31 January 2013

575 : Catatan Perjalanan - Pulau Langkawi (Jangan Marah-Marah) Final Episode

28 Januari 2013 

Seawal pukul 8.30 pagi kami telah check-out dan meneruskan percutian kami di Langkawi untuk hari ketiga. Destinasi kami yang pertama du hari ketiga ini adalah Langkawi Cable Car. Malangnya kami telah dimaklumkan bahawa Cable Car ditutup sementara kerana keadaan cuaca yang berangin kuat. Dikatakan bahawa bacaan angin di atas adalah 20, sementara kekuatan angin maksima yang dibenarkan untuk cable car beroperasi adalah 12. Sementara menunggu dan berharap kekuatan angin akan berubah, kami menikmati sarapan pagi di salah sebuah restoran yang terdapat di sana.

 
Stesen Cable Car dari kejauhan.

Nampaknya masih tiada pengumuman bahawa keadaan angin telah berubah, kecewa lah mereka yang ingin naik ke atas. Bagi aku, memandangkan aku pernah 2-3 kali naek, maka aku tidak lah terkilan. Plan terus bertukar ke destinasi seterusnya, Makam Mahsuri yang semalam tak dapat masuk tuh. Bayaran RM7 dikenakan untuk masuk. First time aku masuk ke sini, ingatkan ade makam jer, rupa2nya ade lebih dari itu, tetapi Makam Mahsuri adalah tarikan utamanya. Disamping itu, pengunjung boleh juga melawat model Rumah Pandak Mayah dan Perigi Mahsuri yang air dia sangat sejuk. Ada juga muzium dan pameran2 yang lain.

 
Bahagian hadapan Kompleks Makam Mahsuri 

 
Makam Mahsuri binti Pandak Mayah 

 
Rumah Pandak Mayah 

 
Perigi Mahsuri 

Lebih kurang pukul 11.30 pagi, kami meninggalkan Makam Mahsuri untuk ke Jetty Point. Tiket feri untuk balik ke semenanjung telah dibeli untuk perjalanan pukul 1.00 petang. Kami singgah sebentar di sebuah tempat menjual minyak gamat. Shopping pula di sini, dan aku hanya membeli 2 botol minyak angin yang pada pandangan aku sangat cantik pada harga RM10. Minyaknya berwarna kuning dan ada pucuk pokok ape ntah di dalam nya. Hehehe...

Kami tiba di Jetty Point lebih kurang pukul 12.30 tengahari dan telah dimaklumkan bahawa perkhidmatan feri kami delay 1/2 jam. Terpaksa lah menunggu di dalam jeti. Tetapi jeti di sini lebih selesa berbanding dengan jeti di Kuala Perlis. 

Kami meninggalkan bumi Perlis lebih kurang pukul 4.30 petang dan tiba di Selayang lebih kurang pukul 1.30 pagi. Satu percutian yang memenatkan tetapi sangat seronok.


~Salam Sayang~

30 January 2013

574 : Catatan Perjalanan - Pulau Langkawi (Jangan Marah-Marah) Episode 2

27 Januari 2013 

Hari kedua percutian kami di Pulau Langkawi. Seawal jam 7.30 pagi aku dan beberapa orang lagi telah keluar memandu Mitsubishi Lancer yang disewa mencari sarapan pagi. Kami telah berhenti di sebuah restoran di pekan Kuah untuk membeli sarapan - nasi lemak, roti canai, meehoon goreng dan minuman. Selepas bersarapan pagi di rumah sewaan kami, kami bersiap sedia untuk ke Pantai Cenang bagi mengikuti aktiviti Island Hopping. Sewa bot dikenakan sebanyak RM200 sebuah dan telah ditempah awal. 

