31 July 2013

634 : Iftar @ Berbuka Puasa

Hari ni merupakan hari yang ke 22 umat Islam di Malaysia berpuasa. Alhamdulillah, puasa ku masih lagi terpelihara, cume percentage pahala amalan sepanjang bulan puasa ni yang kadang-kadang agak kurang. Walaubagaimanapon aku tetap meneruskan kewajiban ini tanpa masalah, alhamdulillah.

Sepanjang 22 hari yang lepas, aku cume berbuka puasa di luar sebanyak 3 kali sahaja. Aku lebih selesa berbuka di rumah walaupon makanan di rumah takde lah sehebat makanan di luar sana. Tetapi makan di luar pon bukannya aku berbuka puasa di tempat-tempat yang hebat. Cukup lah sekadar makan untuk berbuka dan mengalas perut.

Untuk kali pertama dan julung-julung kalinya, aku berbuka puasa di hospital pada 18 Julai 2013. Merasa jugaklah berbuka dengan nasi dan lauk Pusat Perubatan Universiti Malaya. Telah sedia maklum, makanan sihat yang dihidangkan, tidaklah sesedap mana, tetapi cukup untuk berbuka puasa. Balik rumah malam itu, aku belasah plak sebungkus nasi beriyani. Huhu...

Nasi hospital

Kali kedua pula, aku dengan beberapa orang rakan yang lain telah berbuka di kedai seorang sahabat blog di Rawang, Pak Ngah Hilmi Grilled Lamb Steak. Dah lama nak makan nasi nya yang memang memenuhi selera aku. Untuk bulan Ramadhan ni, hidangan secara buffet disediakan dengan nasi beriyani, ayam dan kambing panggang, ayam masak merah, dalca dan macam-macam lagi. Alhamdulillah, siap dapat tapau lagi untuk bersahur. Terima kasih kak Shami...

Amik gambar pinggan kosong jer, pasal syok sangat makan, sampai lupe nak amik gambar.. hehehe

Kali ketiga pula, kami telah berbuka puasa di Laman Perdana, Putrajaya secara piknik. Bukannya ape, dah sampai lambat, maka meja semua dah penuh. Nasib baik dalam kereta ada tikar, maka kami bentangkannya dan berbuka di tengah-tengah laman itu. Malam itu, seorang sahabat telah sudi untuk masak berbuka. Masakan simple sahaja, sambal ikan bilis, ayam goreng dan sayur masak lemak. Ditambah pula dengan ayam Uncle Bob dan kuih-muih yang di beli di Bazar Ramadhan Seri Serdang. Terima kasih kepada sahabat yang sudi menyediakan hidangan kami petang itu.

Laman Perdana waktu malam (google)

Bile la pulak nak dapat berbuka di tempat yang best-best macam kat hotel ke? Ade sesiapa nak belanja saya?

(p.s : kalau berbuka puasa terlupa baca doa berbuka, terbatal tak puasa?)


~Salam Sayang~

30 July 2013

633 : Tunai Sudah Kewajiban Di Bulan Ramadhan


Tertunai sudah kewajiban aku di bulan Ramadhan ni. Cuma RM7 sahaja dengan lafaz akad. Selesai sudah kewajiban itu. Tahun lepas kalau tak silap aku, aku bayar di shopping complex, tapi tahun ini aku telah ke Lembaga Zakat Selangor di Bandar Baru Selayang jer, dekat juga dengan rumah aku ni.

Persiapan untuk menyambut Syawal aku tahun ni tidak meriah mana pon. Sama jer macam tahun-tahun sebelumnya. Lagi pon, aku nak menyambut raya dengan siapa kan. Tak ke mana pon pada hari raya. Tak beli pon baju raya, recycle jer baju-baju melayu tahun-tahun sebelumnya. Stok baju raya dari tahun-tahun sebelumnya pon ada la dalam 7 helai - Hitam, Beige, Hijau Pucuk Pisang, Ungu, Biru Laut, Kuning Air dan Hijau Cerah Belang-Belang. Cukup untuk pakai seminggu.

