras di rumah. Aku menggunakan petua orang tua-tua, menggunakan jari untuk menyukat air. Hehehe. Alhamdulillah, nasi aku sempurna. Sambil menunggu nasi masak, aku masak telur dadar plak. 

Cukuplah menu makan tengahari kami tengahari itu, nasi putih dan sup ikan merah dengan telur dadar. Makan bertiga - aku, ayah dan sahabat. Alhamdulillah, sup aku tidaklah semasin yang aku sangkakan. Sedap plak rasanya walaupon sedikit keruh. Suka hati aku dapat jamu ayah ngan sahabat. Diaorang kata sedap... tapi tak tau la kan... heheheh

Sup Ikan Merah aku.

Apa pulak aku nak try masak minggu ni?


#SalamSayang

14 November 2015

763 : 16 November 2012 - 16 November 2015

16 November 2015 maka genaplah 3 tahun ibu meninggalkan kami. Setelah beberapa lama ibu menderita sakit, masuk dan keluar hospital, akhirnya ibu mengalah dah meminta agar dia di bawa pulang sahaja. Mungkin ibu tahu, nyawa yang dipinjamkan kepada ibu sudah tidak lama lagi, jadi ibu mahu menghembuskan nafas terakhirnya di rumah. Kami akur permintaan terakhir ibu itu.

Aku ingatlah pagi jumaat itu, disebabkan kakak dan adik ada dirumah menjaga ibu, aku bekerja seperti biasa. Lebih kurang pukul 10.00 pagi, kakak menelefon aku meminta aku pulang ke rumah. Sampai di rumah, ibu sudah tiada. Tapi aku tidak terkilan, kerana sepanjang sakitnya, aku yang banyak menjaga, membantu dan membawa ibu pergi dan balik dari hospital. Aku tidak menangis, kerana aku telah redha pemergian ibu. Daripada ibu terus tersiksa dengan sakitnya, adalah lebih baik Allah menjemput ibu menemuiNya. Ibu menghembuskan nafasnya dengan tenang pagi jumaat itu. 

Al-Fatihah hadiah buat ibu tersayang.


#SalamSayang

10 November 2015

762 : 15 November 2001 - 15 November 2015

15 November 2015 akan datang maka genaplah 14 tahun aku berkhidmat dengan perkhidmatan awam di Universiti Malaya. Tempoh 14 tahun itu, tidak termasuk 2 tahun aku berkhidmat sebagai kakitangan kontrak. Dalam tempoh yang panjang itu, tak banyak kemajuan yang aku capai. Bukannya aku tak kompeten terhadap tugas, tetapi aku yang tidak mahu. Ada saja peluang untuk aku naik pangkat. Bagi aku cukuplah apa yang aku ada sekarang. Aku cukup selesa dengan keadaan sekarang. Tak mahu aku membebankan kepala hotak aku dengan tugas-tugas pejabat yang tak tahu sampai bila habis. Aku mahu, sampai pejabat on-time dan pulang juga on-time. Aku mahu waktu cuti aku digunakan untuk aku, tak mahu aku memikirkan pasal kerja semasa aku sedang bercuti. Syukur dengan apa yang aku dapat sekarang. Alhamdulillah. 



#SalamSayang

03 November 2015

761 : Dinner @ Holiday Villa Subang Jaya

Hari Sabtu lepas aku telah menghadiri Majlis Makan Malam anjuran Kesatuan Kakitangan Am Universiti Malaya (KKAUM) bertempat di Holiday Villa, Subang Jaya. Ini merupakan kali ketiga aku menghadiri majlis seumpamanya setelah hampir 14 tahun aku berkhidmat sebagai penjawat awam di UM. Kali pertama aku menghadiri majlis anjuran KKAUM ini aku pon tak ingat bila bertempat di Hotel Legend, KL kalau tak silap aku dan kali kedua pula yang aku pon tak ingat bila bertempat di Hotel Crown Princess, KL.

