27 August 2013

642 : Syawal Ke 17 dan Syawal Ke 18

Masih lagi di dalam bulan Syawal yang mulia ini. Adat kunjung mengunjung dan rumah terbuka masih lagi diteruskan selagi tidak habis Syawal. 

17 Syawal, selepas selesai urusan aku di Pejabat Imigresen Putrajaya aku berkunjung ke rumah seorang sahabat baik aku semasa belajar di ITM Perlis dahulu di Taman Pinggiran Cyber, Cyberjaya. Ini merupakan kali pertama aku berkunjung ke rumah beliau, walaupon boleh dikirakan hampir setiap tahun sejak bujang sampai beranak dua dia berkunjung ke rumah aku untuk berhari raya. Maka, dah terlanjur aku ke Putrajaya, aku pon mengambil peluang untuk berkunjung ke rumah nya. Kami tiba lebih kurang pukul 1.30 petang tanpa kesesatan yang serius. Kehadiran kami dijamu dengan mee goreng dan murtabak. Terima kasih Zam dan Elly.

Kemudian, kami dan Zam sekeluarga menuju ke rumah seorang lagi sahabat baik aku semasa belajar di ITM Perlis dan juga teman sebilik aku selama 3 semester di Bandar Baru Salak Tinggi. Dah lama rasanya aku tak jumpa dia ni walaupon KL ngan Putrajaya takde la jauh mane pon. Kami tiba lebih kurang pukul 4.00 petang dan kami dijamu dengan spegetti, lemang dan serunding, kek dan durian. Hidangan istimewa katanya, lemang makan dengan durian. Aku try, ermmm... pelik rasanya. Tak jadi aku nak teruskan, jadi aku belasah durian je lah. Raya tahun ni aku tak jumpa lemang langsung, mungkin raya tahun ni lemang naik harga. Katanya ada yang sampai RM14 sebatang. Makanya aku makan dengan banyak lemang di rumah dia. Sedap plak lemang tuh. Hehe.. Terima kasih kepada Adon dan isteri kerana menerima kunjungan kami.

18 Syawal yang lepas tidak kurang hebatnya aku dalam memenuhi undangan ke rumah terbuka. Hari ke-18 Syawal ini dimulakan dengan mengunjungi ke rumah besan kepada bapa aku di Bandar Seri Putra, Bangi. Aku membawa bersama ayah dan beberapa orang sahabat since selepas itu ada lagi undangan yang cuba dipenuhi. Kami sampai di tempat yang dituju lebih kurang pukul 1.00 petang tanpa kesesatan. Tetamu telah pon ramai. Makanan yang dihidangkan sangat mewah dari nasi beriyani ayam masak merah, sate ayam dan daging, kambing golek, laksa, lemang dan rendang, kuih muih, ABC dan ais krim dan pencuci mulut. Nasi beriyani dia sangat sedap dan sate menjadi target utama aku. Huhu.. Terima kasih Dato' kerana sudi mengundang. 

Kemudian kami bergegas ke undangan rumah terbuka ke dua di Taman Cheras Jaya. Rumah kepada salah seorang rakan sepejabat aku. Tatkala kami tiba, rakan-rakan sepejabat yang lain baru sahaja hendak berangkat pulang. Di sini tuan rumah telah menghidangkan kami dengan nasi arab dan ayam kabshah, laksa, spegetti dan kuih muih. Aku hanya makan nasi arab sahaja kerana telah rasa kenyang makan di rumah pertama tadi. Huhu... Terima kasih kak Saadi ...

Lebih kurang pukul 4.00 petang kami meminta diri. Undangan ke tiga adalah di Hulu Langat. Terasa jauh betul perjalanan ke rumah ketiga ni, rumah rakan sepejabat sahabat aku. Tidak susah mencari rumahnya, since sahabat aku pernah sampai ke sini. Ketika kami tiba, hujan mula turun membasahi bumi. Tetamu sangat ramai semasa kami tiba. Makanan ala kampung disediakan, nasi putih, sambal ikan bilis, sambal ikan bilik tempoyak, kurma daging, ikan masin dan telur dadar serta pucuk ubi rebus. Aku sekadar menjamah mana yang larat. Terasa penuh gila sudah perut ketika itu. Tak mampu nak sumbat lagi. Terima kasih Jasmin kerana menerima kehadiran kami.