Kuih raya pon tak beli banyak, ade la dalam tiga jenis jer - kuit tat, chocolate chip dan almond london. Pastu ingat nak cari kerepek dan kacang. Tengok kat NSK macam meriah jer stok kerepek ngan kacang-kacang dia. Beli je lah kat NSK nanti. Hehehe ...

Persiapan laen takde sangat kot... ape-ape pon, Selamat Menyambut 1 Syawal


~Salam Sayang~

22 July 2013

632 : Langkah Pertama - Berangan (Episod 2)

Sebelum kite melaksanakan sesuatu, molek lah juga kite berangan. Berangan bukannya berangan tanpa faedah, tapi aku berangan bagaimana aku hendak merialisasikan aper yang aku angankan atau ape yang aku inginkan. Supaya yang bakan menjadi kenyataan itu akan seindah yang diangankan. Huhu ...

Aku nak tukar langsir kat umah aku. Dah lama benar langsir itu walaupon kelihatan masuk elok lagi. Langsir itu dibuat sempena majlis perkahwinan adik aku. Sekarang, adik aku tu, anak dah nak masuk tiga orang. Bayangkan lah usia langsir itu. Tiap-tiap tahun, hari raya pakai langsir yang sama jer. Semasa hayat ibu, pernah gak aku berkata yang aku nak tukar langsir tu. Ibu mengiyakan sahaja, terpulang pada kau lah. Tapi sehingga akhir hayatnya, tak dapat dia tengok langsir baru itu. :(

Baiklah, memandangkan yang tinggal di rumah aku sekarang merupakan dua orang bujang, maka langsir yang bakal aku buat itu agak simple dan mempunyai ciri-ciri maskulin. Takmo lah corak bunga-bunga, daun-daun bagai yang keterlaluan. Cukup lah berkonsepkan minimalis. Berikut adalah beberapa contoh yang menarik perhatian aku.

Suka yang ni. Pilihan No. 1 saya. 

Yang ni pon kira cun juga. Pilihan No. 2
 
Yang ni pon agak menarik. Simple

Yang ni tak berapa suka pasal byk sangat bulat-bulat tu. Yang saya suka pasal langsir ni dua lapis, macam ni la yang aku nak wat. Huhu... 


Ape-ape pon, wish me luck. Salam Sayang.

15 July 2013

631 : 14 Julai 2008 - 14 Julai 2013

Terkenang peristiwa 5 tahun yang lepas di mana aku membuka blog ini. Di satu malam yang sepi dan dingin, aku keseorang, kesepian, kesunyian, kebosanan.

First Entry, 14 Julai 2008 lebih kurang 11.00 malam.

"Created lagi satu blog. Kenapa? aku pon tak tau. Blog yg dulu pon tak terurus. Cis...

Boring giler malam ni. Tu yg aku create blog ni, konon dapat menghilangkan bosan. Sebenarnya, tak pon. Tengoklah.. berapa lama boleh bertahan

Selalunya malam2 macam ni, lepak kat #kuiz @ webchat. Ade member, bole maen kuiz, bole borak2. Tp malam ni, ade plak mamat tu yg tgh melenjan sensorang. Biase le dia, kalau dia ada, mmg takde can le org laen nak tambah poen. Dah paham dah style dia, so takde le amik kesah sgt. Masing2 dah wat keje sendiri jer. Bile dia blah nnt baru le mula borak semula. Haha...

Kat YM pon takde aweks yg selalu aku kacau.. Argh... tensi nyer!!!

Nak tido pon tak bole, petang tadi dan 'tertido', padahnya malam ni tido lewat le. Klu masuk tido sekarang pon tak guna, terkebil2 bijik mata nak paksa tido. Esok sure le mengantuk kat opis macam selalu, tp bile time lunch hour, takde le plak dia nak tido.. dems.. hahah"

Selamat Ulang Tahun Ke 5. Aku masih lagi Munulis Untuk Diri Sendiri.


~Salam Sayang~

14 July 2013

630 : Mari Berhibur - Mengapa Dirindu



Sempena bulan Ramadhan yang mulia ini, marilah kite berhibur barang sejenak dengan lagu ini. 