Aku dengan 2 orang teman sepejabat tiba lebih kurang pukul 7.30 malam. Tak ramai lagi tetamu yang hadir dan kami telah memilih meja bernombor 33. Lebih kurang pukul 8.30 barulah majlis bermula. Perut sudah mula berkeroncong, tak sabar nak makan. Majlis dimulakan dengan ucapan-ucapan yang sangat membosan kan. Lebih kurang pukul 9.00 malam barulah acara makan-makan bermula.


Menu malam itu adalah Chinese. Macam biasa lah kalau acara dinner-dinner macam ni, menu mesti Chinese. Pada malam itu, sebanyak 8 juadah telah dihidangkan. Acara malam itu diselang-selikan dengan persembahan tarian kebudayaan dan cabutan bertuah. Seperti biasa, aku tak pernahnye bertuah. Tak pernah dapat cabutan bertuah. Malam itu, nombor aku sipi-sipi jer nak dapat 1st prize, TV LED 50 inci, dengan 2nd prize, handphone Lenovo. Nombor 1st prize naik 0093 dan 2nd prize naik 0098, manakala nombor tak bertuah aku tu adalah 0096.


#SalamSayang

27 October 2015

760 : Yang Pertama Dan Pasti Bukan Yang Terakhir

Beberapa bulan lepas sibuk abang, kakak dan adik aku mengajak aku join satu larian ni. Sememangnye mereka cukup aktif dengan aktiviti melarikan diri ni, cuma aku jer yang tak aktif. Aku berlari atas katil jer setiap hari kalau bole. Untuk tidak menghampakan mereka aku pon join la BSN Putrajaya Night Run itu. Aku pon kemudiannya meracun la sorang sahabat aku untuk join sekali, dan dia pon rela paksa join larian tu. Kami register untuk Fun Run jer, 5km. Belum mampoo lagi nak register untuk 10km, 21km mahupon marathon 42km. 

Menjelang hari larian tu, 24 Oktober 2015 lepas, aku makin teruja. Siap beli running shoe baru lagi walaupon hanya sepasang kasut chikai yang murah. Malangnya, larian itu terpaksa dibatalkan oleh pihak penganjur kerana masalah jerebu yang semakin teruk di Putrajaya. Kecewa aku sekejap, sia-sia sahaja aku merasa teruja. Walau bagaimanapun, kami masih lagi layak untuk menerima race kit dan medal untuk larian yang dibatalkan itu. 

Petang 23 Oktober 2015 itu, aku dengan sahabat aku ke Auditorium Cempaka Sari, Perbadanan Putrajaya untuk mengambil race kit dan medal yang dijanjikan. Dapatlah t-shirt sehelai beserta baucer belian barangan Brooks, cermin mata liplapliplap, tali kasut liplapliplap dan bib nombor beserta medal. Berjaya juga aku dapat medal ini tanpa perlu bersusah payah berlari... ahaks...

Kemudian kami mendapat makluman dari pihak penganjur bahawa larian itu mungkin akan diadakan secara Fun Run pada tarikh yang telah ditetapkan dengan syarat IPU pada hari itu tidak melebihi 120. Tetapi pada petang 24 Oktober itu, nampaknya jerebu masih lagi menebal dan khabarnya pihak pengajur telah membatalkan larian itu. Oleh kerana aku telah berada di Putrajaya pada petang itu, aku hanya melepak sahaja di Alamanda sambil bermain boling. Dah lama tak main boling, dah hilang skill nampak nye. 

Malam itu, kami hanya melepak di hadapan Auditorium Cempaka Sari sambil menikmati milo, cereal dan air 100 plus yang diedarkan secara percuma. Ada juga peserta yang berlari nampaknya.

Inilah medal aku yang pertama di dalam aktiviti seumpamanya.

InsyaAllah, aku rasa nak teruskan aktiviti ni. Sekadar suka-suka jer. Ada 2-3 larian yang menarik perhatian kami dan dijangka kami akan register. Harap-harap takde yang dibatalkan lagi. 