 
Suasana pagi di Jeti Island Hopping

Kami menunggu Kak Faridah (tokey bot) di Underwater World Langkawi dan kemudiannya di bawa ke Jeti Island Hopping. Pulau pertama yang kami singgahi adalah Pulau Dayang Bunting dan Tasik Dayang Bunting. Kami meluangkan masa selama 1 jam di sini. Kemudian kami di bawa pula ke Pulau Singa Besar untuk aktiviti Eagle Feeding dan seterusnya kami ke Pulau Beras Basah untuk aktiviti mandi-manda. Kalau amik aktiviti Island Hopping di Langkawi ni, kebiasaannya mereka akan bawa kite ke tiga pulau ni. Ni merupakan kali kedua aku mengikuti aktiviti Island Hopping ni. Lebih kurang pukul 1.00 petang tamatlah sudah aktivti Island Hopping kami.

 
Gembira di dalam bot untuk ke pulau 

 
  
Pulau dan Tasik Dayang Bunting 

  
Pulau Singa Besar - Eagle Feeding 

 
Air laut di Pulau Beras Basah 

 
Sebuah perigi yang menarik perhatian di Pulau Beras Basah

Kami menuju balik ke rumah sewaan kami dan makan tengahari di kedai makan berhampiran. Petang itu kami berpindah ke sebuah rumah sewaan yang lain tidak jauh dari situ. Tetapi keadaan rumah itu tidaklah sebaik rumah sebelumnya. Kami kemudiannya bersiap untuk keluar semula ke Pekan Kuah. Kami telah pergi ke Haji Ismail Group dan membeli coklat. Biasa lah kan, kalau orang ke Langkawi, mesti beli coklat, takpon beli pinggan mangkuk dan periuk. Hehehe.. Tapi aku beli sedikit coklat jer. Pinggan mangkuk dan periuk belanga tu nanti2 lah ye.

 
Shopping coklat kat Haji Ismail Group

Destinasi kami seterusnya adalah ke Makam Mahsuri. Sepanjang beberapa kali aku ke Langkawi, tidak pernah sekali pon aku ke Makam Mahsuri ni. Inilah kali pertama aku nak ke sana. Kami sampai di Makam Mahsuri lebih kurang pukul 6.00 petang. Malangnya, waktu operasi adalah dari pukul 8.00 pagi hingga 6.00 petang sahaja. Terlambat sudah nampaknya kami. Terpaksa tukar plan. Jadi, kami ke Dataran Lang. Menghabiskan masa petang di sana, posing dan snap2 picture.

Family Portrait @ Dataran Lang 

Untuk makan malam, kami telah singgah di Restoran EE Burger. Makan western semua orang malam ni. Restoran ni bagus, walaupon ramai pelanggan, makanan yang ditempah sampai cepat.. tak macam kat restoran semalam.. hehehehe....


... bersambung

29 January 2013

573 : Catatan Perjalanan - Pulau Langkawi (Jangan Marah-Marah) Episode 1

Alhamdulillah aku telah berpeluang untuk bercuti di Pulau Langkawi dari 26 - 28 Januari yang lepas. Jauh perjalanan, luas permandangan, penat badan tetapi aku sangat seronok.

26 Januari 2013

 
Pelangi pagi menemani perjalanan kami - Ipoh

Kami memulakan perjalanan sebanyak 3 buah kenderaan dari Selayang menuju ke Kuala Perlis. Perjalanan kami bermula seawal 5.30 pagi dan berhenti di beberapa buah perhentian untuk berehat. Kami tiba di Jeti Kuala Perlis lebih kurang pukul 1.00 petang. Cuaca petang itu sangat terik, tak larat rasanya berpanas. Kami tidak bernasib baik kerana kami terpaksa menunggu feri untuk pukul 3.00 petang. Tiada lagi tiket feri yang lebih awal. Keadaan di Jeti Kuala Perlis sangat teruk. Terlalu ramai orang yang menggunakan perkhidmatan feri dari sini untuk ke Langkawi. Ditambah pula dengan proses menaiktaraf kawasan jeti memburukkan lagi keadaan. Sementara menunggu kami makan tengahari di kedai berhampiran dan menunaikan solat di masjid berhampiran. Feri bergerak menuju ke Langkawi lebih kurang pukul 3.00 petang. 