~Salam Sayang~

26 August 2013

641 : Buku Merah Jangan Lupa Bawa, Moga - Moga Belum Tamat Tempoh

Sabtu lepas aku ke Putrajaya, ke Pejabat Imigresen Malaysia untuk memperbaharui passpot aku. Orang kata kenapa pergi jauh sangat sedangkan dekat Pudu Raya pon bole buat, bukak sampai pukul 10 malam lagi. Bagi aku, why not? Hehehe...

 Passpot yang aku ada 

Kami sampai lebih kurang pukul 8 pagi. Selepas mengambil gambar berukuran passpot dan membuat salinan kad pengenalan (yang tidak diperlukan sebenarnya), kami beratur untuk mengambil angka giliran. Nombor ditangan 1120. Nombor di kaunter baru 1018, perghhh. Kakitangan di kaunter siap menyarankan kami pergi minum dahulu kerana telah terlalu ramai yang datang. Kami mengambil keputusan untuk minum dahulu di sebuah restoran mamak berhampiran. 

 Kesibukan di Pejabat Imigresen Putrajaya

Lebih kurang pukul 11.15 pagi, barulah nombor kami dipanggil. Selesai urusan di kaunter dan pembayaran lebih kurang pukul 11.30 pagi. Kene tunggu lagi satu jam untuk passpot siap. Menunggukan masa itu, kami ke Alamanda untuk mencari sedikit barang. Pukul 12.30 tengahari kami kembali ke Pejabat Imigresen, sebentar kemudian nombor kami dipanggil. Lebih kurang pukul 1.00 petang, urusan kami selesai di sana. 

Sepanjang hidup aku, aku pernah ada 3 jer passpot termasuk yang baru ni. First time aku wat passpot dan menerima cop pertama dalam passpot adalah pada tahun 2004 diikuti dengan cop kedua dalam passpot yang sama pada tahun 2008. Kemudian aku memperbaharui passpot pada tahun 2011. Pada tahun 2013 ini, aku memperbaharui sekali lagi kerana baki tempoh dalam passpot tidak cukup untuk aku gunakan bagi perjalanan aku bulan September nanti.

 Passpot Kedua

 Passpot Pertama


~Salam Sayang~

21 August 2013

640 : Syawal ke 10 dan Syawal ke 11

Kita masih lagi di dalam bulan Syawal. Bulan yang penuh dengan jemputan ke majlis-majlis rumah terbuka, pesta makan di sana sini, alhamdulillah kenyang perut makan free. Terima kasih kepada mereka yang menganjur dan menjemput. Tahun depan jemputlah lagi. 

10 Syawal lepas aku telah dijemput ke rumah sahabat di Bandar Baru Selayang. Ada kenduri katanya, tapi aku dijemput bukan sahaja untuk makan kenduri, tetapi untuk membantu ape-ape yang patut. Tapi takde bende pon yang aku bantu, datang makan jer. Hahaha... Kenduri majlis merisik dan bertunang adik kepada sahabat aku tuh. Pukul 9.30 pagi aku bergegas ke rumahnya, walau pon takde la jauh maner pon dari rumah aku. Lebih kurang pukul 10.30 pagi tetamu pun tiba dan perbincangan diadakan sesama ketua keluarga. Pada masa itu aku sibuk di dapur (hahaha... sibuk makan, bukan wat aper pon). Bila aku sertai, perbincangan itu telah diperingkat akhir. Makanya aku tak tahu berapa lama masa pertunangan, bila majlis pernikahan dan yang penting berapa RM hantarannya. Hehehe.. Selepas itu tetamu dijamu dengan hidangan makan tengahari. Tuan rumah bermurah hati menghidangkan nasi tomato, ayam masak merah, kurma daging, jelatah dan pemanis-pemanis mulut. Dalam lebih kurang pukul 12.00 tengahari majlis telah selesai. Tahniah kepada yang bertunang.