#SalamSayang

14 October 2015

759 : Mari Menonton - The Martian dan Dark Awakening

Baru-baru ni aku berkesempatan untuk menonton dua filem baru di pawagam. Filem pertama yang aku tonton berjodol The Martian dan filem kedua adalah filem seram Dark Awakening.

Filem The Martian mengisahkan bagaimana seorang angkasawan, Mark Watney telah ditinggalkan secara tidak sengaja oleh krew kapal angkasa Ares III yang membawa misi ke planet Marikh. Apabila ribut melanda tapak kajian mereka, krew-krew Ares III bergegas menaiki pesawat dan meninggalkan Marikh dengan anggapan Mark Watney telah mati. Mark Watney terpaksa berikhtiar untuk terus hidup di planet Marikh sehingga misi ke planet Marikh yang berikutnya, iaitu dalam tempoh tiga tahun lagi. Menggunakan kepakarannya sebagai seorang ahli botani, Mark telah berjaya menukarkan tapak kajian mereka menjadi tapak pertanian untuk bercucuk tanam dan memastikan bekalan makanan untuknya mencukupi bagi tempoh tiga tahun. Mark tidak mempunyai apa-apa alah komunikasi untuk menghubungi pihak NASA di bumi.

Walaubagaimanapun, pihak NASA terus memerhatikan Marikh sehingga mereka mendapat menemui bukti bahawa Mark masih hidup. Akhirnya, pihak NASA berjaya menghubungi Mark dan misi untuk menyelamatkan Mark direncanakan.

Bagaimanakan Mark akan diselamatkan oleh pihak NASA. Berjayakan Mark hidup bagi tempoh tiga tahun sehingga kapal penyelamat datang menyelamatkannya. Saksikan di pawagam-pawagam berhampiran anda...

Bagi aku filem ni agak menarik di awalnya, ditengahnya sedikit bosan dan kembali menarik di akhirnya.

James bersama isterinya Jennifer dan anak mereka Danny telah pulang ke kampung halaman James selepas kematian ibunya untuk menguruskan urusan pengkebumian dan penjualan rumah ibunya. Apa yang didapati oleh mereka, pekan di kampung itu hanya didiami oleh warga tua sahaja. Selepas beberapa hari tinggal di rumah tinggalan ibunya, anak mereka Danny mula diganggu oleh sesuatu seterusnya keluarga itu pula diganggu.

Dengan bantuan seorang paderi, Jennifer mendapat tahun bahawa pekan itu mempunyai sejarah hitam di mana sembilan orang kanak-kanak telah hilang tanpa dikesan. Jennifer juga mendapat tahu bahawa suaminya James mempunyai kaitan dengan kes-kes kehilangan tersebut.

Apakah yang berlaku sebenarnya? Tontonlah sendiri di pawagam sekarang.

Bagi aku filem ni manarik juga walaupon color yang digunakan agak kusam dan muram sepanjang tayangan. Yang paling menarik adalah cerita disebalik kes-kes kehilangan semua kanak-kanak itu. Seram tu takde la sangat. Biasa-biasa jer.....


#SelamatMenonton

10 October 2015

758 : Abeday Buat Sahabat

Hari Khamis lepas sempat kami menyambut majlis ulangtahun hari lahir seorang sahabat. Sambutan kecil-kecilan sahaja, cuma kami bertiga. Takde perancangan apa pon nak wat sambutan ni, maen redah jer, tapi alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar.

Survey-survey internet nak cari tempat makan yang best untuk wat sambutan tu. Akhirnya kami memilih lokasi di Serabei Cafe, Ayer8, Putrajaya. Lagipon kami tak pernah sampai sana, cube-cube dulu mane tau sedap. Cafe dia takde la besar tapi selesa. Menu lebih kepada hidangan pantai timur, tapi tak banyak pilihan. Majlis kami dimulakan dengan aktiviti makan-makan, dan masing-masing telah memilih untuk makan bihun soto, nasi dagang dengan ayam dan nasi kerabu dengan ketam masak cili. Not bad, tapi aku pernah rasa yang lebih sedap dari ni.