"Anak punai anak merbah 
Terbang turun buat sarang
Anak sungai pun berubah
Ini pula hati orang
Mengapa di kenang"


~Salam Sayang~

11 July 2013

629 : 1 Ramadhan Berlalu Sudah

Assalamualaikum, tak jawab dosa, kalau jawab... sayang. 1 Ramadhan telah berjaya aku tempuhi semalam, walaupon dengan tidak berapa jayanya. InsyaAllah apa yang aku lakukan semalam mendapat keberkatan dan perkara-perkara yang telah mengurangkan pahala puasaku diampuni Allah swt. 

Seawal pukul 4.45 pagi, ayah telah mengejutkan aku bersahur. Senang pulak aku bangun semalam, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, 3-4 kali kejut baru nak bangun. Sayang sungguh rasanya nak meninggalkan katil. Hehehe... Kami bertiga bersahur ala kadar sahaja, nasi putih yang dibeli ayah berlaukkan ikan asam pedas. Dah besar panjang macam ni jangan lah nak mengada-ngada mintak makanan yang sedap-sedap plak. Makan je lah aper yang ade. Alhamdulillah, kenyang perut untuk pagi dan hari itu. Selepas bersahur, aku hanya bergolek-golek di atas katil menanti azan subuh. Kalau terlelap time tu, ada harapan sampai keje lewat. Selesai subuh, aku terus bergerak ke pejabat. lebih kurang pukul 6.15 pagi.

Alhamdulillah, jalan tidak jem langsung pagi itu. Best sangat. Pukul 6.45 aku sudah berada di kawasan pakir kenderaan Bangunan Peperiksaan. Aku ingatkan aku awal, tetapi kawasan pakir itu telah pon separuh penuh dek disebabkan ada peperiksaan pagi itu. Ada lagi yang lagi awal rupenye, sahur kat situ kot? Hehe. Aku hanya lepak-lepak di dalam kereta wat seketika, pukul 7.15 aku bergerak ke pejabat. 

Di pejabat aku wat keje ala kadar jer. Kemalasan melanda dengan kemengantukan yang amat teruk. Lambat benar nak menunggu kan jam 4.30 petang.

Cukup masa, 4.30 petang aku terus cabut. Ingatkan keluar awal dapat la sampai rumah awal. Malangnya, nak keluar dari UM sahaja sudah mengambil masa 30 minit. Bengang aku sekejap. Sampai Selayang lebih kurang pukul 6.00 petang. Singgah Pasar Ramadhan kat Bandar Baru untuk membeli sedikit kuih. Pukul 6.30 petang baru sampai rumah. Penatnye...


~Salam Sayang~

08 July 2013

628 : Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan

Assalamualaikum. Tak jawab dosa, kalau jawab... sayang.

Malam ni, proses melihat anak bulan Ramadhan akan berlangsung seluruh negara. InsyaAllah umat Islam di Malaysia akan menyambut 1 Ramadhan samada esok, Selasa atau Rabu. Apa-apa pon, 1  Ramadhan akan disambut dengan gembira. Gembira kerana dapat menjalankan ibadah puasa dan ibadah-ibadah lain yang dilipatgandakan ganjarannya oleh Allah swt. Berlumba-lumbalah kita untuk mendapatkan ganjaran-ganjaran ini, mane lah tau, kalau umur tak panjang, kite tidak dapat bertemu Ramadhan yang akan datang. Sekadar mengingatkan saje. Tapi tak dinafikan, ade gak yang tak gembira. Tau-tau je lah golongan yang mana kan. Hehehe ...

Ramadhan tahun ini merupakan Ramadhan pertama tanpa ibu. Sedih rasanya bila ibu tiada bersama-sama kami menyambut Ramadhan dan Syawal yang bakal menjelma. Doa kami senentiasa bersama ibu.

Kepada semua, Selamat Menyambut Ramadhan 2013. Semoga ibadah dan amal kite diterima dan diberi ganjaran yang hebat dari Allah swt. InsyaAllah.

Kepada sesiapa yang mungkin terlupa... ni dia niat puasa....




