27 June 2014

696 : Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan


Alhamdulillah, umat Islam di Malaysia akan menyambut 1 Ramadhan 1435 pada hari Ahad ini, 29 Jun 2014. Bersyukur kita ke hadrat Ilahi kerna kita dipertemukan dengan Ramadhan tahun ini. Dikesempatan ini aku ingin memohon ampun dan maaf sekiranya ada (memang ada) salah dan silap aku di sini atau di mana-mana sahaja, sengaja atau tidak. Semoga kita semua dilimpahkan rahmat, kurnia dan kenikmatanNya sempena bulan yang mulia ini. Selamat berpuasa semua.


#SalamSayang

23 June 2014

695 : Glemer Aku Sekejap

Isnin lepas ada seorang sahabat mengwhatapps aku. Diberinya satu gambar. Gambar adalah seperti di bawah.


Hahaha.. tergelak aku sekejap. Memula aku ingatkan ada orang dah jumpa semula kad pekerja aku yang hilang, dan pihak Pejabat Keselamatan terus upload kat portal mencari tuannya, rupa-rupanya tekaan aku meleset sama sekali. Ia hanyalah notis pemberitahuan bahawa kad pekerja sekarang boleh dibuat di Pejabat Keselamatan. Tapi kenapa dia pakai gambar kad aku? Macam tau jer kad aku tu dah hilang. 

Terglemer aku sekejap seantero UM...


#SalamSayang

17 June 2014

694 : Kenduri Makan Nasi Ambeng

Minggu lepas aku dijemput untuk menghadiri satu kenduri arwah keluarga kepada seorang sahabat aku di Muar, Johor. Hidangan istimewa yang disediakan tuan rumah kepada para jemputan adalah Nasi Ambeng, sejenis hidangan tradisional masyarakat Jawa yang terkenal di Johor. Sebelum ini aku memang pernah merasa nasi ambeng ni, tapi takde lah sesedap apa yang aku rasa minggu itu. Sehingga saat aku menulis entry ini, aku masih lagi meleleh air liur dek kepenakan hidangan itu. Susah nak cari nasi ambeng yang sesedap itu especially kat KL ni.

Gambar hiasan ehsan Google.com

Nasi ambeng hari itu disediakan secara gotong royong oleh ahli keluarga sahabat. Antara lauk nasi ambeng itu adalah ayam masak kicap, sambal goreng, bihun goreng, mee goreng, serunding kelapa dan ikan masin. Dihidangkan di dalam talam seperti gambar di atas tu. Satu talam makan empat orang kalau larat.

Malam itu juga merupakan malam pertama (wow!!) aku menghadiri kenduri yang menghidangkan nasi ambeng. Secara tradisinya kalau tak salah aku, para jemputan akan menjamah sedikit nasi ambeng yang dihidangkan dan selebihnya akan diagihkan sama rata kepada empat orang (setalam) untuk dibawa pulang. Malam itu, rata-rata aku lihat, jemputan begitu gembira mengaihkan nasi sesama sendiri dan kemudian meminta diri. Aku pula, terus menjamah nasi yang dihidangkan itu bersama dengan empat orang lain. Pembaziran berlaku, walaupon makan berlima, kami tak mampu nak habiskan, yang habis lauk sahaja. Hehehe... Alhamdulillah.

Tak sabar nak tunggu sahabat tu menjemput pi kenduri makan nasi ambeng lagi. Hehehe


#SalamSayang

14 June 2014

693 : Ambil Iktibar Atas Apa Yang Telah Berlaku (Episod 3)

Walau pun ia bakal menyusahkan aku, tetapi aku tetap tenang menghadapi perkara ini. Tak tahu lah bagaimana aku bole setenang itu.

Hujung minggu lepas aku telah ke Muar, Johor untuk memenuhi jemputan ke kenduri keluarga seorang sahabat. Kami tiba di Muar pada hari Sabtu dan bergerak pulang ke Kuala Lumpur lebih kurang pada pukul 10.30 pagi pada hari Ahad. Dalam perjalanan pulang kami telah singgah di Parit Jawa untuk makan tengahari dan menikmati asam pedas di Medan Asam Pedas MPM Parit Jawa. Lebih kurang pukul 12.30 tengahari kami meneruskan perjalanan kami. Kami singgah pula di Air Terjun Gunung Ledang di Tangkak sekadar untuk berehat. Ramai sungguh manusia dan binatang serta tumbuh-tumbuhan di sini mungkin kerana Johor bercuti pada hari Ahad itu. Nak mandi-manda pon tak berapa syok adanya tambahan pula cuaca yang agak panas di Johor hujung minggu itu.

Kami bergerak meninggalkan Gunung Ledang lebih kurang pukul 4.00 petang. Kami berhenti seketika di Restoran Jejantas Air Keroh Melaka sekadar untuk berehat dan membuang air. Aku yang dari pagi tadi terasa sebu perut terus ke tandas untuk menunaikan hajat. Selesai menunaikan hajat, aku keluar dan perasan dompet aku tidak ada di dalam poket. Seingat aku, aku membawa keluar dompet aku tadi semasa keluar dari kereta. Aku kembali ke kereta dan mendapati dompet itu tiada di situ. Aku masih lagi tenang dan kepala hotak masih dan hati masih percaya bahawa aku membawa dompet aku keluar kerana handfon aku ada di dalam dashboard. Aku berjalan mengikut arah aku pergi ke tandas awal tadi, mane la tau dompet itu terjatuh. Dalam hari berkata, kalau dompet tu jatuh, sure dah kene ambik orang. Malangnya tiada, aku check semula dalam tandas, juga tiada.