Nasi Kerabu Ketam Masak Cili 

 Nasi Dagang Ayam

Kuih Serabai - first time aku rasa

Selesai makan, dikeluarkan pulak birthday cake untuk birthday boy tu. Tersipu-sipu plak dia dapat kek dengan banyak lilin di atasnye yang dah terpadam terkena angin air-con itu. Hajat nak beli ice-cream cake Baskin Robin tak kesampaian sebab Baskin Robin Alamanda takde jual kek gituh. Last-last, kek Secret Recipe je lah. 

Birthday cake untuk birthday boy

Kemudian, tuan punya cafe hadiahkan kami kuih serabai. Katanya, tak pernah lagi orang wat sambutan birthday kat cafe dia. Ni lah kali pertama. Ape-ape pon, terima kasih puan.

Kuih Serabai sumbangan tuan punya cafe.

Kepada sahabat aku tu, Selamat Ulang Tahun Kelahiran. Semoga dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki dan dipermudahkan segala urusan di dunia dan akhirat. InsyaAllah.

Permandangan malam Purtajaya

#SalamSayang

27 September 2015

757 : Catatan Perjalanan - Siem Reap, Cambodia (Episod Akhir) - Kalau Tuan Mudik Ke Hulu, Carikan Saya Bunga Kemboja

11 September 2015 (Jumaat)

Hari terakhir kami di bumi Siem Reap. Hati mula sedih untuk menamatkan percutian kami. Banyak kerja yang menanti kami di tanah air, sesuatu yang kami tak suka sangat. Tapi kami terpaksa terima, rezeki kami di Malaysia, bukan di sini. Pagi itu kami tak ke mana-mana, menghabiskan masa di bilik sahaja. Berkemas barang yang akan di bawa pulang. Jumlah bagasi bertambah, nasib baik sudah membeli 20kg bagasi tambahan untuk dimuatkan di dalam perut kapal terbang nanti. 

Pokok bunga di hadapan villa

Kami check-out lebih kurang pukul 11.00 pagi. Sebanyak USD84 bertukar tangan sebagai bayaran sewa bilik untuk 4 hari 3 malam. Penerbangan pulang kami dijadualkan pada pukul 3.05 petang. Sebelum ke lapangan terbang, kami singgah sebentar di Old Market, masih ade lagi barang yang perlu dicari. Selepas jumpa dengan apa yang di cari, kami bergegas untuk makan tengahari di restoran sama. Kami memilih untuk makan nasi berlaukkan Fish in Morning Glory Pond sekali lagi sebagai menu terakhir kami di sana. Lebih kurang pukul 1.00 petang, kami terus ke lapangan terbang. Kami mengucapkan terima kasih kepada pemandu tuk-tuk kami, En. Mean (En. Longan) atas perkhidmatan beliau yang memuaskan. 

Tiada masalah timbul semasa check-in dan imigresen. Kami terus masuk ke balai berlepas ke Pintu 3 dan menunggu masa sahaja. Lapangan terbang ini kecil saja berbanding KLIA2 maka tak banyak tempat untuk jalan-jalan. Kemudian kami dimaklumkan bahawa terdapat sedikit masalah dan penerbangan kami, AK541 dilewatkan sehingga pukul 4.45 petang. Mengeluh pon tak guna, badan terasa penat dan kalau boleh hendak cepat jer sampai rumah agar dapat berehat. 

 
Suasana di dalam Balai Berlepas, Lapangan Terbang Antarabangsa Siem Reap, Cambodia 

Pengumuman yang AK541 dilewatkan ke pukul 4.45 petang 

 Kemudian, kami dimaklumkan lagi bahawa penerbangan kami dilewatkan lagi hingga ke pukul 6.00 petang. Adus, penatnya terpaksa menunggu lagi. Penantian itu satu penyiksaan, bila ada sebuah pesawat Air Asia yang mendarat, kebanyakkan penumpang bersorak. Kami tau penantian kami sudah berakhir, kami boleh berangkat pulang.