Petang itu pula, kami plan untuk memonton wayang bersama-sama. Kami telah menonton filem terbaru di pawagam iaitu The Smurf 2 di Wangsa Walk. Ok, nak wat sinopsis sket mengenai filem The Smurf 2 ni. The Smurf 2 mengisahkan bagaimana ahli sihir Gargamel telah menjadi terkenal di dunia dengan aksi silap matanya. Dalam masa yang sama Gargamel telah mencipta dua orang smurf bernama Vexy dan Hackus. Oleh kerana Vexy dan Hackus tidak berwarna biru maka Gargamel tidak dapat menggunakan pati tubuh mereka untuk tujuan sihirnya. Oleh yang demikian, Gargamel telah menghantar Vexy ke perkampungan Smurf untuk mencolek Smurfette. Setelah berjaya mencolek Smurfette, Gargamel mencuba pelbagai cara agar Smurfette memberitahu cara untuk mengekalkan warna biru di badan Smurf. Papa Smurf dengan beberapa orang Smurf lain telah kembali ke bumi dan berjumpa Tuan Winslow untuk bantuan menyelamatkan Smurfette. Berjayakan Gargamel dengan niat jahatnya dan bagaimanakan Papa Smurf dapat menyelamatkan Smurfette? Saksikan di pawagam berhampiran anda. Juga terdapat dalam versi Bahasa Melayu. 

Bagi aku The Smurf 2 sesuai ditonton oleh semua. Jalan ceritanya tidak berat dan penuh dengan adegan-adegan komedi dan tidak membosankan. Aku beri rating 3.5/5 bintang untuk filem ini.

Tanpa dirancang, selepas selesai menonton The Smurf 2, kami masuk pula ke pusat karaoke berhampiran. Ada orang belanja nampaknye. Terima kasih kepada yang sudi belanja kami. 

11 Syawal, ramai pulak tetamu yang berkunjung ke rumah aku. Alhamdulillah, tetamu datang membawa rezeki. Disebabkan tiada siapa di rumah melainkan aku dan ayah, aku lah nampaknya yang terpaksa menghidangkan makanan dan minuman. Lebih kurang pukul 11.00 pagi, ada orang memberi salam dihadapan rumah. Aku menjenguk, kelihatan Pak Ngah belah ayah aku datang bersama keluarganya. Oleh kerana datang mengejut, hanya kuih-kuih raya dan air saje mampu aku hidangkan. Sejurus kemudian, 3 orang sahabat aku pula datang. Aku memang menunggu kehadiran mereka kerana mereka nak ambil semula kereta mereka yang aku pinjam bawak balik rumah semalam. Aku jamu mereka dengan roti canai yang ayah aku beli lebih pagi itu. Ayah menjangkakan mereka tidor di rumah aku semalam, memandangkan ada kereta di luar, sebab tu lah ayah beli sarapan lebih. Hehehe... Lebih kurang pukul 1.30 petang, 2 orang sahabat aku di zaman belajar kat Perlis, Zam dan Mior datang bertandang dengan keluarga masing-masing. Dah beranak-pinak korang, aku gak yang masih tak laku-laku. Huhu. Panjang juga kami berbual sebab rasanya dah bertahun tak berjumpa. Memandangkan mereka beritahu sebelum datang, sempat jugak aku menyediakan bihun goreng untuk mereka. Alhamdulillah...


~Salam Sayang~

14 August 2013

639 : Bila Kedai Makan Ditutup

Selepas raya selalu nya susah kalau nak cari makan. Kebanyakkan kedai-kedai makan terutama milik orang Melayu akan ditutup kebiasaannya selama seminggu, ada juga yang dua minggu dan ada juga yang berminggu-minggu hingga tidak dibuka kembali. Kepada yang bergantung sepenuhnya kepada khidmat kedai-kedai makan ni, macam aku, alternatif lain adalah kedai makanan segera ataupon mamak. Tapi jemu la plak tekak kalau hari-hari mau makan burger, kfc dan mamak. Bak kata orang, kalau dah orang melayu tu, mesti akan lapar nasik. Kadang-kadang baru raya pertama sudah nak cari nasik. 

Perkara yang sama berlaku di opis. Kebanyakkan kedai makan dan cafe dan kantin ditutup selama seminggu. Parah la kami yang bekerja di sini. Kedai makan yang paling dekat, ditutup sehingga hari selasa (semalam la tu). Yang kedua dekat, tak pasti la plak hari ni bukak ke tak. Yang ketiga dekat kira-kira 10 minit berjalan kaki, semalam sudah bukak, tapi bila kami pergi ke sana, semua makanan telah habis di jual. Nak tak nak terpaksa membeli sandwich tuna dengan harga RM6.90 satu.