Baru tiba di Jeti Kuala Perlis 

 
Keadaan dalam Jeti Kuala Perlis 

  
Semua gembira bila dah dapat naik feri

Tiba di Jetty Point Langkawi lebih kurang pukul 4.00 petang. Kenderaan untuk kami gunakan di Langkawi sepanjang percutian telah ditempah lebih awal maka tiada masalah untuk mendapatkan kenderaan. Kami menyewa sebuah kereta (Mitsubishi Lancer... takmo kalah...) dan sebuah MPV pada kadar RM200 sehari masing2. Kami menuju ke sebuah homestay yang juga telah ditempah awal. Rumahnya simple sahaja, ada 4 bilik tidor dan 2 buah bilik air. Sesuai lah untuk mereka yang bercuti beramai2. Petang itu kami berehat sahaja memandangkan semua penat kerana perjalanan yang jauh tadi. Cuaca amat terik dan panas, terasa bahang sehingga ke dalam rumah.

 
Macam pramugari feri dah 

 
Homestay kami di Langkawi 

 
Perbincangan tepi jalan nak makan malam kat mana

Kami keluar semula pada malam hari lebih kurang pukul 8.30 untuk makan malam. Susah betul untuk mencari makan malam pada malam itu. Singgah di sebuah kedai ala thai, tetapi katanya sudah terlewat dan takut mereka tak sempat untuk menghidangkan makanan. Kemudian, dengan bantuan seorang rakan, kami telah dibawa ke Restoran Selera Nelayan di Jalan Bukit Malut. Restoran dia tak macam restoran pon tapi penuh dengan pelanggan. Kami tiba lebih kurang pukul 10 malam. Pelayan di restoran ni kebanyakkannya lelaki lembut.. siap ada yang kata aku ni macam Farid Kamil, hahaha, layan je lah. Kami terpaksa menunggu sangat lama untuk mendapatkan makanan. Nak tunggu air pon lambat. Makanya malam itu semua orang macam dah takde mood nak makan pasal dah la lapar, makan plak sampai sangat lambat. Dekat2 pukul 12 baru kami dapat makanan kami. Makanan dia ok2 je lah, takde la sedap sangat. Tak datang lagi lah kat restoran ni.

 
Di Restoran Selera Nelayan yang servisnya sangat slow itu

Takde aktiviti lain dah lepas tu. Balik rumah, semunya terus tidor.


... bersambung

25 January 2013

572 : Hadiah Hari Lahir Yang Pertama Tahun Ini


Belum ape-ape dah dapat birthday present yang pertama untuk tahun ni. Happy Birthday to me. Terima kasih Lim Tayar.


~Salam Sayang~

23 January 2013

571 : Sibuk

Sejak awal tahun ni terasa sibuk sesangat dari biasa dengan tugas-tugas di pejabat. Walaupon sesibuk mana aku, aku tetap memperuntukkan masa untuk diri sendiri. Aku ni bukannya workoholic, makanya aku akan mencari dan mencuri masa untuk menghapdet blog sebagai contohnya. Kepuasan diri sendiri adalah lebih penting dari menyelesaikan tugas2 di pejabat yang tak tahu bila akan berakhirnya. 

Minggu ni sedang berlangsungnya Audit Pemantauan oleh SIRIM. Sebelum audit, macam2 yang aku kene selesaikan sebagai contoh mengambil tindakan terhadap ketakakuran dalam Audit Kualiti Dalaman yang dijalankan tahun lepas. Banyak jugaklah yang kami dapat, hehehe. Ketakakuran masih lagi terbuka, bukan disebabkan kami tidak mengambil tindakan seperti yang dijanjikan, tetapi kami tidak memaklumkan kepada pihak terlibat aper yang telah kami lakukan itu. Setelah bertungkus lumus beberapa hari, alhamdulillah, semuanya dapat kami selesaikan. Dalam perkara ini, boleh dikatakan, boss boleh aku katakan tidak memainkan peranan seperti yang sepatutnya, dan ini menambahkan kesulitan yang telah sedia sulit. 