Baru perasan yang kami mendapat kerusi Hot Seat, barisan ketiga. Ini maknanya kami tak perlu beratur untuk masuk ke pesawat. Pesawat terbang meninggalkan Siem Reap pada pukul 6.00 petang. Meninggalkan semua kenangan suka duka kami di sana. 

 
 
Permandangan terakhir Siem Reap dari dalam kapal terbang

Disebabkan terlalu lama menunggu, perut sudah mula lapar. Dengar cerita, makanan di dalam pesawat habis dijual (sampai maggi pon habis) dan sehingga pesawat nak mendarat, petugas-petugas cabin masih belum selesai melayan semua penumpang. Nasib baik kami dapat Hot Seat, maka kami dapat beli makanan, itupon katanya adalah yang terakhir. Dapatlah mengalas perut yang sudah pon lapar sejak petang tadi. 

Ini jer yang aku dapat, Vegetable Curry with Biriyani Rice dan air mineral,
ini yang terakhir.. 

Kami tiba di KLIA2 lebih kurang pukul 9.00 malam. Tiada masalah sepanjang kami di KLIA2, bagasi keluar dengan cepat dan tiada masalah di kastam dan imigresen. Nasib bertambah baik bila tren KLIA Transit sudah menunggu. Beberapa minit kemudian, terus meninggalkan KLIA2. Alhamdulillah, kami selamat sampai di rumah kawan aku di Bandar Tun Hussein Onn lebih kurang pukul 11.00 malam.


#SalamSayang

23 September 2015

756 : Salam AidilAdha 2015

InsyaAllah, esok bersamaan 24 September 2015 seluruh umat Islam di Malaysia akan menyambut Hari Raya AidilAdha. Pada saat dan ketika ini, aku masih lagi di kantor, masih lagi bertugas. Mengharapkan hari ni dapat halfday, tapi harapan hanya tinggal kenangan. Kene keje full day hari ni. Hehehe.. Tak mengapalah, bertugaslah dengan hati yang redho. Walaupon, dah takde mood nak wat keje time-time macam ni. Tunggu time untuk balik jer. 

Persiapan menyambut lebaran tahun ni memang takde langsung. Dah mintak ayah rebuskan ketupat segera pagi tadi, harap-harap dah masak lah ketupat itu. Kakak katanya nak masak juadah untuk hari raya, tapi tak tahu lah apa yang akan dimasaknye. Balik nanti kite lihat. Abang pulak kata nak datang malam nanti. Cume adik jer yang akan berhari raya di Kedah Darul Aman, hehehe... bye-bye.

Esok dah rancang dengan sorang sahabat nak pergi bersolat sunat AidilAdha di Masjid ape ntah nama dia di Jalan Duta. Sekali sekala nak gak solat kat tempat laen. Nak tengok suasana kat sana macam mana. Tapi kene bangkit awal esok pagi kerana selalunya, solat sunat AidilAdha akan diadakan cepat. InsyaAllah sempat. Lepas tu ke kubur ibu dan lepas tu tak tau lah nak lepak mane.

Hari jumaat aku dah apply untuk cuti. Malas nak datang keje untuk sehari tu sebenarnya. Rehat-rehat je lah di rumah bersama keluarga tersayang. 

Sempena hari yang mulia ini, aku nak mengucapkan ucapan SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA kepada semua yang mengenali dan yang berminat untuk mengenali saya. Maaf zahir dan batin. Selamat berkorban dan selamat menyembelih korban. 