~Salam Sayang~

07 July 2013

627 : Mee Udang Mak Teh - Servis Lembab, Kedai Kotor, Tak Sedap Tapi Disukai Ramai

Baru-baru ni berkesempatan ke Kuala Sepetang untuk menikmati mee udang. Katanya mee udang kat sini popular, tapi aku tak tahu lah kan. Aku pon konfius mane satu yang sedap, ade orang kata Mak Jah ada orang kata Mak Teh. Dan ada orang kata Mee Udang Sg. Dua. 

Dari Bandar Taiping kami berpandukan GPS. Terus ke Kedai Mak Teh Mee Udang Banjir. Rasanya, aku pernah ke sini beberapa puluh tahun yang lalu. Tak ingat dah macam mana rasanya. Sesampai saja di sana, kedai tu penuh dengan pelanggan. Nampaknya susah nak dapat meja kalau macam ni. Tapi nasib kami baek, ade pelanggan yang sudah selesai dan kami mendapat meja. 

Kami termenung seketika. Takde orang nak amik order ke? Meja pon tak bersihkan lagi, bukan meja aku jer.. meja sebelah pon. Ermmm... Aku masuk ke dalam kedai, mane la tau, kene order kat kaunter. Nampaknyer kaunter pon takde orang. Akhirnya datang la seseorang mengambil order setelah kami termanggu dalam 10 minit. 

Kemudian kami dimaklumkan cume mee dan koay teow udang RM10 jer yang tinggal, yang lain sudah habis. Aik?? Camne punya berniaga la ni, baru kol 4.00 petang semuanya dah habis. Nak tak nak, sudah datang dari jauh, kami order jer lah yang RM10 tu sebanyak empat mangkuk.


Sementara menunggu minuman dan tiba, aku ke tandas, sudah lama menahan ni. Tandasnya di dalam dapur. Sementara menunggu si pulan yang membuang di dalam, sempat juga aku memerhatikan suasana dapur di situ. Ermm... Kalau aku Inspektor Kebersihan, selayaknya aku memberi 'F' kepada tahap kebersihan dapur kedai itu. Kalau ada 'G' atau 'H' aku akan aku bagi 'K' jer... Sangat kotor dan berair diseluruh kawasan. Bahagian tandas jangan cakap la. Cukuplah aku menggambarkan keadaan dapur kedai itu.

Menunggu dan terus menunggu tidak kunjung tiba juga mee udang yang telah diorder. Apasal lambat sangat? Menu satu jenis jer pon lambat macam kami order macam-macam. Sabar je lah. Setengah jam kemudian, air pon tiba. Itu pon tiga jer, sorang sahabat tak dapat air dia. Air sirap yang dioder laen plak rasanya, tak macam sirap. Sorang sahabat lagi, air minumannya nampak minyak di atas air. Nampak benar, tahap kebersihan tidak diutamakan di kedai ni. Lebih kurang 10 minit kemudian, minuman sahabat sorang lagi pon sampai, itupon selepas ditanya. 

1 jam selepas order kami pon dapat lah mee udang kami. Udang 4 ekor jer, mee sejemput harga RM10 semangkuk. Markup gile-gile. Pastu rasanya tidaklah seperti yang diharapkan, takde lah sedap mane pon. InsyaAllah, tak datang lagi.

Hairan aku, macam mana kedai tu boleh terima begitu ramai pelanggan walaupon servis dia super slow dan mee udang dia tak sedap. Kalau ada yang berhajat nak ke sana, aku cadangkan... baek pergi jer kedai laen. Tak berbaloi dengan harga RM10 semangkuk dan satu jam menunggu itu.


~Salam Sayang~

05 July 2013

626 : Jalan - Jalan Hujung Minggu : Kedah - Pulau Pinang - Perak (Episod Akhir)

... sambunganya

Hari kedua kami di utara tanah air. Seawal pukul 5.00 pagi aku telah dikejutkan dengan bunyi bising dari dapur berhampiran. Diikuti pula dengan bunyi bising orang menumbuk sambal. Mengganggu sungguh orang nak tidor. Ermmm... Seawal pukul 9.00 kami sudah check-out dan menuju ke Jalan Hutton untuk sarapan pagi. Menu sarapan pagi kami hanyalah roti bakar dan telur separuh masak di kedai makan celah-celah bangunan. Kami pernah bersarapan di sini sebelum ini, dan sebab itulah kami kembali semula untuk menikmati roti bakarnya. Alhamdulillah, kenyang untuk pagi itu.