Tetapi aku sudah pon bersedia menghadapi perkara ini. Hari isnin aku sudah pon mula bertugas. Dalam perjalanan ke tempat kerja, aku singgah di Petron, mengisi minyak dan membeli 2 buku roti bun dan 2 sandwich buat bekalan makan hari itu. Alhamdulillah, dapat menahan diri dari lapar. Seorang kawan sepejabat, terpaksa menapak jauh untuk mencari lunch. Diceritakan olehnya, sampai di tempat yang dituju, punyalah ramai manusia. Tak sanggup rasanya dia nak beratur membeli makanan. Akhirnya, dia beli waffle sahaja, dimakannya separuh, separuh lagi diberikan kepada aku. Rezeki aku, alhamdulillah. 

Semalam pula, ada kawan sepejabat datang membawa nasi impit dan rendang daging untuk sarapan pagi. Tengahari pula kami menapak kira-kira 10 minit ke sebuah cafe di Menara Timur. Malang nasib kami, makanan semua dah habis, tinggal kuah-kuah jer. Terpaksa la kami membeli sandwich sahaja. Jadilah.. hehehe. Hari ini pula... Kantin dah buka... yahoo....


~Salam Sayang~

11 August 2013

638 : Satu Hari Di Hari Raya 2013

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir & Batin aku ucapkan kepada semua. Semoga kalian semua bergumbira menyambut hari lebaran. Kata orang, puasa sebulan maka raya pon sebulan, selagi tak habis Syawal selagi tu lah orang akan beraya. Kadang-kadang ada gak yg terlajak hingga ke bulan Zulkaedah. Bagi aku, raya cume satu hari saja. Sedih kan.


Menjelang Hari Lebaran

Hari ni sengaja aku ambil cuti. Sebab dah tau, pentadbiran opis sekarang takkan lepaskan kakitangan untuk cuti separuh hari walaupon circular dah keluar membenarkannya. Pagi itu aku merajinkan diri mengemas rumah. Dah takde siapa nak buat maka terpaksalah aku melakukannya. Buat ala kadar sahaja, lap habuk, vakum lantai dan mengatur ape yg pada pandangan aku yg tidak teratur. Penat jugak lah dibuatnya.

Lepas zuhur, famili kakak pon sampai, bermula lah pula tugas-tugas menyediakan juadah hari raya. Aku macam biasa, tugas aku hanya membantu menyediakkan bahan-bahan mentah. Tugas-tugas memasak diserahkan kepada yang pakar. Tahun ini seperti tahun-tahun sebelumnya, menu kami hanya nasi impit, kurma ayam dan kuah kacang. Kakak ipar pula telah volunteer untuk menyediakan rendang. Menjelang waktu berbuka puasa, semuanya telah selesai. 

Malam pula macam biasa, sudah menjadi tradisi Kampung Selayang Indah, ade takbir dari rumah ke rumah. Dalam pukul 10.00 jemaah takbir datang, bertakbir dan membaca doa. Kami menjamu mereka dengan juadah yang telah disiapkan siang tadi. Dalam pukul 11.00 lebih, kawan-kawan baik arwah ibu a.k.a jiran-jiran pula datang bertandang. Sayu jer hati bila ada seorang kawan ibu tu berkata, "tahun lepas berempat, tahun ni bertiga, tahun depan tak tau la giliran siapa pula".


1 Syawal

Selepas solat sunat Aidilfitri kami berkumpul adik beradik kecuali abg sulung dan adik di rumah. Bersarapan bersama-sama. Kemudian kami adakan sesi bergambar, sesi bermaaf-maafan dan sesi memberi duit raya kepada yang layak menerimanya. Kemudian kami ke pusara arwah ibu, ingatkan nak pergi semalam, tapi tak berkesempatan dan cuaca tidak mengizinkan. Kami sedekahkan al-Fatihan, baccan surah Yassin dan doa untuk ibu. Semoga ibu berbahagia di sana.