Kelas Bahasa Inggeris peringkat Advance yang aku ikuti sejak bulan November tahun lepas sudah hampir ke kemuncaknya. Minggu depan merupakan minggu terakhir sebelum Penilaian Akhir dijalankan pada 31 Januari nanti. Oleh yang demikian kawan2 dan sahabat2, wish me luck.

Proses Penilaian Prestasi juga sedang dijalankan. Sebagai Pentadbir Sistem Penilaian Prestasi, banyak yang terpaksa aku lakukan dan semuanya terpaksa mengikut tarikh yang telah ditetapkan. Kalau terlepas tarikh, maka habis lah aku. Aku juga telah selesai memberi penilaian kepada kakitangan di bawah seliaan aku. Markah tertinggi yang dapat aku berikan adalah 93% dan yang terendah 82%. Ada juga timbul ketidakpuasan bagi aku dengan cara penilai lain memberikan markah kepada kakitangan seliaanya. Tapi aper bole buat. Markah aku sendiri pon tidaklah setinggi yang aku harapkan. Proses ini juga hampir sampai ke penghujungnya. Minggu depan, aku akan hantar semua markah penilaian ini kepada pihak atasan untuk di bawa ke mesyuarat peringkat jabatan.

Proses untuk membawa baki cuti tahun 2012 ke tahun 2013 pon berlaku dalam bulan ini. Tak paham aku, kenapa mesti dilakukan dalam bulan Januari, sepatutnya perkara ini dilakukan dalam bulan Disember. Mungkin pihak yang mengarahkan berbuat demikian ada alasan2nya tersendiri. Aku hanya menurut perintah. 


~Salam Sayang~

21 January 2013

570 : Alhamdulillah, Masih Ada Yang Sayang


Alhamdulillah, aku telah dikurniakan sahabat yang amat aku senangi. Sudi membantu tatkala aku hampir rebah ke bumi. Sudi menghulurkan bantuan tanpa aku meminta. Sanggup bersusah payah kerana aku. Ucapan terima kasih tidak mencukup dengan apa yang kalian berikan kepada aku.

Sabtu lepas aku bersama sahabat2 telah pegi ke Taman Botani Putrajaya sekadar untuk beriadah. Sudah lama tidak melakukan aktiviti riadah ni, kalau keluar bersama pon, asik makan jer. Sungguh tidak sihat kan. Kami telah menyewa basikal, dan kami ronda2 satu taman bersama2 dengan riang dah gumbira.

Tiba2 aku berasakan sesuatu. Pandangan ku menjadi kabur walau bagaimanapu aku masih dapat berdiri dan berjalan. Aku menguatkan diri. Perut menjadi sebu dan tekak menjadi mual. Aku hanya terduduk, tidak mampu berdiri aper tah lagi bergerak. Sahabat yang tadinya bergelak jenaka menjadi risau melihatkan aku sudah mula pucat. Sahabat membantu setakat yang terdaya, mengurut2 belakangku dan akhirnya aku muntah mengeluarkan makanan yang aku makan pagi tadi. Aku ingin muntah beberapa kali selepas itu tetapi tiada apa yang keluar melainkan angin.

Sahabat mendesak aku menguatkan diri untuk menuju ke kenderaan. Aku menguatkan diri, mengayuh basikal dengan dibantu oleh sahabat. Sampai sahaja di tempat pemulangan basikal, aku segera ke tandas. Aku cirit birit, dalam masa itu juga aku muntah untuk kali kedua mengeluarkan makan yg aku ambil pagi tadi.  Aku meminta maaf kepada cleaner tandas itu, kerana aku terpaksa muntah di lantai. 