Perjalanan kami diteruskan dengan berjalan kaki ke kawasan Chowrasta Market untuk mencari jeruk buah-buahan. Target utama Jeruk Pak Ali. Katanya popular, mari kite lihat. Melihatkan keadaanya, pada pendapat aku Jeruk Pak Ali ni popular dikalangan pengunjung Melayu, mungkin sebab tuan punya kedai tu orang melayu kita. Ape-ape pon  Jeruk Pak Ali setanding dengan jeruk-jeruk yang lain. Aku membeli sekadarnya, yang aku suke sahaja. Terdapat dua kedai Jeruk Pak Ali di kawasan itu, harganya sama sahaja. Selesai membeli aper yang dihajati, kami menyusur deretan kedai di kawasan itu, sekadar melihat-lihat hasil dagangan yang dipamerkan. Kami tertarik pada sehelai t-shirt Pulau Pinang bergambar ikan buntal berharga RM20 selepas mendapat diskaun RM5. Dicadangkan untuk dijadikan baju rasmi Geng Buaya, tapi ada sahabat yang tidak bersetuju dan harganya agak mahal, makanya cadangan tersebut ditutup.

Kedai Jeruk Madu Pak Ali yang femes itu (gambar ehsan google.com)

Kami masuk pula ke dalam bazar yang nampaknya banyak menjual pakaian. Sekadar window shopping sahaja dan ingin menyejukkan badan dari terik mentari pagi. Walaupon hanya window shopping, sahabat-sahabat tershopping juga dengan membeli sepasang baju melayu dengan harga RM80, dan tiga pasang kain dengan harga lebih kurang RM120. Tersenyum panjang mereka dapat membeli baju raya. Sempat ke nak tempah tu... hehehe

Lebih kurang pukul 12.00 tengahari kami meninggalkan Pulau Pinang. Kami menaiki Feri Pulau Pinang untuk balik ke tanah besar. Kami menuju ke Taiping. Sebelum itu kami telah berhenti di KFC di Kamunting untuk makan tengahari dan terus ke destinasi seterusnya Zoo Taiping & Night Safari. Ada orang sebenarnya tak pernah pergi ke zoo. Hehehe... Ini merupakan kali ke dua aku mengunjungi zoo ini. Memandangkan kalau nak pusing satu zoo dengan berjalan kaki sure penat giler, kami menaiki tram yang disediakan. Tram membawa kami pusing mengelilingi zoo untuk melihat haiwan-haiwan yang ada. Walaupon naik tram, masih terasa kepenatannya dan peluh mencurah-curah kerana cuaca amat panas sangat.

 
Selamat Datang Ke Zoo Taiping & Night Safari

 
Antara permandangan di Zoo Taiping

Lebih kurang pukul 4.00 petang kami meninggalkan Zoo Taiping menuju ke Kuala Sepetang. Katanya ada kedai makan mee udang yang sedap. Aku pon tak ingat yang mane satu, Mak Jah ke Mak Teh. Jadi kami maen balasah jer dan akhirnya kami sampai di Kedai Mak Teh Mee Udang Banjir. Aku pernah datang sini suatu ketika dahulu, tak ingat dah. Masa kami datang, kedai penuh dengan pelanggan, nasib baek kami dapat meja tanpa perlu menunggu lama. Malanganya menunggu air dan mee udang yang lama, ade la dalam 1 jam. Pulak tu, mee udang dia takde la sesedap mana, tak berbaloi menunggu lama. 

Suasana Kedai Mak Teh Mee Udang Banjir yang penuh dengan pelanggan 

Selesai makan kami meninggalkan kedai Mak Teh dengan perasaan kecewa dan berhasrat tidak akan datang lagi. Kami bercadang untuk terus ke KL malangnya kami terlajak hingga ke Kuala Kangsar. Dah terlanjur tiba di Bandar Diraja Kuala Kangsar, kami singgah di tempat-tempat menarik sekitar sini. Kami singgah di Majsid Ubudiah, Istana Iskandariah dan Muzium Diraja Perak. Masa tu dah dekat nak maghrib, makanya, kami melawat kawasan luar jer lah. 