Menjelang petang, sahabat baik aku datang berkunjung seorang diri. Nak pergi cuci kereta katanya, tapi semua kedai cuci tutup. Memey lah, orang sibuk nak raya, dia sibuk nak cuci kereta.. hahaha. Last-last dia lepak umah aku jer. Selepas tu, aku membalas kunjungan dia ke rumah dia di Bandar Baru Selayang. Terpaksa la membantu dia mencuci kereta, cis... Selepas itu baru kami menjamu selera. Macam-macam ada dirumahnya, ketupat, nasi tomato, nasi kerabu, roti jala dan macam-macam lagi. Tapi aku hanya makan nasi tomato dengan bubur kacang durian jer. Jadilah, perut dah rasa sebu, banyak yang masuk dari keluar. 

Kemudian kami meneruskan agenda hari raya kami ke rumah seorang kawan di Jeram. Perjalanan agak panjang dan tak susah mencari rumahnya. Kehadiran kami disambut dengan jelingan maut beberapa penghuni rumah. Ape tidaknya, dah pakir depan rumah pastu wat-wat bodo, takmo bg salam ke ape. First time sampai rumah beliau, pasal tu la kami kemaluan sket. Hehehe.. Bila kawan kami keluar, barulah kami tersengih-sengih keluar kereta dan masih ke rumah. Kami terlewat ke rumah dia maka sate dah habis... uhuks... Sebelum maghrib kami meminta diri...


2 Syawal

Takde wat ape, tak ke mana. Dok umah jer...


3 Syawal

Takde wat ape juga, tak ke mana juga. Dok umah jer ...


4 Syawal

Esok aku dah mula keje. Cukuplah cuti 4 hari saja...


Keluarga kecilku. Mari berkenalan dengan mereka. Depan kiri, baju biru laut, saya, ayah (Tuan Haji Affal Bahrom), abang no. 2 (Hammizzul bin Affal). Belakang dari kiri baju hijau, anak buah (Ilyas Hakimi bin Hammizzul), kakak ipar (Nor Aizan), anak buah (Nureen Ilyana bt. Hammizzul), kakak (Hannyzzura bt. Affal), anak buah (Mishael Damia bt, Hairunnizam), abang ipar (Hairunnizam), anak buah (Leia Susannah bt. Hairunnizam) dan anak buah lagi (Diya Khadeeja bt. Hairunnizam). Tiada dalam gambar, keluarga abang sulung (Hazzimee b. Affal) dan keluarga adik (Harneza bt. Affal)

~Salam Sayang~

06 August 2013

637 : Salam Aidilfitri 2013


Ku memohon
Maaf juga ampun
Salam kan ku kirim
Pengganti diri

Doa restu
Ayah serta ibu
Menjadi penawar
Rindu syahdu
Di hari raya


SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI
MAAF ZAHIR & BATIN

05 August 2013

636 : Dugaan Ku Di Bulan Ramadhan

Berat juga aku rasa dugaan yang datang kepada aku pada bulan Ramadhan ni. Alhamdulillah, aku masih mampu menempuhnya dengan senyuman. Mungkin ada insan di luar sana yang lebih berat dugaannya. Ape-ape pon semua dugaan itu dari Allah, dan tiada yang tidak baik datang dariNya kecuali bala yang diturunkan kepada mereka yang kufur. 

18 Julai 2013. Lebih kurang pukul 4.00 petang, aku dikejarkan ke Jabatan Trauma & Kecemasan, Pusat Perubatan Universiti Malaya. Rawatan kecemasan dilakukan dan aku diletakkan di bawah pemerhatian. Darah diambil, ECG dan x-ray dilakukan. Tidak banyak yang dilakukan oleh kakitangan di sana kepada aku mungkin kerana aku diletakkan di dalam pemerhatian sahaja. Pukul 7.00 petang aku dibenarkan pulang. Sebelum pulang, sempat juga aku berbuka dengan makanan hospital. Selesai berbuka, aku pon melangkah pergi.