#SalamSayang

20 September 2015

755 : Catatan Perjalanan - Siem Reap, Cambodia (Episod 3) - Tasik Tonle Sap

10 September 2015 (Khamis)

Hari ketiga kami di tanah Khmer. Perjalanan kami di hari ketiga ini bermula pada pukul 9.00 pagi. Kami bersarapan pagi di restoran yang sama, memandangkan agak sukar mencari restoran lain atau tempat makan halal di sini. Pagi itu kami bertiga bersarapan pagi dengan Noodle Soup. Agak berbeza mee supnya di sini tetapi sedap. Siap disediakan bersama ulam-ulaman dan bahan campuran lain seperti kicap, sambal, cili jeruk dan gula tetapi bagi aku, hanya perahkan sedikit limau nipis, ia dah menjadi cukup sedap bagi aku. Alhamdulillah.

Sarapan pagi kami, black ice coffee dan seafood noodle soup 

Usai bersarapan, kami meneruskan perjalanan ke destinasi kami pada hari itu iaitu ke Tasik Tonle Sap, tasik air tawar yang terbesar di Asia Tenggara. Perjalanan dari pekan Siem Reap ke jeti bot tasik memakan masa lebih kurang 40 minit bergantung pada keadaan jalan. Kami di bawa melalui jalan kampung. Di sini dapat kami lihat keadaan perkampungan masyarakat sini. Lebih kurang macam Malaysia jugak walaupon dapat merasa kelainannya.

 
 
Permandangan sepanjang perjalanan ke Tasik Tonle Sap

Kami berhenti sebentar di sebuah tasik yang dipenuhi dengan pokok teratai. Rupa-rupanya ada orang yang mengusahakan perusahaan pokok teratai di sini. Tak pasti plak aper hasilnya, bunganya kah? daunnya kah? atau pokoknya kah? Kami mengambil peluang untuk masuk ke ladang itu dengan bayaran 25 US cent atau 500 riel. Kami mengambil gambar dan berselfie bagai di dalam tasik itu. Kami juga sempat merasa biji teratai yang bagi aku sedap pada mulanya dan muak diakhirnya. Biji teratai mentah kot yang pemandu kami bagi rasa tu... wekk.... Untuk menjaga hati, aku telan jugak ler... hahaha...

 
 
Permandangan ladang teratai 

Perjalanan kami diteruskan sehingga ke jeti bot tasik Tonle Sap. Bayaran USD20 dikenakan seorang untuk tambang bot. Hanya kami bertiga di dalam bot itu. Kami di bawa menyusuri sungai (sungai ape ntah, lupe nak tanya), di persisiran sungai dapat kami melihat penempatan dan perkampungan penduduk tempatan. Dikatakan, air sungai tidak tinggi pada bulan itu. Air sungai akan menjadi lebih tinggi dan hitam pada bulan Oktober bila musim hujan melanda daerah itu. Pada masa itu, kebanyakkan penduduk akan berpindah ke kawasan yang lebih tinggi. Diceritakan juga, lebih ramai penduduk tempatan yang mati pada musim air tinggi kerana keluar mencari rezeki di tengah tasik.

Perjalanan dengan bot diteruskan lagi sehingga kami sampai ke sebuah perkampungan terapung. Dikhabarkan kepada kami, kebanyakkan infrastruktur di kampung itu adalah pembiayaan satu badan dari Korea. Ada sekolah, klinik, tempat penulenan air, kuil buddha, church, balai polis, kedai dan sebagainya. Kami melewati kampung itu sehingga kami masuk ke kawasan tasik yang sangat luas, saujana mata memandang, tiada pulau, dan seperti tiada penghujungnya. Macam dah masuk laut plak. Bot berhenti sebentar di situ untuk kami menikmati permandangan tasik luas itu.

 
 
 
Permandangan di Floating Village dan Tasik Tonle Sap

Lebih kurang 10 minit kemudian kami berpatah balik. Kami dimaklumkan yang kami bole masuk ke dalam hutan paya bakau di situ untuk melihat haiwan-haiwan yang terdapat di dalam hutan tersebut (macam menarik), tetapi kami menolak kerana akan dikenekan bayaran sebanyak USD20 untuk satu sampan, dan kami tiga orang memerlukan dua bijik sampan.