Masjid Ubudiah, melihat dalam gambar dan melihat dengan mata sendiri amat berbeza. 


Istana Iskandariah, tempat bersemayam Baginda Sultan Perak

Muzium DiRaja Perak 

Perjalanan pulang kami sedikit terganggu kerana terhalang dek beberapa kesesakan lalulintas. Kami tiba di Selayang lebih kurang pukul 12.00 malam. Ape-ape pon, yang penting kami seronok.


~Salam Sayang~

03 July 2013

625 : Jalan - Jalan Hujung Minggu : Kedah - Pulau Pinang - Perak (Episod Pertama)

Hujung minggu lepas kami berpeluang untuk bercuti lagi. Kali ini kami ke utara tanah air, ke Alor Setar, Kedah. Tujuan utamanya untuk memenuhi undangan ke majlis perkahwinan seorang kawan kepada sahabat aku di Alor Setar. Kemudian kami membuat keputusan untuk memanjangkan tempoh kami berada di sana sekadar untuk bercuti dan berehat.

Kami bertolak awal dari Selayang, seawal pukul 5.20 pagi. Perjalanan santai sahaja dan tak banyak kenderaan di atas lebuhraya, memudahkan perjalanan kami. Berhenti seketika untuk sarapan pagi dan berehat di R&R Sungai Perak. Kami tiba di Alor Setar lebih kurang pukul 11.00 pagi. Tersesat agak jauh dari destinasi asal tetapi itu bukan menjadi masalah besar. Setelah berpatah balik, kami tiba di destinasi, Taman Seri Bagan lebih kurang 11.40 pagi. Masa tu pengantin masih lagi berada di masjid sedang dinikahkan. Kami hanya menunggu ketibaan pengantin.

Pemegang Bunga Manggar menanti kehadiran mempelai 

Lebih kurang pukul 12.00 pengantin pon tiba. Tiada majlis persandingan, just bergambar then terus makan. Kami pon makan lah hidangan yang disediakan. Hidangan yang disediakan biasa sahaja tetapi memandangkan perut tengah lapar, selera saja makan. Kenyang, Alhamdulillah.

Lebih kurang pukul 2.00 petang, kami meminta diri dan menuju ke destinasi kami seterusnya, Georgetown Pulau Pinang. Kami tiba di tempat yang dituju lebih kurang pukul 4.00 petang setelah mengharungi kesesakan lalulintas di atas jambatan. Kami menginap di sebuah hotel bajet di Jalan Burmah yang agak sadis keadaannya. Dah nama pon bajet, what do you expect kan. Yang bestnye, hotel ni menawarkan harga yang lebih mahal kepada rakyat Malaysia berbanding warga asing terutamanya orang Indon. Siap sahabat aku pon dia ingatkan orang Indon. Hahaha...

Petang di Gurney Drive 

Kami berehat sebentar dan keluar semua dalam pukul 6.00 petang untuk makan malam. Kami menuju ke Gurney Drive. Dinner kami makan itu simple jer, Char Koay Teow dan Pasembor. Ape lagi kan nak makan kat Penang, itu jer yang kami cari. Selesai makan kami menuju pula ke Batu Feringgi untuk ke pasar malamnya. Berjalan dari hujung ke hujung yang satu lagi. Melihat semua barang jualan yang dipamerkan. Aku tiada hasrat untuk membeli ape-ape, tengok lah nnt kalau ade yang berkenan. Akhirnya aku membeli sebotol minyak wangi cetak rompak berjenama dengan harga RM15 sahaja. Untuk wat pakai seharian. Sahabat lain juga ade yang membeli minyak wangi, beg-beg kecil dan selipar. Sebelum pulang ke hotel penginapan kami singgah di McD untuk membeli sedikit makanan. Ada sahabat yang sudah lapar...

  


... bersambung