24 Julai 2013. Aku ke RUKA, PPUM berjumpa doktor untuk follow-up tahap kesihatan aku dahulu. Tetapi, belum sempat aku berjumpa doktor, aku telah dirujuk kembali ke Jabatan Trauma & Kecemasan. Aku redhakan sahaja. Kakitangan di Trauma bingung kenapa aku dirujuk kembali ke sana. Sepatutnya, RUKA bole memberi rawatan yang sepatutnya berbekalkan Surat Rujukan yang telah diberikan. Aku dibawa berjumpa dengan seorang doktor di Trauma & Kecemasan. Doktor kemudiannya memberi bekalan ubat dan beberapa nasihat yang nampaknya terpaksa aku ikuti sekarang. Tak boleh dah nak senang-senang. 

27 Julai 2013. Aku ke Jabatan Kecemasan & Trauma, Hospital Selayang. Seawal pukul 10.00 pagi, ayah mengejut aku dari tidor. Katanya dia tidak sihat. Aku membawa ayah ke klinik swasta berhampiran dan doktor yang merawat memberitahu bahawa ayah terpaksa dirujuk di Hospital Selayang. Aku terus membawa ayah ke Jabatan Kecemasan & Trauma, Hospital Selayang. Pendaftaran pukul 12.30 tengahari, pukul 2.00 petang baru nombor dipanggil untuk berjumpa doktor. ECG dilakukan ke atas ayah, darah diambil dan kemudian x-ray dilakukan. Menunggu lagi untuk keputusan semua ujian. Tidak cukup dengan itu, doktor telah mengarahkan agar ujian MRI dilakukan pula. Akhirnya, pada pukul 7.00 petang, ayah dibenarkan pulang tanpa perlu dimasukkan ke wad. Doktor membekalkan ubat dan nasihat yang perlu diikuti. 

29 Julai 2013. Aku membawa ayah ke Klinik Kesihatan Selayang untuk follow-up kesihatan ayah. Tiada apa yang dilakukan oleh doktor hanya menyambung ubat yang telah dibekalkan dan appointment ayah sebelum ini perlu diteruskan.

5 Ogos 2013. Aku ke RUKA, PPUM untuk follow-up tahap kesihatan aku. Alhamdulillah, dapat juga berjumpa doktor. Kesihatan aku nampaknya stabil. Doktor mengarahkan agar ujian darah dan urin dilakukan pada bulan September nanti. Bekalan ubat disambung dengan dos yang tinggi sedikit dari yang dahulunya. Semuanya terserah kepada Allah. InsyaAllah


~Salam Sayang~

02 August 2013

635 : Jangan Membazir Di Bulan Ramadhan

Pejam celik, pejam celik lagi seminggu kite akan menyambut 1 Syawal. Tak terasa Ramadhan berlalu, sekarang kite sudah berada di penghujungnya. Berjayakah Ramadhan kali ni? Ermm.. no komen, itu urusan Allah dengan hambaNya, semoga semua amalan yang dilakukan diterimaNya.

Sedar tak sedar banyak jugak aku menghabiskan duit utk hari raya ni untuk benda- benda yang berfaedah mahupon tidak berfaedah. Setahun sekali membazir, aper salahnye... hahaha. 

Kata taknak beli kuih banyak, last-last terbeli banyak jugak. Semuanya nampak menarik. Meriahlah raya aku tahun ni. Memula order tiga jenis jer - kuih tat satu balang 50 ketul, kuih chocolate chips satu balang 50 ketul ngan kuih London Almond sebalang 50 ketul. Pastu terbeli plak bepang kuaci sebalang, maruku ommopoddi 500 gram, dan maruku ape ntah 500 gram. Hari ni terbeli plak kuih tiram a.k.a kuih lidah kucing. Sape la nak makan nanti kalau tak habis. Jemputlah datang ke rumah ye...

Then hari tu pegi la jalan-jalan. Niat di hati nak cari t-shirt barang sehelai dua. Sudahnya, terbali sampai empat pasang. Bile dah terbeli tu, cepat-cepat keluar dari shopping kompleks tu. Kalau lama, mau banyak lagi duit aku yang habis. Tapi tak menyesal pon, pasal t-shirt yang aku beli tu pon bukan harga ratus-ratusan. Standard la harga t-shirt kalau bawah RM50 sehelai kan.

Disamping terbeli banyak kuih dan pakaian, ade gak aku terbeli bende yang tak berfaedah, bunga api. Hahaha... habis gak RM50. Jom malam raya kite main...

Harap-harap pasti takde dah terbeli-beli ni lagi.


~Salam Sayang~