Aku kembali kepada sahabat aku yang lain dan menceritakan kejadian itu. Seorang sahabat memberitahu mungkin ada seseorang yang telah mengambilnya semasa aku sedang menunaikan hajat, kerana dia perasan yang penyangkut seluar di dalam tandas itu ada di belakang dan bukannya di pintu seperti sepatutnya. Ada orang yang telah menyeluk poket seluar aku dari tandas belakang. Kes macam ni memang pernah terjadi. Sahabat lain pula memaksa aku menelefon bank untuk menyekat kad-kad bank aku sebelum apa-apa terjadi. Aku terus menelefon dan menyekat kad ATM dan kad kredit aku.

Perancangan dibuat kemudiannya untuk cuba memerangkap orang yang bertanggungjawab itu. Manalah tau dia masih menjalankan aktiviti tersebut ketika itu. Malangnya rancangan itu gagal kerana yang keluar masuk tandas itu adalah orang yang berlainan. Pada ketika itu, aku telah menerima hakikat bahawa dompet aku dan segala yang ada di dalamnya sudah dicuri.

Perjalanan pulang diteruskan dan kami tiba di KL lebih kurang pukul 8.30 malam. Aku terus membuat laporan polis di Balai Polis Bandar Tun Hussein Onn Cheras.

Apabila hilangnya dompet aku pada hari itu, tiada satu sen pon wang yang ada pada aku. Aku terpaksa meminjam dari sahabat sebanyak RM50 untuk belanja sebelum kad ATM baru diperolehi. Aku terpaksa meminjam lagi sebanyak RM50 untuk membayar denda kehilangan kad pengenalan. Aku juga terpaksa menggunakan duit tabung aku untuk urusan lain.

Kerugian : Sebuah dompet, kad pengenalan, lesen memandu, kad ATM CIMB Bank, kad kredit CIMB Bank, kad pekerja Universiti Malaya, kad pekerja Pusat Perubatan Universiti Malaya, kad Miles Petron dan wang tunai. Paling terkilan adalah kehilangan kad pekerja PPUM, susah nak dapat tu.

Sehingga kini, aku telah mendapatkan semula Kad Pengenalan dan kad ATM CIMB Bank. Urusan penggunaan CIMBClicks juga telah diperbaharui. Masih menunggu kad kredit CIMB Banks dan esok siang akan mendapatkan gantian Lesen Memandu.


#SalamSayang

07 June 2014

692 : Red Bull Air Race World Championship Putrajaya

Beberapa minggu lepas aku berkesempatan untuk menonton secara live perlumbaan kapal terbang Red Bull Air Race. Sebelum ini aku hanya pernah menontonnya di televisyen saja. Menontonnya secara live nampaknya lebih keterujaannya. Terima kasih kepada seorang sahabat yang sudi sponser tiket masuk ke perlumbaan ini. Kami menonton dari Race Club iaitu kawasan menonton paling best dan paling mahal di antara kawasan-kawasan menonton yang lain. Disamping kami dapat menonton keseluruhan litar perlumbaan, kami juga mendapat makanan dan minuman tanpa henti secara percuma. Terima kasih kepasa sahabat itu yang sudi sponser kami.



#SalamSayang

01 June 2014

691 : Tugas Baru, Semangat Baru... InsyaAllah

Esok aku akan memulakan tugas di tempat baru. Setelah hampir setahun memohon untuk bertukar jabatan, aku sangkakan bahawa permohonan aku tidak berjaya. Beberapa minggu lepas, aku mendapat surat mengatakan bahawa permohonan aku telah berjaya. Alhamdulillah. 

Walau bagaimanapun, sebelum pemergian aku ni, beberapa perkara telah berlaku. Aku dan staf yang sepatutnya bertukar tempat dengan aku telah membuat perancangan agar permohonan kami itu ditarik balik disebabkan masing-masing tidak mahu bertukar. Bagi aku, aku suka tempat kerja lama aku ni, tapi aku tak kisah kalau ditukarkan kerana aku telah jemu melakukan kerja yang sama selama 13 tahun. Aku ingin berubah angin, aku ingin berubah suasana. Beberapa usaha telah dilakukan oleh aku, tapi aku tak pasti plak apa usaha yang dilakukan oleh pihak yang satu lagi tu. Akan tetapi, akhirnya bos aku tidak setuju aku terus di tempat lama dan meminta aku melapor diri di tempat baru pada tarikh yang telah ditetapkan. Aku akur.

Hati sedih bercampur gumbira, sedih kerana akan meninggalkan kawan-kawan yang sudah aku dirasakan macam satu keluarga dengan aku, dan aku gumbira akan meninggalkan jabatan lama yang sedang diambang kehancuran itu dek kerana pihak pentadbiran kuku besi yang kurang cekap dalam semua urusan pentadbiran. 

Hari terakhir aku di jabatan lama juga merupakan hari terakhir bagi tiga orang staf yang lain. Seorang akan melanjutkan pelajarannya ke UKM, seorang lagi telah dipindahkan ke FSKTM dan seorang lagi telah tamat dan masih belum disambung perkhidmatan kontraknya. 

Kepada kawan-kawan yang ditinggalkan, jangan bersedih. Ini pilihan aku, bukan aku ditukarkan. 


#SalamSayang