Selepas itu aku hanya mampu duduk di tembok berhampiran tandas itu. Badan terasa sangat lemah. Sahabat membelikan aku air 100plus memandangkan aku telah tiada tenaga lagi. Aku minum sedikit utk menggantikan kehilangan air oleh muntah dan cirit birit tadi. Beberapa minit kemudian, aku muntah lagi di luar tandas sambil disaksikan seorang budak lelaki yg curious nak tau aper yg terjadi. Aku menjadi sangat tidak berdaya. Aku cirit dan muntah sekali lagi selepas itu. Aku tidak berdaya, hanya terbaring di tembok berhampiran. Beberapa pertanyaan sahabat tidak aku hiraukan.

Sahabat memujuk aku untuk bangun menuju ke kereta untuk dibawa ke klinik. Seorang sahabat telahpon naek ke pejabat untuk meminjam kerusi roda. Aku minum sedikit air untuk menambah sisa tenaga yang ada, naik di atas kerusi roda  yang ditolak sahabat. Sebelum aku memasuki lif, aku telah muntah sekali lagi mengeluarkan air yang aku minum tadi. 

Di dalam kereta menuju ke klinik aku muntah lagi sebanyak dua kali. Aku menjadi amat tidak bermaya. Aku dibawa ke klinik di Bandar Tun Hussien Onn. Doktor yang melakukan pemeriksaan tidak dapat memastikan sebab sebenar aper yg berlaku tetapi beliau menjangkakan keracunan makanan. Doktor telah memberikan aku satu suntikan penahan muntah dan memberikan bekalan ubat. Doktor juga berpesan kepada sahabat aku, jika aku masih lagi muntah sehingga pukul 5.00 petang, mesti dibawa ke hospital. 

Aku hanya mampu terbaring dan menahan kesakitan di rumah sahabat aku. Aku muntah sekali lagi lebih kurang pukul 3.30 petang dan selepas itu aku tertidor. Aku terjaga lebih kurang pukul 5.00 petang dan aku merasakan lega sedikit. Setelah dipaksa, aku makan bubur yang dibeli oleh sahabat. Alhamdulillah aku berasa lega selepas itu.

Terima kasih kepada sahabat2 yang membantu aku tempoh hari. Pertolongan kalian kepada aku pasti dibalas sebaiknya oleh Allah.


~Salam Sayang~

14 January 2013

569 : Colours Of My Life

Colours or Colors, mane yang betul? Rasa2nya kedua2nya betul yang membezakan cume English dan American sahaja. Betul tak? Hehehe. Ape2 pon, colours pada gula2 ni memang menarik, kite yang dah tua ni pon tertarik ape tah lagi kanak2. Manis, dah nama pon gula2, mesti la manis.

 




~Salam Sayang~

10 January 2013

568 : Semangat Yang Hilang

Bukan nak salahkan sesiapa, aku juga ada salahnya. Tapi aku rasa, semakin hari semangat untuk kerja tu dah berkurangan. Tiap2 pagi rasa macam berat jer nak pergi menunaikan tanggungjawab kepada diri sendiri. Kalau tak kerja, takde duit pulak. Komitmen makin banyak, nak bayar dengan ape plak nnt kan. Sekarang ni, hidup kat dalam hutan pon perlukan duit. 

Semangat oh semangat, kembalilah kepada ku. Bukannya aku tak suka aper yg aku buat sekarang, aku suka, aku senang dengan ape yang aku buat. Aku suka, aku senang dengan tempat kerja aku sekarang. Walaupon kadang2 stress, tapi stress itu tak la sampai stress mcm sekarang ni. 