Kami kemudiannya dibawa ke sebuah kedai untuk membeli barang-barang yang akan diberikan sebagai 'derma' kepada sebuah sekolah di sana. Tak banyak yang dijual di kedai itu, yang nampak beras, sayur-sayuran, sardin dan beberapa jenis jajan. Setelah berbincang, kami membeli beras sahaja (macam kene paksa jer beli beras iteww, hahaha) dan kami terus ke sekolah yang dikatakan yang terletak di seberang sungai sana. Kami serahkan beras itu kepada cikgu sekolah itu dan kami dibawa melawat ke kawasan sekolah tersebut. Dikhabarkan, sekolah itu mempunyai lebih kurang 150 orang pelajar dan kebanyakkannya adalah anak-anak penduduk tempatan dan anak-anak yatim yang tinggal dan makan di sekolah itu. Tapi aku lihat, sekolah tu dalam keadaan baik, takde la daif.

 
Sekolah terapung

 
Bersama kanak-kanan di sekolah terapung

Kemudian kami ke sebuah tempat yang katanya ada membela buaya. Dimaklumkan, tiada buaya di dalam sungai dan tasik di situ. Buaya cuma terdapat di tempat itu sahaja yang dibela. Aku tengok cuma ada buaya yang kecik sahaja, buaya yang besar-besar agaknya sudah disembelih dan dimakan.. hehehe. Di sana terdapat sebuah kolam ikan patin juga. Besar-besar ikan di dalam kolam tuh. Mungkin untuk dimakan juga. Kemudian kami diberi masa untuk berlegar-legar di kawasan itu.

 
 
Di crocodile farm dan ikan patin farm

Lebih kurang 15 minit kemudian, kami beransur pulang ke jeti dan pulang ke Siam Reap. Tamat sudah pengembaraan kami di tasik terbesar di Asia Tenggara itu.

Untuk menggunakan masa yang ada itu, kami ke Old Market sekali lagi. Shopping time. Kami singgah di sebuah kedai menjual kain pasang yang kami pernah singgah pada hari pertama dulu. Gembira sungguh aunty owner kedai tu bila tengok kami datang semula. Tak banyak kedai yang menjual kain pasang di Old Market ini. Makanya, kami pon memborong di kedai aunty ni memandangkan dah ada orang berkenan dengan kainnya. Beli banyak dapat murah, sepasang kain pasang itu kami dapat dalam USD19. Untung aunty tu pada hari itu, hehehe. 

Selepas menghabiskan beberapa ratus USD di Old Market, kami pergi ke restoran yang sama untuk lunch. Tengahari itu menu kami adalah nasi putih berlaukkan Beef Climbing Mountain (famous menu kat restoran tu) yang dimasak dihadapan kami dan beberapa lauk lain. Kenyang perut dan yang penting menepati bajet kami. Selepas selesai lunch, kami pulang terus ke villa.

Beef Climbing Mountain 

Lebih kurang pukul 8.00 malam, kami keluar semula untuk ke Night Market. Malangnya hujan petang itu membawa ke malam. Pemandu kami tidak dapat datang kerana banjir, tetapi dia sudah siap-siap hantarkan pemandu reserve untuk kami. Malang lagi, tuk-tuknya tak boleh start pulak. Enjin masuk air kot. Dicarinya pula tuk-tuk lain untuk kami. Hehehe... 

 
 
Shopping kat Night Market. Night Market pon banjir kilat

Air naik di jalan sepanjang perjalanan kami ke Night Market, tetapi tuk-tuk kami maen redah jer banjir kilat tu macam takde ape-ape (kalau kat KL sure dah jem gile sampai esok pagi pon tak sampai rumah... hahaha). Tak banyak kedai yang buka di Night Market disebabkan hujan. Kami dapat beli ape yang kami cari, more t-shirt and souviner. 


... bersambung