Rasanya tak perlulah sampai mencari kerja lain. Bukan senang nak masuk sektor perkhidmatan awam. Rugi pula 12 tahun perkhidmatan sekiranya mencari kerja lain. Rasanya macam nak mintak transfer, bukan transfer ke jabatan perkhidmatan awam yang lain, cukup lah sekarang internal transfer. Tapi perasaan was2 tu ada. Macam mana kalau aku tak suke pula kerja di tempat yang baru? Macam mana pula kalau kerja lebih berat di tempat yang baru tu. Bermacam2 persoalan yang aku fikirkan dan akhirnya jawapan kepada persoalan2 itu bergantung kepada diri sendiri. Selagi langkah pertama tidak diambil, kite masih ditakuk lama. Suka atau tidak, diri sendiri yang menentukannya.

Ada yang mengatakan bahawa hidup ini ibarat roda, kadang2 kite di atas, kadang2 di tepi dan kadang2 di bawah. Bagi aku, aku rasa kehidupan kerjaya aku sekarang ni berada di bawah, setelah aku merasa kemuncaknya. Tak sangka plak begitu cepat roda aku bergerak. Aku harap, InsyaAllah roda aku juga cepat bergerak membawa aku ke atas semula.

Tak perlu rasanya aku menceritakan faktor penyebab kejatuhan semangat aku. Kepada yang sedia maklum, simpan saja untuk diri sendiri. Tak perlulah disebarkan kepada semua, ada perkara di dunia ini yang tak perlu semua orang tahu.


~Salam Sayang~

08 January 2013

567 : Usaha Menyelamat


Ini adalah pokok bunga mawar milik seorang sahabat yang sama2 membelinya di MAHA2012. Nampaknya pokok miliknya telah hampir mati dan akhirnya diberikan sahaja kepada aku dengan harapan aku dapat memelihara dan menghidupkannya kembali. Satu pasu (gambar atas) nampaknya macam boleh diselamatkan, insyaAllah, satu pasu lagi (gambar bawah) telah mati keseluruhannya. Aku nak buang jer tetapi ayah melarang dan menyuruh aku meletakkannya ditempat yang redup. Ayah kata mungkin akarnya masih hidup dan mungkin pokok mawar tu bole tumbuh semula. Wat masa ni masih belum menunjukkan ape2 perubahan. Tunggu lah 2-3 minggu lagi.

Faktor utama yang dispekulasi menjadi penyebab kematian pokok ni adalah kerana kekurangan cahaya matahari. Menurut tip2 yang diberikan oleh Encik Google, pokok bunga mawar memerlukan pancaran matahari terus sekurang2nya 6 jam sehari.


~Salam Sayang~

04 January 2013

566 : Entry Pertama Tahun 2013 - Sekuntum Mawar Merah, Sebuah Puisi, Untuk ....

Sekuntum Mawar Merah, Sebuah Puisi, Untuk .... Ni adalah pokok bunga mawar aku yg aku beli di MAHA2012 yg lepas. Alhamdulillah, masih hidup segar dan bugar. Percubaan pertama untuk berjinak2 dalam dunia pertanian ni nampaknya agak berjaya. Hehehe.. pasni bole lah beli lagi untuk tambah koleksi di rumah.

 
Hari pertama (atau kedua) berada di rumah. 
 
Kedua-dua kuntuman bunganya telah berkembang 

 
 

 
Up-close and personal, sekuntum mawar merah 

 
Pucuk-pucuk baru mula tumbuh selepas dua kuntum bunga asal gugur 

 
 
Setiap pucuk mempunyai kuntum bunga yang baru. Ada enam kuntum kesemuanya. Tetapi bunganya lebih kecil dari bunga asal. Kenapa ek?  

 
Setiap kuntum mula mekar 

 Hampir kesemuanya akan berkembangan..

Semalam, setibanya di rumah selepas pulang dari kerja, aku lihat sekuntum dari bunga mawarku telah tiada. Aku pelik, siapa pulak yang memotongnye. Ermmm... biarlah, kata aku kepada diriku. Kemudian, ayah telah memberitahu aku, bahawa dia telah memetik sekuntum bunga mawar itu dan telah meletakkannya di pusara ibu. :(


~Salam Sayang~